Auto Feed Blog

Ironi Seorang Lelaki Kurang Bicara

Monday, June 05, 2017 Fendi Rocka 2 Comments


-

By default, aku adalah seorang yang tidak kerap bercakap. Kalau ada alat atau teknologi yang kerjanya mengira jumlah patah perkataan yang aku cakap pada satu hari, nescaya alat itu akan hilang motivasi untuk hidup. 

Ironinya, sebagai seorang lelaki yang tidak menjadikan bercakap sebagai modal untuk menonjolkan diri, aku seringkali menjadi yang terpilih (mangsa) untuk berbuat demikian.

Bermula di awal persekolahan sekolah menengah, cikgu meletakkan nama aku sebagai peserta perbahasan. Padahal, punya ramai budak lain yang cakap asik nak menang, bila berhujah kereta pun boleh terbang, taknak pulak cikgu pilih. Aku yang tanya sepatah jawab sepatah ni yang dipilihnya. Aku memang tak setuju, aku nak bercakap dengan cikgu pun tersipu-sipu, lagi nak mintak aku berbahas. 

Cikgu paksa juga bubuh nama aku, tapi aku buat tak tahulah. Sampai hari pertandingan yang diadakan semasa perhimpunan. Sorang demi sorang nama peserta dipanggil untuk mara ke pentas. Sampailah nama aku disebut...

"Dijemput peserta terakhir saudara (nama aku) untuk menyampaikan perbahasan dengan tajuk (tak ingat tajuk apa)"

Aku tak keluar sambil cuba kelihatan setenang yang mungkin. Muka aku memang seposen la. Aku pandang kiri kanan, gaya macam menunggu mana budak nama Fendi yang nak berbahas ni tak keluar-keluar. Dah panggil berkali-kali pun tak keluar lagi, muka aku kekal tenang. Sampai ke hari ni lah misteri tersebut masih belum terungkai.

Pernah juga cikgu English jumpa aku secara personal membawa hajat besar. Nervous jugak aku dibuatnya. Rupa-rupanya dia nak aku masuk deklamasi sajak bahasa english. Berderau darah aku mendengar idea cikgu tu. Kalau Shakespeare dapat tahu hal ni pun mesti dia akan insomnia 7 keturunan.

Bila melanjutkan pelajaran, aku berjumpa pula dengan seorang pensyarah yang mempunyai satu hobi yang pelik, iaitu mengaju soalan kepada aku setiap kali kelas beliau, setiap kali. Aku tak faham, kenapa dia insist nak dengar jawapan aku padahal aku hanyalah seorang lelaki jujur yang masih mencari identiti diri berbekalkan wajah yang kacak.

Segala teknik mengeraskan badan, pandang lantai, taktik sakit kerongkong, sembunyi di sebalik badan rakan yang gempal tidak pernah menjadi. Pernah sekali aku cuba juga masuk kelas nak menyamar jadi Aaron Kwok, tapi sayangnya muka tak chinese-look. Tetap juga diberi soalan untuk aku bersuara.

Sehinggalah aku mula redha dengan takdir yang dijatuhkan kepada aku. Aku terima sahaja apa sahaja soalan yang diaju. Sejak dari situ, aku rasa pelik kerana selalunya aku tahu jawapannya, atau sekurang-kurangnya pernah terlintas dalam kotak fikiran. Aku mula sedar yang aku fikirkan dalam kepala ini patut dicambah diluar, bukan dibiar menjadi tahi di dalam. Ini secara kebetulan juga menampakkan aku seperti pelajar bijak-bijak, sedangkan aku jawab ikut suka je mana yang melintas. Kalau kucing yang melintas aku jawablah kucing, kalau anjing aku jawablah anjing. Kalau awek yang melintas, kita diam-diam.

Pensyarah ni aku rasa ada kebolehan atau pengalaman untuk mengesan sesuatu dalam fikiran orang. Dia bukan saja menjentik naluri berfikir dan bercakap aku, malah aku percaya student yang lain pun sama. Kalau aku macam malas nak jawab betul-betul dia provoke sampai urat otak aku berdenyut.Fikiran aku macam biasalah, macam ikan lemas dalam lautan, terumbang-ambing, padahal ikan sepatutnya boleh berenang bebas membelah lautan. 

Jadi bila aku mula menyedari yang aku adalah ikan, aku mula selesa untuk berenang tanpa rasa takut untuk lemas. Tapi ikan kecik-kecik je la kan..

-


You Might Also Like

2 comments:

cinta said...

Perempuan kalau jenis kurang bercakap tunggu dia dpt anak sorg dua tgk dia boleh bercakap mcm machine gun.

anak denesor said...

hebat lah lecturer tu

Supermodel

Google+ Followers

Pautan

Nota Kaki

Nota Kaki