Refleksi & Retrospektif

Refleksi 

Beberapa langkah dari tempat tinggal aku ada orang jual laksa. Tempat tu rupa-rupanya agak dikenali ramai, bila aku beritahu lokasi tempat tinggal aku beberapa kali juga orang akan kaitkan dengan laksa tersebut. Bila aku makan laksa tersebut buat pertama kali dulu memang diakui sedap, tapi aku tak rasa thrill.

Sehinggalah minggu lepas aku pekena laksa yang kalau main bola patut kena kad merah je pada minit pertama perlawanan dimulakan, tak menyesal makan tapi rasa seperti dikecewakan kekasih. Kemudian untuk membuang kenangan pahit tu, aku makan laksa lah laksa yang beberapa langkah dari rumah aku tu..kali ni barulah aku rasa laksa yang sedap harus diraikan dengan pingat dan piala serta disyukuri.

Itu yang orang kata, kalau tak pernah kalah macam mana kau nak rasa nikmatnya kemenangan.

Retrospektif

Pernah berlaku juga kat aku masa zaman menimba ilmu. 

Semester pertama tiba-tiba aku dapat anugerah dekan (pointer power lah ni kiranya) walaupun aku tak try hard pun, puncanya mungkin sebab banyak dapat tips dari senior dan otak masih murni. Bila keluar keputusan periksaan tu, aku perasan kawan-kawan pun pandang lain macam,respek, ucap tahniah kemain lagi. Sedangkan aku, tak tahu apa pun apa bestnya dekan-dekan ni.

Kebetulan lagi, semester kedua dapat jugak dekan. Semester ketiga pun secara tiba-tiba dapat jugak (beruntung). Tapi aku tak rasa bagus, seriously, rasa happy pun tak berapa. Sedangkan kawan-kawan yang tak dekan bukan main anggap aku pandai padahal aku tak pandai macam depa pun (pandai tak kira ikut keputusan peperiksaan sebenarnya).

Sehinggalah, pada suatu hari, bukan nak kata dekan, 3 tahun seterusnya bayang-bayang dekan pun tak nampak sampai aku habis pengajian kat situ,bukan takde mencuba.. aku cuba juga mencari semula aura dekanis tu dengan melipatgandakan usaha dan strategi, tapi...hanyut, kat situ aku mula merasakan betapa nikmat dan manisnya anugerah dekan itu, sesuatu yang telah hilang dari aku.

Itu yang orang khabor, benda dah hilang barulah kita nak hargai.

Bila aku refleks dan fikir-fikirkan, mungkin ini sebabnya kenapa ada masanya bila ada makanan yang kelasnya duduk di hotel dimasak oleh chef antarabangsa, bila dijamu depan mata kita, entah ke mana hilangnya rasa gembira itu. 

Sedang, ada masanya, ada insan yang bila dijamu dengan makanan seringkas mungkin pun boleh menangis hatinya kegembiraan. Bukan memiliki segalanya yang membawa bahagia, tapi mencintai apa yang dimiliki? 

Kerana keberadaan dan keadaan, akan membolak-balikkan deria rasa yang tak dilabelkan.

Mungkin tiada salahnya dengan password , mungkin username kita yang tak kena. 
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

5 comments:

  1. macam kakcik la. orang selalu puji kakcik comel sampai dah rasa biasa dah.

    lepas baca entri ni, kakcik rasa kc harus lebih menghargai bila orang puji kc comel sebab suatu hari nanti pasti akan hilang kecomelan itu hehehe

    ReplyDelete
  2. Ass...saya tidak menyanka kalau saya sudah bisa sesukses ini dan ini semua berkat bantuan MBAH RAWA GUMPALA,saya yang dulunya bukan siapa-siapa bahkan saya juga selalu dihina orang dan alhamdulillah kini sekaran saya sudah punya segalanya,itu semua atas bantuan beliau.Saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH RAWA GUMPALA atas bantuan nomor dan dana ghaibnya,alhamdulillah kini saya sudah bisa membuka usaha kembali yang dulunya pakum karna masalah faktor ekonomi dan kini kami sekeluarga sudah sangat serba berkecukupan dan tidak pernah lagi hutang sana sini,,bagi anda yang punya masalah keuangan jangan sungkan-sungkan untuk menhubungi MBAH RAWA GUMPALA karna insya allah beliau akan membantu semua masalah anda dan baru kali ini juga saya mendaptkan para normal yang sangat hebat dan benar-benar terbukti nyata,ini bukan hanya sekedar cerita tapi inilah kisah nyata yang benar-benar nyata dari saya




    (((( BUKA BLO DANA GHAIB DAN NOMOR GHAIB MBAH RAWA GUMPALA ))))







    Ass...saya tidak menyanka kalau saya sudah bisa sesukses ini dan ini semua berkat bantuan MBAH RAWA GUMPALA,saya yang dulunya bukan siapa-siapa bahkan saya juga selalu dihina orang dan alhamdulillah kini sekaran saya sudah punya segalanya,itu semua atas bantuan beliau.Saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH RAWA GUMPALA atas bantuan nomor dan dana ghaibnya,alhamdulillah kini saya sudah bisa membuka usaha kembali yang dulunya pakum karna masalah faktor ekonomi dan kini kami sekeluarga sudah sangat serba berkecukupan dan tidak pernah lagi hutang sana sini,,bagi anda yang punya masalah keuangan jangan sungkan-sungkan untuk menhubungi MBAH RAWA GUMPALA karna insya allah beliau akan membantu semua masalah anda dan baru kali ini juga saya mendaptkan para normal yang sangat hebat dan benar-benar terbukti nyata,ini bukan hanya sekedar cerita tapi inilah kisah nyata yang benar-benar nyata dari saya.

    ReplyDelete