BISIK PADA LANGIT 


bisik pada langit


1. Perjalanan filem BISIK PADA LANGIT ini cukup ringkas, tiada selekoh yang bukan-bukan, ianya seakan jalan terus , berhenti pada lampu isyarat dan kemudian jalan terus lagi, kadang seakan dokumentari tentang hari-hari terakhir seorang manusia dari perspektif orang yang bakal ditinggalkan. Kita semua jalan terus, tak kira apa yang berlaku di setiap inci perjalanan, kita tetap menuju ke arah yang sama seperti ditulis atas skrip. Yang menjadikan filem BISIK PADA LANGIT ini sebuah naskhah yang wajar dihayati adalah atas dasar kita yakni setiap manusia punya signifikasi hidup yang tersendiri, mempunyai parut luka dan kisah gembira untuk diraikan, seperti filem Khabir Bhatia yang lain, mencantumkan perasaan-perasaan yang tepat pada jalan cerita yang mudah, kali ini berpaksikan pada kasih sayang seorang ayah.

2. Apa aku nak tulis ni mungkin spoiler, jadi boleh skip point nombor 2 kalau tak nak terbaca spoiler secara tak sengaja. Apapun, bagi aku ni tak spoiler sangat pun, semua orang kan dah tahu mati tu kan pasti. Sekian lama, aku selalu menyampah dengan drama-drama melayu yang meminta-minta orang untuk untuk menangis, dengan cara yang mudah dan berulang, iaitu melalui kematian. Terutamanya drama hari raya, segala kejahatan dan kemungkaran dari babak saat pertama sampai 5 minit terakhir, tiba-tiba dengan satu kematian segala dosa dipadam, semua insaf dan menangis kemudian cerita tamat. Hai mudahnya nak justify skrip. Nasib baik filem BISIK PADA LANGIT ni lain, tidak menjadikan mati sebagai penyelesaian, dari awal dia dah khabarkan petanda secara tersirat akan ada satu kematian, kemudian penonton diajak untuk reflek dengan kehidupan watak sebelum ini. Bila kematian berlaku, cerita belum habis, salah besar kalau dengan mematikan watak dikira cerita tamat. Umpama kau dah berjaya beli kereta kemudian kau ingat nak pakai sampai tahun 2030 begitu saja, padahal kau kena lah isi minyak dia tiap minggu, bayar tol tiap hari, cuci kereta bila dah astagfirullah al azim dan juga hantar servis dan sebagainya. Selepas kematian, filem ini sekali lagi meletakkan perasaan-perasaan tepat pada babak-babak dengan jitu. Sebenarnya, sedih bukan satu sahaja perasaan yang wujud bila menghadapi kematian orang yang tersayang.

ost bisik pada langit
Tatikh tayangan ni salah, jangan percaya


3. Rasanya tak perlu aku nak letak nama-nama watak kat sini, setiap watak tu aku rasa cukup diwakili sebagai anak, ayah, emak, adik beradik, saudara-mara dan kawan. Kita boleh kaitkan diri kita dalam cerita ini tanpa merasa asing dengan nama-nama watak fiksyen. Lakonan Jalil Hamid superb berkesan, diikuti dengan Beto Kusyairy juga amat jitu untuk menyempurnakan cerita. Kedua-duanya nampak hidup dalam filem ini, bila aku dah keluar panggung pun terasa mereka masih hidup dalam filem itu tak keluar-keluar. Adik lelaki  Beto dalam filem ni pun berjaya menghidupkan wataknya yang nampak seiring dengan realiti hidup seorang adik yang mempunyai seorang kakak yang dilebihkan sedikit.

4. Aku suka pada mesej yang diucapkan oleh si ayah ketika dia reflek dan throwback kehidupan dia dan anak perempuannya.  Kalau tak silap, di menyebut soal anugerah, amanah dan pinjaman. Amanah yang diberikan kepada dia, meski berat namun secara tak langsung mengajar dan memberi banyak kebaikkan kepada dia, jika dapat dimengerti maka ianya terasa ringan dan dihadam sebagai anugerah. Contohnya kau dapat kawan serupa lahanat perangainya, tapi kau kawan jugak dengan dia, kawan lahanat ni tak kira berapa lama kawan dengan dia, tapi takkanlah nak dikira sebagai anugerah ye tak?  Iyer, tapi kawan lahanat sebenarnya boleh mengajar kita jadi penyabar, pemaaf dan juga boleh jadikan kita lebih kuat untuk berseteru dengan kelahatan dia.



5. Secara keseluruhannya, frame atau visual dalam filem BISIK PADA LANGIT ni sedap dan sayu mata memandang, disesuaikan pulak dengan bunyi/skor muzik yang menepati, maka penonton filem ini tak rasa segan untuk merasa kesedihan (tapi bukan simpati). Simptom-simptom dia seperti tekak terasa kering, mata berkaca dan tangan letak kat tepi muka sebab taknak orang nampak. Kehibaan yang aku rasai pun tidaklah segenap jiwa raga, namun cukuplah kut untuk membuktikan aku ni sensitif orangnya (haha). Akhir kata, kematian bukan kesedihan semata-mata, walau filem ini dari awal seakan-akan mengusung sebuah kematian tragis si anak, sebenarnya di hujung sana anda akan nampak seakan-akan membawa sebuah hadiah yang sungguh indah dan berseri-seri. Twist lembut lah yang aku perasan. Pergilah tengok.





Kendera Saji / Food Truck di Stadium Bukit Jalil (25 Foto Rawak)

 

 

stadium bukit jalil



makan di bukit jalil


makan di bukit jalil

makan di bukit jalil

makan di bukit jalil

makan di bukit jalil

makan di bukit jalil

makan di bukit jalil

makan di bukit jalil


makan di bukit jalil

makan di bukit jalil

makan di bukit jalil

makan di bukit jalil

makan di bukit jalil

makan di bukit jalil

makan di bukit jalil

makan di bukit jalil


makan di bukit jalil

makan di bukit jalil

makan di bukit jalil

makan di bukit jalil

stadium bukit jalil

stadium bukit jalil


Adaptasi VS Fake


Kadang orang lemah nak borak dengan aku sebab aku lurus (boleh dibaca sebagai ju-jur). Kadang aku sendiri malas nak borak, sebab aku lurus macam pembaris. Lurus dalam konteks ni maksudnya, aku cuba see thing as it is, aku cuba jelaskan pandangan aku dari kelabunya sentimen dan prejudis, atau elak terlalu jaga rapuh hati orang atau jaga imej kendiri. Kalau tiba-tiba aku salah, aku tak betul, sekurang-kurangnya aku original recipe. Kalau aku tak tahu sesuatu hal, aku cakap la tahap mana je yang aku tahu.

Sesetengah orang atau jenis pekerjaan, memang tak suka orang jenis begini, terutamanya perempuan, mereka hanya nak dengar apa yang mereka nak dengar, tapi mereka taknak straight forward. Bila aku duduk dalam kumpulan perempuan-perempuan yang nak dengar apa yang mereka nak dengar, kemudian mereka akan bercakap apa yang perempuan nak dengar, bila sorang marah yang lain pun kena marah, bila sorang rasa kelakar yang lain pun kena ketawa, aku akan jadi perabot.

Kepada yang takde kenangan manis bila bercakap dengan perempuan, aku rasa nasihat terbaik yang boleh aku berikan pun ialah, kau penuhi je apa perempuan tu nak ketengahkan, kalau dia kata Steven Gerrard main untuk Chelsea kau layankan je, cakap dia sebenarnya pemain Liverpool tapi mungkin lah, tak pasti, mungkin dia pernah masuk akademi Chelsea atau pernah main sekejap dengan Chelsea walaupun kau tahu dengan sepenuh jiwa raga Gerrard tak pernah main untuk Chelsea. Kau mungkin rasa seperti menipu diri sendiri, tapi takpe kau maafkanlah diri kau bila hari raya menjelang tiba.

Kalau perempuan tunjukkan jalan salah dengan yakin tahap PHD ke sesuatu tempat tapi kau tahu jalan tu memang salah, kau boleh ikut je jalan salah tu, bila dah nampak jelas memang salah, kau cakaplah mungkin dorang dah buat jalan baru, ada renovation, atau terlepas simpang ke apa, perempuan memang suka orang macam ni. Jangan jadi macam aku, kalau orang cakap memang ni lah jalannya, kalau orang kata memang dulu kat sini ada tasik dulu entah sekarang tak tahu kenapa takde, aku akan jawab "mungkin tasik tu orang lain dah beli dan pindahkan ke tempat lain".

Ironinya, ramai pulak yang suka mintak pendapat aku dalam macam-macam hal, baik lelaki atau perempuan. Kang kalau tak jawab kata aku sombong. Kalau tanya biasa-biasa takpelah, ni tanya soalan macam aku ni ustaz atau bomoh nak baikpulih orang dah kenapa. Malah semasa di universiti, ramai pulak berkawan dengan perempuan, tak mungkinlah sebab aku kacak maka ramai yang nak berkawan dengan aku, kan? Sampai aku malas nak jawab, juga kebanyakkannya tanya hal yang aku tak tahu menahu pun, mungkin orang taknak lelaki yang serba tahu tapi nak lelaki jujur. Lepastu lelaki pun jujur, tapi bila jujur perempuan sakit hati sebab apa yang dia dengar tidak seperti yang diharapkan. 
 
Sampai satu masa, aku suka jawab main-main, menjawab tanpa perlu menjawab, bercakap sekadar bercakap, ada elemen deviation/distraction sikit. Ranting atau dahan pokok yang lurus biasanya itulah yang kena cantas dulu sebab menganggu atau merosakkan 'penglihatan', sebab tu tumbuhan by nature akan melingkar, memanjat untuk beradaptasi dengan persekitaran demi kelangsungan hidup.

Contohnya ketika sedang menunggu lif petang semalam, kelihatan seorang perempuan menghampiri dengan segaris senyuman ramah.

Apabila sampai di sebelah aku,

"Lamaaa tak nampak" , katanya.

Aku tenang membalas senyuman dan membalas "Ha'ah..baru pindah".

"Ooooh..patutlah lama tak nampak", jawabnya ceria.

"Yup, itulah pasal" .

Lif terbuka lalu aku masuk ke dalam lif, dia menaiki lif yang satu lagi. Aku kenal pun tidak perempuan tu, aku pun takde pindah mana-mana.


Bertuah VS Berusaha


Hadiah cabutan bertuah selalunya besar dan gempak, orang berebut dan meloncat untuk jadi bertuah. Ironinya, demi untuk menjayakan marketing stunt, hadiahnya lebih solid daripada hadiah untuk pemenang acara utama. 

Acara utama tu maksud aku kalau diadakan marathon, pemenang nombor 1 - 10 tu yang berlatih, berlari, berpeluh dan berhujan-panas tu hadiahnya taklah sehebat hadiah cabutan bertuahnya. 

Makan malam menghargai pekerja, hadiah untuk pekerja berkualiti bulanan atau tahunan (yang tanpa kompromi membangun diri dan profil syarikat) taklah sepopular seperti hadiah cabutan bertuah yang diberi penekanan dan publisiti besar-besaran. 

Antara hadiah cabutan bertuah yang lumayan aku selalu dengar atau pernah doa sambil tangan memegang nombor cabutan adalah kereta, motosikal, percutian di luar kemampuan aku, kamera high-tech, telefon bimbit cerdik dan paling kuman pun televisyen la.



Membuatkan aku terfikir, ini secara tak langsung tentunya akan menjana satu demam pemikiran, di mana kita lebih mahu mencapai hasil kerana 'tuah' daripada 'usaha'. Untuk aku sendiri, nampaknya perlu lebih berusaha untuk menjadi lebih bertuah. Korang? Pernah menang cabutan bertuah mende? Aku tanya ni jawablah.


Aku Seorang Fotogenik


Bismillahirahmanirrahim.

Sedang berbasa-basi di pejabat sambil business as usual, rakan sepejabat yang duduk berhadapan aku, dipisahkan oleh monitor masing-masing, memberikan pendapat aneh / jarang-jarang terjadi.

"Eh Fendi , kau fotogenik".

Dari seberang meja sini, tanpa memandang mata masing-masing, aku cuba menduga maksud beliau yang bakal dipuankan hujung tahun ini. Adakah ini satu sindiran atau pendedahan berani.

"Fo-to-ge-nik?", soal aku untuk kepastian. 

"Haa..gambar-gambar kau..kalau orang tengok nampak..bla bla...bla bla...sado..bla..bla.."

Memandangkan dia duduk di seberang sana, sambil pejabat pulak tak berapa senyap, aku tak dapatlah nak mendengar butir bicaranya secara lengkap. Tapi, apa yang aku dapat tangkap, dia melempar kekaguman secara separa sedar.

"Ha-ha, fotogenik eh.." respon aku nak tak nak, sebenarnya tak dapat terima hal ni. Boleh je aku balas dengan uacapan terima kasih aku memang dulu model sambilan tapi sekarang dah tak banyak job, tapi tak terluah tekak kerana masih memikirkan tentang aku yang fotogenik ini, membuat aku jadi kusut.

Facebook dan Instagram misalnya, bukan gambaran sebenar kehidupan, obviously. 

Apabila aku hendak post gambar, aku akan pilih gambar yang aku nak tunjukkan, dalam 10 gambar tu mungkin aku akan pilih 1 gambar paling okey dan semua orang dapat lihat, tapi sebenarnya ada lagi 9 gambar selekeh yang korang tak dapat lihat. Jadi tak patut juga kalau gambar-gambar dapat menceritakan kehidupan sebenar. Itu tak kira lagi gambar paling okeh tu pun dah siap diubahsuai.

Mungkin rakan sepejabat aku tu perasan aku macam ragu-ragu soal fotogenik ni, dia pun menambah hujah lebih lanjut untuk menyakinkan aku.

"Fotogenik la...okeylah daripada nak compare kalau depan-depan..haha". Dia komen pastu tergelak sendiri. Aku pun tamatkan kekusutan sampai di situ, sambil mengutip serpihan konfiden diri yang jatuh berselerakan di lantai.


melayu fotogenik gambar lelaki



Selepas nekad untuk potong rambut pada suatu hari, kantung pujian aku nampaknya sudah penuh. Tak sangka dengan sedikit olahan, boleh merubah cara orang melihat. Umpamanya sepinggan nasi goreng bila dirasakan dengan cili potong, lain kenikmatannya.

Mana taknya, hampir semua rakan terdekat memberi respon positif, tak kurang juga memberi reaksi acah-acah hot stuff benau. Aku hanya mengangguk-angguk mengiyakan dan bersetuju pada sesetengahnya, selebihnya aku cuba untuk tidak terpendam dalam.

Seperti sedia tahu, kantung pujian aku sebenarnya lebih kecil dari kantung kritikan yang aku biarkan kembang. Jenis yang simpan piala bawah katil bukan di ruang tamu. Aku jenis selalu mempersoalkan pujian. Ada orang yang terbawa-bawa dalam memuji hingga hilang makna sebenar. Bahaya puji sama seperti bahaya gula dalam makanan. 

Namun, itu tidak bermaksud aku tidak berterima kasih, kerana memberi pujian adalah salah satu medium jalinan sillaturahim sambil kebenaran yang diucap diambil sebagai rujukan. 

Tapi rambut aku bukan banyak mana, kalau selalu nak potong nanti untung atas angin lah kedai gunting rambut.
FOOD TRUCK Aggerik Mall
FOOD TRUCK Aggerik Mall

FOOD TRUCK Aggerik Mall

FOOD TRUCK Aggerik Mall SHAH ALAM

FOOD TRUCK Aggerik Mall SHAH ALAM

FOOD TRUCK Aggerik Mall SHAH ALAM

FOOD TRUCK Aggerik Mall SHAH ALAM

FOOD TRUCK Aggerik Mall SHAH ALAM


FOOD TRUCK Aggerik Mall SHAH ALAM



FOOD TRUCK Aggerik Mall SHAH ALAM

FOOD TRUCK Aggerik Mall SHAH ALAM

Baru siap godek template blog ni. Setelah sekian lama tak kemas-kini, rasanya aku perlukan suasana yang baru atau lain supaya 'udara' tak terpekung.

Target utama aku template tu biar minimalis dan reliable.

Kemudian, dah lama berada dalam penangguhan, aku nak yang ruang komen tu ada butang reply. Yang buat aku kurang engage di ruang komen sebab takde butang komen la, tak menarik kalau nak komen dia appear as another comment instead as reply.

Jadi bertangguh sebab aku ingatkan kalau nak bagi ada butang komen tu kena tukar template terus, atau ubah coding, tu yang aku malas. Tapi, rupa-rupanya ada kaedahnya nak bagi ada butang komen. Dah bertahun sekarang baru aku tahu. 

Rujuk gambar di bawah:




Lepas ni mungkin aku akan reply balik (jika perlu) komen-komen di entri terdahulu.






Nak balik kampung, cari tiket bas semua dah habis. Balik kampung tetap jua kena balik kampung, tak cukup liberal nak beraya di bandar melainkan tak dapat cuti. Malam raya melilau di stesen bas, dengan harapan ada bas tambahan atau ada yang tak jadi balik kampung ingin trade tiket, nasib diserah bulat. Tiba-tiba muncul seseorang, seperti sudah berjanji membawa tiket. Destinasi yang sama, waktu dan tarikh yang tepat seperti sudah termaktub. Bezanya, harga berkali ganda, melambung. Saya perkenalkan, orang itu kita panggil ulat tiket. Sikit-sikitlah dia kunyah tepi.

Nak tengok perlawanan bola Final di stadium, keazaban barisan yang beratur membeli tiket lebih berjela daripada perbarisan kemerdekaan, ada yang menunggu 5-6 jam pun tak dapat apa-apa melainkan kepundekkan. Takpe, ni kalau datang lewat-lewat sikit sebelum game start, biasanya ada lah tu orang yang akan muncul dengan tiket-tiket panas. Perlawanan yang sama, waktu dan tempat berlawan pun sama. Bezanya, harga berkali ganda, melambung-lambung. Saya perkenalkan, orang itu kita panggil sebagai ulat tiket. Kuat betul dia punya gigit.

Dah lama menumpang menyewa, terasa mahu beli rumah untuk berteduh dan jadikan harta. Nak beli yang mahal tiada kemampuan, cubalah cari yang berpatutan tapi belum sempat habis kira-kira dah habis slot. Tapi takpelah, kita sewalah dulu buat sementara, lepas 1-2 tahun nanti ada lah tu orang akan jual balik. Rumah yang sama, lokasi yang sama. Bezanya, harga berkali ganda, meroket ke Marikh. Tapi yang ni kita tak panggil ulat ye tuan-tuan dan puan-puan, bukan, ini kita panggil sebagai pakar hartanah, atau, sifu. 
bodoh


Mesej di sebalik Video Muzik Pejamkan Mata
 

Mesej di sebalik Video Muzik Pejamkan Mata , maksud video muzik pejamkan mata


Ekoran dari nota aku sebelum ini mengenai maksud dan pemahaman di sebalik lagu pejamkan mata di http://www.notapurba.com/2017/05/maksud-dan-pemahaman-disebalik-pejamkan.html

Minggu lepas dah dilancarkan muzik video lagu Pejamkan Mata oleh Malique feat Dayang Nurfaizah. Bukan main sedap tarikh pelancaran, 8/8 pukul 8 malam kalau tak silap aku.

Agak lambat jugak musik video ni nak keluar, sedangkan lagu tersebut dah lama jadi siulan dan bualan.

Sebagai penggemar lagu Pejamkan Mata, video muzik lagu tersebut aku boleh terima dengan hati yang terbuka, orang kata do justice to the song, kau paham-paham je la industri muzik melayu ni bukan kesah sangat kat muzik video, selalu je lagu melayu sedap pastu bila keluar video muzik aku rasa macam muzik video tu sendiri nak hancurkan lagu tersebut secara tak langsung.

Meskipun aku tak rasa muzik video tu diolah sendiri oleh penulis lagunya Malique, namun sedikit sebanyak gerak cerita dalamnya adalah terinspirasi dari lagu Pejamkan Mata. Dengan durasi hanya 3:57 minit, setiap detik adalah signifikan.

Apa yang menarik adalah barisan pelakon terpilih bukan yang biasa-biasa, nama gah jugak seperti Beto Kusyairi, Johan As’ari, Uqasha Senrose dan pelakon cilik Nik Adam Mika. Sekali pandang, semua jenis handal berlakon lah, bukannya amik model buat posing-posing. 

Korang boleh tengok video klip ni di saluran-saluran yang berkenaan dan amik tahu / tafsir sendiri mesej apa yang cuba disampaikan. 

Shoot memang baek. Ala-ala slo-mo. Persekitarannya adalah di dalam sebuah bas tak berapa baharu, yang membawa penumpang pada perkiraan aku ada 8 orang kesemuanya (sorang duduk kat driver seat), sedang terawang-awang di cakerawala. Memberikan efek seperti layang-layang terputus talinya

Tiba-tiba teringat lagu nasyid.

"Tanpa cintamu...tetaplah kau di sana, aku tanpa cintamu, bagai layang-layang terputus talinya"

Setiap pelakon yang aku sebut tadi memainkan peranan penting dalam watak masing-masing. Setiap mereka, diberi pasangan regu, dapat dilihat dengan jelas, sedang berperang dengan dunia yang dikendong. Atau dibuli. Atau dihamba / dihambat. (pilih yang berkenaan)

Beto Kusyairi, dia nampaknya macam ada bawak briefcase, memakai baju kemeja kemas bertali leher dan pakai jam. Muka penat. Melambangkan seorang pekerja yang patuh dan tunduk, meskipun diherdik dan dibuli. Pasangan regunya aku rasa bos lah kan. Apa boleh buat, nak cari makan, nak isi perut, kenalah tahan maki, sampai nak tersembur air liur ke muka ni ha..tahan je la Beto, aku paham perasaan kau nak tumbok muka dia. Ini faktor ekonomi lah ni.

Mesej di sebalik Video Muzik Pejamkan Mata , maksud video muzik pejamkan mata


Uqasha Senrose, memang lawa. Itu fakta. Watak yang disampaikan oleh Uqasha adalah seorang wanita yang ditindas dan sukar untuk lari dari penindasan. Geram pulak aku tengok mamat sebelah tarik-tarik baju Uqasha (amboi kemain), pastu nak campak-campak duit apehal. Ni sebenarnya nak gambarkan apa tuan-tuan? Hmm, mungkin sebab kertas yang dicampakkan tu, menyukarkan untuk membuat pilihan wang atau harga diri mana lebih bernilai. Di tangannya ada foto, aku rasa foto orang kesayangan dia, bukan foto aku.

Mesej di sebalik Video Muzik Pejamkan Mata , maksud video muzik pejamkan mata



Nik Adam Mika, sebenarnya aku tak kenal pun adik Nik ni, lepas selidik sikit pakai google dapatlah nama dia. Siapa kata budak-budak takde tekanan? Ni aku tengok adik Nik main watak budak yang 'diceramah' dan mungkin ditekan emosi dan mental. Regunya orang dewasa yang entah apa kehendaknya ntah, mungkin si dewasa tu sedang mencorak dan mengarah budak ni lah apa yang patut apa yang tak patut, nampak macam kena buli sebab si dewasa yang tak kelihatan mukanya ni bukak kasut dia then kesat-kesat kat baju adik Nik.

Mesej di sebalik Video Muzik Pejamkan Mata , maksud video muzik pejamkan mata


Johan As’ari pulak, dia punya regu atau lawan lain macam sikit, bukan pembuli bahkan bukan manusia, dia senyap sunyi je kat belakang gaya gigil macam terperangkap di lembah ketagihan. Boleh nampak imej pil-pil dan penyuntik. Diktator untuk Johan ni dadah lah aku syak, dadah yang mengawal keliling jiwa dia.

Sedang mereka semua terkurung sepi, di dalam bas yang terapungan, entah destinasi mana dituju, lalu pulak seseorang penuh misteri dan simbolik (yakni pemandu bas tersebut) yang bertutup muka menyapa sorang demi sorang. Mungkin driver tu menyapa nak bagitahu dah 'sampai'. Tersentak lalu situasi jadi gamat. Beto tiba-tiba macam bertukar jadi super saiya peringkat ketiga melawan balik regunya yang dari tadi dok menguasai. Uqasha pulak macam naik minyak melempang mamat sebelahnya yang sibuk tarik-tarik baju dia. Adik Nik tadi pun sama juga, kecik-kecik dah tunjuk taring. Johan pulak mencampak barang yang dipegangnya, tak perasan apa yang dicampak, tapi nampak marah betul dia.

Feel masa dorang semua bangkit amuk tu mengingatkan aku pada scene dalam komik mutiara naga masa Gohan membelasah teruk Cell walaupun pada mulanya Gohan tak sedar pun keupayaan tinggi dia.

Mesej di sebalik Video Muzik Pejamkan Mata , maksud video muzik pejamkan mata


Apa yang nak disampaikan tak berapa direct, untuk durasi yang pendek tu memang muzik video ni (aku rasa) sengaja dibiar bebas untuk diterjemah mengikut perspektif kornea masing-masing. Seakan-akan mengajak kita untuk bangkit dari mengikut telunjuk, menurut sistem yang menzalimi, entah sistem dunia secara lahiriahnya atau mungkin sistem dalam fikiran kita sendiri.

Tak payah nak serius sangat, yang penting hasil kerja sebegini harus disokong. Akhir kata, Dayang Nurfaizah nampak elegen dalam muzik video ni, biar derita menghapus derita katanya.
Mesej di sebalik Video Muzik Pejamkan Mata , maksud video muzik pejamkan mata


Cup of Kopi- Pahit Yang Menyegarkan

(Confession yang ditulis di fesbuk pada 3 Ogos 2017)

Aku dengan gym menjalin love-hate relationship.  Aku pergi taklah selalu, tapi kena pergi juga bila dah lama berjauhan. Rindu barangkali. Kemudian, aku tinggalkan untuk sekian masa tanpa khabar. Tak lama selepas itu, aku kembali dengan semangat baru (dan lemak baru) . Dah serupa perempuan simpanan pulak kaedahnya.

By nature, ya, aku memang suka bersukan dan bersenam, mengeluarkan peluh-peluh jahat dan melepaskan tekanan jiwa. Dalam masa yang sama, atas kepentingan sukan yang aku sertai secara sambilan, aku kena juga ke gym untuk meningkatkan prestasi dan jaga air muka. Selain itu, atas nasihat doktor juga yang aku harus menjaga tubuh badan supaya tidak mereput. Tak pernahlah aku pergi gym sebab gadis-gadis kat gym comel-comel, setakat ni memang tak pernah.

Kalau ada pun, takkanlah aku nak tulis kat sini, aku kan friend dengan bini kat facebook, kan? (soalan retorik)

Isunya, kalau tak pergi gymnasium, rasa semangat nak pergi membuak, otot ni rasa lemau, rasa mahu dikerah, tapi bila dah berada dalam gym, rasa gelisah nak balik pulak, aduh, sengsara macam kena seksa pun ada, tapi aku heret juga semangat tu walau berat, supaya dapat capai target untuk upgrade fitness dan bail-out pelbagai jenis makanan yang aku dah telan selama ni.

Nasib baiklah aku ada seorang sahabat yang tak jemu mengheret aku ke lembah ini. Aku sebetulmya segan nak masuk gymnasium ni sorang-sorang, maklumlah otot badan aku masih lagi tahap malu-malu anak dara, muka pulak macam najib, takut pulak kalau aku masuk dorang ingat aku nak berpolitik atau nak jual barang (salesman). 

Tambahan pula, kalau aku main gym sorang-sorang, aku akan lebih cenderung ke arah hobi aku yang lagi satu, iaitu membaca. Angkat besi 10 minit, pastu baca berita-berita bola kat telefon setengah jam, angkat besi 10 minit, pastu baca whatsapp 30 minit, keluar je gym bukannya berpeluh tapi bateri telefon yang habis bateri. Dipandang serong pulak oleh ahli gym yang betul-betul datang untuk bersenam.

Lain pula ceritanya kalau sahabat gym aku ni ada, sembang-sembang tu biasalah, tapi kalau dia suruh angkat 10 kali, aku angkatlah 10 kali, kalau dia suruh angkat 20, aku pun angkat 20,  aku tak larat pun disuruhnya jugak, jenis memaksa, aku pun tak suka mengecewakan, kalau dia bubuh besi 30kg suruh aku angkat, aku angkat, kalau ditambah jadi 40kg, aku angkat, tapi dalam hati menyumpah. Kalau pun aku cakap taknak dah teruskan segala kedukaan ini, itu sekadar mainan bibir, realitinya aku tahu aku perlukan semua itu untuk mengestrak motivasi.

Kalau dia cakap belum habis, selagi tu aku tak balik, dalam hati tuhan saja tahu. Ironinya, aku akan datang balik mengulangi rutin love-hate gymnasium ni. Sebab aku rasa  benda baik memang begitu kaedahnya. 

Kita pun selalu tersalah anggap, bos yang baik misalnya, kita anggap bos yang tak kisah kita datang lambat adalah bos yang sepatutnya untuk kita, tak bising kita rehat lebih-lebih, tak peduli kerja tak bertambah kualiti. Bila orang tanya " Bos kau ok tak?", kita jawab " Okay, dia relaks je aku tak siapkan kerja". Memang cun, tapi pepatah Liverpool ada menyebut "Dalam sepinggan hidangan yang lazat, mungkin ada racun tersirat"

Padahal, bos yang baik sepatutnya dia bangunkan kita. Dia buat kita bagi jadi. Bayangkan kalau kawan gym aku tu serupa je macam aku, dia tak heret aku, aku buat slack pun dia enjoy je dengan rutin senaman dia, dia suruh je aku buat kerja senang..angkat dumbel 0.5 kilo misalnya, mungkin aku lemau dan tak dapat apa pun. At the end of the day, pembaziran kudrat dan matawang. Nasib baiklah bos aku okay. Kalau tak okay pun, takkanlah aku nak tulis kat sini aku kan friend dengan bos kat facebook, kan? (soalan retorik)

Nonsensikal Sepasang Kasut


Aku punya falsafah terhadap kasut, sama juga dengan telefon bimbit, ganyang sampai luluh baru beli yang baharu. Takpun, bila hilang dikebas orang, baru cari yang baharu.

Dijadikan kisah, kasut milik aku memang dah jatuh hukum wajib ditukar. Simptom-simptom kasut dah kena tukar ni yang pertama bila aku tengok dengan mata kepala aku sendiri pun dah rasa mendayu-dayu. Simptom paling tenat, bila 2-3 kali budak pejabat tanya bila aku nak beli kasut baru. Tak tahulah ianya pertanyaan atau hinaan halus.

Jenuh jugak nak menjawab soal kasut ni.  Kaki aku dahlah tak pandai bercakap, so dia kalau nak harapkan aku menjawab, aku cakap kurang bajet je la, sekarang harga kasut dah naik. Kalau nak acah-acah deep, aku pesanlah "jangan menilai orang melalui kasut" sambil suara control serak-serak basah untuk kesan yang lebih menyentuh.

Kaki aku pun sebenarnya tak banyak songeh, bukan saja songeh tak banyak, habit dia pun lebih kepada 'aksesori' je, fungsi dan matlamat kewujudan sudah tidak begitu signifikan, namun tetap jugak perlu dikasutkan.  Pakai tetap pakai. Macam tali leher lah, entah apa fungsi tali leher ntah, melainkan sebagai aksesori, menunjukkan status. Bos aku kata, pakai tali leher ni boleh menjana keyakinan, kalau tidak dari dalam diri sendiri, boleh jadi dari luar orang yang melihat kita.

Itu je lah. Takde pulak aku pakai tali leher boleh melancarkan pernafasan atau memudahkan proses pencernaan nasi lemak beli kat LRT Asia Jaya, takde pulak berlaku. Benda tu tergantung je kat leher, kadang rasa macam professional dalam sesuatu bidang, kadang rasa digembala, kadang nak pakai pergi kedai pun takut kena caj mahal.

Cuma, yang aku perasan, bila aku pakai seluar sama dan baju sama seperti selalunya, yang berbeza adalah aku pakai tali leher, tiba-tiba orang tegur apesal aku segak-segak. Ajaib sungguh, bagaimana secebis kain (yang dijahit menjadi bentuk tali) boleh merubah suatu bentuk pandangan? Dan kain tu pulak, bukan kain yang istemewa pun, bukan diperbuat dari kekapas bunga di kebun bunga pinggirin Everest ke, tali leher biasa je lepas diskaun dapatlah 30 ringgit. Biasa je bro, apesal boleh mengubah dan menjana keyakinan bagai?

Mengenangkan hal itu, hari tu lepas gaji check-in, terus aku beli kasut 2 pasang.




Tahun ni raya aku berlokasi di pantai timur. Entah macam mana,  aku lega sangat perjalanan ke sana, yang aku rasakan aku gerak pada waktu memuncak, tidak sesak. Berjalan lancar.

Masa nak balik ke KL pun nasib aku elok, trafik tak seperti dimomokkan. Segala cerita-cerita budak pantai timur yang tersekat lebih 10 jam terus aku simpan dalam folder 'nasib-nasib baik Fendi'.

Cumanya time nak balik tu lah, awal perjalanan aku berdua je dengan perempuan kegemaran aku, tapi bila masuk je highway LPT tu, rupa-rupanya kereta aku dah ada 'penumpang'. Kisah-kisah mistik berkenaan lebuhraya LPT ni, ternyata ada benarnya jugak, sebab aku sendiri sudah alami pengalaman ditumpang wanita ketika perjalanan pulang.

Nak dijadikan cerita, sebelum masuk lebuhraya tu, aku pergi menyinggah ke rumah kawan aku ni, lokasi rumah dia tu aku tak arif nak sembang kat mana, tapi waze bawak masuk jalan pintas memintas kebun jugaklah, tahu-tahu je dah sampai ke kampung dia. Selepas beraya, sempat makan nasi yang baik punya, tiba-tiba kita orang syorkan untuk dia tumpang kitaorang balik KL, tak payahlah nak naik bas. 

Maka, kisah-kisah mistik ditumpang wanita misteri aku masukkan jugak ke folder 'nasib-nasib baik Fendi'. 

Dalam perjalanan yang panjang tu, ruang untuk berbual kosong memang terbentang luas, seperti jalan lurus di hadapan aku yang tak nampak penghujungnya. Mode aku pun rilek-rilek je, takde spirit nak memecut. Lepas tu hujan turun pulak, suasana jadi sayu, jam dah pukul 12 tengah malam, aku pun isi lah masa kosong tu bertanyakan pada kawan aku yang duduk di belakang.

" Ada cerita yang seram-seram tak sepanjang lalu sini?"

Sangkaan aku betul, mesti ada punya kisah seram, kalau orang dah biasa ulang-alik perjalanan jauh lebih 5-6 jam, mesti ada kisah seram punya. Sama ada nak cerita atau taknak je.

Kawan aku cakap, kejadian berlaku sebelum LPT dibuka secara rasmi, masa tu dia nak balik ke pantai timur. Kemudian, dia kata "Tapi tak eloklah nak cerita sekarang, time-time camni, nantilah".

Aku dah kecewa mendengarkan dia berat nak bukak cerita. Aku lihat jalan pun gelap, tak banyak kereta, takpelah, aku pun bukan berani sangat, nanti agak-agak dah pagi sikit bolehlah dia cerita. Aku pendamkan dulu perasaan ingin tahu aku tu. Jadi kitaorang pun perlahan-lahan bukak cerita lain sampailah kitaorang tidur kat perhentian mana ntah. Nak drive time tu pun tak sedap sebab hujan makin lebat.

Bangun-bangun je dah pukul 5 pagi, hujan renyai-renyai. Kemain sedap kitaorang tidur. Terus kitaorang gerak, malas nak drag perjalanan lebih lama. Tepat pukul 6, aku ungkit hutang tadi. "Okey, bolehlah cerita yang tadi tu", gesa aku. Pukul 6 ni dah masuk subuh, sedang-sedang elok lah tu, buat apa nak peram cerita lama-lama, kalau cerita time matahari dah naik hilang pulak selera seram, jadi cerita geram pulak karang.

"Nantilah, nantilah, gelap lagi ni" jawab kawan aku yang duduk di belakang tu. Aku cakap gelaplah best cerita seram, tapi dia taknak cerita gak, dia suruh tunggu sekejap. Aku mengalah lah, mungkin seram nokharam lah cerita dia ni.

Aku pun tunggu lah sampai pukul 7, melintasi je pukul 7 aku tanya balik. " Ok cepat, dah pukul 7 haa..ceritaa..cerita".  

Dia pun mulakan ceritanya yang terjadi 2-3 tahun lalu. Aku mendengar dengan teliti dan debaran. Cerita punya cerita, dari pendahuluan, isi cerita, klimaks dan penutup, aku simpulkan, bapaklah tak seram cerita dia. Yang dia risau sangat nak cerita tu, aku expect adalah watak-watak yang menjelma, langsuir ke, pocong ke, budak-budak tepi jalan ke, kurang-kurang pun kucing hitam melintas jalan la, kemon, tapi takde weh. 

Penantian dari pukul 12 tengah malam tadi aku rasa jadi berat kat bahu aku, macam ada benda menumpang pulak kat bahu ni eh. Kalau takat cerita gitu, boleh je sembang kat aku pukul 12 tengah malam, 2-3 pagi pun takpe, aku khabar kat dia. Geram pulak aku dibuatnya. Penerbit filem seram sukalah orang macam kawan aku ni, jenis mudah jatuh seram.










Adik aku baca buku seram / hantu untuk belajar English, mungkin cara ni lebih merasuk dan menggigit lebih tajam ke minda separa sedar.

Patutlah SPM adik aku English dapat A. Ini lah rahsianya.

Next PostNewer Posts Previous PostOlder Posts Home