IRONIS

Di zaman orang begitu mudah untuk berkongsi dan sebar sesuatu yang tidak/ belum sahih, kenapa zaman sekarang kalau cakap orang big size dikategorikan sebagai body shaming, terutamanya wanita. Bukan main trigger dan trauma dengan perkataan Big size. Tepuklah dada, di dalamnya mungkin terkandung extra-insecurity.

Kalau ada cerita lelaki tinggalkan isteri yang lawa untuk perempuan lain yang kurang lawa dari isterinya, orang cakap "bodohnya..isteri punyalah lawa nak cari perempuan lain lagi". Kalau ada cerita lelaki tinggalkan isteri untuk perempuan yang lebih lawa, orang cakap "ingat lawa tu boleh bagi bahagaia boleh kekal sampai ke tua ke".

Kita bencikan sesuatu, tapi sesuatu itu yang kita mainkan dalam hidup kita dari hari ke hari. Tak suka artis tertentu, tapi follow instagram dia. Tak suka post seseorang tapi post dia yang kau cari dan kemudian trigger sendiri. Orang update ayam mcd pedas lepas makan sakit perut, pastu kau pergi MCD beli ayam goreng pedas pastu sakit perut pastu cakap menyesal makan. Cari pasal.


Aku ingin menghirup rupa-rupa pengalaman dari tingkat bawah tingkat atas, menyelami kemungkinan-kemungkinan jatuh bangun, memecah tembok membina harapan-harapan, menumbuk granit kesulitan, menebal azam meluas pandangan lalu berkembang dan terpancar pada dunia, bersama mereka manusia-manusia berbeza rencam bahasa bangsa sari pati hidup. Sedut yang jernih tapis yang keruh. SELAMAT HARI MALAYSIA. 

Tuhan lindungi dan selamatkan Malaysia dari jerebu dan selamatkan Rock N Roll.












Exergaming









GEMUK!!


‌Bila tengok orang gemuk berlari-lari di taman, aku rasa nak tepuk tangan sebab rasa terinspirasi dengan semangat yang terbakar menjadi tenaga dan seterusnya bertukar bentuk menjadi tindakan. Kiranya semangat tu tak beku. Aku faham betapa sukar untuk mempunyai keazaman berterusan untuk bersenam atau berusaha ke arah menjadi manusia yang lebih bersungguh dari sebelumnya. Tentunya dia mempunyai "REASON" yang sangat besar. 
‌Kau bayangkan lah nak kurus bukannya mudah, itu baru hal membakar lemak, belum hal mengawal trafik makanan yang lalu lintas kat mulut / diet. Kau boleh diet 2 bulan untuk sedapkan isipadu badan, tapi bila berhenti diet 2 minggu je badan dan macam pelampung. Mengatasi nafsu dan adiksi / kebiasaan kepada makanan dan minuman manis is another level punya cobaan. Diet tu umpama pelayaran, biasanya ke laut.

‌Untuk jangka masa panjang, memerlukan displin tahap pendekar. Macam bertapa 3 hari 3 malam di kubur atau rumah tinggal tempat orang mati dibunuh, akan ada gangguan yang akan membuat kita cabut lari dari segala penderitaan, hanya yang fokus dan kebal jiwa raga mampu mengharunginya. Respek. Lebih-lebih lagi bagi yang membaca blog ni,  sebab aku suka letak gambar makanan


Otak aku bukan mampan sangat nak amik tahu rencam masalah dunia manusia. Kadang benda tak masalah pun jadi masalah kalau dilayan. Aku pun selective jugak dalam hal ni, aku kena kawal trafik emosi yang lalu-lintas di benak, bila ada yang bergesel terkemek pulak.  So aku kena berpada-pada dan tidak membiar jalan sesak / jalan berlopak , atau lebih teruk lagi trafik lintang-pukang.

Memori telefon bimbit aku tak berapa nak larat untuk menampung beratnya input-input yang masuk. Kebanyakkannya adalah foto. Ada foto yang aku terpaksa padam, contohnya benda-benda rawak yang aku snap untuk tujuan yang kurang jelas. Aku memilih-milih jugak mana yang aku rasa perlu simpan lebih lanjut dan mana yang terpaksa dilepaskan segera. Jika timbul keraguaan, aku akan post je kat sini sebelum dilepaskan, tanpa mengambil kira sama ada foto tersebut  bertepatan dengan entri ataupun tidak, sebagai sisipan peribadi untuk masa depan. 

Sebenarnya banyak gambar makanan, itu dapat mengingatkan aku, bahawa meski dengan segala cobaan, aku masih menyuap mulut dengan makanan. Syukur.






IT Chapter 2


Filem kali ini berkisar tentang mencari kekuatan diri untuk mengatasi ketakutan yang menghuni / sembunyi di dalam kita.  Initipati filem ini adalah jalinan dari filem yang sebelum ini, tak banyak beza, cuma digerakkan lagi ke dalam dan dalam.

Memandangkan aku dah dapat tangkap dengan penceritaan dari filem yang pertama, jadi filem chapter 2 ni meneruskan lagi perjalanan filem psikologi+thriller ni dan seterusnya memberi konklusi.



Dalam diri kita ada ruang untuk ketakutan, ada orang ruangnya kecil, ada yang besar, ada orang ruangnya sangat tampak dan ada pula tersembunyi. Dalam cerita ini setiap watak mempunyai ketakutan mereka yang tersendiri , yang telah ditinggal lama , sehingga tiba-tiba ruang itu muncul kembali dan menyedarkan semua bahawa ketakutan itu tak pernah hilang pun. Pilihan yang ada , sama ada break the vicious cycle atau live with it. Macam pokok yang dah ditebang, akan tumbuh kembali, kerana akarnya masih utuh.

Kita banyak membiarkan hidup diselubungi ketakutan atau jelmaan ketakutan. Malam tak boleh tidur sebab terdengar ada bunyi seperti menguis-nguis di tingkap rumah, menggigil dan menahan kencing sampai ke subuh, bila hari dah dah siang, baru sedar rupa-rupanya itu adalah bunyi suratkhabar yang ditiup angin.

Takutkan suratkhabar bukanlah perkara yang menyeronokkan.

Aku suka scene satu watak ni bila selama ini dia menyalahkan diri sendiri kerana membuatkan adik dia mati. Berlaku conversation selama ini antara dia dan suara hati dia , aku percaya dia kalah pada setiap perdebatan dalamannya yang membuatkan inner peace berbolak-balik dilambung serba-salah. Sampai satu tahap, dia kena pecahkan rantaian yang membelenggu. Kau biasa bercakap dengan diri kau? Sesi self talk lah lebih kurang, banyak perkara tercetus dari self-talk, kau kena ada meeting dengan diri kau, self talk tu biarlah logik, jangan asik bincang nak makan apa je.

Satu lagi scene yang aku suka adalah dihujung cerita. Memang agak visual cara penyampaianya kerana ini adalah filem bukan novel, tapi secara lahiriahnya babak tersebut menyampaikan amanat 'Make your problem smaller, then you can defeat them'.  Penamat yang simple, tapi kadang banyak benda yang boleh settle dengan simple approach. Make it simple, then settle. Just a tweak somewhere in our brain can change a lot.

Dalam filem ini , mereka kena berlawan dengan satu makhluk entah intraterrestrial entah extraterretrial yang datang entah dari langit ke berapa. Untuk menang, mereka perlu mengalahkan setan / parasit dalam diri mereka sendiri terlebih dahulu. Persoalannya, nak lawan setan di luar susah, atau setan dalam diri kita yang susah?




Setiap tahun Starbuck akan menyambut hari ulangtahun kebabian. Masyarakat akan menerima mesej yang mengatakan Starbuck haram. Mesej yang menggunapakai nama ustaz dan juga Jakim, bukan biasa-biasa dia punya pergi. Kalau orang petik nama aku untuk hal yang langsung aku tak sebut, atau sekadar menguis dan memanipulasi ayat aku pun aku dah annoying, inikan pula guna nama ustaz dan Jakim sebuah institusi yang ber-reputasi tinggi. Tuduhan yang berat kepada Jakim dan Starbuck.


Namun, biar berkali-kali, dibusukkan, diharam-haramkan atau dibabikan, Starbuck terus mengaut untung. Ini memang kena dengan pepatah pemasaran 'there is no bad publicity, just good stories'. Sedar tak sedar , Starbuck makin meniti di bibir, di jari jemari netizen..seterusnya ditekak yang menyedut Frapuccino. Benda percuma memang best ,dalam hal ni, publisiti percuma....penjimatan ratus ribu secara tahunan. Lain kali kalau ada orang membabikan anda, bersujud syukurlah.


Previous PostOlder Posts Home