Kalah

Soal menempuh kekalahan, kita dibentangkan dengan pilihan, sama ada hati ini perlu patah, atau, ia harus bertukar menjadi emas.

Mencari hati emas bukannya mudah, kata sifu. Mungkin selamanya takkan aku temui.

hati emas bukan payung emas

Ngomong


Ngomong-ngomong saja



Kita ni duduk depan televisyen, komplen tentang komitmen atlet tak cukup kuat, sedang kita nak kluar jogging pun berat.

Kita ni lepak kedai mamak minum kopi, komplen ekonomi negara tak kena itu ini, sedang kewangan diri sendiri, pun tak terjaga tak tentu ke mana arah lagi.

Kita ni sesedap rasa share di media sosial tentang salah guna kuasa dan korupsi orang terkemuka, sambil kita senyap-senyap klik new tab untuk muat turun percuma lagu,filem, hasil seni.

Kita ni sebenarnya banyak ngomong.


Soalan




Am I living
or just existing

.
.


Mula

You Will Never Run Alone

Yang Paling Dalam Yang Paling Peribadi


Ketika melihat foto-foto lama, cuba menyelami kejadian seperti dalam foto, persoalan-persoalan muncul, di mana foto diambil, bilakah waktunya,pakaian yang dipakai, bagaimana rasanya.
Tapi seringkali yang kita lupa, tak dapat diingat melalui foto adalah perkara yang paling dekat dan paling dalam, juga paling peribadi dengan kita, ia bukannya kasut yang kita pakai, sama sekali bukan fesyen pakaian atau gaya posing, ianya adalah fikiran dan perasaan.

2 perkara ini jangan nak harapkan sangat untuk orang lain ingatkan pada kita kerana sama ada mereka tidak tahu pun atau taknak amik tahu, kita sendiri yang perlu semat dengan cermat, biasanya dah dimakan waktu dan tertimbus dengan fikiran dan perasaan lain yang bersilih ganti. Melainkan perkara yang betul-betul memberi impak padu, kita cenderung untuk lupa terus pada fikiran-fikiran atau perasan yang pernah singgahlalu di trafik minda kita.

Mana tidaknya, aku sendiri seperti mimpi apabila  membaca semula fikiran yang aku tuliskan di facebook dan blog. Aku terlupa yang menulis itu adalah diri aku pada suatu masa yang dulu. Terasa seakan berada di dimensi atau entiti yang berbeza. Pelik. Bagaimana aku boleh lupa perkara yang paling dekat dan paling dalam, juga paling peribadi dengan aku?

Main Layang-layang




Biasa juga apabila aku mula menulis /mencatat atau menconteng sesuatu, aku sebenarnya tak tahu pun apa akan terjadi, ke mana perginya abjad demi abjad tu, bentuknya pun tak tergambar bujur, petak atau bulat, terus saja aku menulis dan membiar fikiran aku seperti layang-layang yang talinya di tangan aku tapi tidak angin dan ribut.

Idea dan inspirasi ni umpama angin yang datang atau sedia ada di sini sana, tinggal kita saja mencorakkan ke mana layang-layang mahu diterbangkan. Tarik pun usah gasak sangat, takut terputus kang duduk senyap je la.




Nasib

Tentunya tuhan sudah tetapkan manusia dengan jodoh masanya sendiri, yang akan mengikutnya seperti kiraan nadi satu persatu. Tak perlu berkejaran kerana semakin dikejar semakin pula ketinggalan lalu kerugian. Kita boleh mengubah nasib, tapi takkan mungkin boleh mendahului nasib. Dup-dup-dap.

Supermodel

Google+ Followers

Exchange Feed Group

Pautan

Nota Kaki

Nota Kaki