Lawak botak, gemuk dan hitam ni dah zaman-berzaman wujud dan telahpun merentas batasan negeri, budaya dan politik.


Tipulah kalau tak tercuit rasa nak ketawa langsung cuma kasang jadi bosan, sebab tiada pembaharuan. Kalau tutup lampu tak nampak orang gelap, bukak lampu nanti orang botak akan menyebabkan silau, orang gemuk takyah cerita la…semua benda nak kena kat dia, kadang gempa bumi pun orang gemuk yang disalahkan.


Secara jujurnya, orang masih ketawa. 3 benda ni kiranya bahan lawak yang turun-temurun dan resepi yang diyakini berkesan. Cuma kena ada pembaharuan la. Macam aku botak, kalau mandi swimming pool memang rambut tak basah. Orang gemuk ni sebenarnya bagus, dorang sebenarnya penstabil graviti bumi..tanpa orang gemuk bumi mungkin sudah melayang dari orbit, terima kasih saya ucapkan.


Seperti puisi yang adamasanya ‘dibolehkan’ melanggar aturan tatabahasa untuk mencapai rasa, demi art yang halus. Lawak juga, pada aku, dibolehkan untuk melanggar logik dan sensitiviti, dalam konteks yang (bagaimanapun) terkawal, sekurang-kurangnya dipersetujui dua pihak.


Persetujuan tu yang kadang berada di garis yang sangat halus dan mulus. Orang komedi nak taknak, kenalah bermain atas garis sebab memang cari makan, tapi kalau macam kita-kita yang cari makan bukan dengan melawak, kita pandang kiri-kanan jugaklah harap takde orang terasa sangat. 


Kalau terasa je lempang, tak puas hati je bakar rumah jiran, geram je smackdown boss..pun tak betul jugak. Lagi tak betul, dia melawak orang boleh, orang melawak dia tak boleh.haha.


Masa aku belajar kat utara dulu, kalau lepak dengan orang kedah, depa akan keluar ayat ni bila nak berseloroh..”jangan amik hati naa..orang kedah memang melawak kashaqqq sikit”. Depa tak tau, orang Selangor pun ramai pendekar. Bila kita melawak, depa lah terguris berasa hati..kata kashaqqq.



 Masa wife aku kuarantin diri dia sebagai langkah berwaspada ketika rakan sekerja positif korona, aku tidur keseorangan di ruang tamu, dia kerja dan tidur kat bilik tengah.


Selain sebab ruang tamu aku ada sofa, televisyen, buku dan pokok-pokok,  aku tak tidur kat bilik master sebab katilnya yg besar membuatkan simptom kesepian lebih terasa bila keseorangan.


Mungkin itu yang wife aku rasa bila aku bangu jam 3-4 pagi untuk menonton Liverpool.

 Dari dulu wife aku tanya, ulang-ulang, macam dia tak puas hati dengan jawapan aku.


Soalan dia, kenapa aku suka dia, atau pilih dia, atau senang cakap..kenapa aku kahwin dengan dia. Soalan dia muncul kerana dia merasakan aku boleh je pilih orang lain, orang yang aku admire atau ex.


Jawapan aku secara rambling, sebab waktu dan ketika, dia ada masa aku dah bersedia, kiranya macam tepat dan terasa dipermudahkan. Macam kat poket kau ada banyak kunci, kau masukkan je kunci yang pertama, terus terasa match dan kau putarkan kunci tu dan pintu pun terbuka.


Soal cinta dan suka tu of course lah kan, kalau tanya kenapa aku suka dan cinta tu pun aku sukar nak jawab, aku cakap dia paling cantik pun dia marah taknak terima, aku siap cakap takde yang lagi cantik kat daerah ni..pun dia taknak terima. 


Masa awal-awal suka tu, ada satu hal yang aku rasa dia tak cliche. Masa aku snap gambar dia randomly, dia tak mintak pun nak tengok gambar yang aku snap tu, which is agak rare lah bagi seorang perempuan. 


Tapi sekarang lain lak, sekarang 100kali suruh snap, pastu kena amik balik, pastu siap pakej kena marah amik gambar tak betul. Manusia berubah di setiap fasa.


So aku takde jawapan lain. Jawapan lebih kurang lah aku jawab setiap kali.


Sehinggalah baru-baru ni, aku jumpa jawapan yang baru, which is jawapan yang aku rasa aku baru sedar. Aku suka dia sebab dia buat aku happy. Dia macam kaut kuota happy dalam diri aku, bila saat pertama jumpa, bersemuka dan seterusnya.


Cuma bila benda tu sentiasa berlaku, kadang tak sedarlah sebenarnya kuota tu dia dah ubah algoritma jantung, sedangkan kalau kuota tu tak dikaut, ada kapasiti dalam diri aku yang suram dan tidak bermaya…detakan yang berbeza.

 

Ok aku lock jawapan ni.


 Apsal hantu kalau dia kacau kita dia buat suara menangis, kadang teresak-esak, kadang tersedu-sedan.


Patutnya dia yang kacau kita..kitalah yang patut menangisi. Kenapa dia yang menangis.


Ke dia menangis sebab kita taknak kawan dia?

 Santai-santai sabtu ni elok jugak kalau berangan menghiburkan hati.


Alangkah best kalau tiba-tiba, pagi esok..saintis menjumpai penyelesaian kepada covid19 ni rupa-rupanya benda yang simple dan mudah. Contohnya, penawar kepada covid19 adalah minum air halia atau air barli yang diminum sejuk atau nak lagi umph..di-ice blendedkan. Lepas tu semuanya settle dan kitapun ketawa tak henti-henti sampai ada yang sesak nafas.


Alangkah best kalau tiba-tiba, pagi esok..tiba-tiba telefon aku berbunyi dapat panggilan dari atok aku dan dia cakap “Cu..sebenarnya dah lama atok rahsiakan perkara ini, sebenarnya kita dari keturunan Rusia, atok mintak maaf terpaksa rahsiakan perkara ni demi keselamatan, keturunan kita adalah bilionaire dan disebabkan konflik baru-baru ni..atok terpaksa dedahkan segalanya dan atok akan transfer 5juta sekarang juga”.


Sampai pening fikir nak buat mende 5juta ni.

 Dalam perjalanan aku bermimpi,

Santa Claus tiba dengan pedati, 

Rusa-rusanya diikat di mercu KLCC,

Santa terkejut melihat air kian meninggi,

Kali ini bukan salji,

Turunlah dia ke negeri ini,

Niat di hati mahu menawar budi.


Menteri sudah bersiap serba-serbi,

Bermati-mati menyelamat bumi pertiwi,

Bukan dengan kasut tumit tinggi,

Bukan dengan kotak berlambang parti,

Tanpa kamera dan majlis rasmi,

Banjir yang melanda diurus tanpa tapi-tapi,

Ini adalah emergency, bantuan dan misi,

mesti diurus rapi! kata pak Menteri.

Siang ke malam, malam ke pagi,

Dibenaknya beliau mengatur strategi,

Wajahnya kini tiada seri,

Bibirnya pucat lesi,

Di saat banjir tidak terperi,

Ini bukanlah masa untuk memancing undi! 

Ini masa untuk kita manabur bakti, kata Pak Menteri lagi.


Legalah hati,

Melihatkan wilayah ini,

Rakyatnya elok dikasihi,

Santa Claus berlalu pergi,

Orang tidak percayanya lagi,

Kerana sudah ada hero bernama menteri.


Sayangnya, hanya mimpi.

Selamat datang, ke realiti.

Membaca di antara garis


Member aku beli monitor RM400. Aku cakap okeylah, tapi aku tak tanya pun monitor tu 2nd hand ke, jenama apa dan berapa inchi. Apa yang aku “okeylah” pun tak tahu, mungkin respons awal tu kadang tak dapat kawal, tapi tindakan selanjutnya tu kena cover balik jangan hanyut dalam perspektif ciptaan.


Dalam perbualan, seringkali kira memberi reaksi tanpa memperhalusi konteks. Dalam media sosial pun kita lebih menerima teks sepenuhnya tanpa mengambil kira subteks dan konteks yang resonans dengan mesej / realiti.


Situasi yang selalu berlaku, bila orang beritahu pagi tadi dia makan sarapan kena RM15. Mesti akan ada orang yang dengan pantas menembak “mak oii mahalnya, nak pergi Anfield balik hari ke”. Padahal, yang menembak tu tak pasti pun si polan tu makannya apa, air apa pulak yang diteguknya, dibuatnya dia makan nasi lemak ayam rempah dengan sambal sotong , pekena air buah..memang okay sangatlah harga tu, silap-silap sebenarnya jadi murah.


Tapi jarang orang nak memahami, lebih ramai yang lebih suka beri reaksi dan melantunkan emosi. Borak sekadar nak rancak, kalau berhujah selagi boleh nak menang dah macam contest, tak mahu masuk dalam konteks asalkan dapat membuat content. 


Macam umur kalau 30 tahun tak habis belajar lagi orang tanya kenapa lambat sangat habisnya..nak tua dah.

Tapi bila baca berita ada orang umur 30 tahun dah meninggal, dia cakap “loh muda-muda dah meninggal”.

 Masa aku duduk kat asrama dulu, kawan-kawan sekeliling aku memang rajin study. Ada yang rajin study untuk mendapat keputusan yang cemerlang, ada yang rajin study sebab ada banyak masa terluang, ada juga yang study sebab segan tengok kawan-kawan lain study..aku yang last tu.


Kalau mintak aku takrifkan diri aku, memang aku cakap aku tak rajin dan tak pandai. Cuma aku pastikan aku sentiasa di landasan yang betul. Ada masa kita pecut, ada masa kita slow. Kadang aku macam study tapi sebenarnya acah-acah study, ikut-ikut kawan lah. Bila acah-acah study ni pun kalau dilakukan secara konsisten, dia jadi macam betul-betul. Itu yang aku nampak pada diri aku lah, tak tahulah macam mana kawan-kawan lain nampak, tu kena tanya dorang.


Segala buku tebal dengan lambakan teori-teori di dalamnya sebenarnya tak susah untuk difahami, yang susahnya bila nak muntahkan balik di kertas peperiksaan. Nak senang ingat memang kena praktikkan, baru masuk dan melekat. Macam aku memang tak suka hafal, bila aku hafal terasa macam hilang keseronokan belajar..sebab benda tu dah tertera dalam buku. Kadang otak aku macam ada sistem self-sabotaj supaya aku tak hafal. Contohnya ada 5 point, aku akan capture 3-4 point sahaja, point yg selebihnya seperti sengaja dikaburkan supaya dapat feel cuba mengimbas dan mengingatkan atau memikirkan kekosongan tu. Kalau semua dah ada macam tak sedap. Proses nak dapatkan jawapan tu lagi stim daripada jawapan yang betul, tapi akan jeorpadize air muka la bila result keluar nanti.


Aku kalau roomate aku tak bukak buku, aku pun tak bukak. Bila sorang dah bukak buku, barulah datang peer pressure. Cuma tu la, roomate aku rajin bukak buku, bila dia duduk je depan meja study dan buka lampu study, aku pun mulalah rasa serba salah kalau tak study sama, jadi aku pun selak-selaklah buku bagi menghilangkan rasa serba salah tadi. Bila ada kawan-kawan datang ketuk pintu bilik kitaorang, dengan tangkas segala buku kitaorang tutup dan baring atas katil (kadang siap berselimut) berlagak seperti seorang student yang tidak punya apa-apa untuk dikisahkan. Bila member tanya “dah start study ke”. Roomate aku biasanya akan jawab “belum” atau “sikit-sikit je” (nada tu bagi bunyi ngantuk-ngantuk sikit). Tapi sebenarnya, di sebalik selimut dan di bawah bantal empuk tu sebenarnya berderet nota-nota yang sedang diproses ke otak.


Tak tahulah kenapa, tapi di kalangan rakan seperjuangan time tu, kalau tanya dah study ke belum, memang gitulah jawapannya, aku suspek mungkin taknak pressure kawan-kawan lain dan taknak nampak rajin sangat. Masalahnya yang rajin pun akan acah-acah tak rajin, semua taknak jadi yang terpaling rajin, aku rasa mungkin tak ‘cool’ kalau rajin study pada masa tu. Orang jadi segan dengan kita kalau nampak rajin ye tak. Benda yang trend pada masa tu adalah study last minute. 


Aku pun into the scene jugak dalam perjuangan study last minute. Last minute ni sebenarnya lebih kepada teamwork, yang study awal-awal tu lebih kepada acara perseorangan. Bestnya teamwork ni bila dah last minute, masing-masing keluarkan senjata masing-masing, so setiap orang dapat input atau faedah dari pergelutan last minute tu. Acara ni aku saksikan saban semester, setiap orang akan push kapasiti otak to the limits, nota-nota penuh lantai dan di dinding, mulut terkumat-kamit meratib teori dan formula, ada yang style suka tulis nota pastu lipat-lipat nota sampai 10 kali lipat pun ada. 

Semakin kecik nota tu dilipat, semakin meresahkan kawan-kawan lain yang cuba kekal husnozan.


Aku sebenarnya bertuah sebab aku dapat pick-up banyak benda dari mendengar kawan-kawan study dan kadang intai-intai nota dorang yang kreatif dan inovatif, aku takkan baca nota aku sendiri sebab tulisan aku buruk..lebih baik aku takyah study daripada aku mengelirukan diri aku sendiri. Kawan-kawan pun tak pernah lokek, sentiasa sharing bila dah belajar benda baru, walaupun kita dah tahu tapi bila kawan yang cakap dia akan jadi lagi memorable…sebab bila kawan terangkan dia lebih senang nak ingat daripada buku, bila nak jawab soalan exam tu kita toleh sikit muka kawan tu dan jawapan akan keluar sikit demi sikit.


Kalau final exam tu waktu pagi, tak tidur atau tidur sejam atau dua jam tu adalah perkara norma. Aku pun pada masa tu macam tak berani nak tidur lama-lama, aku takut benda yang aku baca tu hilang kalau aku tidur, takyah tanyalah kat mana rasionalnya tapi memang camtulah logik aku time tu. Dia macam microsoft excel yang tengah saving data, jangan close kang nak bukak balik data jadi corrupt.

Previous PostOlder Posts Home