Auto Feed Blog

Aramaiti Sabah - Penerbangan Ke Sabah

Wednesday, November 30, 2016 Fendi Rocka 6 Comments


Aramaiti Sabah


Tiba di Kota Kinabalu, cuaca nampaknya elok. Mengantuk aku pun nampaknya sudah hilang seperti yang dirancang. Penerbangan aku jam 9:20 pagi, tapi aku dah bangun lebih awal untuk tiba di lapangan terbang Kuala Lumpur seawal jam 5 pagi. 

Sengaja aku kumpulkan mengantuk untuk kemudian aku lampiaskan di dalam kapal terbang. Aku memang taknak berjaga dalam kapal terbang, risau nanti sampai di KK kepenatan pulak, jadi aku gumpal-gumpal rasa mengantuk tu sampaikan kalau aku sandangkan gumpalan ngantuk tu pada bahu gajah Tony Jaa, tentu gajah Tony Jaa dengan Tony Jaa sekali terlangkup tak dapat menanggung.

Sampai di muka pintu kapal terbang, aku disambut mesra oleh senyuman pramugari-pramugari. Gumpalan mengantuk tadi yang kononnya keras dan padat, bertukar menjadi wap air yang terkondensasi. Mata jadi cerah. Tapi tak lama, aku luruskan semula niat suci murni untuk tidur setibanya sampai di kerusi. Aku duduk di kerusi sebelah laluan orang masuk, belum sempat semua orang selesai masuk perut kapal aku dah siap pakai tali pinggang, pakai topi, pakai hood baju sejuk aku dan terus tenggelam dalam tidur stage 2 (secara saintifiknya tidur mempunyai 3 stage) 


Stage 1 (NREM1 or N1) is the stage between wakefulness and sleep, sometimes referred to as somnolence or drowsy sleep, in which the muscles are still quite active and the eyes roll around slowly and may open and close from time to time. 
Stage 2 (NREM2 or N2) is the first unequivocal stage ofsleep, during which muscle activity decreases still further and conscious awareness of the outside world begins to fade completely. If any sounds are heard, the sleeper is not able to understand their content at this point. 
Stage 3 (NREM3 or N3) is also known as deep or delta or slow-wave sleep (SWS), and during this period the sleeper is even less responsive to the outside environment, essentially cut off from the world and unaware of any sounds or other stimuli. 


Ketika lena aku kukuh di stage 2, dapat aku rasakan kapal terbang ni dah berada di udara, sekejap-sekejap aku dimasukkan semula ke stage 1. Aku abaikan, masuk semula ke stage 2, tapi ditarik semula ke stage 1 dan kemudian terjaga. Terasa dari tadi bahu aku seperti dilanggar. Aku duduk sekejap di situ dengan tenang, kemudian datang pramugari memberi makanan kepada para penumpang. Tapi bukan itu yang mengejutkan aku dari tidur sebenarnya.

Di laluan sedikit sempit di sebelah aku, pramugari akan berjalan dan setiap kali bila berada di sebelah aku pinggul beliau atau selebihnya akan bertembung dengan bahu aku, mungkin jugak lengan, aku tak pasti sebab tadi aku tidur. Aku tarik balik bahu aku yang inesen, kemudian aku sambung tidur. Makanan di depan aku biarkan menjadi saksi segala kejadian.

Kira-kira 2 jam kemudian aku terjaga ketika kapal terbang landing di Kota Kinabalu. Ini adalah kali ke-3  dalam masa 3 tahun aku terbang ke Kota Kinabalu. Menjejak kaki di negeri di bawah bayu, atau pelancong asing gelar sebagai land below the wind, pernah menjadi cita-cita aku setelah bersahabat baik dengan seorang gadis Sabah bernama Ros semasa belajar dulu. Cita-cita itu dah lama aku capai, tapi tak sangka menjejak kaki di Sabah menjadi begitu konsisten.

Tak lama kemudian, perempuan kegemaran aku pun tiba, kami sama-sama pergi mendapatkan kereta sewa. Apabila dia bertanya tentang penerbangan tadi, aku sekadar menjawab "Ok je". Takkanlah aku nak cerita pasal pramugari pulak kan.

6 comments:

2 perkara merencatkan penulisan

Tuesday, November 29, 2016 Fendi Rocka 4 Comments



Aku ada nak menulis sesuatu sekarang ni, dalam fikiran aku, perkara tu dah siap tertulis, tinggal nak taip je ni.

Tapi ada dua perkara yang merencatkan proses penulisan itu.

1. Dari tadi banyak pulak notifikasi facebook, sudahnya aku banyak menulis komen di facebook.

2. Aku rasa nak berak.

4 comments:

Hanyut

Tuesday, November 29, 2016 Fendi Rocka 3 Comments

1.Rupa-rupanya hari ni aku cuti, semalam aku kata aku tak sabar nak pergi kerja kan, rupa-rupanya hari ni aku cuti lagi. 

2.Banyak perkara nak tulis, tapi bila dah banyak, benda jadi tak terurus dan biasanya akan hilang dalam kesesatan. 

3.Dalam kepala ni bila banyak perkara yang aku fikir dengan pantas dan proses serentak, percakapan jadi laju dan perkataan saling berhimpit, orang tak dapat nak hadam. 

4.Itu juga sebab kenapa tulisan aku menyerupai cakar arnab, masa aku tulis tu aku berfikir lebih pantas dari jari aku bersedia untuk tulis/ catat, aku dah fikir ke depan tapi jari tak dapat catch-up maka tak tentu arah lah dia.

5. Jenis gopoh pun iye jugak. Orang kata jenis camni dikira bijak, perghh..bijak rupanya aku ni. Harap artikel yang aku baca tu tak membohong. Sesetengah artikel ditulis memang nak bagi sedap orang baca je.

6. Masa aku sedang tulis point nombor 6 ni, sebenarnya aku dah fikir point nombor 10, dah tahu nak tulis apa.Tapi aku tak boleh nak tulis serentak, jadi aku kena bersabar dulu tulis satu persatu dan kena sedar yang aku sedang berada di nombor 6, bangang.

7. Alamak, aku dah lupa apa aku nak tulis apa tadi, sebab ni lah kenapa aku tak suka nak tulis lambat-lambat, rasa nak tulis cepat-cepat. Mungkin inilah yang orang katakan, kalau kita terlalu fikirkan yang dihadapan, kita akan terlepas yang sekarang.

8. Menurut artikel tu lagi, orang jenis begini biasanya  akan buat banyak kesilapan ejaan, tapi aku lain sebab alergik pada typo. Kalau ada typo walau satu huruf ,aku akan betulkan, kalau kau masih jugak jumpa typo aku, maknanya memang aku sengaja atau memang aku tak reti nak eja perkataan tu.

9. Hilang dah, tak tahu nak tulus apa, ni yang aku cakap tadi, hilang dalam kesesatan.

10. Habis.

3 comments:

Kasut Sekolah Murah

Monday, November 28, 2016 Fendi Rocka 2 Comments

Kasut Sekolah Murah


Tadi aku pergi pasaraya Giant, nak cari benda lain tapi ternampak pulak kasut sekolah di bahagian "Back to School", yang warna hitam ala-ala pengawas tu aku perati elok jugak aku pakai pergi pejabat. Rasanya budak-budak baru je mula cuti sekolah minggu lepas, lambat lagi kut dorang nak back school, baik aku beli untuk aku dulu.

Lagipun harga Alhamdulilah murah. Bila time nak bayar di kaunter rupa-rupanya lagi murah sebab ada diskaun, Alhamdulilah lagi sekali. Tak sabar rasanya nak pakai ke pejabat esok, tak sabar nak dengar orang cakap "Eh macam budak sekolah lah", tak sabarnya, tak sabar sekali lagi. Tak sabar.

2 comments:

Pengalaman Bersunat

Thursday, November 24, 2016 Fendi Rocka 1 Comments


Pengalaman Bersunat

( Sekadar Gambar Hiasan)

Usai sudah segala prosedur, aku disahkan selamat disunatkan. Nampak gayanya semua berada dalam keadaan yang diimpikan (kecuali apa yang berlaku kepada doktor). Bagi diri aku, aku tetap aku, tiada apa yang berubah melainkan yang satu itu. Berubah ke arah yang lebih diredhai.

Oh lupa pula nak beritahu, aku disunatkan pada hari yang sama dengan abang aku, aku tak tahu kalau abang aku ada cerita yang lebih menarik di bilik khatan tu, tapi masa dia keluar tu dia punya muka ada senyum, jalan macam orang baru dapat BR1M, jenis macam tak sabar nak guna apa yang dia ada.

Dipendekkan cerita tentang abang aku, senyuman dia tak berpanjangan, lepas tu 2-3 kali jugak dia ulang-alik pergi klinik, gasak sangat tu. Aku pun ingat-ingat lupa kejadian tu, atau sebenarnya aku tak berapa nak amik tahu pun pasal burung orang lain, kerana burung aku sendiri pun apa kurangnya.

Ok tu cerita lain.

Selepas majlis bersunat tu semua, biasalah akan ada sanak-saudara dan jiran tetangga yang datang melawat. Itu aku okey, cuma mungkin trend pada zaman tu, kalau datang melawat orang bersunat, yang aku tak faham biasanya makcik-makcik, mesti dia nak selak kain tengok. Tak tahulah itu sejenis perlakuan kinky atau apa, tapi secara logiknya apsal kau nak tengok, cuci mata? Entah, mungkin ada hikmah di sebaliknya.

Sudahlah burung ketika itu dalam keadaan RnR (rest and relax).

Lepas tengok tu, biasalah akan bagi duit selit letak bawah batal atau tilam. Masa tu terasa la macam penari tiang sekejap. Kalau boleh teruskan kerjaya macam ni, masyuk jugak ye tak, hanya bermodalkan maruah sahaja.Tapi tidak, aku tak biarkan perkara seperti itu berlarutan. Memang tak setujulah budaya sebegitu rupa, anak dara kau pertama kali datang bulan takde pulak pakcik-pakcik request nak selak kain.

Kemudian, berkat mengikut nasihat doktor dan tidak melakukan perkara-perkara yang memudaratkan, aku menamatkan tempoh perintah berkurung burung seperti yang dijadualkan. Meski pengalaman singkat itu tidak begitu mahal harganya, namun sempat juga aku dilayan seperti raja, serta cukup untuk membuat anda membaca entri ini hingga titik terakhir.


1 comments:

Pengalaman Berkhatan

Monday, November 21, 2016 Fendi Rocka 2 Comments


Pengalaman Berkhatan



Pengalaman berkhatan aku takdelah menarik mana. 

Bukan nak berbual, tapi aku boleh dikatakan tak gentar dalam episod berkhatan ni. Cukup tenang dan cukup berketrampilan. Kerana apa yang bakal aku ceritakan ini, mungkin doktor yang perlu gentar, bukan aku. Aku hanyalah lelaki inesen yang punya burung untuk diupdated.

Hari yang dinanti pun tiba, sedang temasya berlangsung, perkara yang aku cukup risau  (selain kalau-kalau doktor adalah seorang wanita) tiba-tiba berlaku, rasa nak terkencing tu datang. Aku awal lagi dah bajet, ni kalau time nak khatan kalau biliknya sejuk, kemungkinan untuk terkucil sangat cerah walau aku dah kawal minum dari malam sudah. Aku memang jenis tak tahan sejuk bai.

Pada mulanya seperi bisikan, lama-kelamaan ia menjadi kenyataan. Aku cuba tidak memikirkan rasa itu, aku cuba berunding dengan pundi agar beliau memilih jalan kedamaian.

Rundingan gagal. 

Aku khabor kat bapak aku tentang perasaan yang datang itu, bapak aku cuba pula berunding dengan aku, dia memegang tangan aku supaya tidak bergerak dari pembaringan, sambil dia seperti memerhati doktor jika temasya ini boleh diberhentikan seketika untuk memberi laluan pada iklan. 

Tidak.

Pada ketika itu alat-alat sudah tersedia, burung di persada sudah bersedia memandang ke atas seperti meriam, nampaknya tiada jalan keluar, sejuk itu menusuk, dalam sekelip mata ia terjadi, air kencing meletus ke udara dengan laju. Seperti meraikan kemenangan.

Tak puas dengan itu , disusuli pula dengan percikkan ke kiri- kanan, aku tak boleh berbuat apa-apa sebab ketika itu tangan aku dah kena lock. Dia auto-pilot. Kau pun paham, kencing yang paling puas adalah kencing yang ditahan-tahan. Masa tu aku tak tahu sama ada nak menghela puas atau harus tunjukkan penyesalan. 

Bapak aku menampakkan juga riak penyesalan melihatkan doktor dah kucar-kacir. Aku yakin memang terkena lah sikit kat baju doktor, lencun juga sarung tangan beliau dibuatnya, sebab masa kejadian itu berlaku doktor memang ngam-ngam tengah pegang burung, tak terpancut dalam mulut dah kira selamat, yang selainnya kita anggap sajalah sebagai job hazard seorang doktor. Redha is the keyword. 

Lepas bersihkan mana yang patut, operasi diteruskan semula setelah aku yakin pundi sudah berdamai. Dalam hati aku juga berharap agar doktor tidak terbawa-bawa dengan kejadian sebentar tadi, forgive and forget lah orang puteh khabor. Alhamdulilah nasib aku baik tidak dapat doktor jenis kuat berdendam, sebab masa depan aku kini aku serah betul-betul di tangan beliau, tangan yang aku kencingkan. 

2 comments:

Penulis blog

Sunday, November 20, 2016 Fendi Rocka 4 Comments




Tidak sampai sebulan lepas, kami ke Perlis. Tujuannya tidak jelas, perjalanannya mengambil masa kira-kira 6 jam. Aku dan Perlis mempunyai jalinan sejarah selama 5 tahun, sebelum kami berdakap dan mengambil haluan masing-masing. Panjang ceritanya tapi itu cerita lain.

Ini adalah kali pertama menjejak Perlis setelah aku tinggalkan buat 5-6 tahun lepas.Selesai letak barang di tempat penginapan, kami tak banyak songeh terus menyinggah di sebuah restoren makanan barat yang diusahakan oleh kawan aku anak jati Perlis. 

Hujan turun agak lebat membasahi, kami tiba di restoran dengan aku sedikit basah tapi tidak apa-apa. Kehadiran aku di sana sedikit menggamit memori lama. Dan sekarang di restoran itu, berjumpa pula kawan dari masa lama, seperti memori itu hidup semula di depan mata disertai dengan bau-bau masakan barat dan bau hujan.

Kawan aku menyapa aku, memberi senyuman yang tidak pernah berubah seperti dahulu. Dari wajahnya, aku perhatikan langsung tidak dimakan usia, wajah aku? Mungkin untuk wajah aku boleh disimpulkan melalui kata-kata orang puteh Old is gold. Kawan aku duduk tenang di depan aku yang baru sahaja melalui perjalanan sejauh 510km. 

Dia bertanya, "Blog hang macam mana? Ada tulis entri lagi". Dalam perjalanan sejauh itu, sempat berhenti beli mangga dan berak di RNR, sekian lama tidak berjumpa, tak pernah aku menyangka dia akan bertanya tentang blog aku, sebagai pembuka bicara. 

Aku terkesima sejeda. " Blog?" balas aku. Kepala aku berpusing dengan laju, blog apa yang aku ada pada 5-6 tahun lepas semasa aku di Perlis. Aku tidak ingat jika dia pernah membaca blog aku, aku juga tidak pasti apa yang aku tulis di blog ketika itu yang masih meninggal kesan. Yang pasti blog itu sudah meninggal dunia. Katanya, dia suka membaca blog aku suatu ketika, dia tak pernah beritahu tapi dia minat aku merepek secara bertulis begitu.

Ohhh. Aku cuba navigasi ke topik yang lain.

4 comments:

Small

Saturday, November 19, 2016 Fendi Rocka 3 Comments

Small daily improvements over time lead to stunning results. Why?

Because consistency is the mother of mastery. And incremental improvements are the father of exceptionalism.

Robin

3 comments:

Lawak Yang Menaikkan Darah

Monday, November 07, 2016 Fendi Rocka 4 Comments


4 comments:

KAH! KAH ! KAH!

Monday, November 07, 2016 Fendi Rocka 0 Comments

KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!KAH! KAH ! KAH!

0 comments:

Prolog dari Petaling

Sunday, November 06, 2016 Fendi Rocka 2 Comments


Prolog dari Petaling


Jumaat, 7 pagi. Turun dari transit aliran ringan, aku bergegas ke kiosk makanan yang berada berdekatan, tujuan aku sebulatnya mahu membeli 3 kuih keria dan 3 karipap. Aku tak pasti ejaan kuih keria yang sebenar. Masa nak beli tu pun aku sekadar tunjuk kat kuih tu dah cakap "3". Makcik tu cakap "3 keria ye". Aku angguk. Aku tak pasti makcik tu tahu ke tak mengeja keria. RM3 harga totalnya.

Sesampai di ofis aku terus aktifkan komputer riba dan segera menghantar satu surat elektronik kepada rakan sekerja. Surat atas talian tu berbahasa omputeh, "kindly allocate 100% to me first" antara isi kandungannya. Bukan main.

Sambil-sambil membaca surat-surat elektronik yang aku terima sejak semalam, aku bersatu dengan kuih keria dan karipap. Aku buat keputusan untuk mempraktikkan sistem penggiliran, dimulai dengan kuih keria kemudian karipap, begitulah seterusnya. Tanpa aku sengajakan, akal matematik aku bangun, setiap kuih yang aku telan bernilai 50sen. Suatu ketika dahulu 50 sen ni adalah nilai sebungkus nasi lemak.

Aku teringat pula pada pengalaman 2 tahun lebih yang lalu, masa tu aku pun penjual kuih-muih juga. Ya, aku pernah meniaga / menjual kuih-muih. Walaupun raut wajah aku tak macam penjual kuih, tapi, aku pernah menjual kuih sebagai mata pencarian. Oleh itu, aku jugak memahami perih si penjual kuih untuk bangun pagi buta untuk mencari rezeki halal, juga aku memahami keredhaan si penjual kuih apabila pelanggan yang dikasihi memberi wang kertas RM50 untuk kuih 4 bijik. 

Masa jadi penjual kuih tu, aku kena marah sebab tak jual kuih 50 sen, sebab orang semua zaman sekarang jual kuih 50sen. Takde lagi kuih 3 seringgit (sekurang-kurangnya di kawasan aku memang begitu). Tak sempat aku nak mengenang lebih panjang kisah aku menjual kuih, kuih karipap dengan keria aku pun habis. Terus aku malas nak fikir pasal kuih. Aku terfikir pulak pasal kawan sekerja aku yang duduk sebelah, masih belum sampai lagi. Semalam kesihatan dia tak berapa padu, batuk demam selsema. Antara hidup dengan pitam. 

Aku mendoakan dia semoga cepat sembuh dan datang kerja hari ni, kalau itu tidak berlaku, aku menjangkakan hari ni akan panjang.

2 comments:

Supermodel

Google+ Followers

Pautan

Nota Kaki

Nota Kaki