Auto Feed Blog

Mudah Tertawa

Friday, August 21, 2015 Fendi Rocka 8 Comments

Semakin malang hidup yang kita jalani, semakin perlu kita untuk mudah tertawa, mentertawakan hidup ini misalnya.

Minggu lepas aku bergemelan meraikan pertabalan raja dan permaisuri sehari. Set tempatnya cukup indah bagi aku, dengan iringan muzik dan hiasan yang kena pada mata aku dan aku fikir kosnya tentu buat orang yang tidak cerdik matematik seperti aku pitam. Oh lupa pula, makanannya juga enak, secara tidak disengajakan pula kami bertiga dapat duduk di meja makan yang betul-betul di hadapan raja dan permaisuri sehari tadi.

Pagi itu, kami telah bersiap-siap untuk menghadiri majlis tersebut. Di katakan majlis tersebut adalah satu majlis formal dan beretika, maknanya aku tak boleh berpakaian sesuka hati. Sudah di wajibkan kepada tetamu lelaki untuk berpakaian baju melayu lengkap dengan songkok dan bersampin. Aduhai, sampin adalah kod pakaian yang aku tidak selesa. Semasa nak menikah dulu aku cuba jugak nak mengelat dari bersampin, tapi bila sudah di depan tok kadi, disuruh pulak aku bersampin. Aku turutkan juga.

Setelah bersampin bagai, songkok pula aku tak ada, kopiah yang ada entah ke mana.Singgah ke rumah kawan nak pinjam songkok. Lama jugak amik masa nak dapatkan songkok tu, aku pun faham rumah bujang ni macam mana, matahari terbit lewat sikit kat rumah bujang. Bila kod etika pakaian dah sempurna, kami bertiga iaitu aku, perempuan kegemaran dan seorang kawan lelaki kami pun terus ke majlis yang dinanti-nanti. Perut kami biarkan kosong supaya mudah kami isi dengan kepelbagaian juadah yang kami bayangkan.

Tiba berdekatan di kawasan yang dimaksudkan, kami menggunakan pula aplikasi Waze untuk mencari lokasi dengan tepat. Kami masuk ke perkarangan majlis, dari pintu masuk kelihatan banner yang mencatat nama raja sehari dan permaisurinya, ternyata nama yang tertera itu bukan nama yang kami cari-cari. 

Berpusing-pusing kami macam kuda di funfair untuk cuba nasib mana tahu ada majlis lain bersebelahan atau berdekatan. Tapi tak jumpa, kami masuk ke peringkat pencarian ke-dua di mana kami bertanya kepada tetamu lain di tepi jalan, tetamu tu mengesahkan nama pengantin bukan nama yang kami cari.

Masuk ke peringkat ke-tiga, kami bertanya pulak kepada orang tempatan di kawasan sekitar, kami tunjukkan alamat yang ada di kad jemputan eletronik, orang tempatan tersebut dengan yakin juga memberitahu di mana lokasinya iaitu di lokasi yang kami telah pergi awal tadi. Kami pun kembali ke lokasi tersebut, tapi sama jugalah...itu majlis orang lain. Sepuluh kali pusing pun majlis tu takkan bertukar jadi majlis kawan kami.

Jam dah pukul 2 tengahari, dah melintasi waktu makan ni. Kesabaran dah mula longgar. Aku tengok semula alamat yang diberi,berulangkali temgok pun sama, memang betul lah tempat tu. Memang jelas dan nyata nama bangunan yang sama, tiada istilah sesat dalam hal ni. Perempuan kegemaran pun dah sahkan. Kawan kami pun tak dapat menyangkal lagi kami berada di lokasi yang benar, tiada yang benar melainkan yang benar-benar belaka.

Sampailah bila kawan kami tengok kad elektronik tu untuk kali entah ke berapa, dengan nada sendu dia baca " Waktu bermula 7:45 pm". Kemudian kami ketawa serentak secara harmoni. Malangnya tuh di sini. 


***************************************************************

Sebelah malamnya tak kurang malang jugak,  walaupun berjaya juga hadir ke majlis perkahwinan tu, tapi sempat juga kawan kami terlanggar batu hingga bumper kereta kawan aku terpaksa diikat dengan wayar telefon, kemudian sempat juga ekzos dia tercabut, juga diikat dengan wayar telefon. Tapi kami terus cekal untuk ke majlis perkahwinan tu bagi kali kedua pada sebelah malam pula.

Sampai di majlis, segalanya berjalan lancar. Set tempatnya cukup indah bagi aku, dengan iringan muzik dan hiasan yang kena pada mata aku dan aku fikir kosnya tentu buat orang yang tidak cerdik matematik seperti aku pitam. Oh lupa pula, makanannya juga enak, secara tidak disengajakan pula kami bertiga dapat duduk di meja makan yang betul-betul di hadapan raja dan permaisuri sehari tadi.

Sebagai penutup, kami ubati hari kami dengan sesi karaoke di Neway, itupun selepas sampai di Redbox tapi rupa-rupanya RedBox kat tempat tu dah tutup, alahai. Yang ni pun terpaksa ketawa jugaklah nakntaknak, takkan nak menangis depan pusat karaoke yang dah tutup.

Semakin malang hidup yang kita jalani, semakin perlu kita untuk mudah tertawa, mentertawakan hidup ini misalnya. Haha!


You Might Also Like

8 comments:

kisah earty said...

hahaha..tak alerttt r tu...

Amanda Suria said...

apakah malang tidak berbau...

beat said...

hahaha mentertawa hidup ini misalnya...haha

hurmmm... Fr ni.. lawak la bab salah time..

sebalik dugaan ada senyum ketawaan...

Ehhh baru ingat dah lama tak pergi karaoke. Hahahha

hihihihiiii.. memang win arr bab salah tgk time tu.. kita pun pernah terkena sekali.. padahal bila diingat-ingat balik, pengantin dah pesan banyak kali pasal masa mula majlis tu...

tapi still lupa jugak..
otak jem kot.... :p

mentertawakan abg fr misalnyaa kihkih

Supermodel

Google+ Followers

Pautan

Nota Kaki

Nota Kaki