Auto Feed Blog

Ironi Seorang Lelaki Kurang Bicara 2

Friday, June 09, 2017 Fendi Rocka 0 Comments

Ironi Seorang Lelaki Kurang Bicara 2


Rentetan dari nota sebelum ini.

Ada satu lagi hal signifikan yang memerlukan aku untuk belajar bercakap atau memaksa diri untuk bercakap, iaitu mengayat makwe. Terus terang cakap dari lubuk hati yang terdalam, aku tak fasih mengayat makwe, sekurang-kurangnya itulah yang aku percaya pada masa itu. Kalau ada pun, mungkin aku berada dalam keadaan luar sedar, itu bukan aku yang setulusnya (selamatkan diri).

Mengayat Makwe

Walaubagaimanapun, mengayat ni boleh dididik kan kan. Aku observe dari seorang sahabat rapat aku sendiri, dia ni pergi kedai KFC mengorat, pergi kedai spek mata mengorat, pergi beli tiket bas pun mengorat, beli topup pun sempat mengorat kalau dia nak. Mula-mula aku panas hati jugak sebab kerja jadi lambat tapi lama kelamaan aku dapati mengayat ni tak menghancurkan negara pun, mengayat ni dalam perspektif yang lebih susila kita panggil 'mengambil hati' atau lebih politikal 'sesi beramah-mesra'. 

Dan aku takde benda-benda ni semua. Pernah masa admire kat sorang makwe ni, aku bagi kertas kat makwe tu suruh tulis nombor telefon.Bukan main tegas kaedah aku nak berkenalan, nasib baiklah dia bagi nombor telefon yang betul, kalau dia bagi nombor telefon boifren dia lebam pulak bijik mata aku.

Dalam masa yang sama, aku bersahabat jugak dengan seorang perempuan lawa dan diminati ramai. Memandangkan dia sahabat rapat aku, selalu aku lupa yang dia ni lawa. Sebab bila dah bersahabat ni kita dah tak kenal rupa dan cakap pun lebih kurang je. Punyalah akrab sampai bila ada orang nak tackle dia pun minta approval dan penjelasan dari aku, nak menangis aku gelak. Lepas bertahun bersahabat, bila aku bercakap dengan perempuan pun dah tak kaku sebab dah tiap hari aku cakap dengan sahabat baik aku yang lawa apahal aku nak kaget lagi. Dia pun aku rasa dah tak kekok bila berjumpa lelaki-lelaki kacak sebab setiap hari jumpa aku. Begitulah kisahnya.


Juruacara Majlis

 *Klimaks kepada perjalanan kisah seorang lelaki yang tidak petah berkata-kata, ironi yang paling win adalah apabila sejarah menyaksikan aku menjadi seorang MC / Juruacara majlis. Bila dibagi mikrofon, pandai pula aku cakap elok-elok. Pengalaman pertama menjadi MC tidak seperti yang aku bayangkan, aku bukan saja survive dengan kepuasan malah diberikan pula tanggungjawab untuk menjadi MC di majlis lain. Wadehel. Meski diakui berlaku sedikit anjakan minda setelah mengharungi liku-liku kehidupan /pembelajaran, namun tak pernah pula aku membayangkan diri ini sebagai seorang MC, waima MC picisan sekalipun. Hal ini bertitik-tolak apabila orang meletak percaya kat aku dan aku mula menjadi adventurous dengan melakukan perkara-perkara yang bukan forte aku. Falsafah 'dont give a fuck' mula meracun barangkali. 


You Might Also Like

0 comments:

Supermodel

Google+ Followers

Pautan

Nota Kaki

Nota Kaki