4


begitu banyak jejak langkah,
melukiskan garis peristiwa,
hingga menterjemah isi hati,
menjadi sesukar memindah samudera,
biar kadang arus bergetar di tengah riuh dunia,
tiada sedetik hati meredup tanpa syukur pada kurnia.

Chronicles of KK

Kembali ke KL - Kota Metropolitan. Tempat bersalaman dam bercakaran.

Aku sampai di KLIA lebih kurang jam 3 petang , aku naik transit terus ke KLIA2 untuk menanti yang lain, kami berbeza pesawat dan waktu penerbangan.

Di KLIA2 aku bercadang untuk bersiar-siar cuci mata (melihat-lihat barang jualan), mencari apa-apa buku yang sesuai untuk bacaan, makan dan terus melepak di foodcourd level 2M sampai kejang.

Setelah berpusing-pusing, akhirnya aku bersua dengan MPH. Agak sukar juga nak cari MPH sebab saiznya yang agak kecil berbanding apa yang aku bayangkan.

Ada beberapa buah buku yang menarik perhatian aku, tetapi harganya tidak menepati belanjawan pada hari tersebut. Para peminat buku tentunya sudah sedia faham tentang harga buku-buku import di pasaran, terutamanya judul terbaru.

Sehingga aku terpengang sebuah buku terbitan tempatan berjudul 'Chronicles of KK', seperti kebetulan pula, memandangkan aku baru pulang dari Kota Kinabalu dan kini di tangan aku merupakan sebuah buku kontemporari yang mengumpulkan cerpen-cerpen berlatarbelakangkan Kota Kinabalu, lelaki Inggeris yang mendiam di dalam badan aku menjerit "What a coincidence!"

Dengan harganya RM21.90, memang sesuai untuk the young , the sengkek and the kiam siap seperti aku yang memerlukan bacaan kontemporari di KLIA2. Buku ini diterbitkan oleh Fixi Novo, salah satu anak syarikat Fixi (kalau aku nak salah)

Aku baca sedikit isi kandungannya, supaya KK yang dimaksudkan benar-benar Kota Kinabalu, bukan Kuala Ketil atau Kuala Kubu, atau Kuala Kangsar. Jangan-jangan Kim Kardashian tak? Setelah mengesahkan perkara itu, aku bawa buku koleksi ceepen  'Chronicles of KK'  ke kaunter dan mengeluarkan wang secukupnya.

"Abang ada kad tak?" tanya lelaki di kaunter 

"Ada" aku jawab. Aku keluarkan kad, lihat pada tarikh luputnya masih jauh nun 2017, aku serah pada lelaki di kaunter.

Lelaki di kaunter terkejut. Apahal aku bagi kad pun terkejut, bukan bagi pistol.

"Ini kad Popular bang, sini MPH" lelaki di kaunter MPH bersuara.

"Oh...takde, takde" balas aku sambil mengambil balik kad Popular aku tanpa membuat eye-contact. Tadi mintak kad, aku bagilah kad, lain kali cakaplah jelas-jelas kad MPH. Aku tak bagi kad Petron pun dah cukup baik.

Aramaiti Sabah - Penerbangan Ke Sabah


Aramaiti Sabah


Tiba di Kota Kinabalu, cuaca nampaknya elok. Mengantuk aku pun nampaknya sudah hilang seperti yang dirancang. Penerbangan aku jam 9:20 pagi, tapi aku dah bangun lebih awal untuk tiba di lapangan terbang Kuala Lumpur seawal jam 5 pagi. 

Sengaja aku kumpulkan mengantuk untuk kemudian aku lampiaskan di dalam kapal terbang. Aku memang taknak berjaga dalam kapal terbang, risau nanti sampai di KK kepenatan pulak, jadi aku gumpal-gumpal rasa mengantuk tu sampaikan kalau aku sandangkan gumpalan ngantuk tu pada bahu gajah Tony Jaa, tentu gajah Tony Jaa dengan Tony Jaa sekali terlangkup tak dapat menanggung.

Sampai di muka pintu kapal terbang, aku disambut mesra oleh senyuman pramugari-pramugari. Gumpalan mengantuk tadi yang kononnya keras dan padat, bertukar menjadi wap air yang terkondensasi. Mata jadi cerah. Tapi tak lama, aku luruskan semula niat suci murni untuk tidur setibanya sampai di kerusi. Aku duduk di kerusi sebelah laluan orang masuk, belum sempat semua orang selesai masuk perut kapal aku dah siap pakai tali pinggang, pakai topi, pakai hood baju sejuk aku dan terus tenggelam dalam tidur stage 2 (secara saintifiknya tidur mempunyai 3 stage) 


Stage 1 (NREM1 or N1) is the stage between wakefulness and sleep, sometimes referred to as somnolence or drowsy sleep, in which the muscles are still quite active and the eyes roll around slowly and may open and close from time to time. 
Stage 2 (NREM2 or N2) is the first unequivocal stage ofsleep, during which muscle activity decreases still further and conscious awareness of the outside world begins to fade completely. If any sounds are heard, the sleeper is not able to understand their content at this point. 
Stage 3 (NREM3 or N3) is also known as deep or delta or slow-wave sleep (SWS), and during this period the sleeper is even less responsive to the outside environment, essentially cut off from the world and unaware of any sounds or other stimuli. 


Ketika lena aku kukuh di stage 2, dapat aku rasakan kapal terbang ni dah berada di udara, sekejap-sekejap aku dimasukkan semula ke stage 1. Aku abaikan, masuk semula ke stage 2, tapi ditarik semula ke stage 1 dan kemudian terjaga. Terasa dari tadi bahu aku seperti dilanggar. Aku duduk sekejap di situ dengan tenang, kemudian datang pramugari memberi makanan kepada para penumpang. Tapi bukan itu yang mengejutkan aku dari tidur sebenarnya.

Di laluan sedikit sempit di sebelah aku, pramugari akan berjalan dan setiap kali bila berada di sebelah aku pinggul beliau atau selebihnya akan bertembung dengan bahu aku, mungkin jugak lengan, aku tak pasti sebab tadi aku tidur. Aku tarik balik bahu aku yang inesen, kemudian aku sambung tidur. Makanan di depan aku biarkan menjadi saksi segala kejadian.

Kira-kira 2 jam kemudian aku terjaga ketika kapal terbang landing di Kota Kinabalu. Ini adalah kali ke-3  dalam masa 3 tahun aku terbang ke Kota Kinabalu. Menjejak kaki di negeri di bawah bayu, atau pelancong asing gelar sebagai land below the wind, pernah menjadi cita-cita aku setelah bersahabat baik dengan seorang gadis Sabah bernama Ros semasa belajar dulu. Cita-cita itu dah lama aku capai, tapi tak sangka menjejak kaki di Sabah menjadi begitu konsisten.

Tak lama kemudian, perempuan kegemaran aku pun tiba, kami sama-sama pergi mendapatkan kereta sewa. Apabila dia bertanya tentang penerbangan tadi, aku sekadar menjawab "Ok je". Takkanlah aku nak cerita pasal pramugari pulak kan.

2 perkara merencatkan penulisan



Aku ada nak menulis sesuatu sekarang ni, dalam fikiran aku, perkara tu dah siap tertulis, tinggal nak taip je ni.

Tapi ada dua perkara yang merencatkan proses penulisan itu.

1. Dari tadi banyak pulak notifikasi facebook, sudahnya aku banyak menulis komen di facebook.

2. Aku rasa nak berak.

Hanyut

1.Rupa-rupanya hari ni aku cuti, semalam aku kata aku tak sabar nak pergi kerja kan, rupa-rupanya hari ni aku cuti lagi. 

2.Banyak perkara nak tulis, tapi bila dah banyak, benda jadi tak terurus dan biasanya akan hilang dalam kesesatan. 

3.Dalam kepala ni bila banyak perkara yang aku fikir dengan pantas dan proses serentak, percakapan jadi laju dan perkataan saling berhimpit, orang tak dapat nak hadam. 

4.Itu juga sebab kenapa tulisan aku menyerupai cakar arnab, masa aku tulis tu aku berfikir lebih pantas dari jari aku bersedia untuk tulis/ catat, aku dah fikir ke depan tapi jari tak dapat catch-up maka tak tentu arah lah dia.

5. Jenis gopoh pun iye jugak. Orang kata jenis camni dikira bijak, perghh..bijak rupanya aku ni. Harap artikel yang aku baca tu tak membohong. Sesetengah artikel ditulis memang nak bagi sedap orang baca je.

6. Masa aku sedang tulis point nombor 6 ni, sebenarnya aku dah fikir point nombor 10, dah tahu nak tulis apa.Tapi aku tak boleh nak tulis serentak, jadi aku kena bersabar dulu tulis satu persatu dan kena sedar yang aku sedang berada di nombor 6, bangang.

7. Alamak, aku dah lupa apa aku nak tulis apa tadi, sebab ni lah kenapa aku tak suka nak tulis lambat-lambat, rasa nak tulis cepat-cepat. Mungkin inilah yang orang katakan, kalau kita terlalu fikirkan yang dihadapan, kita akan terlepas yang sekarang.

8. Menurut artikel tu lagi, orang jenis begini biasanya  akan buat banyak kesilapan ejaan, tapi aku lain sebab alergik pada typo. Kalau ada typo walau satu huruf ,aku akan betulkan, kalau kau masih jugak jumpa typo aku, maknanya memang aku sengaja atau memang aku tak reti nak eja perkataan tu.

9. Hilang dah, tak tahu nak tulus apa, ni yang aku cakap tadi, hilang dalam kesesatan.

10. Habis.

Kasut Sekolah Murah

Kasut Sekolah Murah


Tadi aku pergi pasaraya Giant, nak cari benda lain tapi ternampak pulak kasut sekolah di bahagian "Back to School", yang warna hitam ala-ala pengawas tu aku perati elok jugak aku pakai pergi pejabat. Rasanya budak-budak baru je mula cuti sekolah minggu lepas, lambat lagi kut dorang nak back school, baik aku beli untuk aku dulu.

Lagipun harga Alhamdulilah murah. Bila time nak bayar di kaunter rupa-rupanya lagi murah sebab ada diskaun, Alhamdulilah lagi sekali. Tak sabar rasanya nak pakai ke pejabat esok, tak sabar nak dengar orang cakap "Eh macam budak sekolah lah", tak sabarnya, tak sabar sekali lagi. Tak sabar.

Pengalaman Bersunat


Pengalaman Bersunat

( Sekadar Gambar Hiasan)

Usai sudah segala prosedur, aku disahkan selamat disunatkan. Nampak gayanya semua berada dalam keadaan yang diimpikan (kecuali apa yang berlaku kepada doktor). Bagi diri aku, aku tetap aku, tiada apa yang berubah melainkan yang satu itu. Berubah ke arah yang lebih diredhai.

Oh lupa pula nak beritahu, aku disunatkan pada hari yang sama dengan abang aku, aku tak tahu kalau abang aku ada cerita yang lebih menarik di bilik khatan tu, tapi masa dia keluar tu dia punya muka ada senyum, jalan macam orang baru dapat BR1M, jenis macam tak sabar nak guna apa yang dia ada.

Dipendekkan cerita tentang abang aku, senyuman dia tak berpanjangan, lepas tu 2-3 kali jugak dia ulang-alik pergi klinik, gasak sangat tu. Aku pun ingat-ingat lupa kejadian tu, atau sebenarnya aku tak berapa nak amik tahu pun pasal burung orang lain, kerana burung aku sendiri pun apa kurangnya.

Ok tu cerita lain.

Selepas majlis bersunat tu semua, biasalah akan ada sanak-saudara dan jiran tetangga yang datang melawat. Itu aku okey, cuma mungkin trend pada zaman tu, kalau datang melawat orang bersunat, yang aku tak faham biasanya makcik-makcik, mesti dia nak selak kain tengok. Tak tahulah itu sejenis perlakuan kinky atau apa, tapi secara logiknya apsal kau nak tengok, cuci mata? Entah, mungkin ada hikmah di sebaliknya.

Sudahlah burung ketika itu dalam keadaan RnR (rest and relax).

Lepas tengok tu, biasalah akan bagi duit selit letak bawah batal atau tilam. Masa tu terasa la macam penari tiang sekejap. Kalau boleh teruskan kerjaya macam ni, masyuk jugak ye tak, hanya bermodalkan maruah sahaja.Tapi tidak, aku tak biarkan perkara seperti itu berlarutan. Memang tak setujulah budaya sebegitu rupa, anak dara kau pertama kali datang bulan takde pulak pakcik-pakcik request nak selak kain.

Kemudian, berkat mengikut nasihat doktor dan tidak melakukan perkara-perkara yang memudaratkan, aku menamatkan tempoh perintah berkurung burung seperti yang dijadualkan. Meski pengalaman singkat itu tidak begitu mahal harganya, namun sempat juga aku dilayan seperti raja, serta cukup untuk membuat anda membaca entri ini hingga titik terakhir.


Supermodel

Google+ Followers

Exchange Feed Group

Pautan

Nota Kaki

Nota Kaki