1. Why so serious? 

I believe people are definitely more easily offended today than in the past. 

Aku pun kadang menjadi tidak begitu aktif berterus-terang, dalam tindakan atau percakapan, bila berada dalam situasi atau persekitaran yang tidak kondusif, bukan saja tak open mind malah tak open heart, kerana tak semua orang berada dalam spektrum yang sama. 

Manusia semakin fragile, kalau orang lain post gambar makanan pun boleh sentap, belum lagi post gambar bercuti luar negara. Bila nak bercakap atau menulis post pun kena politically correct dan mengguna konotasi yang tidak menyinggung, kalau tersalah cakap sikit tercuit sikit boleh dituduh diskriminasi, sexisme, rasisme, kronisme, man utd dan kencing tikus. Penat jugak nak jaga hati, dah macam planet-planet semua berputar mengelilingi dia pulak.

Di media sosial pun semua orang nak berpendapat, itu sesuatu yang normal cuma yang tak sihat bila terlalu ber-reaksi dengan pendapat-pendapat yang tumbuh melata, sebenarnya tak perlu pun nak concern sangat pada setiap pendapat yang diutarakan, ada pendapat yang boleh dijadikan iktibar ada jugak pendapat yang boleh dibakulsampahkan atau dimanchesterunitedkan.Ops.

Seperti kata malique, risaukan perkara remeh kita takkan maju.Perempuan kalau jurujual panggil dia "akak" terus tarik muka, terus tak jadi nak beli barang , sangguplah pergi kedai lain sebab merasakan jurujual takde hak untuk panggil dia dengan panggilan akak. Padahal macam aku okey je kalau ada jurujual gegadis panggil aku "abang", dari taknak beli kadang-kadang rasa nak beli pulak kan.





Setibanya di pejabat, Abu sudah tidak sabar untuk pulang ke rumah. Bak kata pepatah kuno, perahu masih di darat dayung sudah dihayun.  Pasti kita semua pernah merasa, atau lebih menyedihkan, masih merasa, masuk saja hari isnin, tanpa menjaga hati Selasa, Rabu dan Khamis, dia sudah tidak sabar-sabar mahukan hari jumaat. Ini tentunya satu hal yang tidak sihat dan merugikan, tapi bagi Abu, setelah kekalahan Manchester United tempoh hari, minggu ini pastinya bukan minggu yang tenang untuknya.

Dia terasa perit untuk bertentang mata dengan rakan-rakannya yang meminati bola sepak, selagi boleh Abu akan pura-pura sibuk di meja kerja, atau kalau terserempak dengan peminat bola terutamanya team musuh tradisi Liverpool..dia akan buat-buat seperti tergesa-gesa nak membuang air besar..ditekan-tekan perutnya seperti ada sembelit. Hendak memakai mask, jerebu pula sudah tiada. Trauma benar dia untuk meneruskan perjuangan dalam menyokong pasukan yang kian bernanah, pasti pahalanya besar kerana sabar dengan dugaan. 

 Di bawah Jurgen Klop, fans Liverpool telah berubah dari Doubters kepada Believers, begitulah hebatnya pesona seorang Klop. 

Kekalahan semalam sebenarnya tidaklah pahit mana, cuma apabila terlihat fan Liverpool dan Chelsea memandang dia seperti pandangan kasihan, seperti satu serangan saraf...cara mereka memandang, bercakap dan kadang tersenyum simpati , membuatkan dia rasa tersangat lemah. Itu lebih pahit daripada kekalahan semalam.

"Takpe..Manchester kalau dia dah dapat balik dia punya resepi, memang jadi lah..tunggu je nanti" kata dia cuba memaniskan suasana pahit.

Rakan-rakannya yang lain hanya membalas "He He He". He He saja sudah cukup mensayukan hatinya. Kalau hehehe tu nampaklah jugak jujur, tapi kalau he he ada space diantara he tu memang macam nganjing. 

Perasaan itu membuat dia teringat pada seorang kawannya Fendi (bukan nama sebenar). Fendi pernah berkata yang dia sebenarnya rasa lemah bila orang memandang kasihan kepada dia yang berkerusi roda, pandangan /imejan/ persepsi terhadap kekurangannya seolah olah, dengan kekurangan yang ada membuatkan hidup dia sudah berkecai, barai...sudah bolos 0-3 agregat..habislah hidup kau , walhal dia sedang sedaya upaya membina sesuatu, kadangkala Fendi akan terbeli dengan kasihan dan percaya kepada berantakan dan hopelesness, setelah bertahun-tahun imprint logika itu dalam fikiran, bukan perkara mudah untuk menukar doubt kepada believe, bukan mudah mahu menang 4-0 semula, membuatkannya sehingga kini amat pemalu berdepan dengan wanita.

"Tapi aku tengok kau sekarang macam elok je bercakap dengan wanita", soal dia kepada Fendi sedikit keliru.

" Apa rahsianya?" tanya dia sekali lagi apabila Fendi nampaknya sedang rajin bekerja.

Fendi memanggilnya rapat dan membisik rahsia ke telinganya "Sokonglah Liverpool! YNWA"

"Puihh..puihh.hakktuihh.." balas dia seperti dirasuki iblis betina. Memang pantang untuk dia mendengar ayat keramat YNWA, inikan pula bila dibisikkan dekat di telinga. Terasa seperti rohnya sudah separuh keluar dari jasad. 

Fendi sememang seorang melayu Liverpool yang tulen dan kacak. Berbeza dengan Abu yang menurut perkiraan dan kepercayaan butanya sendiri merupakan seorang Man United kacukan Sepanyol dan Korea. Muka Korea dia akan muncul pada waktu-waktu tertentu sahaja, selalunya waktu dia sedang mengantuk akan keluar wajah lelaki Korea terakhir. Kawannya pun pernah berkata mukanya mirip pemain lagenda Man Utd Ji Sung Park kalau tak silap, sama ada Ji Sung Park atau penyepak, antara dua tu la bunyi macam sama je.

Darah Sepanyol pula biasanya akan muncul time bermain bola. Cara dia kendalikan bola tu memang tiki taka sangat, gerakan satu dua dan  hantaran pendek tepat memang langsung tak nampak kemelayuan, sekali pandang saling tak tumpah seperti Andre Iniesta. Sentuhan penyudah bukan saya nak membesar-besarkan cerita, tapi Raul Gonzalez pun nampak biasa-biasa kalau nak diperbandingkan. Tapi semua tu hanya dipersembahkan dalam FIFA 2019 sahaja, kalau di atas padang, biasanya letak modal takde kasut atau ada kenduri kahwin, pernah sekali kawan ajak main bola hari selasa pun diletak alasan kenduri kahwin..biasa yang kahwin hari selasa ni betul-betul urgent punya kahwin takleh tunggu hujung minggu.

Bola sepak adalah sukan yang menyatukan semua bangsa lalu dipecahkan kembali kepada kelab. Contohnya Ravi kaum Liverpool, Alif kaum Arsenal, ada masanya boleh bertukar kaum, season lepas dia Real Madrid tegar ,tiba-tiba season tu Ronaldo pindah Juve terus dia jadi kaum Juventus...ini spesis tumbuh-tumbuhan yang nama saintifiknya "lalalalalalang". Tapi atas semangat "change for the better", maka kita raikannya.

Oleh kerana kaum dalam IC sudah tiada erti dalam bola sepak, kadangkala Abu lupa kawannya adalah berbangsa India atau cina atau melayu atau inggeris, dalam kepala hanya ada polarasi dalam bentuk kelab bola sepak. Pernah sekali lepas makan tengahari dia ajak Ravi singgah di surau , dia pelik apesal Ravi termenung tak amik wuduk takkanlah Ravi period sebab Ravi kencing berdiri.

"Kadawalley.." kata Ravi. Terus membuat dia teringat bahawa Ravi seorang India sebab Kadawalley adalah bahasa India kalau tak silap Abu. 

Begitulah, meski di media terutamanya di televisyen dan FB kerap memaparkan betapa panasnya api perkauman yang melanda masyarakat, Abu masih belum merasa bahangnya lagi di kehidupan sebenar. Apa mungkin kehidupan di FB dan kehidupan yang kita lalui tiap-tiap hari adalah 2 kehidupan yang berbeza? Di FB amat menakutkan melihat perang siber berlangsung, sementara di kehidupan luar FB.. setiap bulan tak pernah miss, dia akan pergi ke kedai Arumugam Barber untuk menadah leher dan janggut untuk potong rambut /janggut, tak pernah sesaat dia merasa curiga dan sangsi tatkala pisau meniti di lehernya.

Setelah tepat jam 6 petang, Abu lekas-lekas mematikan laptop. Abu pandang kiri-kanan-kiri, dan dia berlari seperti Marcus Rashfod sedang berlari membuat serangan ke kubu lawan, yakni tergedek-gedek, perlahan-lahan dia cuba menyelinap mencari ruang di sebalik kesibukan pejabat, tidak kelihatan bayang-bayang bos beliau lalu dia pun mengangkat beg dan ...tiba-tiba.....



































.
Ada suatu ketika tu aku berada dalam keadaan yang sangat bosan. Aku toleh kiri aku nampak bosan, aku toleh kanan toleh depan toleh belakang aku nampak bobobobosan. Aku bukak facebook tiada apa yang menarik, tiada apa yang tidak cliche, semuanya perkara-hal berulang. Aku cuba taip status bagi memadam api kebosanan, namun tiada apa yang menarik untuk ditulis, tiada apa yang tidak cliche, semuanya perkara-hal berulang.

Setelah hampir 30 minit, masih tiada tanda-tanda facebook akan menjadi lebih menarik dan mengujakan hidup, aku capai telefon bimbit aku yang retak skrinnya lalu menghubungi Mark Zurkerberg. Dalam dua deringan Mark menjawab telefon dengan nada yang mendatar serba membosankan. Aku tanpa berbasa-basi lagi terus bertelagah dengan Mark selama lebih kurang sejam, aku beritahu Mark yang aku perlukan facebook yang lebih real dan lebih manusiawi. Aku tanyakan pada Mark, kalau diteruskan begini, kurang ampuh lah hidup aku.

"Hiduplah macam biasa, dengan bulan dan bintang, dan matahari, dan udara..dan..." jawab Mark sebelum aku mencelah.

"Tapi facebook bagaikan udara buat aku, aku perlukan udara untuk merasa hidup dan gembira'.

"Jalan kau nak merasa hidup dan gembira takde lalu depan rumah aku pun..kenapa aku nak kena kesah?".

"Arg fak yu! "

"Fak yu too..! "

Segera aku mematikan talian. Lega rasanya. Seringkali method ini berjaya, method meletakkan beban-tanggungjawab kepada orang lain untuk menentukan kemungkinan hidup kita tidak seperti yang diinginkan, make other people responsible for our own possible unhappiness. Umpama mereka berhutang kegembiraan kepada kita dan hutang itu perlu dibayar.

Tiba-tiba giliran telefon aku pula berdering. Terpapar nombor yang aku tidak tahu identitinya. Aku harap ianya panggilan dari bos aku untuk memberitahu aku bahawa aku adalah pekerja yang paling kacak dengan itu gaji aku dinaikkan 10%.

"Hello brader, kau punya kereta block aku punya kereta, boleh alihkan sekarang?" kedengaran suara lelaki yang aku kira agak tegas juga.

"Malas!" aku menjawab dengan tegas juga, aku dahlah sedang panas dengan Mark, ada pulak suruh aku alihkan kereta memang taklah.

"Hei..aku cakap betul-betul bukan main-main brader ! Kau punya kereta sekarang block kereta aku, alihkan la!"

"Mana kau dapat nombor aku?" soal aku.

"Ni ada kau ada tinggal nombor kat cermin..012-#######. Jangan sampai pecah cermin ni baru kau tahu erti penyesalan der "

"Penyesalan bagi aku adalah apabila aku pada suatu ketika dulu, telah beri pinjam duit kat kawan aku dengan niat nak membantu, sekarang bukan sahaja aku tak dapat balik duit aku, aku juga kehilangan seorang kawan".

"Oi..Baik kau datang sini cepat! Luar sini dah lah jerebu, aku kalau dah hisap jerebu kotor ni lama-lama memang otak aku jadi goyang"

"Malas!"

Tiba-tiba kedengaran seakan bunyi benda yang pecah. Aku syak lelaki tersebut telah bertindak agresif dengan memecahkan cermin kereta. 2-3 kali bunyi tu berterusan sehinggalah aku mematikan talian. 

Mungkin tulisan cakar ayam, atau jerebu mengaburkan pandangan lelaki tersebut, membuatkan dia tersalah dial ke nombor telefon aku. Aku mana ada pakai nombor 012. Aku harap dosa aku dimaafkan, sometimes we gotta face what coming at us, usahlah kita bermusuh-musuhan sesama manusia dan semoga langit biru dan udara segar kita dikembalikan.


IRONIS

Di zaman orang begitu mudah untuk berkongsi dan sebar sesuatu yang tidak/ belum sahih, kenapa zaman sekarang kalau cakap orang big size dikategorikan sebagai body shaming, terutamanya wanita. Bukan main trigger dan trauma dengan perkataan Big size. Tepuklah dada, di dalamnya mungkin terkandung extra-insecurity.

Kalau ada cerita lelaki tinggalkan isteri yang lawa untuk perempuan lain yang kurang lawa dari isterinya, orang cakap "bodohnya..isteri punyalah lawa nak cari perempuan lain lagi". Kalau ada cerita lelaki tinggalkan isteri untuk perempuan yang lebih lawa, orang cakap "ingat lawa tu boleh bagi bahagaia boleh kekal sampai ke tua ke".

Kita bencikan sesuatu, tapi sesuatu itu yang kita mainkan dalam hidup kita dari hari ke hari. Tak suka artis tertentu, tapi follow instagram dia. Tak suka post seseorang tapi post dia yang kau cari dan kemudian trigger sendiri. Orang update ayam mcd pedas lepas makan sakit perut, pastu kau pergi MCD beli ayam goreng pedas pastu sakit perut pastu cakap menyesal makan. Cari pasal.


Aku ingin menghirup rupa-rupa pengalaman dari tingkat bawah tingkat atas, menyelami kemungkinan-kemungkinan jatuh bangun, memecah tembok membina harapan-harapan, menumbuk granit kesulitan, menebal azam meluas pandangan lalu berkembang dan terpancar pada dunia, bersama mereka manusia-manusia berbeza rencam bahasa bangsa sari pati hidup. Sedut yang jernih tapis yang keruh. SELAMAT HARI MALAYSIA. 

Tuhan lindungi dan selamatkan Malaysia dari jerebu dan selamatkan Rock N Roll.












Exergaming









GEMUK!!


‌Bila tengok orang gemuk berlari-lari di taman, aku rasa nak tepuk tangan sebab rasa terinspirasi dengan semangat yang terbakar menjadi tenaga dan seterusnya bertukar bentuk menjadi tindakan. Kiranya semangat tu tak beku. Aku faham betapa sukar untuk mempunyai keazaman berterusan untuk bersenam atau berusaha ke arah menjadi manusia yang lebih bersungguh dari sebelumnya. Tentunya dia mempunyai "REASON" yang sangat besar. 
‌Kau bayangkan lah nak kurus bukannya mudah, itu baru hal membakar lemak, belum hal mengawal trafik makanan yang lalu lintas kat mulut / diet. Kau boleh diet 2 bulan untuk sedapkan isipadu badan, tapi bila berhenti diet 2 minggu je badan dan macam pelampung. Mengatasi nafsu dan adiksi / kebiasaan kepada makanan dan minuman manis is another level punya cobaan. Diet tu umpama pelayaran, biasanya ke laut.

‌Untuk jangka masa panjang, memerlukan displin tahap pendekar. Macam bertapa 3 hari 3 malam di kubur atau rumah tinggal tempat orang mati dibunuh, akan ada gangguan yang akan membuat kita cabut lari dari segala penderitaan, hanya yang fokus dan kebal jiwa raga mampu mengharunginya. Respek. Lebih-lebih lagi bagi yang membaca blog ni,  sebab aku suka letak gambar makanan

Previous PostOlder Posts Home