Selongkar ke Alam PKPB



Zaman PKPB ni, apa yang ditunggu-tunggu bila menjelang hujung minggu?


Di sebalik norma baharu, mungkin boleh selongkar balik apa yang telah lama kita tinggalkan. Refresh.


Kasut sukan yang telah lama tak keluar rumah misalnya. Kesian dia tak dapat cahaya matahari, selalu bergelap di rak kasut tertutup. Sehinggakan dia pun lupa akan fungsi kewujudan, terfikir-fikir sendirian apakah dosanya hingga dikurung tak berteman.


Barang-barang yang simpan lamaaa dalam cart shoppe dan lazada tu pun nak tunggu bila lagi. Ini kalilah kasih keluar itu barang. KWSP yang simpan lama-lama pun buat apa, kasi keluar lah kang lemau. Apa ? Tak boleh keluarkan KWSP? Kalau camtu keluarkan lah ASB. Apa, takde ASB?  Keluarkan dana tabung haji. Apa, takde jugak? Maybe boleh minta hutang dari kawan-kawan.hmm.


Buku-buku yang telah lama tak diusik. Yelah time beli ituhari bukan main main bersemangat macam lapar buku sangat, pastu buku bertimbun dia dok scroll media sesial sampai kejung ibu jari kan. Kalau takde buku yang dibeli, mungkin boleh revisit buku lama. Atau kalau macam kawan blogger popular influencer https://zhicooper.blogspot.com dia baca terjemahan Al-Quran. Waduh waduh.


Boleh jugak blogwalking, circle blogger sekarang dah tidak begitu besar macam 5-10 tahun sudah yang tumbuh macam cendawan. Sekarang yang aktif aku perasan https://www.syaznirahim.com , punyalah aktif sampai keluar buku, tahniah beribu-ribu tahniah! 


Ramai yang telah mengalihkan prioriti ke arah lain. Kalau dulu single, bila dah kahwin sibuk dengan pasangan dah tak lepas nak tulis-tulis. Kalau dulu student, sekarang dah bekerja jadi berebut dengan komitmen office hour.

Ada juga yang beralih ke lubuk lain seperti youtube dan facebook yang lebih ramai audiens dan ada value dari segi monetary. Oleh itu, kalau ada blog yang menarik, tolong suggest!


Kemudian jangan lupa kalau ada stor kat rumah. Stor yang lama tergantung sepi, rancang nak kemas tapi tak jadi-jadi. Tahu dek Maria Condo meroyan dia dibuatnya. Kalau ada spider aku ok lagi, kalau ada lipas tu yang tak berapa nak tenang PKPB di rumah. Kalau rumah baru duduk 2-3 tahun okey lagi kut, yang dah menetap 10 tahun, hmmm..risau jugak kalau kluster hidupan-hidupan ganjil lak yang muncul..tiba-tiba ada anjing laut lak tengah timbang bola.


Tak lupa juga boleh selongkar hobi atau bakat-bakat yang telah lama dipendam menjadi jeruk. Mungkin kau dah lama nak cuba bercucuk tanam, belajar kung fu, mungkin dah lama kau nak cuba nak tulis puisi. Entah-entah kau ada bakat terpendam..entah-entah kau sebenarnya tak sedar yang kau ni ada saka, time PKBP sorang-sorang mungkin boleh mengenali saka dengan lebih rapat.


Buat apa saja yang lama ditinggalkan. Kita refresh suasana yang kemudiannya boleh memberi kesegaran pada fikiran kita pulak.


Kalau nak mesej Ex lama pun boleh. Time ni lah nak selongkar kisah pahit manis yang lama ye dak, kalau ada perasaan tak habis, kita habiskan, kalau ada marah berbaki kita crystalclearkan. Tapi kalau semua dah habis, tak payahlah mandaimandai bukak cerita baru pule..hikhuk. 



Sekian

Dah lama tak keluar rumah.






 Saban tahun ramai je yang tak puas hati siapa yang menang. Bagi lah sesiapa pun yang menang, mesti ramai yang tak puas hati. Sedangkan Siti Nurhaliza menang dulu pun ada je tak puas hati sampailah dia dah malas nak tercalon.

Ceritanya sekarang kalau kompang pungpang anugerah ni tak relevan, anugerah buang masa, dia sorang je yang handal benar tak kenal penyanyi tu tak kenal pelakon tu, tuptup dah keluar keputusan dia yang menggelabah sibuk komplen macam begitu penting sangat siapa yang menang untuk dia, dah kenapa dan mengapa tuan-tuan dan puan puan sekalian.

Kalau tak undi, kenapa kita perlu kisah / tak puas hati. Inikan gelanggang untuk yang turun mengundi.Macam kita tak undi pilihanraya, bila dapat result kita pulak yang itu ini, tak ke tak sesuwai. Macam kawan aku tak minat bola, team mana yang menang dia pedulitaik apa. Kita enjoy-enjoy dah lah.

Aku pun tak kenal Chubb-E. Tapi takpelah.

“Kita sekarang berada di zaman big data dan ukuran populariti juga boleh dijangkakan daripada data-data seperti ini.


Jadi janganlah jadi poyo kerana zaman berubah dan sekarang Anugerah seperti ini berada di tangan golongan yang meminati penyanyi seperti Haqiem Rusli, berbanding dahulu Anugerah ini berada di tangan golongan yang meminati pelakon seperti Eman Manan.” - Daniyal Kadir


Sebelum ni aku ada menyebut tentang besarnya impak internet yang pada mulanya untuk menghantar surat elektronik (emel) akhirnya telah membawa pejabat ke ruang tamu rumah kita. Tak perlu pergi pejabat, connect internet menerusi laptop terus menderu-deru kerja pejabat muncul ke skrin di rumah anda, tak cukup dengan itu tekan bideo skype terus muncul wajah-wajah rakan sepejabat anda yang belum mandi (seperti anda juga). 


Selain itu, sebenarnya internet juga telah membawa restoran-restoran ke meja makan rumah kita. Sebut saja nama restoran seperti mekdi, kepsi, keni rojes, sekret resepi, kedai mamak serba maju, termasuklah warung-warung kecil seperti gerai itik salai, warung Pak Jabit semua ada tersenarai, tinggal kau nak tekan-tekan dan makanan tu akan sampai ke pintu rumah anda. Dah serupa harimau dalam zoo, tinggal nak kunyah je. Lepas tu mengawan.


Rindu pulak pada zaman boleh makan ramai-ramai kat luar, duduk sambil makan sambil tengok bola atau menemani kawan tengok Hannah Delisha di skrin besar. Bila dah ramai-ramai tu, benda biasa-biasa pun boleh jadi kelakar..kalau orang lain dengar pun rasa terbakar. 


Pernah masa berkumpul untuk berbuka puasa di sebuah kedai nasi Arab. Masa tu ramai tapi tak ingat berapa ramai, 3-4 meja jugak yang kena sambung. Menu yang menjadi pilihan Nasi Mandy Ayam dan Kambing. Aku pegang pensil dan amik order bagi yang belum order. Tengah-tengah lapar tu aku pun cubalah untuk hiburkan diri sendiri.


Siapa ayam angkat tangan? Aku tanya. Pastu aku gelak sendiri geli hati sebab rasa kelakar ramai yang angkat tangan mengaku ayam.


Siapa kambing? Aku tanya lagi mengambil pesanan. Melihatkan ada kawan-kawan yang angkat tangan, aku gelak lagi rasa terhibur mengenakan orang. Kawan-kawan pun redha je sebab bulan puasa kalau bersabar pahalanya berganda.


Tunggu punya tunggu, azan pun dah kedengaran tapi Nasi Mandy Kambing dan Ayam ada yang belum sampai, termasuklah yang aku punya. Time tu perut dah sayu-sayu, sedang aku mengelamun menanti penuh istiqamah tiba-tiba waiter pun datang bawak beberapa pinggan Nasi Mandy Kambing.


“Kambing...” katanya.


Terus excited aku mengangkat tangan, separa sedar aku pun dengan tak semena-mena  “Saya kambing ! Saya kambing!”.

Time tu nak tekan brake pun tak sempat dah, orang dah gelak kepuasan keluar air kat hidung, langsung tak hormat orang lain nak berbuka puasa, huh.

Bila kena gelombang kedua WorkFromHome (WFH) ni, aku buat keputusan untuk beli meeja komputer yang murah-murah. Tanpa berbual-bual lagi terus aku tekan add to cart di Shoppe. Walaupun ada kesukaran untuk memilih nak beli meja yang gaya macam mana, akhirnya aku berjaya buat pilihan pada tanggal 10/10. Aku merasakan kalau WFH ni dah dijadikan budayakerja, aku harus ada meja kerja yang spesifik supaya kepala tak serabut dan badan lebih fokus/ berada dalam keadaan optimum untuk bekerja-sama. 

Sebenarnya tak pernah terlintas dalam kepala yang aku akan ada kerjaya bekerja di rumah ni. Masa aku tulis kat buku profil sekolah dulu, 3 pilihan cita-cita aku adalah ahli perniagaan, wartawan dan lagi satu aku ingat-ingat lupa la, mungkin jurubank kut. Tak pernah aku bayangkan ketika itu sebagai jurubank aku akan duduk di rumah tak pakai baju dan bercakap dengan client dari Hong Kong, yang mungkin tak pakai baju jugak. Sebenarnya banyak kerjaya pada hari ini tak wujud pun 10-20tahun lepas, youtuber misalnya, shoppe dan grab pun takde 10 tahun lepas, job creation akan bercambah mengikut peredaran dan pupus atas pusingan yang sama.


Masa bapak aku beli komputer kira-kira 20tahun dulu, masa tu adalah zaman internet mula diperkenalkan kepada raykat. Masyarakat umum sebenarnya tak tahu pun macam mana internet beroperasi dan apa gunanya, selain digunakan untuk chatting. Lagipun platform atau kegunaan tak meluas seperti sekarang yang maklumat tersusun di hujung jari. Besarnya impak internet, akhirnya kini internet telah membawa pejabat ke rumah kita, literally.


Aku ingat lagi bila komputer sampai kat rumah aku, rasa macam up level sikit, brader yang hantar tu siap pasang semua bagai dengan meja komputer, bila dah siap abang aku cakap ada internet ni. Excited. Aku yang tak tahu ni pun tengok atas-bawah, mencari internet, mana internet yang diagung-agungkan tu tak nampak pun. Pastu dorang tunjuk wayar yang disambung dari telefon rumah ke komputer. Aku pun pelik, inikan wayar, wayar aku dah biasa tengok. Tapi aku tak luahkan lah fikiran aku time tu takut jatuh hukum bodoh dan jumud, meskipun in the state of clueless aku diam je memerhatikan seolah-olah dunia ini berada dalam gengaman aku.


Lepas tu barulah dorang tunjukkan aku satu alam baru, aku time tu masih virgin internet belum pernah merasa atau melihat, keyboard dengan tetikus pun tak pernah pegang, orang lain mungkinlah dah pernah ke alam tu menerusi pintu-pintu cyber cafe, tapi aku belum, aku hanya mampu mendengar desas desus sahaja, alam itu dipanggil internet explorer...dunia WWW


Bila ayah aku pergi kerja, abang aku suruh bukak www.yahoo.com


Aku dah cuak, website lucah apa pulak dia suruh aku bukak. Lain maciam yahoo yahoo ni, iyelah yahoo tu bunyi macam menyeronokkan kan. Kang tak pasal-pasal kat skrin keluar gambar gadis-gadis yang merebahkan iman aku. Aku dahlah insan yang lemah dan mudah diperdayakan dunia. Dalam pada tak berani tu aku bukak jugak yahoo.com 


Tak ada apa yang bahaya rupanya, yang aku nampak kat situ ada macam berita-berita dan benda yang boleh dibaca-baca lah. Aku suka lah benda-benda gitu sebab boleh bawak jauh sikit pemikiran aku yang selalu duduk rumah je tu. Tapi lepas tu bil internet jadi mahal lah sebab dia kira tempoh masa guna, sekarang ye lah unlimited bukak 24 jam pun harga sama, dulu kira time memang koyak sikit lah poket bapak aku. Lagi pulak, time guna jadi lama bukan sebab kita guna macam-macam pun, tapi sebab dia slow, ada masanya dia slowww, dan ada masanya pulak dia slowwwwww (nak mampos). Time dia slow tu aku pejamkan mata, tarik nafas dan lepas, tarik nafas, tahan dan lepas. Bukak mata tengok internet masih slow, aku mencarut dalam hati, tahan dan lepas. Carut, tahan dan lepas. 


Itulah kisah meja komputer dan internet. Sebenarnya sebelum internet membawa pejabat ke ruang tamu rumah, sebenarnya internet 20 tahun lalu lagi dah memberi impak kepada aku. Lama kelamaan bila saban tahun dah berurusan dengan karenah dial-up internet yang slow, ia mula mendidik aku menjadi insan penyabar dan tenang. Terima kasih internet.


Cuma bapak aku lah yang mungkin tak berapa tenang dibuatnya setiap kali posmen hantar bil bulanan.

 

Syngonium : Aku tengok kau lama tak menulis?


F : Maksud kau, blog?


Syngonium : Blog, facebook..


F : Haha rasa macam tu lah. Pencen awal.


Syngonium : Jadah. Bukan dapat makan duit pencen pun.Kenapa.


F : Mungkin terlalu banyak benda nak tulis, sampai tak tahu nak mula yang mana. Macam nak kemas rumah, terlalu banyak benda nak kemas  tak tahu dan tak mula-mula.


Syngonium : Banyak sangat benda takut-takut jadi dark side kepalaotak kau.Mungkin kau boleh mulakan dengan conversation ni?


F : Ni?


Syngonium : Yaa..


F : Okey..ni pun boleh. Menulis as in free-spirit, bebas, membebaskan, membersihkan, menyuci ?


Syngonium : Macam onani la, kau kena lepaskan apa yang tersimpan. Then baru kepala kau fresh and fit. So how are you?


F : Kau samakan menulis dengan onani ke sial.


Syngonium : In a way..freedom, aspiration, imagination, emotion...peribadi...kau keluarkan something inside kau yang authentik..in a way lah maksud aku.


F : Kau metaforakan dengan kentut je kan mudah. Harmless but still very important.


Syngonium : Boleh jugak Fendi. Aku cuma nak suntik sedikit fun dalam bermetafora, bukan lagi kelam seperti senja berlabuh dan cahaya rembulan memecah kesepian.


F : Ok fine.


Syngonium : So how are you.


F : How are you as greeting or how are you like you really-real want to know? If for real, this going to be long...dan macam mana cahaya rembulan boleh memecahkan kesepian, cahaya mana ada bunyi?


Syngonium : How are you like what happen to your life lah. Is it sunny day or raining.


F : Nah..metafora lagi. Hmmm..recently aku ada housemates baru..


Syngonium : Housemates? Rumah kau sebenarnya ada berapa bilik berapa tingkat yang kau masuk housemates baru.


F :  : Persian Shield dan Monstera. Nama housemates aku tu.


Syngonium : Oooh lupa aku, kau sekarang bersahabat dengan pokok. Sekarang ni kau samakan pokok-pokok kau dengan teman serumah pulak.


F: In a way..menyuntik sedikit fun. On my own term.


Syngonium : Mana yang Fun.. ada pokok-pokok di rumah atau samakan pokok dengan housemates yang fun?


F : Dua-dun fun, double fun. Tapi ni bukan fun-fun macam fun yang kita selalu anggap fun, you know, lepak weekend jumpa kawan-kawan yang kita suka buat benda yang kita suka adalah fun, tapi fun pun ada different side of fun.


Syngonium : Mungkin sebab tu dunia kena ada metafora, personifikasi dan perbandingan, supaya senang untuk kita manusia memahami kehidupan, sebab sekarang ni otak aku terbelit dengan cakap kau.


F : Just fun je la kalau macam tu.


Syngonium : Takde metafora parabola?


F : Just fun.


Syngonium : Ok fun, fine.


F : Hah, betul rasa macam baru je excited tengok playsation keluar dulu, ataupun excited tengok kasut sport, sekarang tengok pokok kat IG pun boleh leka. Dulu tempat yang seram bila masuk adalah mall, sekarang pergi nursery lagi seram, mesti ada pokok yang ngikut balik.


Syngonium : Berapa banyak spesis pokok kau dah ada sekarang..your housemates..


F : Banyak juga..lebih 15-20 spesis rasanya. 


Syngonium : Banyak tu bagi yang baru mula zaman covid, rasanya kau dah another level.


F : Ya..rasanya kawan aku pun tak banyak macam tu.


Syngonium : Sedih.


F : At least kau ada untuk tanya how are you kat aku.


Syngonium : Aku ni manifestasi kau saja. Tapi facebook kau ramai jugak kawan.


F : Betul lah tu, zaman sekarang ni aku rasa kawan online dah boleh dikira sebagai kawan betul lah tu, dalam keadaan realiti kehidupan kita sekarang yang perlu ada penjarakan, dipenjarakan.


Syngonium : Setuju. Kerja pun dari rumah, takde pun orang cakap kerja secara online tu bukan kerja, kerja online pun tetap kerja ye tak..kena diberi gaji.


F : Ya ya..Berkawan dengan pokok pun tiada kurangnya juga. Banyak benda kau boleh belajar dari pokok.


Syngonium : Antaranya?


F : Pokok aku banyak daun yang jatuh, ada daun yang mati, dalam pada tu dia keluarkan daun baru jugak..jadi aku terbelah bahagi nak sedih pada kematian atau nak meraikan kelahiran baru.


Syngonium : Kalau ikut lumrah dunia..kita harus jalani apa yang di depan. Teruskan dengan apa yang ada. Mati takkan dapat dielak. 


F : Ya, cuma tak tahulah bila dan bagaimana. 


Syngonium : Kau manusia.Jasad kau mereput tapi jiwa kau immortal.. masih belum ditamatkan. Mahal jiwa tu.


F : Aku pernah ditanya kalau aku mati, aku nak ditanam di mana.


Syngonium : Mana.


F : Aku tak peduli sangat kut mana tempat aku ditanam. Tak pernah bother aku sehingga aku ditanya.


Syngonium : So sekarang , kau bother kat mana mayat kau akan ditanam?


F : Mayat tu macam aku mati kena bunuh je. Cakaplah jenazah atau jasad, sedap sikit aku nak menjawabnya.


Syngonium : Tadi kau yang nak samakan menulis dengan kentut, sekarang nak sedap pulak. Ok, kau rasa mana yang sesuai nak tanam jenazah kau.


F : Bukan, maksud aku, soalan tu bother aku bukan sebab jawapannya. Tapi, persoalannya la,kalau aku dah mati kenapa aku nak bother lagi pada jasad aku yang kosong ni..tak carry apa-apa weigh pun kan kat mana aku disemadikan..aku dah boleh terbang, bebas, abadi, kembali ke pulau harapan...


Syngonium : Bukan kau kena ikat dan kena seksa ke time tu.


F : Kahkahkah!


Syngonium : Depends la pada apa yang kita tinggalkan kat dunia, kalau hanya kentut busuk yang ditinggalkan usahlah nak pulau harapan, memang taklah nak hidup macam adiwira boleh terbang bagai. Entah-entah kena berlatih merangkak dari sekarang


F : Kemon..bagilah aku cerita fun-fun sikit.. ustaz-ustaz dah selalu cerita pasal benda gothik, tapi..tapi lah kan, aku ada google yang menurut kitab Ar-Ruh ada menyatakan, bagi orang yang boleh menjawab soalan Munkar dan Nakir,di akhir sekali malaikat itu akan berkata, “Tidurlah kamu sepertimana tidurnya pengantin.”


Syngonium : Simbolik tu. Ustaz-ustaz pun banyak guna simbolik, atau macam kita cakap tadi, metafora bagai.


F : Ya, hadis dan Al-quran pun ada kan? Banyakali kan kita dengar ustaz menerangkan pasal saiz sayap malaikat, kebaikan malaikat, dosa manusia, kepanjangan waktu dan cerita-cerita lain , banyak guna bahasa yang sebegini. Kadang seronok mendengarnya, tapi tu lah, mana ustaz dapat cerita tu pun nak tahu jugak.


Syngonium : Kitab-kitablah kut. Aku rasa kitab-kitab sufi pun banyak bahasa yang begitu. 


F : Itulah, jangan dicampur aduk sastera orang dulu, puisi dan sajak sebagai penyedap cerita sebenar sudahlah. Cerita hang tuah pun masih tak selesai.


Syngonium : sebagai manusia, masih penuh kekhilafan untuk membuat kesimpulan ye tak. 


F : Kita takkan dapat pernah simpulkan, sebab bukan kita pegang masa. 






Dari kecik aku memang didedahkan dengan permainan dam haji, permainan yang mengenyangkan dan berpahala sebab boleh makan-makan dan naik haji. Memandangkan dam haji ni macam permainan orang tua, biasanya aku akan berseteru dengan atuk aku. Sebenarnya lebih kepada jadi punching bag sebab sejak sekolah rendah memang akan kalah dengan atuk aku.


Aku akan berlawan dengan abang dan kawan-kawan aku sebagai latihan,selain menyeronokkan ini adalah sebagai persediaan atau latihan untuk aku kemudian berlawan dengan atuk (boleh dianggap sebagai medan peperangan sebenar, lebih menggetarkan aku) dan aku kalah setiap kali, seperti rutin persembahan sarkas yang diulang saban pagi hari raya..berulang dan membosankan. 


Atuk aku nampak je papan dam.

Dia excited ajak aku lawan. 

Aku pun susun buah dam.

Aku kalah.


Begitulah susunan rangkap yang menceritakan kisah kalah dam aku, kalau ini adalah lirik lagi, boleh nyanyi chorus ni ulang-ulang sampai bukan saja muka tumbuh jambang tapi bulu ketiak pun dah tumbuh kat siku.


Tapi awas, kisah belum tamat. Hero biasanya kalah dulu, kan? Bila aku dah masuk sekolah menengah, pengalaman aku mula bercambah dan aku mula menang dengan atuk aku. Bermula dengan sekali sekala, kemudian dahi atuk mula berkerut seratus mengenangkan cucunya bukan lagi mainannya yang dulu, pergerakan buah tidak lagi selancar dulu, sudah mula tersekat-sekat mengatur strategi baru yang lebih ampuh. 


Sampai suatu masa, aku menjadi invincible dan unbeaten bila berlawan dengan atuk. Itu jam kalau nak buat ayat lagak, lebih mudah untuk melihat harimau makan sayur daripada atuk mengalahkan aku dalam arena dam haji. Kemudian, atuk tidak lai excited melihat aku dan papan dam, kalau diajak lawan dia mula buat-buat sibuk macam tuk penghulu kampung, sejak dari situ tiada lagi perlawanan dam antara aku dan atuk, tamat, final. Persoalannya, aku sebenarnya menang ke kalah?


Bila masuk zaman main boleh tepuk, aku pun membentuk pasukan bola tepuk aku, yakni permainan yang mengunakan kad-kad yang ditepuk untuk menggerakkan bola yang diperbuat dari kertas, ditepuk dan bola menuju ke gawang untuk gol. Permainan ni pun menjadi kenangan zaman kanak-kanak aku, zaman tu mana ada playstation nak main game FIFA ye tak.


Aku biasa berlatih main bola tepuk ni sorang-sorang, kemudian bila hari cuti sorang kawan aku akan datang untuk perlawanan persahabatan, berkali-kali jugak dia datang mungkin sebab aku penentang yang baik. Kami memang ada mutual respect, kalah atau menang memang takde gaduh punya, masing-masing menghormati keputusan perlawanan tanpa menyalahkan pihak lawan. Lagi pulak, kemahiran kami lebih kurang sama dan perlawanan selalunya seimbang antara kami. Kalau aku menang pun menamg tipis, kalau kalah pun tipis.


Sehinggalah tiba di suatu hari yang bersejarah, hantu mana yang merasuk lain maciam lak pergi..pada hari tersebut aku menang 6-0. Tu pun kira dah habis kesian dah. Dari muka dia nampak riak kecewa dan macam koyak lah, lalu dia balik dengan hampa dan itulah kali terakhir , dah tak datang lagi dah untuk lawan bola tepuk dengan aku.


Dari situ aku belajar, sentiasa menang dan menjadi hero pun tak sedap mana. Atau boleh jadi , pihak lawan yang tak kental? Tapi, kalau main dengan tidak bersungguh-sungguh juga adalah satu jenis penghinaan kepada pihak lawan. 



Bila dah dewasa dan menceburi permainan komputer terutamanya FIFA, aku suka untuk mencabar pihak lawan yang lebih superior dari aku, biar kalah tapi puas. Bila kalah tu akan buat aku frust tapi dalam masa yang sama mencari formula untuk menambahbaik potensi. sebelum mahir main dam haji pun aku dah memeluk kekalahan macam sahabat baik yang mengajar kita menjadi lebih kuat. Tapi adamasamya / Kadangkala kalah tu tak dapat dielakkan, masa lawan game FIFA dulu aku pernah ditemukan dengan sorang yang memang diketahui umum akan kehandalan beliau, kalau main 5 set game, memang 5 set aku kalah walaupun FIFA adalah game yang aku selalu main. Tapi sebab aku memang suka betul main game FIFA so aku tak kisah sangat, just enjoy chasing the shadow pun takpe, mesti yang handal tu anggap aku sampah kan..tapi lagi sampah aku rasa kalau dia bagi muka kat aku.


Enjoy the game, kalau atau menang, kita raikan permainan yang kita suka.


Setiap peristiwa di jagat raya ini tak lebih tak kurang hanyalah potongan puzzle, mencari dan menemui adalah silangan bebenang di lembaran yang indah yang akan membuka hatimu untuk mengerti dan memahami siapa sebenarnya diri kita.

Di bawah mentari yang menyinari kota ini, terangnya menyuluh aku untuk menemui satu hakikat kebenaran, ada potongan rindu yang sedang berpaut, pada pokok-pokok yang ditinggal di rumah.




Norma baharu nak kena hafal baju / pakaian isteri lah pulak.Bila keluar di khalayak awam yang semua orang dah pakai pelitup muka, jadi keliru pulak bila nak detact isteri aku dikalangan ramai wanita berpelitup . Kang kalau buat pengecaman tubuh badan orang tuduh pervert pulak pandang-pandang badan orang. Tapi kalau hafal baju kang ada orang lain pakai baju sama pun bahaya juga.

Previous PostOlder Posts Home