Kasut

Ahad lepas aku lepak dengan seperjuangan masa aku kerja di Cheras, termasuklah Eri, kalau nak tahu Eri ni dah 2 kali jadi ofismate aku.Aku pun dah 2 kali jadi ofismate dia. Dipendekkan cerita, kami lepak bersembang di kedai kopi yang 'overprice', macam dalam drama tv lah, silang kaki minum kopi makan apple pie. Tinggal rambut je tak pacak.

Kalau dalam drama apple pie tu macam props lah nak mencantikkan gambar sambil-sambil pelakon ucap dialog. Realitinya pun lebih kurang jugak, ada apple pie baru ada feel borak, walaupun takde menyelerakan mana tapi mengenangkan harganya, nak tinggalkan hati pulak tak sampai.

Ini membuat aku teringat pada satu scene 4-5 tahun sudah lepak dengan Zana dan Hana dengan gitarnya, di kedai kopi yang sama, di lokasi yang sama. Masa tu aku belajar lagi. Dorang berdua setuju untuk ngeteh kat situ,aku iyekan aje, ikut terma aku 'ngeteh' lah..kalau terma dorang mungkin 'hangout', benda sama tapi kalau dah sebut english terus jadi overprice, seluk poket ada lah duit kertas beberapa helai. Aku selak buku menu berkali-kali, tengok harga perut jadi kecut. Ego nak pinjam duit orang memang setebal buku Jodi Picoult.

Sudahnya, aku tengok ada satu menu ni harga sepadan dengan ukuran baju aku, cuma itu menu untuk kanak-kanak lah,for kids 6 years ke 3 years below ntah. Aku pun terpaksalah berminat dengan benda tu, kerana kawan-kawan ku turutkan. Zana dengan Hana pun tak kata apa, mungkin dorang tengok aku comel order yang kids punya. Comel sangat.

Bila minuman aku sampai, aku siap dapat biskut lagi ada bentuk bear. Bear tu macam senyum mengejek kat aku. Dia punya comel hanya tuhan saja tahu, aku gigit biskut tu biar terpadam dari memori pahit aku walaupun kat lidah rasanya sweet. Itu cerita lama lah,sebelum aku jadi matang,garang dan lebih terus terang..dan pastikan bawa duit lebih kalau keluar,cis.

Sebab tu, bila lepak dengan seperjuangan hujung minggu hari tu, dorang pun macam aku dulu, ada yang tengah belajar, ada yang baru kerja, aku berbisik dengan Eri jelaskan apa yang aku concern, tak boleh nak ikutkan poket sendiri je , Eri pun faham dan beritahu semua yang dia belanja, aku bangga Eri ada rasa empati dan aku pun sebenarnya tak sanggup nak tengok dorang selak buku menu tu banyak kali di mana kesudahannya aku jangka kemunculan kembali biskut bentuk bear yang senyum mengejek tu, aku tak sanggup mimpi lama bertaut kembali..haha.

Bila difikirkan balik,tolak tepi teknologi, empati atau emphaty merupakan alat komunikasi paling efektif untuk mendekatkan kita, especially..jarak hati.


Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

1 comment:

  1. kadang-kadang time sengkek memang order menu kids. tambah2 nasi ayam uncle jack.murah.hihi

    ReplyDelete