SEMBANG BUKU - Pengembaraan Laki-laki Scorpio



Ada kelakar yang kena, ada yang tak kena. Kebanyakannya antara kena dengan tidak. Terpulanglah kau nak amik ia sebagai apa.

Pengembaraan yang nampaknya terlalu imaginatif tanpa batasan. Aku hampir-hampir nak tamatkan di bahagian pertengahan tapi aku gagahkan juga melayani imaginasi buku ni. Mungkin sebab bahasanya mudah dan pergerakan cerita laju jadi tak rasa berat sangat.

Pengembaraan seorang lelaki yang lari dari rumah kemudian berjumpa ikan duyung, pari-pari, sotong gergasi dan lain-lain lah. Aku tak dapat kaitkan hubungan cerita antara makhluk-makhluk yang lelaki tu jumpa selain hanya khayalan, untuk melampiaskan nafsu menulis mungkin? Boleh dikatakan ini adalah gaya penulis Hadi M. Noor yang tidak boleh bercerita secara serius, aku boleh faham hal tu sebab aku pun susah nak serius bila cerita hal serius.

Ada sedikit sebanyak pendirian, falsasah dan pendapat peribadi yang diselitkan dalam penceritaan. Mungkin ini adalah taman permainan / medan fikir penulis / watak dalam cerita ini, semuanya disampai secara santai.

Nasib baik penamatnya teratur dan tersusun, tak meninggalkan kesan sangat tapi sekurang-kurangnya tak rasa macam kena game.haha. Oh lupa, dia ada jumpa makhluk asing jugak.

#sembangbuku

SEMBANG BUKU
Lelaki Harimau - Eka Kurniawan


Cerita dimulai dengan satu pembunuhan kejam tanpa senjata. Punyalah awal dia punya klimaks, kemudian baru diperhalusi satu per satu lembaran cerita yang tragis.

Margio membunuh Sadat dengan hanya menggunakan gigi beliau, mengokak leher Sadat tanpa belas dan perikemanusiaan.

Persoalannya. Bagaimana beliau melakukan pembunuhan tersebut? Apa pembakar semangat Margio sehingga sanggup berkelakuan sebegitu brutal dan gothik? 

Cerita bergerak dari belakang ke depan dan melompat dari satu garis masa ke masa yang lain bagi membuka dan menghuraikan satu demi satu kisah tragik yang berkisarkan pada watak utamanya Margio dan manusia-manusia porak-peranda di sekelilingnya.

Berlatarbelakang keluarga yang tinggal di sebuah perkampungan di Indonesia, buku ini tebal dengan keganasan yang berlaku dalam keluarga, penindasan terhadap wanita dan budaya masyarakat yang lali dengan mabuk judi dan zina, pertembungan sosial dan agama dicerminkan dengan baik. 

Selain menyampaikan sebuah cerita , novel ini turut menonjolkan budaya masyarakat yang didiami watak, pemikiran dan juga kepercayaan-kepercayaan mereka. Antara contoh tentang kehadiran harimau yang diturunkan secara batin kepada Margio dan juga mengenai tanah yang tidak mahu menerima jenazah ayah Margio akibat daripada kebiadapan hidupnya.

Babak-babak dan latar diceritakan dengan terperinci, seolah-olah kita dapat melihat, bau, sentuh dan sekaligus merasai kehidupan yang dilalui. Ini mungkin akan membosankan bagi sesetengah orang.Namun, sebagaimana buku Salina karya sasterawan kita, buku masterpiece biasanya mempunyai kebolehan dan kelebihan untuk menyimpanbeku suasana tempat, kejadian, perasaan secara terperinci sehingga pembaca 50 tahun akan datang akan tetap merasai.

Sebuah cerita yang ringkas tapi diceritakan dengan unik dari sudut berbeza. Sesuatu yang mengetuk kotak fikir, adakah keganasan yang wujud dalam diri Margio hasil dari kehadiran harimau mistikal atau berpunca dari pengaruh menyaksikan keganasan yang berlaku dalam keluarganya? 



Manusia ialah makhluk sosial, berat untuk sesetengah orang mengubah norma-norma yang telah dilaluinya selama bertahun-tahun. Manusia makhluk sosial, membawa maksud manusia hidup berkelompok, perlu berinteraksi sesama sendiri, saling berhubungan dan akan berkembang melalui percampuran. Selain itu, secara langsung atau tidak, manusia juga terikat pada penilaian orang lain dan penerimaan masyarakat.

Oleh itu, kempen penjarakan sosial atau PKP/PKPB di hari raya adalah satu kempen yang berat bagi masyarakat kita. Setelah 2 bulan berjaga-jaga, kita memberi sedikit ruang demi keseronokkan berhari raya. Kalau dilihat dari paparan mukabuku, perasaan bercampur baur, riang dan risau dibuatnya.Doakan sama-sama, moga hari raya yang dianggap hari kemenangan ini, bukan petanda kelekaan yang membinasakan.
Musuh Tidak Kelihatan 4

(Pukul 8:30 malam.Di beranda rumah Khairul, hujan turun dengan renyai. Khairul menyalakan batang rokok di tangan. Abu diam memandang jauh seperti mengira butir hujan yang turun. Mereka berdua duduk sebelah menyebelah di kerusi kayu lama)

Khairul: Bu, kau tahu tak apa yang best pasal hujan?

Abu: Entah. Doa makbul?

Khairul :Time macam ni..kalau hisap rokok, rasa lagi sedap, lagi sesuatu perginya.

(Khairul menyedut dan melepaskan asap perlahan ke udara. Asap lenyap tatkala bertembung dengn air hujan di luar)

Abu : Ooooo..

Khairul : Kadang banyak ilham datang.

Abu : Ilham ke penyakit ?

(Khairul mengerling dan Abu menyambut dengan senyum hambar)

Abu: Kau tahu kedai DIY buka pukul berapa esok?

Khairul : Tahu..kalau dia muslim buka lepas maghrib la sama macam kita. Apesal. 

Abu : Bukan buka makan berbuka lah bahlol, buka kedai.

Khairul : Manalah aku tahu

Abu : Hmmm..

Abu : Mimpi yang aku alami semalam, feels so real doh.. aku masih tak boleh move on.

Khairul : Seyes ah kau tak habis lagi dengan mimpi tu,  cerita ni dah masuk episod 4 kut.

Abu : Damn it is...so real. Macam mana eh nak cakap, bila aku bangun tidur hari tu, aku tak pasti aku bangun in real life atau aku masih berada dalam mimpi, seperti dipisah satu garisan halus antara mimpi dan dunia nyata.

Khairul : Abis tu, kau rasa yang kita hidup bernafas sekarang ni nyata dan benar sangat ke.

Abu : Maksud kau?

Khairul : Kita rasa ini macam benar..tapi sebenarnya bila-bila masa kita boleh terbangun dari sini juga, kemudian kita sedar yang rupa-rupanya ada lagi satu alam yang lagi benar dari sini..itupun terpisah satu garis halus jugak..antara tempat kita duduk sekarang dengan kalau kau terjun ke bawah tu haha

(Abu melihat ke bawah , tidak kurang tidak lebih ada 15 tingkat sebelum mencecah ke jalan bersimen, tentunya tidak mengambil masa yang lama untuk ke bawah melalui jalan ini)

Abu: Yelah, hidup ni sekejap je kan.

Khairul : ni yang orang panggil fana..kau tengok asap aku hembus ni..

(Abu tekun melihat gelung-gelung asap yang keluar dari mulut Khairul, terbang lalu berpecah sedikit demi sedikit dan hilang dari pandangan)

Khairul : kan dah hilang tu.

(Abu dan Khairul diam untuk beberapa ketika. Kedua-duanya selesa melayan perasaan masing-masing)

Abu: Kau pernah ke alami mimpi yang begitu real?

Khairul : Hmm..aku pernah mimpi yang aku dalam mimpi tu aku sedang mengantuk gilababi, mengantuk yang kalau boleh pindahkan kepada gajah, gajah pun boleh tumbang..lepas aku tahan punya tahan, last aku mengalah dan aku tido.

Abu : Kau tido dalam mimpi kau..eh..maksudnya dalam mimpi tu kau mengantuk kemudian kau tertidur? Apa jadi?

Khairul : Lepas tu aku terjaga dari tidur. 

Abu : eh ..Tidur yang mana satu kau terjaga?

Khairul : itu lah persoalannya. 

Abu: Kau tidur tak basuh kaki ni..

Khairul : haha, apapun kan..aku boleh faham lah mimpi kau tu, my advice is ...kau cari lah dia. You always smile, but ..in your eyes, your sorrow show..macam ada benda tak cukup.

Abu: Memandai je kau ni macam tok batin pulak

Khairul : mungkin mimpi kau tu adalah satu aspirasi.

Abu : Itulah, aku cuba lupakan dan sebenarnya tak begitu ingat pun perempuan tu, dah 5 tahun kut, tapi yang sebati dengan aku perasaan tu, melekat betul.. aku tak boleh lupa perasaan yang sekejap tu kesannya mengundang betul.

Khairul : Ok dalam mimpi kau tu..kau cakap kau ada berbual dengan suara misteri apantah tu kan..lepas tu suara tu menjelma jadi perempuan tu..kenapa kau tak mintak je alamat rumah ke nombor telefon ke masa dalam mimpi tu

Abu : Aku tak terfikir pulak..boleh ke?

Khairul : Kenapa pulak tak boleh, mimpi kau kau punya suka lah.

Abu : Kau tahu Rul, aku siap bayar lagi aku punya mee goreng yang aku makan dalam mimpi tu. 

Khairul : Bangang kau, patut kau boleh jimat tu.

Abu: Silaplah..ayam goreng 4 ringgit tu dia caj

Khairul : mimpi patutnya tanpa batasan kreativiti, digubal oleh perasaan terdalam, kemahuan, nafsu, pertanyaan-pertanyaan..

Abu : Patutlah..

Khairul : apa yang patut

Abu : Entahlah.. Tapi, itu di luar kawalan aku lah..

Khairul : Mungkin secara luar sedar ; kau punya soul tu, kau memang nak cari perempuan tu..tapi you being you la..taknak ikut gerak hati...fikir banyak hal

Abu : Haha..lepas tu otak aku buat messy dengan teori-teori penawar covid semua, padahal aku hanya nak jumpa perempuan tu balik. Sometimes, what was right what was neccessry came into conflict..and..aku hanyut dalam mimpi aku...

Khairul : Dalam buku budak tu , selain nama, takde apa-apa lagi butiran?

Abu: Takde Rul..

Khairul : Tak mungkinlah.

Abu : Takkan aku nak kesan cap jari pulak, ini bukan cerita gerak khas.

Khairul : Buku tu terbitan syarikat apa? 

Abu : Entah..

Khairul : Kau tengok balik nama penerbit, kau call penerbit tu tanya dorang edar buku kat mana..kat kedai buku mana buku tu ada dijual, pastu pergi kaunter kedai buku yang berdekatan kau tanyalah kalau situ memang ada jual buku novel melayu yang kau cakap tu.

Abu : Then what..

Khairul : Kau bagi nama penuh perempuan tu, kalau kedai tu ada kad membership.. confirm kedai ada details perempuan tu kan.

(Abu menekuni kata-kata Khairul, matanya separuh pejam, seperti ada cahaya harapan yang cuba menembusi di hujung sana)

Abu : Wow..Rokok kau memang sesuatu!

Khairul: aku dah cakap

Abu : tapi kalau kau nak tahu, dalam mimpi aku tu..buku tu bukan buku novel.

Khairul: Abis tu buku apa

Abu : Lupakan je la. Mungkin itu hanyalah minda separuh sedar aku yang digubal oleh perasaan terdalam, kemahuan, nafsu, pertanyaan-pertanyaan..

Khairul: aku syak, bukan saja kaki..roh kau pun perlu dibasuh ni.

(Bersambung..)
Dalam membuat sesuatu kenyataan UMUM, kita harus mengelak dari menyandarkan input kepada pengalaman PERIBADI semata-mata. Pengalaman peribadi seringkali sifatnya berat sebelah dan tidak menyeluruh. 

Contohnya apabila kita mengatakan orang KL paling tak reti bagi signal, itu tak semestinya tepat kerana mungkin kau ada 1-2 pengalaman kat KL bila orang KL tak bagi signal masa nak masuk simpang, tapi..tapi orang lain tengok okey je, atau sebenarnya orang tak bagi signal tu sebenarnya bukan rakyat KL pun entah-entah orang negeri lain yang bertandang.

Atau bila kau kata semua lelaki sama, tak tepat jugak nak buat kenyataan umum berdasarkan 1-2 pengalaman pahit peribadi, sebab kau bukan test semua lelaki pun dan ada je perempuan yang dapat lelaki yang tak sebagaimana kau katakan.

Masa aku belajar dulu, bila berborak dengan budak-budak lelaki , bila nak refer pasal budak perempuan yang bernama Wani agak susah sikit sebab dalam kelas kami sendiri dah ada 3-4 orang nama Wani, belum campur Wani yang kami kenal di kelas orang lain. 

Pernah sekali tu perbualan kami terpetik nama Wani, kawan pun tanya “Wani yang mana satu ni?”

Seorang lagi menjawab “Wani yang cantik lah”.

Lepas tu kami pun bertambah pusing dengan jawapan tu sebab Wani yang kami kenal semuanya cantik belaka. Dalam diam-diam kami pun buat ranking Wani cantik 1 , Wani cantik 2 , Wani cantik 3 dan Wani cantik 4. Itu memang pengalaman terpencil kami la yang kebetulan bertemu begitu ramai Wani cantik, Wany Hasrita pun tak kurang cantiknya bukan?

Tapi still pengalaman peribadi sebegini rare tak boleh membawa maksud setiap orang yang bernama Wani adalah cantik berdesup.

Aku pernah sembang dengan kawan aku, aku beritahu yang nama FENDI ni cukup BERAT dan bukan semua orang boleh bawak, aku cakap lagi..orang yang bernama Fendi ni tak pernah lagi tak hensem, jarang sangat, memang kebetulan atau suratan orang nama FENDI ni memang hensem tak kira secara realiti atau dalam drama / filem. Aku tekankan lagi yang tak wujud lah orang nama FENDI yang tak hensem, nil..non-existant..sirna..zero! Sajalah aku nak up diri aku.

Lepas tu kawan aku potong cakap.

“Kiranya kau nak cakap, kau Fendi pertama lah yang tak hensem”.

Rasa down bila teringat pasal benda ni. Mungkin aku boleh cuti dari tunjuk muka di media sosial.
Aku dok hitung sejak PKP mula haritu, dah bermacam-macam filem Korea aku tengok, elok-elok heroin dan jalan ceritanya, ada moral, ada humor, kemasyarakatan, serta isu-isu yang pelbagai rencah, cerita Don Lee sahaja dan 4-5 filem aku layan.

bila berkurung di rumah ditemani channel Korea kat rumah dan jarang-jarang berjumpa orang melayu, diharap hal ni tak memeningkan genetik aku, kalau aku keluar rumah ni mungkin kemelayuan aku akan jadi Melayu yang Korea..otak aku dah kena brainwash..mungkin esok aku nak modified pintu rumah aku kepada yang jenis pakai password. Nak modified muka takleh, modified pintu je la supaya nampak macam Korea buat masa sekarang.

Yang aku perasan, filem Korea ni takde watak gadis gedik-gedik, kalau ada watak gadis yang cun pun bukan jenis yang dia pikir dia sorang je yang cun kat dunia ni dan semua planet-planet berputar mengeliling dia. Jenis cun yang tak memekak-mekak.

World of married couple pun aku tengok, tapi bila isteri aku tanya aku tengok cerita apa kat telipon..aku cakap cerita perang. Ni bukan tipu, ni memang cerita perang cuma senjata yang digunakan bukan mortar atau meriam. Best jugak ceritanya , tapi aku takdelah emosi sangat layan masalah-masalah dorang tu, pandailah dorang selesaikan nanti takkan aku nak campur. Kalau part yang ada kiss kiss tu aku tutup mata lah kan..seram jugak taktik peperangan zaman sekarang ni.

Namun ada jugak genre filem Korea yang tipikal, banyak cerita tentang bertukar identiti, maksudnya gangster masuk dalam badan pekerja pejabat pos, pekerja pejabat pos masuk dalam badan gangster. Atau golongan B20 masuk dalam badan T20 dan sebaliknya.

Apakah roh kita perlu bertukar jasad untuk lebih memahami orang lain? Mungkinlah. Macam sekarang ni roh Korea dah masuk dalam badan aku. Gamsahamnida.

(Aku cuba cari gambar aku yang mirip-mirip Korea sikit untuk match dengan post ni tapi tak jumpa, bengang je aku..)




Apa khabar?

Bila dah terkurung di rumah, dengan akses terhad ke dunia luar, memang normal kalau spirit sedikit down, patutnya waktu-waktu pagi ahad begini korang dah pergi berlari kat trek ataupun ngeteh kat kedai mamak kan. Sekarang nak pergi mamak pun duduk berjarak..ingatkan mamak buat peperiksaan bertulis untuk pengambilan staff baru.

the best way aku rasa adalah kepelbagaian, duduk rumah ni kalau kerjanya menyakat orang pun lama-lama kena block pulak. Kalau nak tengok movie pun kena gilir English Korea dan sebagainya. Baca buku pun cadangan yang baik dan juga bersenam. Cuma kalau bersenam mengadap dinding ni mental kena kuat. Bulan puasa pulak tu, air dalam badan dah lah kurang kang tak pasal-pasal dapat ulcer pulak kat mulut, rumah aku mana ada bonjella nak sapu, kalau Nutella ada lah..sedap tu sapu kat mulut.

Itu belum cerita pasal kerja.

Lebih-lebih lagi kalau work from buat rutin yang sama, suasana rumah yang berdindingkan putih dan kosong, rasa nak je lukiskan pemandangan tepian pantai di dinding kosong ini..atau mungkin lukiskan gambaran taman /air terjun atau hutan dengan pokok-pokok merimbun. Sekurang-kurang kalau lepak rumah menaik jugak spirit ye tak. 

Sayangnya aku tak handal melukis. Menulis bahkan agak buruk tulisan aku , dia punya pergi macam kacukan antara cacing dengan cakar ayam. Hipotesis aku mengatakan bahawa tulisan tangan tersebut terbentuk hasil dari ekosistem semulajadi, secara kuhususnya boleh dilihat melalui rantaian makanan seperti di bawah:

CACING ---> AYAM--->FENDI=Tulisan Fendi

Apapun, sebenarnya bergantung juga pada persekitaran, kalau situasi menekan-nekan tulisan aku:jadi bergelimpangan. Kalau aku tengok balik pun aku pelik "ni aku tulis ke aku tandatangan". 

Itu baru tulisan, kalau lukisan memang tak dapat diselamatkan. Kalau cikgu-cikgu pendidikan seni tengok lukisan aku mesti kena marah “Berapa kali dah cikgu pesan kat awak ni Fendi, jangan lukis gambar setan!”.

Jadi aku memang nak kena panggil orang yang layak untuk hidupkan dinding , itu boleh dicari kau just kena ada bajet dan konsep. Tapi kan bila aku sampaikan idea aku ni, isteri aku macam tak gemar pulak, dia lebih suka dibiarkan putih dan kosong, aku pun tak tahu macam mana nak buat. Atau mungkin instead of lukis gambar pokok-pokok kat dinding, aku perlu bubuh gambar pemandangan interior shopping mall, so bila nak le dapur tu rasa teruja lalu deretan kedai-kedai Sephora Watsons, letak jugak gambar lori GDEX ke, van Shoppee ke..ni kira kegemaran para wanita kan?

NOTA BUKU - TERUSIR by Hamka


Buku ini cukup ringkas dan padat,ngam-ngam dengan isi yang hendak disampaikan penulis. Perkembangan watak tidak diperincikan sangat, ada masanya terasa landskap cerita memang sengaja tidak diperluas, untuk itu itu sahaja.

Emosinya tidaklah setebal mahakarya Hamka - Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck , tetap jua bergerak dalam lorong ceritanya dengan lancar dan tenang. Secara lahiriah pun buku ni memang nipis, kalau menaiki bas dari KL nak ke Perlis, sampai kat Alor Setar pun boleh habis.

Pokok cerita adalah tentang kita yang terburu-buru meletak nilai atau menjatuhkan hukum tanpa melihat sisi-sisi lain yang signifikan. Penulis memang tak menunggu-nunggu, cerita dimulai terus tentang seorang isteri yang terbuang melarat , diusir hina tanpa diberikan peluang untuk membela, atau sekurang-kurangnya untuk bersuara. Parah makin membarah, sadis, nasib yang tidak menyebelah membawanya ke lembah tragis serendah-rendahnya.

Dulu masa sekolah aku ada peristiwa manis muka kena lempang dengan cikgu, sebab cikgu fikir aku yang main baling pemadam dan hampir-hampir mengenai dia. Mentang-mentang aku duduk betul-betul dihadapan dia, semudah itu dia membuat penilaian separuh-malas dan malas melihat luas. Meski diberi ruang untuk bersuara, namun  pelempangnya terbih dahulu hinggap di muka, mendahului pertimbangan sepatutnya.

Penulis membuka minda kita dengan garapan cerita, untuk tidak gopoh, bukan sahaja melihat sesuatu dari sudut yang betul atau berbeza, malah untuk berani melihat salah ke dalam diri kita. Mengesankan, ketika kita sibuk mengecam atau menjadi emosi dengan sesuatu isu, kita terlepas pandang bahawa punca isu itu terjadi datangnya dari diri kita / kita sebahagian daripada isu tersebut. Umpama marahkan team bola kita main serupa hilang pedoman, tapi anak-anak nak main bola pun tak dibenarkan sebab takut tak fokus pelajaran.

Itulah lebih kurang mesej atau nota yang aku dapat kutip.

Kita perlukan cermin untuk melihat refleksi diri, supaya kita boleh kemaskan penampilan seadanya, atau mungkin kita perlukan buku-buku sebegini untuk lebih mendalami lalu menyedari lorong-lorong kemungkinan yang kita mungkin terusir untuk melewati.



Previous PostOlder Posts Home