BISIK PADA LANGIT 


bisik pada langit


1. Perjalanan filem BISIK PADA LANGIT ini cukup ringkas, tiada selekoh yang bukan-bukan, ianya seakan jalan terus , berhenti pada lampu isyarat dan kemudian jalan terus lagi, kadang seakan dokumentari tentang hari-hari terakhir seorang manusia dari perspektif orang yang bakal ditinggalkan. Kita semua jalan terus, tak kira apa yang berlaku di setiap inci perjalanan, kita tetap menuju ke arah yang sama seperti ditulis atas skrip. Yang menjadikan filem BISIK PADA LANGIT ini sebuah naskhah yang wajar dihayati adalah atas dasar kita yakni setiap manusia punya signifikasi hidup yang tersendiri, mempunyai parut luka dan kisah gembira untuk diraikan, seperti filem Khabir Bhatia yang lain, mencantumkan perasaan-perasaan yang tepat pada jalan cerita yang mudah, kali ini berpaksikan pada kasih sayang seorang ayah.

2. Apa aku nak tulis ni mungkin spoiler, jadi boleh skip point nombor 2 kalau tak nak terbaca spoiler secara tak sengaja. Apapun, bagi aku ni tak spoiler sangat pun, semua orang kan dah tahu mati tu kan pasti. Sekian lama, aku selalu menyampah dengan drama-drama melayu yang meminta-minta orang untuk untuk menangis, dengan cara yang mudah dan berulang, iaitu melalui kematian. Terutamanya drama hari raya, segala kejahatan dan kemungkaran dari babak saat pertama sampai 5 minit terakhir, tiba-tiba dengan satu kematian segala dosa dipadam, semua insaf dan menangis kemudian cerita tamat. Hai mudahnya nak justify skrip. Nasib baik filem BISIK PADA LANGIT ni lain, tidak menjadikan mati sebagai penyelesaian, dari awal dia dah khabarkan petanda secara tersirat akan ada satu kematian, kemudian penonton diajak untuk reflek dengan kehidupan watak sebelum ini. Bila kematian berlaku, cerita belum habis, salah besar kalau dengan mematikan watak dikira cerita tamat. Umpama kau dah berjaya beli kereta kemudian kau ingat nak pakai sampai tahun 2030 begitu saja, padahal kau kena lah isi minyak dia tiap minggu, bayar tol tiap hari, cuci kereta bila dah astagfirullah al azim dan juga hantar servis dan sebagainya. Selepas kematian, filem ini sekali lagi meletakkan perasaan-perasaan tepat pada babak-babak dengan jitu. Sebenarnya, sedih bukan satu sahaja perasaan yang wujud bila menghadapi kematian orang yang tersayang.

ost bisik pada langit
Tatikh tayangan ni salah, jangan percaya


3. Rasanya tak perlu aku nak letak nama-nama watak kat sini, setiap watak tu aku rasa cukup diwakili sebagai anak, ayah, emak, adik beradik, saudara-mara dan kawan. Kita boleh kaitkan diri kita dalam cerita ini tanpa merasa asing dengan nama-nama watak fiksyen. Lakonan Jalil Hamid superb berkesan, diikuti dengan Beto Kusyairy juga amat jitu untuk menyempurnakan cerita. Kedua-duanya nampak hidup dalam filem ini, bila aku dah keluar panggung pun terasa mereka masih hidup dalam filem itu tak keluar-keluar. Adik lelaki  Beto dalam filem ni pun berjaya menghidupkan wataknya yang nampak seiring dengan realiti hidup seorang adik yang mempunyai seorang kakak yang dilebihkan sedikit.

4. Aku suka pada mesej yang diucapkan oleh si ayah ketika dia reflek dan throwback kehidupan dia dan anak perempuannya.  Kalau tak silap, di menyebut soal anugerah, amanah dan pinjaman. Amanah yang diberikan kepada dia, meski berat namun secara tak langsung mengajar dan memberi banyak kebaikkan kepada dia, jika dapat dimengerti maka ianya terasa ringan dan dihadam sebagai anugerah. Contohnya kau dapat kawan serupa lahanat perangainya, tapi kau kawan jugak dengan dia, kawan lahanat ni tak kira berapa lama kawan dengan dia, tapi takkanlah nak dikira sebagai anugerah ye tak?  Iyer, tapi kawan lahanat sebenarnya boleh mengajar kita jadi penyabar, pemaaf dan juga boleh jadikan kita lebih kuat untuk berseteru dengan kelahatan dia.



5. Secara keseluruhannya, frame atau visual dalam filem BISIK PADA LANGIT ni sedap dan sayu mata memandang, disesuaikan pulak dengan bunyi/skor muzik yang menepati, maka penonton filem ini tak rasa segan untuk merasa kesedihan (tapi bukan simpati). Simptom-simptom dia seperti tekak terasa kering, mata berkaca dan tangan letak kat tepi muka sebab taknak orang nampak. Kehibaan yang aku rasai pun tidaklah segenap jiwa raga, namun cukuplah kut untuk membuktikan aku ni sensitif orangnya (haha). Akhir kata, kematian bukan kesedihan semata-mata, walau filem ini dari awal seakan-akan mengusung sebuah kematian tragis si anak, sebenarnya di hujung sana anda akan nampak seakan-akan membawa sebuah hadiah yang sungguh indah dan berseri-seri. Twist lembut lah yang aku perasan. Pergilah tengok.





Kendera Saji / Food Truck di Stadium Bukit Jalil (25 Foto Rawak)

 

 

stadium bukit jalil



makan di bukit jalil


makan di bukit jalil

makan di bukit jalil

makan di bukit jalil

makan di bukit jalil

makan di bukit jalil

makan di bukit jalil

makan di bukit jalil


makan di bukit jalil

makan di bukit jalil

makan di bukit jalil

makan di bukit jalil

makan di bukit jalil

makan di bukit jalil

makan di bukit jalil

makan di bukit jalil


makan di bukit jalil

makan di bukit jalil

makan di bukit jalil

makan di bukit jalil

stadium bukit jalil

stadium bukit jalil


Adaptasi VS Fake


Kadang orang lemah nak borak dengan aku sebab aku lurus (boleh dibaca sebagai ju-jur). Kadang aku sendiri malas nak borak, sebab aku lurus macam pembaris. Lurus dalam konteks ni maksudnya, aku cuba see thing as it is, aku cuba jelaskan pandangan aku dari kelabunya sentimen dan prejudis, atau elak terlalu jaga rapuh hati orang atau jaga imej kendiri. Kalau tiba-tiba aku salah, aku tak betul, sekurang-kurangnya aku original recipe. Kalau aku tak tahu sesuatu hal, aku cakap la tahap mana je yang aku tahu.

Sesetengah orang atau jenis pekerjaan, memang tak suka orang jenis begini, terutamanya perempuan, mereka hanya nak dengar apa yang mereka nak dengar, tapi mereka taknak straight forward. Bila aku duduk dalam kumpulan perempuan-perempuan yang nak dengar apa yang mereka nak dengar, kemudian mereka akan bercakap apa yang perempuan nak dengar, bila sorang marah yang lain pun kena marah, bila sorang rasa kelakar yang lain pun kena ketawa, aku akan jadi perabot.

Kepada yang takde kenangan manis bila bercakap dengan perempuan, aku rasa nasihat terbaik yang boleh aku berikan pun ialah, kau penuhi je apa perempuan tu nak ketengahkan, kalau dia kata Steven Gerrard main untuk Chelsea kau layankan je, cakap dia sebenarnya pemain Liverpool tapi mungkin lah, tak pasti, mungkin dia pernah masuk akademi Chelsea atau pernah main sekejap dengan Chelsea walaupun kau tahu dengan sepenuh jiwa raga Gerrard tak pernah main untuk Chelsea. Kau mungkin rasa seperti menipu diri sendiri, tapi takpe kau maafkanlah diri kau bila hari raya menjelang tiba.

Kalau perempuan tunjukkan jalan salah dengan yakin tahap PHD ke sesuatu tempat tapi kau tahu jalan tu memang salah, kau boleh ikut je jalan salah tu, bila dah nampak jelas memang salah, kau cakaplah mungkin dorang dah buat jalan baru, ada renovation, atau terlepas simpang ke apa, perempuan memang suka orang macam ni. Jangan jadi macam aku, kalau orang cakap memang ni lah jalannya, kalau orang kata memang dulu kat sini ada tasik dulu entah sekarang tak tahu kenapa takde, aku akan jawab "mungkin tasik tu orang lain dah beli dan pindahkan ke tempat lain".

Ironinya, ramai pulak yang suka mintak pendapat aku dalam macam-macam hal, baik lelaki atau perempuan. Kang kalau tak jawab kata aku sombong. Kalau tanya biasa-biasa takpelah, ni tanya soalan macam aku ni ustaz atau bomoh nak baikpulih orang dah kenapa. Malah semasa di universiti, ramai pulak berkawan dengan perempuan, tak mungkinlah sebab aku kacak maka ramai yang nak berkawan dengan aku, kan? Sampai aku malas nak jawab, juga kebanyakkannya tanya hal yang aku tak tahu menahu pun, mungkin orang taknak lelaki yang serba tahu tapi nak lelaki jujur. Lepastu lelaki pun jujur, tapi bila jujur perempuan sakit hati sebab apa yang dia dengar tidak seperti yang diharapkan. 
 
Sampai satu masa, aku suka jawab main-main, menjawab tanpa perlu menjawab, bercakap sekadar bercakap, ada elemen deviation/distraction sikit. Ranting atau dahan pokok yang lurus biasanya itulah yang kena cantas dulu sebab menganggu atau merosakkan 'penglihatan', sebab tu tumbuhan by nature akan melingkar, memanjat untuk beradaptasi dengan persekitaran demi kelangsungan hidup.

Contohnya ketika sedang menunggu lif petang semalam, kelihatan seorang perempuan menghampiri dengan segaris senyuman ramah.

Apabila sampai di sebelah aku,

"Lamaaa tak nampak" , katanya.

Aku tenang membalas senyuman dan membalas "Ha'ah..baru pindah".

"Ooooh..patutlah lama tak nampak", jawabnya ceria.

"Yup, itulah pasal" .

Lif terbuka lalu aku masuk ke dalam lif, dia menaiki lif yang satu lagi. Aku kenal pun tidak perempuan tu, aku pun takde pindah mana-mana.


Bertuah VS Berusaha


Hadiah cabutan bertuah selalunya besar dan gempak, orang berebut dan meloncat untuk jadi bertuah. Ironinya, demi untuk menjayakan marketing stunt, hadiahnya lebih solid daripada hadiah untuk pemenang acara utama. 

Acara utama tu maksud aku kalau diadakan marathon, pemenang nombor 1 - 10 tu yang berlatih, berlari, berpeluh dan berhujan-panas tu hadiahnya taklah sehebat hadiah cabutan bertuahnya. 

Makan malam menghargai pekerja, hadiah untuk pekerja berkualiti bulanan atau tahunan (yang tanpa kompromi membangun diri dan profil syarikat) taklah sepopular seperti hadiah cabutan bertuah yang diberi penekanan dan publisiti besar-besaran. 

Antara hadiah cabutan bertuah yang lumayan aku selalu dengar atau pernah doa sambil tangan memegang nombor cabutan adalah kereta, motosikal, percutian di luar kemampuan aku, kamera high-tech, telefon bimbit cerdik dan paling kuman pun televisyen la.



Membuatkan aku terfikir, ini secara tak langsung tentunya akan menjana satu demam pemikiran, di mana kita lebih mahu mencapai hasil kerana 'tuah' daripada 'usaha'. Untuk aku sendiri, nampaknya perlu lebih berusaha untuk menjadi lebih bertuah. Korang? Pernah menang cabutan bertuah mende? Aku tanya ni jawablah.


Aku Seorang Fotogenik


Bismillahirahmanirrahim.

Sedang berbasa-basi di pejabat sambil business as usual, rakan sepejabat yang duduk berhadapan aku, dipisahkan oleh monitor masing-masing, memberikan pendapat aneh / jarang-jarang terjadi.

"Eh Fendi , kau fotogenik".

Dari seberang meja sini, tanpa memandang mata masing-masing, aku cuba menduga maksud beliau yang bakal dipuankan hujung tahun ini. Adakah ini satu sindiran atau pendedahan berani.

"Fo-to-ge-nik?", soal aku untuk kepastian. 

"Haa..gambar-gambar kau..kalau orang tengok nampak..bla bla...bla bla...sado..bla..bla.."

Memandangkan dia duduk di seberang sana, sambil pejabat pulak tak berapa senyap, aku tak dapatlah nak mendengar butir bicaranya secara lengkap. Tapi, apa yang aku dapat tangkap, dia melempar kekaguman secara separa sedar.

"Ha-ha, fotogenik eh.." respon aku nak tak nak, sebenarnya tak dapat terima hal ni. Boleh je aku balas dengan uacapan terima kasih aku memang dulu model sambilan tapi sekarang dah tak banyak job, tapi tak terluah tekak kerana masih memikirkan tentang aku yang fotogenik ini, membuat aku jadi kusut.

Facebook dan Instagram misalnya, bukan gambaran sebenar kehidupan, obviously. 

Apabila aku hendak post gambar, aku akan pilih gambar yang aku nak tunjukkan, dalam 10 gambar tu mungkin aku akan pilih 1 gambar paling okey dan semua orang dapat lihat, tapi sebenarnya ada lagi 9 gambar selekeh yang korang tak dapat lihat. Jadi tak patut juga kalau gambar-gambar dapat menceritakan kehidupan sebenar. Itu tak kira lagi gambar paling okeh tu pun dah siap diubahsuai.

Mungkin rakan sepejabat aku tu perasan aku macam ragu-ragu soal fotogenik ni, dia pun menambah hujah lebih lanjut untuk menyakinkan aku.

"Fotogenik la...okeylah daripada nak compare kalau depan-depan..haha". Dia komen pastu tergelak sendiri. Aku pun tamatkan kekusutan sampai di situ, sambil mengutip serpihan konfiden diri yang jatuh berselerakan di lantai.


melayu fotogenik gambar lelaki



Selepas nekad untuk potong rambut pada suatu hari, kantung pujian aku nampaknya sudah penuh. Tak sangka dengan sedikit olahan, boleh merubah cara orang melihat. Umpamanya sepinggan nasi goreng bila dirasakan dengan cili potong, lain kenikmatannya.

Mana taknya, hampir semua rakan terdekat memberi respon positif, tak kurang juga memberi reaksi acah-acah hot stuff benau. Aku hanya mengangguk-angguk mengiyakan dan bersetuju pada sesetengahnya, selebihnya aku cuba untuk tidak terpendam dalam.

Seperti sedia tahu, kantung pujian aku sebenarnya lebih kecil dari kantung kritikan yang aku biarkan kembang. Jenis yang simpan piala bawah katil bukan di ruang tamu. Aku jenis selalu mempersoalkan pujian. Ada orang yang terbawa-bawa dalam memuji hingga hilang makna sebenar. Bahaya puji sama seperti bahaya gula dalam makanan. 

Namun, itu tidak bermaksud aku tidak berterima kasih, kerana memberi pujian adalah salah satu medium jalinan sillaturahim sambil kebenaran yang diucap diambil sebagai rujukan. 

Tapi rambut aku bukan banyak mana, kalau selalu nak potong nanti untung atas angin lah kedai gunting rambut.
FOOD TRUCK Aggerik Mall
FOOD TRUCK Aggerik Mall

FOOD TRUCK Aggerik Mall

FOOD TRUCK Aggerik Mall SHAH ALAM

FOOD TRUCK Aggerik Mall SHAH ALAM

FOOD TRUCK Aggerik Mall SHAH ALAM

FOOD TRUCK Aggerik Mall SHAH ALAM

FOOD TRUCK Aggerik Mall SHAH ALAM


FOOD TRUCK Aggerik Mall SHAH ALAM



FOOD TRUCK Aggerik Mall SHAH ALAM

FOOD TRUCK Aggerik Mall SHAH ALAM

Baru siap godek template blog ni. Setelah sekian lama tak kemas-kini, rasanya aku perlukan suasana yang baru atau lain supaya 'udara' tak terpekung.

Target utama aku template tu biar minimalis dan reliable.

Kemudian, dah lama berada dalam penangguhan, aku nak yang ruang komen tu ada butang reply. Yang buat aku kurang engage di ruang komen sebab takde butang komen la, tak menarik kalau nak komen dia appear as another comment instead as reply.

Jadi bertangguh sebab aku ingatkan kalau nak bagi ada butang komen tu kena tukar template terus, atau ubah coding, tu yang aku malas. Tapi, rupa-rupanya ada kaedahnya nak bagi ada butang komen. Dah bertahun sekarang baru aku tahu. 

Rujuk gambar di bawah:




Lepas ni mungkin aku akan reply balik (jika perlu) komen-komen di entri terdahulu.




Previous PostOlder Posts Home