Auto Feed Blog

Mesej di sebalik Video Muzik Pejamkan Mata

Monday, August 14, 2017 Fendi Rocka 6 Comments


Mesej di sebalik Video Muzik Pejamkan Mata
 

Mesej di sebalik Video Muzik Pejamkan Mata , maksud video muzik pejamkan mata


Ekoran dari nota aku sebelum ini mengenai maksud dan pemahaman di sebalik lagu pejamkan mata di http://www.notapurba.com/2017/05/maksud-dan-pemahaman-disebalik-pejamkan.html

Minggu lepas dah dilancarkan muzik video lagu Pejamkan Mata oleh Malique feat Dayang Nurfaizah. Bukan main sedap tarikh pelancaran, 8/8 pukul 8 malam kalau tak silap aku.

Agak lambat jugak musik video ni nak keluar, sedangkan lagu tersebut dah lama jadi siulan dan bualan.

Sebagai penggemar lagu Pejamkan Mata, video muzik lagu tersebut aku boleh terima dengan hati yang terbuka, orang kata do justice to the song, kau paham-paham je la industri muzik melayu ni bukan kesah sangat kat muzik video, selalu je lagu melayu sedap pastu bila keluar video muzik aku rasa macam muzik video tu sendiri nak hancurkan lagu tersebut secara tak langsung.

Meskipun aku tak rasa muzik video tu diolah sendiri oleh penulis lagunya Malique, namun sedikit sebanyak gerak cerita dalamnya adalah terinspirasi dari lagu Pejamkan Mata. Dengan durasi hanya 3:57 minit, setiap detik adalah signifikan.

Apa yang menarik adalah barisan pelakon terpilih bukan yang biasa-biasa, nama gah jugak seperti Beto Kusyairi, Johan As’ari, Uqasha Senrose dan pelakon cilik Nik Adam Mika. Sekali pandang, semua jenis handal berlakon lah, bukannya amik model buat posing-posing. 

Korang boleh tengok video klip ni di saluran-saluran yang berkenaan dan amik tahu / tafsir sendiri mesej apa yang cuba disampaikan. 

Shoot memang baek. Ala-ala slo-mo. Persekitarannya adalah di dalam sebuah bas tak berapa baharu, yang membawa penumpang pada perkiraan aku ada 8 orang kesemuanya (sorang duduk kat driver seat), sedang terawang-awang di cakerawala. Memberikan efek seperti layang-layang terputus talinya

Tiba-tiba teringat lagu nasyid.

"Tanpa cintamu...tetaplah kau di sana, aku tanpa cintamu, bagai layang-layang terputus talinya"

Setiap pelakon yang aku sebut tadi memainkan peranan penting dalam watak masing-masing. Setiap mereka, diberi pasangan regu, dapat dilihat dengan jelas, sedang berperang dengan dunia yang dikendong. Atau dibuli. Atau dihamba / dihambat. (pilih yang berkenaan)

Beto Kusyairi, dia nampaknya macam ada bawak briefcase, memakai baju kemeja kemas bertali leher dan pakai jam. Muka penat. Melambangkan seorang pekerja yang patuh dan tunduk, meskipun diherdik dan dibuli. Pasangan regunya aku rasa bos lah kan. Apa boleh buat, nak cari makan, nak isi perut, kenalah tahan maki, sampai nak tersembur air liur ke muka ni ha..tahan je la Beto, aku paham perasaan kau nak tumbok muka dia. Ini faktor ekonomi lah ni.

Mesej di sebalik Video Muzik Pejamkan Mata , maksud video muzik pejamkan mata


Uqasha Senrose, memang lawa. Itu fakta. Watak yang disampaikan oleh Uqasha adalah seorang wanita yang ditindas dan sukar untuk lari dari penindasan. Geram pulak aku tengok mamat sebelah tarik-tarik baju Uqasha (amboi kemain), pastu nak campak-campak duit apehal. Ni sebenarnya nak gambarkan apa tuan-tuan? Hmm, mungkin sebab kertas yang dicampakkan tu, menyukarkan untuk membuat pilihan wang atau harga diri mana lebih bernilai. Di tangannya ada foto, aku rasa foto orang kesayangan dia, bukan foto aku.

Mesej di sebalik Video Muzik Pejamkan Mata , maksud video muzik pejamkan mata



Nik Adam Mika, sebenarnya aku tak kenal pun adik Nik ni, lepas selidik sikit pakai google dapatlah nama dia. Siapa kata budak-budak takde tekanan? Ni aku tengok adik Nik main watak budak yang 'diceramah' dan mungkin ditekan emosi dan mental. Regunya orang dewasa yang entah apa kehendaknya ntah, mungkin si dewasa tu sedang mencorak dan mengarah budak ni lah apa yang patut apa yang tak patut, nampak macam kena buli sebab si dewasa yang tak kelihatan mukanya ni bukak kasut dia then kesat-kesat kat baju adik Nik.

Mesej di sebalik Video Muzik Pejamkan Mata , maksud video muzik pejamkan mata


Johan As’ari pulak, dia punya regu atau lawan lain macam sikit, bukan pembuli bahkan bukan manusia, dia senyap sunyi je kat belakang gaya gigil macam terperangkap di lembah ketagihan. Boleh nampak imej pil-pil dan penyuntik. Diktator untuk Johan ni dadah lah aku syak, dadah yang mengawal keliling jiwa dia.

Sedang mereka semua terkurung sepi, di dalam bas yang terapungan, entah destinasi mana dituju, lalu pulak seseorang penuh misteri dan simbolik (yakni pemandu bas tersebut) yang bertutup muka menyapa sorang demi sorang. Mungkin driver tu menyapa nak bagitahu dah 'sampai'. Tersentak lalu situasi jadi gamat. Beto tiba-tiba macam bertukar jadi super saiya peringkat ketiga melawan balik regunya yang dari tadi dok menguasai. Uqasha pulak macam naik minyak melempang mamat sebelahnya yang sibuk tarik-tarik baju dia. Adik Nik tadi pun sama juga, kecik-kecik dah tunjuk taring. Johan pulak mencampak barang yang dipegangnya, tak perasan apa yang dicampak, tapi nampak marah betul dia.

Feel masa dorang semua bangkit amuk tu mengingatkan aku pada scene dalam komik mutiara naga masa Gohan membelasah teruk Cell walaupun pada mulanya Gohan tak sedar pun keupayaan tinggi dia.

Mesej di sebalik Video Muzik Pejamkan Mata , maksud video muzik pejamkan mata


Apa yang nak disampaikan tak berapa direct, untuk durasi yang pendek tu memang muzik video ni (aku rasa) sengaja dibiar bebas untuk diterjemah mengikut perspektif kornea masing-masing. Seakan-akan mengajak kita untuk bangkit dari mengikut telunjuk, menurut sistem yang menzalimi, entah sistem dunia secara lahiriahnya atau mungkin sistem dalam fikiran kita sendiri.

Tak payah nak serius sangat, yang penting hasil kerja sebegini harus disokong. Akhir kata, Dayang Nurfaizah nampak elegen dalam muzik video ni, biar derita menghapus derita katanya.
Mesej di sebalik Video Muzik Pejamkan Mata , maksud video muzik pejamkan mata


6 comments:

Cup of Kopi- Pahit Yang Menyegarkan

Friday, August 04, 2017 Fendi Rocka 7 Comments

Cup of Kopi- Pahit Yang Menyegarkan

(Confession yang ditulis di fesbuk pada 3 Ogos 2017)

Aku dengan gym menjalin love-hate relationship.  Aku pergi taklah selalu, tapi kena pergi juga bila dah lama berjauhan. Rindu barangkali. Kemudian, aku tinggalkan untuk sekian masa tanpa khabar. Tak lama selepas itu, aku kembali dengan semangat baru (dan lemak baru) . Dah serupa perempuan simpanan pulak kaedahnya.

By nature, ya, aku memang suka bersukan dan bersenam, mengeluarkan peluh-peluh jahat dan melepaskan tekanan jiwa. Dalam masa yang sama, atas kepentingan sukan yang aku sertai secara sambilan, aku kena juga ke gym untuk meningkatkan prestasi dan jaga air muka. Selain itu, atas nasihat doktor juga yang aku harus menjaga tubuh badan supaya tidak mereput. Tak pernahlah aku pergi gym sebab gadis-gadis kat gym comel-comel, setakat ni memang tak pernah.

Kalau ada pun, takkanlah aku nak tulis kat sini, aku kan friend dengan bini kat facebook, kan? (soalan retorik)

Isunya, kalau tak pergi gymnasium, rasa semangat nak pergi membuak, otot ni rasa lemau, rasa mahu dikerah, tapi bila dah berada dalam gym, rasa gelisah nak balik pulak, aduh, sengsara macam kena seksa pun ada, tapi aku heret juga semangat tu walau berat, supaya dapat capai target untuk upgrade fitness dan bail-out pelbagai jenis makanan yang aku dah telan selama ni.

Nasib baiklah aku ada seorang sahabat yang tak jemu mengheret aku ke lembah ini. Aku sebetulmya segan nak masuk gymnasium ni sorang-sorang, maklumlah otot badan aku masih lagi tahap malu-malu anak dara, muka pulak macam najib, takut pulak kalau aku masuk dorang ingat aku nak berpolitik atau nak jual barang (salesman). 

Tambahan pula, kalau aku main gym sorang-sorang, aku akan lebih cenderung ke arah hobi aku yang lagi satu, iaitu membaca. Angkat besi 10 minit, pastu baca berita-berita bola kat telefon setengah jam, angkat besi 10 minit, pastu baca whatsapp 30 minit, keluar je gym bukannya berpeluh tapi bateri telefon yang habis bateri. Dipandang serong pulak oleh ahli gym yang betul-betul datang untuk bersenam.

Lain pula ceritanya kalau sahabat gym aku ni ada, sembang-sembang tu biasalah, tapi kalau dia suruh angkat 10 kali, aku angkatlah 10 kali, kalau dia suruh angkat 20, aku pun angkat 20,  aku tak larat pun disuruhnya jugak, jenis memaksa, aku pun tak suka mengecewakan, kalau dia bubuh besi 30kg suruh aku angkat, aku angkat, kalau ditambah jadi 40kg, aku angkat, tapi dalam hati menyumpah. Kalau pun aku cakap taknak dah teruskan segala kedukaan ini, itu sekadar mainan bibir, realitinya aku tahu aku perlukan semua itu untuk mengestrak motivasi.

Kalau dia cakap belum habis, selagi tu aku tak balik, dalam hati tuhan saja tahu. Ironinya, aku akan datang balik mengulangi rutin love-hate gymnasium ni. Sebab aku rasa  benda baik memang begitu kaedahnya. 

Kita pun selalu tersalah anggap, bos yang baik misalnya, kita anggap bos yang tak kisah kita datang lambat adalah bos yang sepatutnya untuk kita, tak bising kita rehat lebih-lebih, tak peduli kerja tak bertambah kualiti. Bila orang tanya " Bos kau ok tak?", kita jawab " Okay, dia relaks je aku tak siapkan kerja". Memang cun, tapi pepatah Liverpool ada menyebut "Dalam sepinggan hidangan yang lazat, mungkin ada racun tersirat"

Padahal, bos yang baik sepatutnya dia bangunkan kita. Dia buat kita bagi jadi. Bayangkan kalau kawan gym aku tu serupa je macam aku, dia tak heret aku, aku buat slack pun dia enjoy je dengan rutin senaman dia, dia suruh je aku buat kerja senang..angkat dumbel 0.5 kilo misalnya, mungkin aku lemau dan tak dapat apa pun. At the end of the day, pembaziran kudrat dan matawang. Nasib baiklah bos aku okay. Kalau tak okay pun, takkanlah aku nak tulis kat sini aku kan friend dengan bos kat facebook, kan? (soalan retorik)

7 comments:

Nonsensikal Sepasang Kasut

Sunday, July 30, 2017 Fendi Rocka 6 Comments

Nonsensikal Sepasang Kasut


Aku punya falsafah terhadap kasut, sama juga dengan telefon bimbit, ganyang sampai luluh baru beli yang baharu. Takpun, bila hilang dikebas orang, baru cari yang baharu.

Dijadikan kisah, kasut milik aku memang dah jatuh hukum wajib ditukar. Simptom-simptom kasut dah kena tukar ni yang pertama bila aku tengok dengan mata kepala aku sendiri pun dah rasa mendayu-dayu. Simptom paling tenat, bila 2-3 kali budak pejabat tanya bila aku nak beli kasut baru. Tak tahulah ianya pertanyaan atau hinaan halus.

Jenuh jugak nak menjawab soal kasut ni.  Kaki aku dahlah tak pandai bercakap, so dia kalau nak harapkan aku menjawab, aku cakap kurang bajet je la, sekarang harga kasut dah naik. Kalau nak acah-acah deep, aku pesanlah "jangan menilai orang melalui kasut" sambil suara control serak-serak basah untuk kesan yang lebih menyentuh.

Kaki aku pun sebenarnya tak banyak songeh, bukan saja songeh tak banyak, habit dia pun lebih kepada 'aksesori' je, fungsi dan matlamat kewujudan sudah tidak begitu signifikan, namun tetap jugak perlu dikasutkan.  Pakai tetap pakai. Macam tali leher lah, entah apa fungsi tali leher ntah, melainkan sebagai aksesori, menunjukkan status. Bos aku kata, pakai tali leher ni boleh menjana keyakinan, kalau tidak dari dalam diri sendiri, boleh jadi dari luar orang yang melihat kita.

Itu je lah. Takde pulak aku pakai tali leher boleh melancarkan pernafasan atau memudahkan proses pencernaan nasi lemak beli kat LRT Asia Jaya, takde pulak berlaku. Benda tu tergantung je kat leher, kadang rasa macam professional dalam sesuatu bidang, kadang rasa digembala, kadang nak pakai pergi kedai pun takut kena caj mahal.

Cuma, yang aku perasan, bila aku pakai seluar sama dan baju sama seperti selalunya, yang berbeza adalah aku pakai tali leher, tiba-tiba orang tegur apesal aku segak-segak. Ajaib sungguh, bagaimana secebis kain (yang dijahit menjadi bentuk tali) boleh merubah suatu bentuk pandangan? Dan kain tu pulak, bukan kain yang istemewa pun, bukan diperbuat dari kekapas bunga di kebun bunga pinggirin Everest ke, tali leher biasa je lepas diskaun dapatlah 30 ringgit. Biasa je bro, apesal boleh mengubah dan menjana keyakinan bagai?

Mengenangkan hal itu, hari tu lepas gaji check-in, terus aku beli kasut 2 pasang.

6 comments:

Raya Yang Menyeramkan

Sunday, July 23, 2017 Fendi Rocka 5 Comments





Tahun ni raya aku berlokasi di pantai timur. Entah macam mana,  aku lega sangat perjalanan ke sana, yang aku rasakan aku gerak pada waktu memuncak, tidak sesak. Berjalan lancar.

Masa nak balik ke KL pun nasib aku elok, trafik tak seperti dimomokkan. Segala cerita-cerita budak pantai timur yang tersekat lebih 10 jam terus aku simpan dalam folder 'nasib-nasib baik Fendi'.

Cumanya time nak balik tu lah, awal perjalanan aku berdua je dengan perempuan kegemaran aku, tapi bila masuk je highway LPT tu, rupa-rupanya kereta aku dah ada 'penumpang'. Kisah-kisah mistik berkenaan lebuhraya LPT ni, ternyata ada benarnya jugak, sebab aku sendiri sudah alami pengalaman ditumpang wanita ketika perjalanan pulang.

Nak dijadikan cerita, sebelum masuk lebuhraya tu, aku pergi menyinggah ke rumah kawan aku ni, lokasi rumah dia tu aku tak arif nak sembang kat mana, tapi waze bawak masuk jalan pintas memintas kebun jugaklah, tahu-tahu je dah sampai ke kampung dia. Selepas beraya, sempat makan nasi yang baik punya, tiba-tiba kita orang syorkan untuk dia tumpang kitaorang balik KL, tak payahlah nak naik bas. 

Maka, kisah-kisah mistik ditumpang wanita misteri aku masukkan jugak ke folder 'nasib-nasib baik Fendi'. 

Dalam perjalanan yang panjang tu, ruang untuk berbual kosong memang terbentang luas, seperti jalan lurus di hadapan aku yang tak nampak penghujungnya. Mode aku pun rilek-rilek je, takde spirit nak memecut. Lepas tu hujan turun pulak, suasana jadi sayu, jam dah pukul 12 tengah malam, aku pun isi lah masa kosong tu bertanyakan pada kawan aku yang duduk di belakang.

" Ada cerita yang seram-seram tak sepanjang lalu sini?"

Sangkaan aku betul, mesti ada punya kisah seram, kalau orang dah biasa ulang-alik perjalanan jauh lebih 5-6 jam, mesti ada kisah seram punya. Sama ada nak cerita atau taknak je.

Kawan aku cakap, kejadian berlaku sebelum LPT dibuka secara rasmi, masa tu dia nak balik ke pantai timur. Kemudian, dia kata "Tapi tak eloklah nak cerita sekarang, time-time camni, nantilah".

Aku dah kecewa mendengarkan dia berat nak bukak cerita. Aku lihat jalan pun gelap, tak banyak kereta, takpelah, aku pun bukan berani sangat, nanti agak-agak dah pagi sikit bolehlah dia cerita. Aku pendamkan dulu perasaan ingin tahu aku tu. Jadi kitaorang pun perlahan-lahan bukak cerita lain sampailah kitaorang tidur kat perhentian mana ntah. Nak drive time tu pun tak sedap sebab hujan makin lebat.

Bangun-bangun je dah pukul 5 pagi, hujan renyai-renyai. Kemain sedap kitaorang tidur. Terus kitaorang gerak, malas nak drag perjalanan lebih lama. Tepat pukul 6, aku ungkit hutang tadi. "Okey, bolehlah cerita yang tadi tu", gesa aku. Pukul 6 ni dah masuk subuh, sedang-sedang elok lah tu, buat apa nak peram cerita lama-lama, kalau cerita time matahari dah naik hilang pulak selera seram, jadi cerita geram pulak karang.

"Nantilah, nantilah, gelap lagi ni" jawab kawan aku yang duduk di belakang tu. Aku cakap gelaplah best cerita seram, tapi dia taknak cerita gak, dia suruh tunggu sekejap. Aku mengalah lah, mungkin seram nokharam lah cerita dia ni.

Aku pun tunggu lah sampai pukul 7, melintasi je pukul 7 aku tanya balik. " Ok cepat, dah pukul 7 haa..ceritaa..cerita".  

Dia pun mulakan ceritanya yang terjadi 2-3 tahun lalu. Aku mendengar dengan teliti dan debaran. Cerita punya cerita, dari pendahuluan, isi cerita, klimaks dan penutup, aku simpulkan, bapaklah tak seram cerita dia. Yang dia risau sangat nak cerita tu, aku expect adalah watak-watak yang menjelma, langsuir ke, pocong ke, budak-budak tepi jalan ke, kurang-kurang pun kucing hitam melintas jalan la, kemon, tapi takde weh. 

Penantian dari pukul 12 tengah malam tadi aku rasa jadi berat kat bahu aku, macam ada benda menumpang pulak kat bahu ni eh. Kalau takat cerita gitu, boleh je sembang kat aku pukul 12 tengah malam, 2-3 pagi pun takpe, aku khabar kat dia. Geram pulak aku dibuatnya. Penerbit filem seram sukalah orang macam kawan aku ni, jenis mudah jatuh seram.






5 comments:

Pengajaran Dari Kisah Seram

Tuesday, July 04, 2017 Fendi Rocka 2 Comments





Adik aku baca buku seram / hantu untuk belajar English, mungkin cara ni lebih merasuk dan menggigit lebih tajam ke minda separa sedar.

Patutlah SPM adik aku English dapat A. Ini lah rahsianya.

2 comments:

Pasca Raya 2017

Tuesday, July 04, 2017 Fendi Rocka 1 Comments




Lepas raya ni, ada satu bendaa yang aku kesian. Dah lah kena pijak, kena pulak maki, lepas tu dikatakan tiada integriti lalu tidak boleh dipercayai.





Nama dia, penimbang berat badan.

1 comments:

Kesilapan di Hari Raya

Saturday, July 01, 2017 Fendi Rocka 2 Comments




Aku paling tak suka kalau kena teka umur orang berapa. Tak kiralah orang tu sendiri yang suruh teka out of thin air, atau aku tanya kemudian dijawabnya 'cuba teka' atau 'rasa-rasanya berapa?"

Kalau perempuan yang suruh teka memang leceh sikit sebab kena pakai formula:

(Berapa yang aku teka ikut ikhlas hati) - 3 tahun = Jawapan yang  aku perlu bagi

Contoh, 30 - 3 = 27 tahun.
Umur seorang wanita


Ada unsur curi hati sikit.

Itu kalau perempuan lah, kalau lelaki aku terus jawab ikut ikhlas hati. Ini bukan bermaksud aku tak ikhlas dengan perempuan, secara lazimnya aku sentiasa ikhlas, tapi kau tahulah perempuan macam mana bila hal umur ni, aku taknaklah memburukkan lagi insecurity dalam diri mereka pada awal perkenalan.

Tapi masa pergi beraya hari tu rasanya aku dah terbuat dosa besar. Sedang elok minum air dan pekena biskit raya beraneka jenis, aku disuruh pulak teka umur sorang perempuan ni merangkap tuan rumah, aku cakaplah 32 tahun, katanya salah. Aku diskaun lah jadi 30 tahun, salah jugak. Rupa-rupanya umur dia baru masuk 22 tahun je. MasyaAllah, false alarm betul lah.

Terus aku cakap mungkin sebab malam mata aku tak berapa nak nampak, lagipun drive jauh-jauh ni mata jadi kurang bermaya. Dalam hati aku berdoa supaya tak kena santau lah di hari raya yang mulia ini.

2 comments:

Ketawa Tingkatkan Nafsu Makan

Friday, June 30, 2017 Fendi Rocka 1 Comments

Ketawa Tingkatkan Nafsu Makan

Patutlah kalau aku makan sambil tengok sitkom komedi kat tv, makanan jadi bertambah sedap.





Mungkin ini adalah jawapan kenapa orang gemuk biasanya fun dan kelakar, atau disebabkan kau selalu fun dan bergelak ketawa lalu nafsu makan bertambah dan tubuh menjadi gebu gebas.

Fun, sehinggalah tercetusnya gejala-gejala rendah self-esteem, body dysmorphic disorder dan makan pun boleh menyebabkan trauma.

Yang Fun dan kaya selepas itu adalah pengeluar / penjual makanan atau ubat kurus. Punyalah fun dan kelakar sampai boleh jadi pelawak dalam televisyen. 


1 comments:

Iklan Raya Yang Boleh Membuat Anda Sedih Di Kemudian Hari

Friday, June 30, 2017 Fendi Rocka 1 Comments

Iklan Raya


Musim raya ni banyak betul iklan masuk televisyen, facebook, instagram, blog dan sebagainya. Betul-betul promosi raya ni.

Kalau iklan barangan tu dah memang biasa, tapi ramai jugek orang yang iklankan diri. Single la..jodoh la..dan lain-lain ayat penarik. Okeylah jugak, sekurang-kurangnya informasi tu berguna bagi yang nak mencuba.

Tapi seeloknya jangan iklankan rumah anda, contoh "Akan beraya lagi di kampung selama 5 hari, rumah saya kosong"




1 comments:

Kebal Sehari Lagi

Wednesday, June 21, 2017 Fendi Rocka 0 Comments


0 comments:

Bila Hidup Satu Perlumbaan

Tuesday, June 20, 2017 Fendi Rocka 4 Comments


Perlumbaan Kehidupan



Traffic light merah. Di sebelah aku ada sebuah kereta Peugeot berwarna biru. Timbul satu perasaan liberal nak berlumba pulak secara spontan. Jangan dibilang kereta keluaran tanah air tak gagah, rebel hati aku. Lampu isyarat bertukar Hulk, terus aku berlumba dengan Peugeot biru tersebut. Zassss...

Aku bagi dia peluang untuk mara, tapi melepasi je dari selekoh terus aku potong  dan mula mendahului perlumbaan. Peugeot biru menambahkan kelajuan namun aku masih steady di hadapannya. Sehinggalah menghampiri area rumah aku, aku sahkan aku lah pemenangnya.

Cuma, cuma.. aku sorang je la yang tahu bahawasanya kami sedang berlumba, si Peugeot Biru aku belum sempat nak bagitahu berkenaan dengan perlumbaan yang berlangsung tadi. Dalam kereta tu entah-entah dia sedap melayani lagu nasyid sambil mengelamun tentang keenakkan kurma Yusof Taiyoob. Tak peduli pun kat aku.

Moral of the racing, choose our battle, tak semua hal kita nak battle. Ada benda boleh settle kita settle. Persaingan yang sia-sia akan membawa kepada kemenangan yang tiada nilai. Seperti ular membelit kapak, kapak tetap kapak, ular mati angkara sendiri.

Menurut Zen Shin : A flower does not think of competing with the flower next to it. It just blooms.

4 comments:

285-286 Sapi Betina

Monday, June 19, 2017 Fendi Rocka 2 Comments




"Rasulullah telah beriman kepada apa yang diturunkan kepadanya dari Tuhannya, dan juga orang-orang yang beriman; semuanya beriman kepada Allah, dan Malaikat-malaikatNya, dan Kitab-kitabNya, dan Rasul-rasulNya”. Mereka berkata lagi: “Kami dengar dan kami ta’at. (Kami pohonkan) keampunanMu wahai Tuhan kami, dan kepadaMu jualah tempat kembali”. 

Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya. Ia mendapat pahala kebaikan yang di usahakannya, dan ia juga menanggung dosa kejahatan yang diusahakannya. (Mereka berdo’a dengan berkata): “Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau mengirakan kami salah jika kami terlupa atau kami tersalah. Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau bebankan kepada kami bebanan yang berat sebagaimana yang telah Engkau bebankan kepada orang-orang yang terdahulu daripada kami. Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang kami tidak terdaya memikulnya. Dan ma’afkanlah kesalahan kami, serta ampunkanlah dosa kami, dan berilah rahmat kepada kami. Engkaulah Penolong kami; oleh itu, tolonglah kami untuk mencapai kemenangan terhadap kaum-kaum yang kafir”.

2 comments:

Neraca Pertimbangan

Sunday, June 18, 2017 Fendi Rocka 2 Comments




Buat apa pun, asalkan ada duit, orang kebanyakkan akan reserve some soft spot / sudut empuk.

"Takpelah, dia ada duit banyak, kau ada apa"
"Biar lah, sibuk-sibuk buat apa, dia duit banyak"
"Dia nak jahat ke, nak berlagak ke, asalkan duit dia banyak, ada dia kisah"

Cuba kalau orang tu tak berkuasakan-duit, semuanya nampak salah serba tak kena.

Moral kompas pun boleh keliru mana utara-selatan dengan adanya magnet duit.

Manakan tidak, kita sendiri meletakkan harta sebagai tanda aras kejayaan dan kebahagiaan. Menjadi-jadi mengidolakan jutawan.

"Dia berjaya dah..ada kereta 5 biji, rumah besar"

Apa kurang berjaya ke seorang jururawat yang hanya punyai sebuah kereta dan 20 tahun perkhidmatan? Atau seorang cikgu? Atau pembikin filem (walaupun filem tak laku sangat). Mereka juga VVIP.

Realitinya yang kita raikan ilmu tertimggi di dunia adalah ilmu menjana duit.

2 comments:

Cara Membunuh Lipas

Friday, June 16, 2017 Fendi Rocka 2 Comments


Cara Membunuh Lipas


Fndy and the Cockroaches


Bunuh lipas ni secara teknikalnya sangatlah mudah ya amat, senjata paling penting adalah ketenangan, kemudian amik spray dan hala kan pada beliau, kemudian kau tekanlah picu spray, selesai. Cara ni dijamin berkesan. Testimonialnya boleh tengok aku la, aku boleh bunuh lipas tanpa perlu beralih punggung pun (duduk setempat. Datang 2-3 ekor lipas sekalipun, aku bunuh dengan cermat dan professional, dengan izinNya.

Tapi yang buat susah bila ketenangan aku tu dicabar, bukan dicabar oleh si lipas, tapi oleh insan yang takutkan lipas. Aku elok je nak acukan spray kat lipas tapi insan-insan istimewa ini terlolong-lolong mengalahkan aku nak berlawan dengan setan / valak. Apa beza jeritan wanita yang kena ragut, dengan, wanita yang nampak lipas? Tak ada bezanya. Dua-dua bergegar tahi telinga. Lari terus fokus dan keimanan aku. 

Bukan saja ketenangan aku saja yang dicabar, method dan kaedah aku juga dipertikai. Aku elok je membunuh tanpa setitik peluh pun tumpah, tapi haters lipas ni kadang panik bukan main sampai suruh aku hempap dengan kerusi la, pukul dengan kayu la, lenyek dengan barang la, nasib baik lah tak suruh tembak dengan pistol je. Lipas je kut, bukan buaya.

Kalau mood aku okey, aku layan la. Bila datang malas aku, aku biarkan je lipas tu bermaharajalela sambil penakut lipas lari macam lipas kudung. Wife aku misalnya, kalau aku dah malas nak bunuh lipas, sengaja aku biar sebab nak bagi dia peluang bertarung dengan ketakutan. Cara dia bunuh lipas agak radikal, boleh kemurungan aku dibuatnya. 

Langkah-langkahnya adalah seperti berikut:

1. Menjerit awwwoo awww lipasss arrrggh lipas. Takutnye.
2. Berdiri atas kerusi, atau menyorok di mana-mana penjuru / bucu.
3. Merenung ke arah lipas dengan renungan kebencian bercampur kegerunan.
4. Tercegat , brain freeze.
5. Tunggu arahan aku
6. Follow arahan aku, arahan aku sangat simple iaitu pergi amik spray.
7. Berlari amik spray (walaupun si lipas tak ingin pun nak kejar)
8. Lepas dah amik spray, menyorok di penjuru sambil bertanya "Mana lipas tadi?! Mana dia?!
9. Melangkah slow-motion ke arah lipas.
10. Berpatah balik sebab lipas bergerak
11. Ulang langkah nombor 2.
12. Ulang langkah nombor 3 dan 4 dan 9.
13. Tekan picu spray...pastu awwwuuu awwwuuu eiiiiiwuuu. Bingit telinga aku.
14. Lari.
15. Spray lagi. Sebab ketenangan takde,spray pun merata-rata.
16.Spray.
17. Awww..awaaaaooo..awww.
18. "Mana lipas? mana lipas?"
19. " Carikan lipas tadi...carikan..."
20. Lipas berpusing-pusing sebelum menemui ajal.
21. Muka kepuasan.
21. Tiba-tiba muncul lagi sekor.
22. Awwuuu...arghhh...
23. Rupa-rupanya yang lagi sekor tu boleh terbang pulak.
24. Telefon bomba

Tamat.

2 comments:

Melangsai Takdir

Thursday, June 15, 2017 Fendi Rocka 3 Comments





Hospital dah macam rumah kedua mak aku. 

Berkisar tentang kemungkinan beraidilfitri di hospital. Mak aku cakap pesakit kenalah datang ke hospital barulah doktor ada gaji, gaji doktor tu pun untuk bayar kos pengajian dorang yang kemain tinggi, sakit jugak nak melangsaikannya. Apa yang mak aku cuba sampaikan selepas itu rasanya life is fair in whatever condition , at least to God's plan. Takdir katanya.

Pain is real, but maybe we can avoid suffering, because sometimes suffering is imaginary. Or maybe our understanding /idea of it already broken.

Setakat berat naik 3-4 kilo, baju raya tak sedondon, suffering mende apa la, takyahlah

3 comments:

Saya Kaya

Wednesday, June 14, 2017 Fendi Rocka 1 Comments



Pergi ATM nak keluarkan duit (takkan nak keluarkan kuih-muih pulak kan). 

Aku tak ingat duit tinggal berapa tapi aku cuba bersangka baik, terus tekan jumlah duit yang nak dikeluarkan.

Gagal. Kat skrin tulis baki tidak mencukupi. Menyesal pulak perasan kaya.










1 comments:

#Grabfood Done Bazaar 2017

Tuesday, June 13, 2017 Fendi Rocka 1 Comments


Bazaar Ramadhan 2017


Tahun ni dah 2 kali cubaan aku ke Bazaar Ramadhan berdekatan rumah.

Pertama kali pergi lebih kurang pukul 4:30 tapi dah menyemut orang berpusuan, nak park kereta pun tak ber-ruang, terus aku buat u-turn dan pulang menunda hasrat di hati. Aku memang alerjik nak menyemak-nyemak dalam keramaian.

Kali kedua pun cerita yang sama, kali ni aku u-turn dan pergi Tesco beli air mangga dalam kotak, itupun sebab mak aku ada whatsapp kirim beli air sedap kat bazaar. Memandangkan aku tak jadi pergi bazaar, at least aku tak pulang bawa muka seposen sahaja.

Kali ketiga, pukul 3 suku lagi aku dah sampai bazaar, matahari pun terik lagi, siap-siap parking kereta port baik lepak jap tunggu bazaarian bukak payung sambil baca suratkhabar. 

Mengagau jugak pusing cari makanan, dahlah takde direktori. Sambil tu terfikir sejenak kan bagus kalau ada orang atau aplikasi yang amik upah jadi ejen mengharungi bazaar, membeli dan menghantar terus ke rumah, bagilah nama Grabfood.

#Donebazaar

1 comments:

Lelaki tanpa Wanita

Monday, June 12, 2017 Fendi Rocka 0 Comments


Instinct aku yang merasakan Murakami nak keluar buku baru memang tepat (judul seperti tajuk entri).

Bila aku tengok harganya 100++ , menyelinap satu sentuhan perasaan yang biasa dimainkan dalam lagu-lagu melayu lama : $yahdu.

0 comments:

ATV di Kemensah : Ride of Your Life

Sunday, June 11, 2017 Fendi Rocka 1 Comments

ATV di Kemensah


Dah lama aku nak notakan di sini tentang aktiviti aku menonggeng sejenis kenderaan yang disebut sebagai ATV. Pengalaman pertama aku di Kemensah, lokasinya betul-betul di belakang zoo negara. Bila nampak je Mercu Zoo Negara, terus je menelusur ke laluan kecil di sebelahnya. Perjalanannya agak panjang jugak, tapi kau rileks je usah gelojoh biawak, disepanjangnya boleh nampak sungai mengalir tenang, deruan air bisa mengembalikan kerohanian yang kucar-kacir.

Ada beberapa tempat yang anda boleh sewa ATV di Kemensah, namun satu-satunya tempat yang aku tuju adalah Kem Isi Rimba. Kat situ ATV dikendalikan oleh team yang menggelarkan diri mereka sebagai ATV dot COM, boleh cari di instagram atau facebook. ATV atau orang Changlun panggil All-terrain vehicle ni sesuai untuk semua golongan termasuklah hipster, raver, umno, Pan, PAS, warga emas, OKU, peminat Aiman Tino mahupun keyboard warrior.

Terlebih dahulu, kami diberi taklimat ringkas mengenai ATV. Cara nak hidupkan ATV dan asas mengendalikannya. Tak lupa juga perkara paling diutamakan : KESELAMATAN. Meskipun bukan dalam bidang kuasa abang JPJ nak buat roadblock kat dalam hutan, namun wajib juga pakai topi keledar demi menjaga otak anda.

Lepas sesi taklimat, kami pun dibenarkan untuk test power (suai-kenal) ATV di kawasan lapang. Inilah masanya untuk cuba-cuba tekan brek, tekan minyak, drift serta berswafoto. Bila keyakinan tu dah meresap, kami pun memulakan pengembaraan ATV.



Kat sini ada beberapa track yang disediakan oleh Kem Isi Rimba. Pertama kali kami datang sini, tentunya kami memilih track yang paling merendah diri - Trek Ulu Bauh, trek yang merentasi alam kebun dan sedikit bukit. Kembara ini melalui kebun-kebun buah ke sayur aku tak pasti, sambil tu boleh berehat melihat pemandangan dari atas bukit. Elok kalau nak bawa roti atau makanan yang mudah dibawa dalam beg sebab kat atas ni mesti terasa lapar punya, dalam hutan bukan ada 7E.



Sebagai pengalaman pertama kami, agak berpuashati juga lah dapat mengendalikan ATV tanpa banyak hal. Setakat sangkut-sangkut sikit tu biasalah asam garam kehidupan. Sejam lebih perjalanan pergi dan balik kami. Sekembalinya ke port kem isi rimba, rupa-rupanya makanan turut disediakan di ruang bersantap, rasa tak percaya pulak sekali dengan pakej. Perut pada masa tu memang dah berbunyi siren, pekena lak lauk-pauk masakan melayu memang alhamdulilah syukur nikmat negara selamat.

*aku terlupa, sebenarnya sebelum makan tu kami sempat terjun sungai mandi dengan anak ikan (bukan anak ikan yang gitu-gitu)



Pulang dari trip lite and easy yang pertama tu, kami semua sepakat yang ini sebenarnya hanya permulaan, kami nak sesuatu yang lebih thrill la. Entah berapa lama selepas itu, kami kembali lagi ke Kem Isi Rimba. Kali ni kami memilih track yang lebih mengundang iaitu ke air terjun BATU ASAH.


Air Terjun BATU ASAH


Perjalanan kali ni kami rasa lebih berkeyakinan sebab dah ada pengalaman sebelum ini. Cuma kami diingatkan bahawa trek kali ini lebih mencabar dan perlukan lebih fokus. Aku sebenarnya antara yakin dengan tidak je, tapi kalau pihak isi Rimba yang diketuai oleh Syazwan kata okay, aku okay je. Ternyata, perjalanan ke air terjun lebih menarik, awal-awal kembara tu kena merentasi anak sungai. Mula-mula aku pun tak yakin ni boleh ke ATV keluar-masuk sungai, tapi tengok dorang tunjukkan tekniknya memang boleh dan takdelah impossible kalau betul gerakkerjanya. Masa lalu kat sungai tu memang terasalah kesejukkannya.



Perjalanan ke air terjun BATU ASAH aku anggarkan lebih kurang sejam++, bergantung juga lah berapa orang dalam satu kumpulan tu, kalau pergi solo atau berdua memang lebih cepat. Kalau berkumpulan 5 dan ke atas, dinasihatkan untuk saling berkomunikasi sesama sendiri supaya takde yang tertinggal atau tersesat, kalau berlaku sebarang kecemasan pun kita boleh tolong-menolong amalan mulia. 

Sepanjang perjalanan kami amat berterima kasih dengan wakil Kem Isi Rimba / ATV dot Com atas tunjuk ajar dan panduan-panduan yang diberikan, memudahkan untuk kami enjoy sepanjang perjalanan. Apa yang aku boleh komen tentang perkhidmatan mereka : above expectation.

Setibanya di Air Terjun, kami pun memeriksa kawasan sekeliling dahulu sebelum bersiram. Nasib baik tak ada anak dara yang sedang mandi/berbikini atau gajah zirafah berkelana, memang kena tepatlah time kami datang ni. Air terjun tu memang nampak segar dan dilindung, mungkin sebab susah nak masuk sampai ke sini jadi tak ramai yang rajin nak ke sana walaupun ada jalan pintas.

Selesai sudah bergomol dengan alam, perjalanan pulang biasanya lebih mudah kerana masa pergi tadi dah nampak dan belajar mengatasi rintangan dan onak, jadi masa balik ni kebanyakkannya bukan main laju lagi tekan ATV. Macam biasa, bila sampai aku pun basuh-basuh apa yang patut, kemudian tibalah masa untuk memberi ganjaran kepada perut dengan makanan yang disediakan.

Selain ATV, Kem Isi Rimba ni sebenarnya tempat kau chill dekat chalet sambil berbeku, pastu terjun sungai. Kalau nak ekstrim tu yang ada aktiviti ATV, PAINTBALL, memanah dan sebagainya. Di kawasan sekitar tu pun memang banyak chalet dan aktiviti rimba yang dijalankan, korang boleh cari dan teroka sendiri. Kalau sukakan binatang, boleh singgah di Zoo Negara, kirim salam cium tangan kat Panda k.



For enquiries, contact:
Ameer: +60 17 378 8457
Shazwan: +60 16 248 9777
Afiq: +60 17 285 8536
Call/Whatsapp/SMS
#ATV #AllTerrainVehicle #ATVdotCOM #ATVMalaysia #ATVKualaLumpur #ATVKemensah  #ATVUluKelang #ATVInstagram #ATVIG #ATVRide #ATVRider #ATVOperator #Kemensah #UluKelang #Ampang #WangsaMaju #Outdoor #ExtremeSport #AbangAdaATVTau #KauTakdeATVMehDatangIsiRimba #NakNaikATVBolehDMAbang #ATVAbangSeronok #JanganMaluJanganSeganMehNaikATVAbang #LepasNaikATVBolehMandiSungai #SiniMacamMacamAdaSilaDMUntukMaklumat #AbangAdaATVPakweAwakAdaApa

Untuk aktiviti seterusnya aku rancang nak trek ke Sofea Jane pulak. Sapa ada berani?



1 comments:

Karaoke Baik Untuk Saraf

Saturday, June 10, 2017 Fendi Rocka 1 Comments


Penemuan phenomel semasa menyelak lembaran majalah-majalah lama.


Kebetulan pula, algoritma saraf aku memang ada lari sikit dia punya pitching, kena kejar ni.

1 comments:

Ironi Seorang Lelaki Kurang Bicara 2

Friday, June 09, 2017 Fendi Rocka 0 Comments

Ironi Seorang Lelaki Kurang Bicara 2


Rentetan dari nota sebelum ini.

Ada satu lagi hal signifikan yang memerlukan aku untuk belajar bercakap atau memaksa diri untuk bercakap, iaitu mengayat makwe. Terus terang cakap dari lubuk hati yang terdalam, aku tak fasih mengayat makwe, sekurang-kurangnya itulah yang aku percaya pada masa itu. Kalau ada pun, mungkin aku berada dalam keadaan luar sedar, itu bukan aku yang setulusnya (selamatkan diri).

Mengayat Makwe

Walaubagaimanapun, mengayat ni boleh dididik kan kan. Aku observe dari seorang sahabat rapat aku sendiri, dia ni pergi kedai KFC mengorat, pergi kedai spek mata mengorat, pergi beli tiket bas pun mengorat, beli topup pun sempat mengorat kalau dia nak. Mula-mula aku panas hati jugak sebab kerja jadi lambat tapi lama kelamaan aku dapati mengayat ni tak menghancurkan negara pun, mengayat ni dalam perspektif yang lebih susila kita panggil 'mengambil hati' atau lebih politikal 'sesi beramah-mesra'. 

Dan aku takde benda-benda ni semua. Pernah masa admire kat sorang makwe ni, aku bagi kertas kat makwe tu suruh tulis nombor telefon.Bukan main tegas kaedah aku nak berkenalan, nasib baiklah dia bagi nombor telefon yang betul, kalau dia bagi nombor telefon boifren dia lebam pulak bijik mata aku.

Dalam masa yang sama, aku bersahabat jugak dengan seorang perempuan lawa dan diminati ramai. Memandangkan dia sahabat rapat aku, selalu aku lupa yang dia ni lawa. Sebab bila dah bersahabat ni kita dah tak kenal rupa dan cakap pun lebih kurang je. Punyalah akrab sampai bila ada orang nak tackle dia pun minta approval dan penjelasan dari aku, nak menangis aku gelak. Lepas bertahun bersahabat, bila aku bercakap dengan perempuan pun dah tak kaku sebab dah tiap hari aku cakap dengan sahabat baik aku yang lawa apahal aku nak kaget lagi. Dia pun aku rasa dah tak kekok bila berjumpa lelaki-lelaki kacak sebab setiap hari jumpa aku. Begitulah kisahnya.


Juruacara Majlis

 *Klimaks kepada perjalanan kisah seorang lelaki yang tidak petah berkata-kata, ironi yang paling win adalah apabila sejarah menyaksikan aku menjadi seorang MC / Juruacara majlis. Bila dibagi mikrofon, pandai pula aku cakap elok-elok. Pengalaman pertama menjadi MC tidak seperti yang aku bayangkan, aku bukan saja survive dengan kepuasan malah diberikan pula tanggungjawab untuk menjadi MC di majlis lain. Wadehel. Meski diakui berlaku sedikit anjakan minda setelah mengharungi liku-liku kehidupan /pembelajaran, namun tak pernah pula aku membayangkan diri ini sebagai seorang MC, waima MC picisan sekalipun. Hal ini bertitik-tolak apabila orang meletak percaya kat aku dan aku mula menjadi adventurous dengan melakukan perkara-perkara yang bukan forte aku. Falsafah 'dont give a fuck' mula meracun barangkali. 


0 comments:

Ironi Seorang Lelaki Kurang Bicara

Monday, June 05, 2017 Fendi Rocka 2 Comments


-

By default, aku adalah seorang yang tidak kerap bercakap. Kalau ada alat atau teknologi yang kerjanya mengira jumlah patah perkataan yang aku cakap pada satu hari, nescaya alat itu akan hilang motivasi untuk hidup. 

Ironinya, sebagai seorang lelaki yang tidak menjadikan bercakap sebagai modal untuk menonjolkan diri, aku seringkali menjadi yang terpilih (mangsa) untuk berbuat demikian.

Bermula di awal persekolahan sekolah menengah, cikgu meletakkan nama aku sebagai peserta perbahasan. Padahal, punya ramai budak lain yang cakap asik nak menang, bila berhujah kereta pun boleh terbang, taknak pulak cikgu pilih. Aku yang tanya sepatah jawab sepatah ni yang dipilihnya. Aku memang tak setuju, aku nak bercakap dengan cikgu pun tersipu-sipu, lagi nak mintak aku berbahas. 

Cikgu paksa juga bubuh nama aku, tapi aku buat tak tahulah. Sampai hari pertandingan yang diadakan semasa perhimpunan. Sorang demi sorang nama peserta dipanggil untuk mara ke pentas. Sampailah nama aku disebut...

"Dijemput peserta terakhir saudara (nama aku) untuk menyampaikan perbahasan dengan tajuk (tak ingat tajuk apa)"

Aku tak keluar sambil cuba kelihatan setenang yang mungkin. Muka aku memang seposen la. Aku pandang kiri kanan, gaya macam menunggu mana budak nama Fendi yang nak berbahas ni tak keluar-keluar. Dah panggil berkali-kali pun tak keluar lagi, muka aku kekal tenang. Sampai ke hari ni lah misteri tersebut masih belum terungkai.

Pernah juga cikgu English jumpa aku secara personal membawa hajat besar. Nervous jugak aku dibuatnya. Rupa-rupanya dia nak aku masuk deklamasi sajak bahasa english. Berderau darah aku mendengar idea cikgu tu. Kalau Shakespeare dapat tahu hal ni pun mesti dia akan insomnia 7 keturunan.

Bila melanjutkan pelajaran, aku berjumpa pula dengan seorang pensyarah yang mempunyai satu hobi yang pelik, iaitu mengaju soalan kepada aku setiap kali kelas beliau, setiap kali. Aku tak faham, kenapa dia insist nak dengar jawapan aku padahal aku hanyalah seorang lelaki jujur yang masih mencari identiti diri berbekalkan wajah yang kacak.

Segala teknik mengeraskan badan, pandang lantai, taktik sakit kerongkong, sembunyi di sebalik badan rakan yang gempal tidak pernah menjadi. Pernah sekali aku cuba juga masuk kelas nak menyamar jadi Aaron Kwok, tapi sayangnya muka tak chinese-look. Tetap juga diberi soalan untuk aku bersuara.

Sehinggalah aku mula redha dengan takdir yang dijatuhkan kepada aku. Aku terima sahaja apa sahaja soalan yang diaju. Sejak dari situ, aku rasa pelik kerana selalunya aku tahu jawapannya, atau sekurang-kurangnya pernah terlintas dalam kotak fikiran. Aku mula sedar yang aku fikirkan dalam kepala ini patut dicambah diluar, bukan dibiar menjadi tahi di dalam. Ini secara kebetulan juga menampakkan aku seperti pelajar bijak-bijak, sedangkan aku jawab ikut suka je mana yang melintas. Kalau kucing yang melintas aku jawablah kucing, kalau anjing aku jawablah anjing. Kalau awek yang melintas, kita diam-diam.

Pensyarah ni aku rasa ada kebolehan atau pengalaman untuk mengesan sesuatu dalam fikiran orang. Dia bukan saja menjentik naluri berfikir dan bercakap aku, malah aku percaya student yang lain pun sama. Kalau aku macam malas nak jawab betul-betul dia provoke sampai urat otak aku berdenyut.Fikiran aku macam biasalah, macam ikan lemas dalam lautan, terumbang-ambing, padahal ikan sepatutnya boleh berenang bebas membelah lautan. 

Jadi bila aku mula menyedari yang aku adalah ikan, aku mula selesa untuk berenang tanpa rasa takut untuk lemas. Tapi ikan kecik-kecik je la kan..

-


2 comments:

ENVY

Friday, June 02, 2017 Fendi Rocka 1 Comments


1 comments:

Tranformasi Tulisan Tangan

Sunday, May 28, 2017 Fendi Rocka 4 Comments

Tranformasi Tulisan Tangan


Tulisan tangan aku mengalami beberapa peringkat transformasi. Di awal sekolah rendah tidak menampakkan sebarang corak yang ketara, namun apabila masuk remaja tulisan aku mula berubah menjadi bulat-bulat dan kecil macam semut api. 

Mungkin sebab tu aku cenderung untuk menulis karangan yang panjang, sebab aku ingatkan aku belum mencapai jumlah perkataan yang minimum dalam karangan padahal karangan satu muka surat aku sama dengan 2 muka surat orang lain. Tulisan tangan begitu tak kekal lama, bila melanjutkan pelajaran kemudiannya, aku mula catat nota ringkas secara pantas.

Tulisan tangan aku mula hilang pedoman hidup, dia pergi melulu ke mana saja yang dikehendakinya. Kadang meleret, kadang menegak, memanjang, membulat, memang kena dengan aura acah-acah fikiran rebel ketika itu, bila mana terlalu banyak anasir yang bermastautin dalam kepala membuatkan tangan tak boleh nak catch-up...itu yang bila nak final exam aku akan kurung semua nota-nota aku dalam almari, kemudian buat muka comel pergi pinjam nota awek-awek clasmate untuk di fotokopi.

Nota seorang awek ni bukan saja kemas, bersih,lengkap, warna-warni, ada emoticon, bahkan berbau wangi. 

2-3 semester sebelum habis belajar aku dah kurang pegang pen, dengan adanya laptop dengan komputer, aku lebih senang untuk menaip daripada menulis. Bukan niat untuk nampak bijak-bijak, tapi hmmm entahlah, mungkin mata aku sendiri sakit melihat tulisan sendiri, bila dah siap tulis satu page tu rasa macam nak marah bercampur rasa nak berak. Jadi, untuk tidak mengeruhkan keadaan, aku memilih untuk menaip dan menyelamatkan pokok-pokok di Amazon.

Setelah sekian lama melupakan rupa tulisan tangan aku, kini, kenangan lama menjelma kembali. Bila banyak menulis guna pen sejak akhir-akhir ni, maka terlihatlah satu seni tulisan baru aku, kali ni dia dah berkacuk antara cacing dengan cakar ayam. Hipotesis aku mengatakan bahawa tulisan tangan tersebut terbentuk hasil dari ekosistem semulajadi, secara kuhususnya boleh dilihat melalui rantaian makanan seperti di bawah:

CACING ---> AYAM--->FENDI=Tulisan Fendi

Apapun, sebenarnya bergantung juga pada persekitaran, kalau situasi menekan-nekan tulisan aku:jadi bergelimpangan. Kalau aku tengok balik pun aku pelik "ni aku tulis ke aku tandatangan". Kesimpulannya, aku akan tarik nafas dahulu, bawa bertenang sebelum tulis hal yang penting dan kurangkan makan ayam.



4 comments:

Berlibur di Sunway Lagoon dan Hotel-hotel Sunway

Sunday, May 21, 2017 Fendi Rocka 4 Comments

Bercuti dan Berlibur di Sunway Lagoon


Bukan main excited budak-budak ofis aku bila bos cakap Family Day nak pergi Sunway Lagoon. Awal lagi dah beria-ria nak main Vuvuzela la, Rollercoster la, tido hotel la..ada pulak kata nak beli rumah kat Sunway, mende lah dorang ni takde kena mengena kut. Aku tak boleh nak tunjukkan keria-ngan sangat, aku mengaji berenang pun separuh jalan kan.

Dari dulu lagi aku memang suka kolam renang, duduk saja-saja atau duduk berendam main-main air, aku menganggap kolam ni macam life, kalau aku masuk mesti aku terkapai-kapai sebab tak tahu kedalamannya,nak jejak ke dasar kaki tak sampai, jika nak survive perlu bergantung pada apa yang aku ada,ketenangan, strength, stamina, knowledge, skills.


Aku pergi dengan wanita kegemaran aku dan adik beliau. Family day macam biasalah, kita ada joget-joget , kemudian ada sukaneka gitu. Lepas tu semua dibebaskan untuk bercucuk tanam bertaman tema.

Kawasan Sunway Lagoon ni memang luas, kalau ikutkan naluri kanak-kanak yang berombak di dada memang lepas je dari pintu masuk terus aku meluru ke dalam air. Tapi aku memilih untuk berperwatakan dewasa kacak  pada hari kejadian, aku buat lawatan terlebih dahulu dari satu tempat ke satu tempat. Kalau taknak serabut, sila ikut signboard atau baca phamplet yang dia bagi, tak payahlah pembaris sangat pakai Waze kat dalam tu.

Lepas simpan barang kat Locker, aku meninjau tempat mandi yang ala-ala di tepian pantai. Ini memang Sunway bikin suasana seolah-olah di pantai, pasir dia memang terhampar  halus macam kat pantai tu siap dengan ombak. Meriah pulak aku tengok pelancong asing main bola tampar pantai kat situ, sambil yang berjemur bawah sinar matahari pun tak kurang ramai. Siapa kata dalam bandar takde pantai kan, jangan-jangan kalau rezeki baik boleh jumpa ketam atau tapak sulaiman kat situ.


Luas yang amat, banyak kalori boleh bakar ni.

SUNWAY LAGOON WATER PARK

Memandangkan aku pun tak arif sangat selok-belok dalam Sunway Lagoon ni, aku pilih tempat yang macam layan je nak berendam-rendam terus aku masuk. Tempat yang aku pilih ni tempat yang rilek-rilek lah orang kata, aku pun taknak bukak sangat teknik-teknik renangan yang bukan-bukan, cukuplah berenang ala-ala kuda laut dah lah, kedalaman pun tak berapa dalam. kahkah.

Kalau nak thrill, pergi layan Surfing lah..situ macam ada surfing simulator, kalau kau rasa nak Baywatch sangat bolehlah meluncur di atas ombak pantai. Atau, main gelongsor air, Vuvuzela misalnya adalah tarikan utama yang melariskan jualan tiket. Kalau tak thrill jugak tak tahulah nak kata, mungkin wayar thrill belum cukup bergabung.

Bagi yang ada bawak kanak-kanak, memang kejang lutut lah nak melayan sebab macam-macam jenis playground ada, gelongsor-gelongsor mini yang biasa tu pun banyak, silap-silap dorang tak mau balik. Apapun, pastikan keselamatan diutamakan dengan mengawasi anak-anak di setiap masa.

SUNWAY LAGOON EXTREME PARK


Cari pasal


Kat sini ada ATV, Go-kart, archery dan yang paling ekstrim ialah Bungy Jump. Kau tahu tak Bungy Jump ni mende? Dia ikat kaki kau pakai tali pastu kau lompat dari ketinggian yang cukup untuk membuka pintu taubat anda. Kalau jiwa tak cukup kental, jangan lah nak buat hero hindustan nau, itulah nasihat aku pada diri sendiri.

Nasihat aku pada korang, kalau nak jump-jump ni, elok pakai baju elok-elok sebab masa kau terjun tu kan kelajuan dia too fast and too furious, kut yang baru lepas mandi terus main bungy jump.. naik je baju seluar terus hilang tak ke menzalimi diri sendiri.

Info :

Harga tiket bagi warganegara Malaysia adalah RM 120 untuk umur 13 tahun dan ke atas. 

Bagi kanak-kanak 12 tahun ke bawah dan warga emas berumur 60 tahun ke atas hanyalah RM96. 

Belian tiket ini termasuk dengan semua jenis taman tema termasuk semua jenis permainan dan aktiviti di dalam Sunway Lagoon kecuali aktiviti seperti Bungy Jump, G force X dan Go Kart. 

Harga bagi warganegara Malaysia untuk Bungy Jump ialah RM 80 manakala warga asing ialah RM138. 

Tiket G Force X pula RM 32 untuk warganegara dan RM 64 untuk warga asing. 

Tiket Go-Kart RM 22 untuk satu tempat duduk dan RM27 bagi dua tempat duduk. 

Nak jimat boleh beli tiket kombo untuk aktiviti Bungy Jump dan G Force X yang bernilai RM101 untuk warganegara dan RM 160 untuk warga asing.

Lepas agak-agak dah puas berenang satu pusingan tu, aku pun bergerak ke bahagian amusement park pulak. Sebenarnya aku pun tak tahu aku pergi ke bahagian amusement park ke linkin park ke, yang aku tahu ada suara orang terlolong-lolong dari atas bukit nun di sana. Dalam hati aku ni mesti dorang naik benda-bukan lah ni.

Sampai je kat atas, suara lolongan pelbagai jantina makin kuat, rupa-rupanya kat sebelah aku ada benda mainan yang macam jam berpusing 360 darjah tu. Pirate apantah namanya. Benda-benda hiburan berat macam ni tak pernah aku buat, kiri kanan telinga aku dengar bisikan mengajak aku naik, tanpa aku sedari tiba-tiba aku dah bersusun dalam barisan untuk naik haiwan tunggangan tu.

Layankan je lah kan. Lagipun benda yang pusing-pusing gini elok jugak kalau nak keringkan baju ye tak. Untuk orang yang pertama kali macam aku, kira menguji jugaklah kerapuhan hati. Aku jerit jugaklah sikit-sikit, serba salah pulak kalau tak jerit langsung, kang brader yang jaga mesin tu kecik hati cemana.


Tomahawk


Yang game kedua ni aku ingat biasa-biasa je, aku cadang nak keringkan rambut pulaklah sebab konsep dia sama jugak pusing 360 darjah (kepala kat bawah kaki kat atas). Cuma bezanya tadi dia lock dada dengan peha, yang Tomahawk ni dia hanya lock dada dan lebih berdesup dari yang tadi. Maka, bila dia berpusing tu bontot terangkat dari kerusi, ada rasa macam nak tercampak sikit, nak buat apa pun tak boleh melainkan jerit je lah pastu mula lah berhalusinasi "benda ni memang patut macam ni ke, benda ni memang patut macam ni ke, bukan kena ketat lagi ke, bukan kena ketat lagi". 

Yang ni aku rasa dorang menjerit lagi tinggi pitchingnya. Aku suspek dorang naik menatang ni memang buat modal nak jerit lah, mungkin kat rumah atau kat ofis memang dah lama gatal tekak so sini memang tempat yang sesuai untuk lepaskan. Jangan tak tahu yang menjerit boleh membuatkan kita lebih sihat, lebih muda dan segar. Kau percayalah cakap aku ni.

Bagi yang berjiwa kucing, yang santai-santai mak enon pun ada jenis yang duduk dalam mangkuk pastu dia berhayun/ pusing-pusing kat atas, kira santai lah boleh sambil-sambil nak berborak tentang transformasi nasional 2050. Nak main tepuk amai-amai pun sempat. 

Dengar cerita ada rumah hantu kat Sunway Lagoon Scream Park, aku tak pastilah hantu apa yang bekerja siang-siang buta, yang ni aku skip la memandangkan perut pun dah lapar. Perut lapar kang aku pulak jadi hantunya makan orang.

Turun bawah balik ada pulak Wildlife Park, situ boleh tengok harimau, singa putih(entah produk apa dia pakai) atau cinta monyet. Aku sempat tengok ikan koi renang-renang tapi tak lama lah sebab macam sombong pulak ikan koi tu. Macam- macam kan. Memang tak cukup masa untuk pergi semua kawasan dalam satu hari. Kalau tidak boleh stay lama, pilihla park mana yang memenuhi kehendak dan minat korang. Kalau nak habiskan semua, memang kena bermalam kat hotel sebelah gamaknya.


Hensem tak?

Hotel-hotel Sunway







Kalau korang nak tau, terdapat 3 jenis Hotel Sunway iaitu Sunway Clio Hotel, Sunway Pyramid Hotel dan Sunway Resort Hotel dan Spa. Dahulu Sunway Clio Hotel dikenali sebagai Sunway Pyramid Hotel West. Hotel ini dihubungkan dengan bahagian selatan daripada pusat membeli belah Sunway Pyramid. Hotel 27 tingkat ini berkonsepkan nasyid kontemporari. Tiada halangan untuk melihat gadis-gadis pemandangan taman tema Sunway Lagoon dari bilik hotel. 
Kalau nak betul-betul depan Lagoon Theme Park, aku cadangkan kau menginap lah kat Sunway Resort Hotel dan Spa. Selain tu, dari hotel ini boleh access terus dengan kemudahan pusat membeli-belah iaitu Sunway Pyramid. Lepas tengok wayang boleh jalan kaki balik hotel. Dari segi kemudahan hotel ni boleh rujuk pada bintang la. Layanan daripada pihak hotel juga semestinya 5 bintang. Harga memang bergetar tulang rusuk, tapi okehlah takdelah sampai kena jual buah pingang. 
Di sini terdapat lebih kurang 439 jenis bilik yang terdiri daripada premier room, club room dan suites. Terdapat juga 17 villa yang disediakan oleh pihak hotel. Jadi korang boleh membuat pilihan mengikut pada budget korang okey! Kalau nak survey boleh layari web Traveloka dan sebagainya.

Pengalaman bercuti di Sunway Lagoon memang berbaloi dan menyeronokkan. Tak perlu nak cuti panjang,  sabtu dan ahad pun boleh singgah. Bagi yang di luar lembah klang pulak usah khuatir kerana seleksi hotel-hotel untuk penginapan pun super-duper awesome.  Jangan berlengah lagi untuk book sunway hotels on traveloka. Selamat bercuti semua. 





4 comments:

Guru Yang Berjasa

Tuesday, May 16, 2017 Fendi Rocka 2 Comments




Selamat Hari Guru diucapkan kepada Backstreet Boys dan Westlife, kerana merekalah yang mengajar saya bahasa Inggeris di rumah. Lirik-lirik lagu mereka mudah disebut dan bila ditulis pada kertas jawapan peperiksaan nampaklah macam ada sesuatu.

Bila dah mula kenal rock, saya pun tukar cikgu kepada Linkin Park, yang ni memang garang pengajarannya, tapi sampai ke sudah tak faham lirik dorang, mungkin sebab lirik dorang deep and dark lah kut. Anyway, ive tried so hard... but in the end, it doesnt even matter.

Akhir sekali, istemewa sempena hari guru, saya ingin sampaikan sepotong lagu sempena hari guru yang mulia.


Anak muda di rantauan semuanya pulang ke desa....
Ibu dan ayah keriangan bersyukur tak terkira...

Bertukar senyuman dan salam ziarah-menziarahi
Tutur dan kata yang sopan saling memaafiiiieee..
Suasana hari guru...walau di mana pun jua
Memberikan ketenangan dan mententeramkan jiwa...


SELAMAT HARI GURU

2 comments:

Mudahnya Menjemput Pahala

Monday, May 15, 2017 Fendi Rocka 1 Comments


Mudahnya Menjemput Pahala


(Sambungan dari hal suratkhabar dari nota yang lepas)

Masa di universiti, sebelum final exam ramai yang berpusu-pusu ke library untuk menelaah buku dan sebagainya. Aku pun terikut-ikut trend gitu, sebenarnya lebih kepada teman kawan lah ceritanya, aku duduk 5 minit depan meja study lepas tu mula lah badan jadi miang-miang macam kena rasuk.

Terus aku pergi cari suratkhabar di bahagian yang telah dikhaskan. Selain menyediakan semua jenis suratkhabar yang  ada di Malaysia, situ ada sofa sesuai untuk sandar kepala dan menyilang kaki. Lepas 2 jam bila kawan aku balik, aku aku pun ikut balik jugak. Itupun sebab aku tak tahan aircond sejuk sangat.

Jadi setiap kali singgah ke library, inilah aktiviti yang paling aku nantikan. Setiap kali kawan aku tengok aku begitu tenang dan warak baca suratkhabar, dorang fikir mesti aku dah habis study. Secara halusnya, ketenangan orang lain adalah kerisauan bagi kita, so bila melihatkan seolah-olah aku dah bersedia untuk exam maka mereka pun bertungkus-lumus study tanpa henti.

Sedikit sebanyak aku dapat menyumbang kepada kejayaan orang lain dalam peperiksaan.

1 comments:

Hobi Murah

Saturday, May 13, 2017 Fendi Rocka 4 Comments

HOBI MURAH

Aku sebenarnya simple je orangnya, hobi aku dari kecik adalah baca suratkhabar.

Kadangkala kertas suratkhabar yang balut nasi lemak pun aku baca.

Pernah sekali tu aku kena beli nasi lemak dua bungkus, gara-gara nak dapatkan sambungan cerita dari bungkusan yang pertama. 

Susah juga nak baca sebab dah kena sambal.

4 comments:

Telefon Picisan Milik Saya

Wednesday, May 10, 2017 Fendi Rocka 1 Comments



Telefon Picisan Milik Saya



Sebagai seorang yang sudah setahun tidak menggunakan telefon pintar ke sana-sini, selain tidak pantas berhubungan melalui whatsapp, aku turut terbelakang dari aspek merakam moment. Entah tiba-tiba kalau aku terjumpa Scarlett Johansson masa beratur beli pisang goreng, memang aku kaku tak dapat nak berselfie sama. Kalau bos belanja starbuck pun tak dapat nak snap gambar letak kat IG, macam tak puas pulak sedut bagi abis pastu buang terus ke tong sampah kan, then apa guna ada akaun IG kalau tak serikan dunia poyo aku?

Yelah. Takkan kalau terserempak Scarlett Johansson aku nak speaking kat dia "Scarl, may i borrow your phone for a moment, need to take a selfie u and i". Dalam hati mesti Scarlett fikir dia yang artis ke budak lelaki hensem ni yang artis ye tak.

Tapi takpe, walau takde kamera, bila ada apa-apa event biasanya mesti ada punya someone yang jadi jurugambar sukarela. Senang untuk aku, kemudian mintak je send gambar-gambar kat whatsapp. Balik rumah aku boleh tengok guna tablet. Cuba kebiasaannya jugak, bila orang lain yang amik gambar kita, hasilnya jarang yang memuaskan sebab kita tak bersedia, posisi tak smart lah, lighting terang sangat la, mata tak bukak la, macam2 la. Sebab tu, kalau kau nak kenal seseorang insan tu kau jangan tengok gambar-gambar dalam facebook dia yang macam model, tapi tengoklah dalam facebook kawan-kawan dia, situ banyak muka penyek.

Satu hal lagi, aku paling menanti-nantikan bila disuruh untuk tolong ambil gambar. Sebab itu peluang untuk aku selfie dengan menggunakan telefon pintar orang lain. Perangai musibat gini korang jangan ikut sangat, zaman sekarang pasal hon pun boleh jadi bermusuhan, silap-silap kau kena back-hand dengan kawan sendiri. Cuma, sejak mencebur bidang hijack handphone orang ni, bila aku pakai kamera telefon gadis-gadis misalnya, suprisingly aku tengok elok pulak rupa paras aku. Terdetik riak tapi aku cepat-cepat bertaubat dan mula mengesyaki ada sesuatu dalam telefon gadis-gadis ni yang membuatkan gambar aku menjadi cantik dan polos. Barangkali dorang dah kemenyankan telefon bimbit dorang, atau guna khidmat bomoh nusantara untuk buang sial , macam biasa guna air kelapa. Atau mungkin aku perlu menerima kenyataan bahawasanya rupa paras aku memang indah rupa dari khabar? Tekaan aku meleset teruk.

Rupa-rupanya dorang ada pakai software, aku pun tak tahu dan tak faham sangat sebenarnya. Aku hanya ambil tahu tentang telefon pintar bila nak beli telefon pintar...last sekali aku beli telefon pintar adalah pada....hmmm...agak lama juga. Meski tak begitu pintar tapi aku tahulah, setiap kamera telefon ada spesifikasi yang tersendiri dan terperinci, yang menjana foto pada kualiti yang berbeza-beza. Sama seperti mata dan perspektif kita berfikir juga, apa yang kita lihat atau bagaimana kita lihat akan dipengaruhi oleh spesifikasi of our own mentality or mindset. Bila aku kabur dalam sesuatu hal, perlunya aku meneropong dari sudut yang berbeza, mungkin dari sudut yang sukar dan tidak selesa, tapi itulah cubaan untuk melihat dengan lebih jelas. 

1 comments:

Supermodel

Google+ Followers

Pautan

Nota Kaki

Nota Kaki