Auto Feed Blog

Resiprokalisma


Cinta usah fatal,
meski perginya vertikal,
tanpa pulangan setimpal,
cinta tak kurang sejengkal.
kerana cinta adalah memberi,
tanpa cinta resiprokal,
zatnya tetap kebal,
hidup dalam immortal,
voltan tertinggi dalam sukatan,
selalunya cinta tanpa pembalasan.

Cari orang yang sayang kau melebihi daripada kau sayang dia




Nasihat percintaan yang aku tak boleh blah.

"Cari orang yang sayang kau melebihi daripada kau sayang dia"

Biasanya ungkapan ini keluar dari tekak orang yang pernah kecewa dan masih belum habis proses refleksi. Biasanya suka tengok drama hopeless romantis. 

Pertama, ini adalah unfair, play safe dan selfish. Tak kesian pulak pada pasangan yang sayang kau, tapi kau taknak sayang dia setimpal atau lebih? Tak adil sebab kau taknak terhegeh-hegeh sayang lebih kat orang, tapi dalam masa yang sama kau nak pulak orang terhegeh sayang lebih kat kau. Kemon.

Kedua, kalau setiap dari kita ikut standard operation seperti di atas, secara logik akal , takkan ada seorang pun yang akan terlengkap dengan yang lain. Kau nak orang sayang kau lebih daripada kau sayang dia, orang pun nak kau sayang dia lebih, so nak settle cemana.

Ketiga, cinta atau sayang adalah perkara yang tak boleh disukat. Ianya boleh dilambang, disyair atau ditunjukkan, masih juga tidak boleh dikira-kira dengan nyata.

Tutup cerita, jika anda berjumpa orang yang mencari jodoh yang mahu prospeknya sayang dia melebihi dia sayangkan prospek, mohon dia banyakkan minum air masak.

Lumba

Hingga sampai satu ketika, aku nekad untuk berlumba. Ayie perlu aku tewaskan untuk mencapai objektif utama aku. Ketika pesat kami bersaing seiiringan, sehingga kedudukan ketika itu 4-5, dimana aku berada di kedudukan ke-4 dan Ayie ke-5, tiba-tiba 3 lagi peserta yang sedang mendahului jauh terkehadapan kelihatan sedang berhenti dan berpatah balik, dari jauh katanya tersalah jalan, terlepas simpang! Elok.

Aku dengan Ayie betul-betul berada di simpang yang betul, hanya perlu membelok dan terus mendahului kedudukan menjadi 1-2 antara aku dan Ayie. Ah, peluang keemasan. Aku pandang Ayie, dia tergelak geli hati melihat gelagat pesaing-pesaing lain tersalah jalan. Aku pun tak sampai hati untuk mengambil kesempatan yang terhidang di depan mata itu, meski peluang ini sah dan tidak menyalahi mana-mana peraturan.Peluang itu kami biarkan terlepas pergi. 

Aku gelak bersenda dengan Ayie sambil menunggu peserta 1,2 dan 3 kembali mengambil kedudukan di hadapan kami untuk kami meneruskan kembali perlumbaan yang tergendala. Aku anggap ini sebagai 'gentleman code' yang kami turut secara luar sedar. Lagipun, marathon ni aku masuk free, hadiah pun aku bukan tahu mende, objektif peribadi aku hanyalah untuk menewaskan Ayie agar dapat suntik dendam untuk dia kalahkan aku di perlumbaan-perlumbaan akan datang. Siapalah Batman tanpa Joker.

Meski Ayie memulakan awal perlumbaan berada di hadapan aku, namun aku tidak membiarkan ia lama, aku  menambah urgency dan terus memotong Ayie. Memandangkan perlumbaan masih awal, aku tidak terus mengepam tenaga maksimum sehingga menyebabkan pada suatu masa yang kama aku dan Ayie seiringan atau bersebelahan. Kami sempat berbual dan membahan rakan-rakan yang yang berada di hadapan. 

Dalam diam aku menyedari Ayie begitu laju sehingga tercungap aku mahu menyainginya. Ini adalah sesuatu yang di luar jangkaan kerana kali terakhir aku berlumba dengan Ayie, begitu mudah aku mengula-gulakan dia. Menyedari hal ini, aku cuba untuk berbual dan berbasa-basi dengan Ayie, supaya dia tidak menyedari yang dia berada dalam momentum yang baik untuk menjarakkan diri dengan aku. Ternyata, Ayie termakan dengan taktik di luar sedar aku itu. 

Sehinggalah di pecutan yang terakhir, ketika itu aku dan Ayie berada di kedudukan 3-4. Aku nampaknya semakin struggle sedikit di hadapan Ayie untuk mengekalkan momentum dan jarak. Ayie masih bersungguh untuk memotong pada bila-bila masa sahaja. Tekak terasa begitu menghakis, aku sambut air mineral yang dihulur sukarelawan. Lepas 2-3 gogok dan menutup kembali botol. Tiba-tiba, botol air tu secara tak sengaja terjatuh dari aku.

Hakikatnya Nirvana Di Sana



Hakikatnya Nirvana Di Sana


Menurut sains moden, fikiran secara rapat begitu mempengaruhi dan adalah faktor serta ancaman kepada tahap kesihatan total kita. Kau boleh bayangkan, secara saintifiknya, ketika berada dalam keadaan stress tubuh badan kita akan mengeluarkan hormon-hormon jahat yang akan memporak-perandakan sistem imunisasi misalnya. Bila dah terlalu stress, badan bila-bila boleh collapse. Itu satu contoh mudahlah, mudah difahami. 

Kalau nak lagi mudah, bila aku bayangkan, aku sedang makan asam atau buah mempelam, terus zupppp terasa dia punya masam merenyam, air liur merecik. Padahal aku sekadar bayangkan sahaja dengan fikiran aku, terus tubuh aku bertindak balas. Atau, kalau lelaki/ wanita membayangkan tentang sesuatu yang asyik dan memberahikan, terus jugak berlaku tindak balas atau transformasi yang kita semua sedia tahu dan arif.

Mak aku yang sekarang ni sakit kritikal jika menurut frasa doktor, amat memerlukan fikiran yang sepatutnya untuk dia berlawan / bertahan dengan permainan / pergolakan sistem dan algoritma badan. Tanggungjawab doktor untuk menasihat, merawat, mengubati atau memulihkan, bergantung pada keadaan dan situasi, soal itu semua aku memang tidak dapat untuk menyumbang kepakaran sebab aku CPR pun tak pernah buat, kiss-kiss ada la tapi tu cerita lain.

Apa yang aku boleh buat atau cuba buat, memberikan keseimbangan pada fikiran dia, sama ada mengurangkan tekanan / stress, memberi sokongan mental psikologi, menghindar bad vibes, menaikkan motivasi, memberi input fikiran bermutu dan mencampak kasih dan sayang tanpa sekelumit sesal. Bagi aku, ini sama penting seperti tugas doktor, secara tidak teknikalnya. Sukar tapi aku coba. 

Untuk menganjak fikiran mak aku dari mengenang nasib dan sakit, aku selalu membelikan beberapa buah majalah untuk makanan fikiran dan jiwa, sekurang-kurang dapat mengisi kosong sesi hiburan tanpa televisyen di hospital. Aku yakin mak aku pun rindukan drama-drama di televisyen. Cuma aku agak kecewa, kerana seleksi majalah di rak kedai-kedai sudah tidak semeriah dahulu, hanya tinggal sebilangan sahaja yang boleh dibuat bacaan santai, selebihnya sama ada bacaan serius atau majalah selebriti.

Dalam pada tak ada yang menarik, aku beli jugak 2-3 buah asalkan ada. Walaupun mak aku ada sebut nak majalah Ujang atau yang sama waktu dengannya, malangnya tak ada, sebagai pengganti majalah yang selalu cerita pasal hantu pun jadilah buat sementara waktu. Sebab tu kat hospital orang selalu nampak hantu, sebab baca buku hantu, dengar cerita hantu, hantu sudah menghantui fikiran dan macam yang aku katakan tadi, fikiran secara rapat begitu mempengaruhi dan adalah faktor serta ancaman kepada tahap kesihatan total kita. Dari fikiran, kita akan menjana dan men-tranformasi, menyuluh lalu penglihatan jadi terang seperti harapan.

Miaw

Meowwww..miaw miaw miaww miooo...miawwwww.meow meow meoww. Miaw miaw, mooowe, meow.nyiauuu nyiauu nhyioou...miong maww meow.Miaw miaw, mooowe, meow.nyiauuu nyiauu nhyioou...miong maww meow.Meowwww..miaw miaw miaww miooo...miawwwww.meow meow meoww.


Setiap dari kita, pasti pernah di suatu ketika, merasakan diri boleh berbahasa kucing, dengan kucing.

Contohnya aku, aku memang boleh berbahasa kucing. Aku pernah tegur kucing yang mundar mandir, aku cakap kat dia "Miaww miaww", maksudnya kau nak pergi mana. Kemudian dia jawab bersahaja "Miaw" maknanya makan. Aku tanya lagi, kali ini dengan lebih nyaring "Ngiyauuu ngiyauu meyaw" yang membawa maksud kau ni asik makan je kerjanya kan?

Pastu dia terus blah.

Moga Tidak Kalah


Moga Tidak Kalah

Di sebalik perkhabaran membanggakan adik aku mendapat semua A dalam peperiksaan, mak aku masih menanti laporan dari pemeriksaan doktor berkenaan sakit beliau. Serta wanita kegemaran aku, sudah meletak jawatan sebagai seorang pekerja untuk mengejar bayang-bayang impiannya.

Adik aku tidak nampak pandainya, mungkin kerana dia jenis merendah diri, mungkin jugak aku tak cukup menguji untuk tahu beliau pandai ke tidak. Dulu aku pernah juga mengajar dia sebelum peperiksaan, masa sekolah rendahlah tapinya, tapi ternyata beliau kini lebih pandai daripada aku, sekurang-kurangnya dalam subjek Matematik Tambahan, Matematik dan Perakaunan. Sebagaimana ikhlasnya seorang guru, mengajar supaya pelajarnya menjadi lebih pandai darinya, aku bangga adik aku lebih pandai. 

Setelah mengadu sakit untuk beberapa bulan, mak aku dimasukkan ke wad. Setelah pemeriksaan awal dijalankan, doktor seakan mahu mengesahkan (secara tidak rasmi) jenis sakit mak aku, dari nada dan tutur, sakit bukan main-main. Seterusnya, kami mendapatkan lagi pemeriksaan di hospital yang pakar, setelah mengalami debaran emosi dan fizikal, hasil diagnosis akan diketahui tidak lama lagi. Sambil itu, beliau turut mendapatkan rawatan alternatif yang punyai kredibiliti begitu baik di kalangan orang kita, yang mengesahkan sakit yang dialami ada berkait dengan jin. Ah sudah.

Demi mengejar dan melaksanakan impian, ada pengorbanan yang dipertaruh di perjalanan yang samsara. Wanita kegemaran ialah seorang yang berani dan aku bukan sebongkah batu yang menghalang. Pemberani harus mara, tanpa membiarkan langkahnya keliru di gelanggang bukan permainan. Punch it or go home.

Tetap. 
Biar berapa E atau A pun yang adik aku ada, tetap beliau adik aku yang membanggakan. Meski apa jenis keputusan pun untuk mak aku, masih beliau mak aku tanpa seinci beza dalam hati kami. Walau sekeras mana impian membawa beliau, moga tidak kalah.





Cuma yang aku kurang pasti, mana lebih jahat, jin atau kanser?

Perkara Mistik di Kedai Mamak

Perkara Mistik di Kedai Mamak


Perkara mistik yang sering menimpa aku di kedai mamak adalah bila order telur separuh masak, sampai ke sudah tak muncul-muncul sehingga redha membulat, ingatkan tersalah amik order tapi bila nak bayar ada pulak telurnya. Aku dah alami peristiwa mistik ni di 3-4 kedai mamak yang berlainan, semacam ada pakatan. Selain itu, kalau mintak cili potong pun seringkali dipandang enteng, 2-3 kali mintak pun tak dapat-dapat. Sampaikan redha membulat, lagi. 

Perkara cliche yang tepat hampir setiap kali, adalah bila duduk berdekatan sekumpulan lelaki remaja, atau lelaki bercampur perempuan lingkungan umur 25 tahun ke bawah yang sedang melepak, pasti akan meniti di telinga kita perkataan-perkataan berikut diulangi di setiap baris perbualan mereka #babi, #sial, #pukimak, #pantat, kadang dalam sebaris ada kesemuanya. Aku dah alami peristiwa cliche ni di 3-4 kedai mamak yang berlainan, semacam ada pakatan.



Perkara yang aku geram pulak, bila setiap kali harga makanan atau minuman naik, alasannya kerana harga minyak naik jadi terpaksalah naikkan harga jugak. Yang tak pernah terjadi, bila umum harga minyak turun, harga kat kedai mamak tak pernah pulak nak turun. Kalau lama-lama macam ni, aku pun boleh berbahasa seperti remaja lingkungan umur 25 tahun ke bawah yang sedang melepak dengan perkataan-perkataan berikut diulangi di setiap baris perbualan  #babi, #sial, #pukimak, #pantat, kadang dalam sebaris ada kesemuanya.

Supermodel

Google+ Followers

Pautan

Nota Kaki

Nota Kaki