BENLADIN - HIKAYAT (Lirik)

Chorus Benladin .. Benladin Mereka keluar masuk gua, Mencuba mencari di mana ada, Mencuba meneka di mana saya, Mata kasar takkan dapat jumpa. Niat enson matakaji semar ngiseng, Aku lah Benladin, hikayat Benladin.. Verse 1 (ok..ok..) Suara dah bergema, Suara sakti hamba, Dalam gelombang membawa aura ke udara, Separa manusia separa luar biasa, Gurau senda dengan kata kata sang pujangga. Kalau main api janganlah tambah gasolin, Mesti hati hati janganlah seperti lilin, Jika mahu terang biar terang dengan betul, Jangan jadi arang jadi arang buat kotor. Kerna atas muka ada selendang suci, Maka hias ia biar terpampang seri, Akulah ilustrasi definisi gergasi, Terhasil dari experimentasi radiasi bunyi. Buka mata minda luas seperti lautan, Usah fikir bukan bukan kata bukan bukan, Nenek tua si bongkok tiga, ( huwooo ohhhohhh hooo ) Cubalah nenek cari cucu di mana ada. Chorus Mereka keluar masuk gua, Mencuba mencari di mana ada, Mencuba meneka di mana saya, Mata kasar takkan dapat jumpa. Niat enson matakaji semar ngiseng, Aku lah Benladin, hikayat Benladin.. Verse 2 (yaw..yaw..yaw..) Masuk tempat orang jadi kucing bukan singa, Jangan cuba jadi cacing nak jadi Garuda, Jika mulut murai tukar paruh jadi tiong, Kalau cuma gusi jangan lagaknya bersiong. Setakat dua tangan janganlah nak berangan, Si tikus datang bekal dua belas beruk baran, Telan lauk enak lepas makan pandai simpan, Pandai pandai lah tanggung binasa perbuatan. Pecut laju laju sampai dia terpelanting, Bukan perkara bijak lari lari bawak gunting, Di ajak berteman rupanya musang berjanggut, Pura pura sejuk masuk berkongsi selimut. Baik berpada pada jahat jangan sekali, Hidup punya hukum karma kau harus mengerti, Salam perkenalan dengan ritma dan puisi, Nama patik Benladin mengundurkan diri. Putih putih melati Ali Baba, Merah merah mawarnya Si Norsiah, Jika diikutkan rasa Kassim Baba, Kelak akhirnya berputih mata. Chorus Mereka keluar masuk gua, Mencuba mencari di mana ada ( Di mana), Mencuba meneka di mana saya ( Dan di mana), Mata kasar takkan dapat jumpa. Niat enson matakaji semar ngiseng, Aku lah Benladin, hikayat Benladin.. Putih putih melati Ali Baba, Merah merah mawarnya Si Norsiah, Jika diikutkan rasa Kassim Baba, Kelak akhirnya berputih mata. oohhhhhhh woooooo woowwoooo...





Masuk peringkat suku akhir, raja bola dalam badan aku awal-awal dah bisik yang Final 15 hb July nanti adalah perlawanan antara Perancis menentang Crotia. Bisikan tu memang aku dengar dengan jelas dan nyata., ini adalah suatu kebenaran. Benda ni aku dah sampaikan kat group-group whatsaspp, yang percaya tu percayalah, yang tak percaya tu rasanya menyesal sampai sudah sebab berkiblatkan Brazil, England dan Belgium.

Secara peribadinya, piala dunia tahun ni aku tengok banyak gol masuk menerusi sepakan penalti. Gol yang cun-cun tak berapa nak ramai tapi tetap ada satu dua. Penjaga gol nampaknya ramai yang tunjuk hero menyelamatkan cubaan-cubaan berbahaya, serta pasukan-pasukan dari eropah mendominasi pertandingan. Selain dari itu, tiada apa yang mengejutkan apabila melihat pasukan seperti Germany, Portugal, Argentina atau Brazil pulang sedikit awal.

Argentina memang dari peringkat kelayakan, atau 4 tahun sudah, 8 tahun sudah pun syahdu, memang tiada tanda-tanda kebangkitan, Argentina kalau layak ke Final sebenarnya adalah lebih miracle dari Argentina keluar awal. Messi tu dah main sejak 10 tahun lepas pun tak boleh buat apa, Maradona yang dikatakan tuhan bola oleh rakyat Argentina pun tak dapat nak mengubah DNA bola sepak Argentina.

Germany sebenarnya lebih kepada complacent. Meskipun tewas di peringkat kumpulan namun aku tetap merasakan Germany sebuah pasukan yang bagus di setiap bucu. Joachim Low dah jadi manager sejak 12 tahun lepas, mungkin dia lebih memerlukan kekalahan daripada kemenangan , untuk dapatkan balik inspirasi dan pedoman untuk kembali dengan Germany Baru, ingat Malaysia je ke ada Malaysia Baru.

Brazil pulak walaupun gaya dan kerakusan tu seperti menjanjikan bulan dan bintang, namun Brazil yang dulu bukanlah Brazil yang sekarang. Apapun, terima kasih jugak kepada Brazil kerana berjaya menghiburkan peminat bola sepak seantero dunia dengan bermain bola sepak secara pantas, kemas dan bermutu. Kalau tengok gaya samba yang meliuk-liuk tu masih menebal, cuba perangai Neymar yang melantun-lantun tu kena kurangkan sikit. Amboi sedap pulak aku mengata Brazil.

Terus ke pasukan soft spot aku pulak iaitu England. Layak ke semi final sebenarnya dah beyond expectation sebenarnya sebab korang jangan lupa yang mereka tiba di bumi Rusia sebagai bukan pasukan pilihan pun. England ni pasukan ejekan je, 'its coming home' pun asalnya adalah statement sarkastik dari peminat England sendiri seehinggalah tiba-tiba England layak ke semi final..haa..terbelah bahagi lah dibuatnya. Apapun, layak ke Semi Final dengan bermodalkan barisan pemain suam-suam kuku( yang power hanyalah seoarang iaitu Jordan Henderson dari Liverppol ) sudah dikira syukur alhamdulilah lain kali cuba lagi.

Crotia, aku tak faham kenapa orang tak dapat lihat Crotia sebagai pilihan, Crotia sepatutnya diletakkan sebagai pilihan dari awal sebab orang yang hobinya menonton perlawanan bola sepak dan akan jadi depressi kalau seminggu takde tayangan bola pasti sedia tahu yang Crotia dibarisi pemain-pemain dari kelab elit dunia seperti Liverpool, Real Madrid, Barcelona, Atletico Madrid, Juventus, Monaco, Ac Milan dan Liverpool. Kalau tengok first 11 pun kita dah tahu Crotia ni bukan calang-calang. Layak ke Final merupakan takdir yang paling layak untuk penyokong Crotia yang boleh dibilang jari.

Akhir sekali, ulas sikit pasal Perancis, pasukan yang aku dah ikrar dari awal untuk menjuarai piala dunia 2018. Perancis ni sebenarnya tak kuat mana pun, kalau dikira main sedap..sedap lagi Brazil, nak dibandingkan pengalaman dan kematangan, elok lagi Belgium. Meskipun skuad termahal, Perancis ni terdiri dari barisan pemuda yang berbakat dan berpotensi besar yang tak semua orang kenal pun . Aku percaya dorang boleh pergi jauh sebab belum ada masalah complacent dan kecelaruan star player, masih mengekalkan eleman 'raw' dan berpasukan. Macam kita pun suka tengok rancangan realiti tv yang menyanyi-nyanyi tu, seronok tu sebab kita tengok ketidaksempurnaan dan proses peningkatan kemudian ada elemen surprise dari budak-budak Perancis yang kurang dikenali (selain Griezman / Pogba/ Mbappe).

Kesimpulannya, Perancis Juara.




Cerita Pendek : Cinta Swasta (Episod 0 )

Mastura sekarang menuju ke simpang empat, jalan ada dua lane dan lampu isyarat bertukar merah, Mastura pun perlahankan kereta untuk berhenti. Mastura jadi gelisah sebab tak pasti nak berhenti kat lane kiri ke lane kanan, kalau Mastura berhenti kat lane kiri nanti orang belakang ingat dia nak ke kiri, kalau berhenti kat lane kanan nanti orang belakang fikir dia nak ke kanan, padahal dia nak terus.

Mastura sebenarnya gelisah tak tentu pasal. Kau duduk je la mana-mana pun bukannya salah. Kau berhenti relak-relak dengar lagu kat radio dahlah settle. Kau kisahkan fikiran-fikiran orang memang hilanglah fokus nak maju terus. Orang lain nak ke kiri kanan biarlah, haluan berbeza tak kau pun tak menghalang ye tak. 

Lampu hijau, Mastura pun tekan minyak terus ke arah rumahnya. Dia punya laju astagfirullah al azim. Sampai di rumah terus digapai remote televisyen, apa lagi yang mahu dikejarkan kalau bukan drama pukul 7 yang menjadi kesukaannya sejak 15 episod yang lalu.  Hari ini adalah episod terakhir, Mastura menjangkakan Arif akan berkahwin dengan anak Dato Harun setelah Datin Shima insaf dan akhirnya merestui hubungan mereka (itupun setelah Rozana mengaku telah menipu dan memperdaya mereka, Rozana adalah gadis yang cuba merampas Arif dari anak Dato Harun).

Marah betul Mastura pada watak Datin Shima, dari awal episod 1 sampai episod 14 memang mengundang rasa cibai dalam diri Mastura. Ini sedikit sebanyak membuat tidur malam Mastura jadi tak tentu hala, pergi ofis pun sempat mengutuk watak fiksyen Datin Shima ketika dalam lif bersama rakan sepejabat, tak habis di lif biasanya akan bersambung di pantri. Memang perempuan kalau dah benci seseorang, dia akan selalu memikirkan orang yang dibenci di mana-mana sahaja, sebabnya dia membiarkan orang yang dibenci mengawal trafik fikirannya. Jammed kepala otak.

Bersiap siaga dan bersila Mastura menonton drama berjudul "Kasih Tak Terucap". Menonton drama melayu adalah tabiat kita yang antara sedar dengan tidak, mungkin menjadi gian kerana dapat melihat isu-isu kehidupan orang lain, menghayati spektrum emosi perubahan emosi orang lain, memarahkan silap dan salah orang lain, demi melepaskan otak kita dari memikirkan isu-isu berat kita sendiri. Malas nak memikirkan hutang piutang atau kerja tak pernah selesai di pejabat, maka terdorong lah melihat drama air mata orang lain di TV. "Real people pretending to be a fake people with made-up problems being watched by real people to forget their real problems."

Setelah episod akhir tamat, Mastura berasa terharu akhirnya hero dan heroin dapat bersatu seperti yang dijangka. Namun, tepat jam 8 ketika buletin utama mula bersiaran memapar tentang realiti/persepsi kehidupan hutang negara dan kepayahan masyarakat membeli rumah, hati Mastura jadi terdetik. Bukan kerana loan rumah dia tak lulus tapi terkenang pada drama cintanya pula yang masih belum ada hala tuju. Ah..sudah, dia teringat malam ni dia ada temujanji.

Setelah setahun memutuskan hubungan cinta kasih sayang dengan rakan sepejabatnya, Mastura rasa tak menyangka yang dia selesa dan bahagia seorang tanpa kekasih. Meski bibirnya bukan jenis tak lekang dengan senyuman namun di hatinya ada ketenangan iman. Bahagia seorang ni maknanya dia oklah kalau pergi wayang tengok filem yang dia suka  seorang diri atau makan kat kedai yang dia suka pun seorang diri sambil tak membentak orang lain yang kalau ada kekasih serupa macam ada kembar siam.

Dalam frekuensi yang satu lagi, ketenangan itulah yang membuat Abu diam-diam suka pada Mastura. Abu menyewa di apartment yang sama dengan Mastura namun belum pernah sekali bersapa. 

Abu selalu nampak Mastura lepak kedai makan kat bawah apartment mereka sorang-sorang, kadang jatuh hairan dan kesian bagaimana gadis elok dan boleh tahan macam Mastura boleh dibiarkan makan seorang diri, kadang terusik jugak hati kecil Abu nak menawar diri untuk meneman, namun mengenangkan dirinya yang tak seberapa, impian tulus Abu hanya dibiarkan berlalu. Ah, Abu ni pun bukan main, mentanglah Mastura tu elok nak kesian lah bagai, sebelum ni ramai jugak gadis lain makan sorang dia takde pun nak jatuh hukum kesian. Aku makan sorang-sorang pun Abu tak amik pedulitaik pun. 

Meski kesian, tidak nampak sekelumit tanda mohon kasihan pada wajah Mastura. Yang ada hanyalah mutiara ketenangan, tenang di wajahnya membawa selautan tenang di hati Abu. Bagi Abu, makwe yang boleh steady duduk makan seorang ni menggambarkan jati diri yang kuat dan tidak dibuat-buat, tidak mudah fikirannya diadun orang lain dan yang paling penting bukan jenis mengikut trend demi pleasing orang sekeliling. Matahari terus bersinar meski bersendiri.

Abu pula, merupakan pemuda yang berpersonaliti biasa saja, kerja pun biasa saja, alhamdulilah berkat kerja rajin, loan untuk pakai MYVI berjaya lulus. Dari segi rupa paras memang biasa saja, nak kata gempal tu tidaklah, fit dan solid pun tidak, muka bolehlah seperti jejaka kebanyakkan, bolehlah, walaupun memang ada kurang sikit Abu ni dari segi muka, tapi kalau kau tekan-tekan aku lagi memang aku terpaksa jujur, pakej rupa memang takde budak Abu ni. Janganlah disuruh selfie, instagram pun better jangan main.

Nak dijadikan cerita, lepas Abu dah keluar Myvi baru minggu lepas, ada lah sikit modal nak buat motivasi diri menegur Mastura. Orang kata ada up sikitlah semangat tu setelah lama berjiranan. Dalam diri dia memang dia sedar yang cermin tak berapa ngam dengan spesifikasi muka dia, tapi sebagai lelaki berbintang Taurus yang tak punya apa-apa untuk dipersia dia kena jugak cuba menghulur salam perkenalan, apa yang nak jadi selepas itu tak menjadi isu, kurang-kurang dapat dijadikan pelajaran atau kenangan. Kalau Myvi boleh menaikkan semangat Abu untuk mencuba, siapalah kita untuk menidakkannya.

Maka, di level ground apartment, dah hampir sejam lelaki bernama Abu menunggu di sebalik pagar di tepian longkang sambil acah-acah menunggu seseorang (walaupun memang Abu menunggu seseorang dan peluang). Kebiasaannya dalam pukul 8 lepas drama memang time Mastura turun bawah ke gerai beli makanan, tapi hari itu tidak nampak bayangan pun. Lif dari tadi terbukak-tertutup-terbukak-tertutup namun tidak kunjungtiba Mastura yang dinanti. Aku pulak kesian tengok Abu.

Kalau nak diikutkan modus operandi Abu ni simple je, bila Mastura keluar je dari lif dan menuju ke gerai Tom Yam yang terletak 15 langkah seorang manusia dewasa dari apartment, Abu rancang nak buat-buat ambil barang dari kereta Myvi yang diparkir betul-betul di sebelah gerai Tom Yam, tujuannya nak bagi nampak yang Abu bukan lelaki Taurus yang tiada apa-apa untuk dimodalkan, Kalau Myvi boleh menaikkan imej kendiri Abu, siapalah kita untuk menidakkannya.

Dan dia akan duduk di meja sebelah Mastura (kononnya secara random) dan pesan makanan dan ketika bayar nanti dia akan bayarkan untuk Mastura sekali dengan alasan ada rezeki lebih sebab overtime, apa salahnya nak belanja. Senang je kan nak lakukan random kindness? Sedekah tu kan amalan yang dituntut agama.  Kemudian kalau ada respon elok, segaris senyuman misalnya, Abu akan cuba berbual dengan bersahaja dan akhir sekali memberi kad nama beliau yang  disitu terletaknya nombor telefon beliau untuk dihubungi. Mungkin bab sedekah tu Abu taknak sebut takut tertunggang agama kerana seorang makwe.

Pada logik Abu, bila Abu dah belanja Mastura, dengan ada nombor telefon di kad nama  yang diberi secara bersahaja, kurang-kurang malam sikit dapatlah whatsapp thank you dari Mastura sebagai tanda appreciation, dari situ barulah Abu fikir nak ke mana. Aku nasihatkan Abu untuk mencatur gerak perlahan-laham, nak cepat-cepat pun nak pergi mana, bak kata para nasionalis hari ni kahwin takkan esok dah nak nampak kepala budak.

Tapi waktu menunggu Abu ni sebenarnya dah mengguris hati beliau, lama sangat pun boleh menjejaskan semangat beliau yang baru nak berakar.

Tiba-tiba seseorang menegur beliau dari belakang.

"Awak punya Myvi ke yang parking sebelah kedai tu?" tanya perempuan tersebut dengan nada seperti menahan geram.

" Eh..saya punya, baru keluar minggu lepas..eh maksud saya, Myvi tu saya punya, saya parking kat situ" jawab Abu.

" Ish..Awak tahu tak awak dah block kereta saya berapa lama, dari pukul berapa saya tunggu, banyak lagi tempat lain boleh parking kenapa situ jugak awak nak parking?!" 

"Eh alamak.sorry, saya memang perlukan sangat parking kat situ , alamak, sorry cik..saya tak perasan"

"Lain kali, tinggalkan lah nombor telefon, senang orang nak call kalau apa-apa, aduhh...", perempuan yang marah-marah itu berpaling dan bergegas ke arah keretanya. "Cepatlah alihkann!" jerit beliau tanpa mahu membuang banyak masa lagi bercakap dengan Abu.

Abu mengekor dari belakang.

"Eh cik, maafkan saya tak tinggalkan nombor telefon, tadi saya memang nak tinggalkan dah tapi terlupa". Abu menampakkan wajah kesal.

Perempuan tersebut menutup pintu keretanya, dari tingkap yang dibuka dan suara yang sedikit lembut dari sebelumnya dia mendesak "Alihkan cepat".

"Ok.ok. Ni ada nombor telefon saya in case kalau..." Abu sempat menghulur kad nama beliau.

Tak sempat Abu mematikan ayat, Mastura membulatkan biji matanya dan separuh menjerit "Alihkan cepatt kereta!". Kad nama Abu disambut dan dicampak ke tempat duduk sebelah. Abu lari-lari anak kekagetan.

Dialihkan Myvinya ke tempat parking yang kosong sambil melihat Mastura memecut meninggalkannya. Perjalanan hidup memang seringkali berlaku tidak seperti dirancang, namun perkara yang tidak dirancang tidak pernah berlaku tanpa sebab. Mungkin Abu tidak hensem bersebab, meski pun jika diberi pilihan..aku yakin manusia akan tetap pilih untuk menjadi hensem tanpa sebab berbanding tak hensem dengan 1000 sebab sekalipun. Dengan 1001 alasan pun sukar untuk dinisbahkan kebarangkalian Mastura akan menghubungi Abu, melainkan Abu block kereta Mastura sekali lagi? 


-----
Jam menunjukkan pukul 12 tengah malam. Abu tenang memikirkan Mastura tadi yang kemain lawa berjersi biru Perancis. Tiba-tiba datang bisikan halus untuk Abu menyokong Perancis. Terbayang di fikirannya kehebatan raja bola Zinedine Zidane membuat sepakan volley menerjah jaring. Tiba-tiba pasukan Perancis kelihatan sungguh mengujakan dengan Griezman di bahagian tengah bergandingan dengan Mbappe di bahagian  kanan melakukan serangan bertubi-tubi ke arah gawang tanpa henti, sambil Ngolo Kante berlari kencang merampas bola lalu mengelecek berpusing-pusing di antara tiga pertahanan lawan. Di bahagian tempat penonton kelihatan Mastura bersorak "Alihkan keretaa...ale-ale kan kereta..ale-ale..." Cukup mengujakan. Tiba-tiba , satu notifikasi dari nombor yang tidak dikenali muncul di paparan telefon bimbit. Berdesup darah Abu naik ke kepala, lamunannya mati mengejut.

Assalamulaikum cik 
RM 0.00 CONGRATULATION !
Your simcard mobile
phone anda telah berjaya menangi hadiah Cabutan bertuah menyambut hari ulang tahun HOTLINK MAXIS  CENTRE YG ke 37..
RM.15,000,00..(15k)
Selaku pemenang ke 1
No siri cek (993701)
Untuk hindari penipuan sila layari webs kami
https://winnerhotlinkmegawin2018.blogspot.com
whatsapp penganjur untuk tebus hadiah
☎+60142813273


"Pundek" balas Abu ringkas dan padat.





Setiap kita takkan terlepas dari bermain dengan persepsi, atau dipermain persepsi. Setiap ketika persepsi sedang berada disekeliling kita, sama ada ianya berada dalam kawalan kesedaran kita, atau ianya sedang mengawal kepekaan kita. Ketika aku menulis setiap abjad-abjad ini, persepsi juga sedang terbina secara tak langsung / dibina dengan niat.

Katakan aku menceritakan tentang sebuah kedai makan dan mahu meletakkan persepsi "mahal" pada harga makanannya, aku boleh ceritakan pada kawan-kawan yang aku makan tengahari seorang harganya dekat 20 ringgit! Secara pantas, kawan-kawan akan melantun "mak datok, mahal nak mampus, patut pergi bangkrap je kedai macam tu". Itulah reaksi kebiasaan, sedangkan mereka tak ada inisiatif pun nak ambil tahu yang sebenarnya aku makan ikan siakap.

Persepsi ni adalah permainan yang selamat, ianya sukar dibuktikan salah kerana ianya tidak salah, yang salah adalah sudut melihat. 

Di musim perayaan, orang nak membeli baju raya, baju yang berharga RM150 adalah dikira murah sekiranya diletak notis harga asal adalah RM220. Persepsi sebegini boleh diubah dan diadun, sama seperti ketika kita up foto diinstagram. Kita akan cuba tukar warna sikit, crop sikit, untuk menampakkan persepsi yang kita kehendaki pada umum. Tulisan-tulisan/ perkongsian kita di media sosial jugak sedikit sebanyak mempengaruhi persepsi , kita boleh jadi orang malu-malu atau orang bijak-bijak mengikut piawaian kita sendiri, bagi yang hanya mengenali kita melalui ruang itu mereka tidak dapat tidak untuk melihat kita dengan apa yang kita tunjuk.

Persepsi yang separuh masak terjadi bila orang memberi reaksi atau pemahaman pada maklumat separuh-separuh dan malas melihat luas. Jika seseorang itu dilihat setiap hari pergi ke hospital, tidak semestinya dia seorang doktor atau jururawat. Aku pernah beritahu pada seorang kawan aku yang dulu aku setiap hari kena pergi hospital bahagian kecemasan, aku tidak menipu tapi aku meletakkan pada konteks yang dikawal, kawan itu nampaknya menjadi prihatin dan bertanyakan tentang keadaan aku, sedangkan aku ke hospital setiap hari adalah untuk berniaga.

Katakan jika kita adalah penyokong pasukan Barcelona ketika berlawan Juventus, persepsi kita tentunya telah jadi kabur dan bias. Kalau pemain Juventus kasar sikit je kita selaku penyokong Barcelona akan menuduh macam-macam, sedangkan perkara itu tidak berlaku pun secara teknikalnya tapi disebabkan persepsi telah dijana maka penglihatan kita telah dikawal tanpa sedar. Tapi semalam Neymar memang main secara poyo, masuk suku akhir nanti kalau tantrum berguling-guling jugak dah eloklah pakaikan dia walker baby dan sumbat puting.

Dalam bergaul dengan persepsi yang melata ni, kita mungkin betul kita mungkin salah. Ianya bergantung pada pelbagai faktor luaran seperti maklumat-maklumat yang kita termasuklah ilmu dan pengalaman, kemudian bergantung juga pada sense-sense kita yang menaakul segalanya, receptor kita pun bukan sempurna untuk hadam setiap satu. Cuma, kita buatlah pertimbangan setaranya, dacing jangan rosak buah tak berselerak, jarum boleh berubah-ubah ikut bebanan semasa.

Akhir kata, jangan terkurung dalam persepsi, jika dilemaskan cubalah cari udara walau sedikit. Moga diperhambanya duniya, sukar tapi aku/kita cuba.

An ancient proverb says " do not curse the prickly bush that delivers pain unto you but open up your ignorant mind and realise that the prickly bush is simply doing what it was designed to do "
Assalamualaikum, Salam Sejahtera dan Selamat Hari Raya.

Maaf andai aku tercakap sesuatu yang tidak sealiran dengan panel circuit dalam fikiran aku, umpamanya berlaku litar pintas apa yang aku cakap kadang bukan apa yang aku maksudkan.  Lepas dari tu aku pun menyesal kenapa aku cakap macam tu kenapa aku jawab macam ni, its just not my forte. Perbendaharaan kata aku adakalanya kurang tepat dalam menyampaikan makna sebenar, mungkin kodeks ku yang kompleks, adakalanya juga susunan nada aku terabur , namun dekat di lubuk hati ini tersimpannya niat yang luhur dari seorang yang lurus (inesen jadi-jadian)

Selain itu, maaf juga untuk kekhilafan rutin seperti typo , buat lawak yang tak kelakar, tak cukup idealistik untuk berbual semua hal termasuk hal tepi kain orang, memilih untuk tidak peduli,kadang-kadang tak sengaja lebih hensem daripada korang, sibuk dengan entah apa-apa, post gambar tak berbaju, terpakai berus gigi, liverpool kalahkan team korang, annoy you with my fb updates, terpaksa menolak cinta awak, kadang-kadang tak sengaja lebih hensem daripada korang (terasa sangat berdosa, serius), maaf juga andai ucapan maaf ini tidak mencapai kesempurnaan maaf hari raya secara lazimnya.

Maaf Zahir Batin.




My Ex , ni merupakan Samsung touch skrin yang pertama dalam sejarah,  disaat semua orang masih pakai hp lipat aku dah bersama ex aku ni , sekarang bila semua orang guna skrin slide aku pulak guna hp lipat. Setelah hp ni padam selamanya, maka tersemat abadi jugalah didalamnya foto-foto aku semasa muda bertenaga dan merbahaya, sekarang muda, cuma tak merbahaya. Kenangan terindah, bila tertinggalkan beliau dalam teksi namun dipulangkan semula dengan keluhuran hati.



My Ex bernama Asus Zenfone - aku beli sebab bila aku lepak dengan kawan selalu keluar cerita yang aku tak tahu, bila aku tanya semua jawab "kan ada inform kat whatsapp", serta terlepas aktiviti yang menyeronokkan dan bila aku tanya jawapannya "kan dah ajak kat whatsapp", paling tak boleh telan bila ada yang masuk hospital sampai dah keluar hospital pun aku tak tahu, bila aku tanya apsal tak bagitahu...jawapan mula jadi cliche "kan dah whatsapp". basically aku beli untuk guna whatsapp supaya tidak disisihkan oleh masyarakat moden.


Lama jugak aku bersama telefon ni, kiranya ni last henfon yang aku pakai sebelum aku pakai yang sekarang ni. Begitu banyak kenangan bersamanya, pernah mandi sungai sama-sama kat belakang zoo negara. Atau sebenarnya aku yang mandi sungai, beliau lemas dalam poket seluar, lepas dah hampir sejam menikmati kesegaran air sungai baru perasan, tapi jangan risau setakat air sungai apalah sangat, beliau hidup balik seperti sediakala. Jatuh kali ke 100 pun beliau masih steady, skrin pecah pun masih mampu meneruskan liku hidup. Sehinggalah setelah cemerlang berkhidmat, beliau didiagnos dengan sakit-sakit dalaman. Maka aku terpaksa pencenkan beliau.


Sebenarnya banyak lagi ex aku, cuma yang 3 seperti dinyatakan di atas sahaja yang paling latest dan ada bukti bergambar. Antara ex-ex lain adalah seperti ericson yang bapak aku bagi lepas dia beli henfon baru, nokia butterfly, henfon nokia sabun dan juga ex kegemaran aku razr (nama penuh aku tak ingat). Ada lagi satu henfon Nokia tu kawan aku jual dengan harga RM5 masa zaman study, aku jadikan sebagai henfon kedua , memandangkan dia henfon kedua maka aku pun malaslah nak bawak ke sana-sini, aku pun sorokkan lah dalam bilik asrama pastu bila nak cari balik aku dah lupa letak tang mana. Kalau ada sesiapa jumpa tolong pulangkan la.
Terima kasih kepada rakan handai yang menemani sahur sambil menyaksikan perlawanan akhir buat 2 pasukan terbaik Eropah yakni Liverpool dan Real Madrid.
Sebuah pertembungan klasik dengan pelbagai rencah aksi dan asam garam, ada yang terkehel bahu, ada yang berlakon biru, ada gol offside, ada terkena tiang, pastu ada juga penceroboh tak diundang, ada gol gulung, serta ada juga kesilapan terulung, di mana akhirnya semua akur dengan resmi padang - kejuaraan buat satu pasukan dan yang satu lagi bersahur ketabahan. On positive note, kekalahan harus dibayar dengan semangat iltizam tak terpadam, kesetiaan tak tergadai.
Seraya itu, demi redemptional pada nasib bahu Mo Salah, aku meletakkan Perancis sebagai barisan harapan aku di Piala Dunia 2018 dan sekaligus mengisytiharkan perang kepada pasukan Sepanyol dan Ramos. Hihi.




Bangun dari tidur tapi tidak bangkit dari lena.
Wajah masih basah dengan masalah.
Merenung akur, dihimpit mantra kurang perisa,
mengasah niat dan nilaitambah untuk menunjuk arah,
masih mengimpikan pagi yang bersemangat,
seperti segarnya cahaya sabtu dan ahad,
merintih ke mata sendiri menyapa jangan fuck up,
gelap memberat seperti awan dan kepul asap,
hanya sekejap, bila hujan turun angin kuat ,semua lesap.
mencari equilibirium untuk hidup yang delirium,
syukur masih sempat makan minum,
sini dunia bukan sempurna takkan maksum,
bukan mahu dapat apa yang mahu dapat,
cuma nak buat apa yang aku suka buat,
kata orang separuh hari hidup di pejabat,
usah kelat nanti lenyap separuh abad,
berbahagi hidup dengan lumur dan peluh semangat, semata,
merentas hutan kenangan kelak tinggal tulang, sahaja,
tak larat lekat pada satu susun atur copy paste ,
kadang rawak kadang condong kadang berbaris,
manipulasi dan konfrontasi selagi tak habis,
sebelum melawan dunia seperti Mahatma,
kita bersila berhubung dengan pemberontakan dalam jiwa.
peluru dan mortar usah buang merata, 
bahaya tak diduga bukan sekarang mungkin sampai lusa,
angkat berat badan penat, biar sakit mengubat sakit,
baca buku tulis ayat, rehat dari bisik bidik tiada titik,
tengok bola sorak gegak menang girang di mamak,
campak keluar dari cengkerang, tempurung ini terlalu sesak dan terkurung, rela merangkak dari berdiri memijak tak berhaluan,
ikrar merdeka bila ego gugur merenjat dendam memeterai maaf,
yang dikatakan hamba sebenarnya perdana.


Quote of the day:

“Kita memang perlu Tun Mahathir untuk bimbing kita - sebab kat Istana, pintu masuk mana pon kami tak tau....”

 - Mat Sabu


Nak dekat pilihanraya ni, aku dengar-dengar parti sana-sini dok campak duit kat masyarakat. Dah macam bagi merpati makan.

Ada yang campak bawah.
Ada yang lambung atas
Tepi.
Kiri.
Kanan.
Belakang.
Leret.
Bergolek.
dan sebagainya.

Meriah, cukup meriah.
Tapi yang aku konfius tak boleh blah, apesal dalam banyak-banyak tu, yang bergolek yang meleret, satu pun tak kena kat aku. Kenapa dan bagaimana boleh tak kena.


**
Manifesto : A manifesto is a published verbal declaration of the intentions, motives, or views of the issuer, be it an individual, group, political party or government. 

Moneyfesto : Pesta Wang, non-verbal declaration of the intentions, motives, or views of the issueer, be it an individual, group, political party or government.




**


Aku tak tahu sebab musabab why setiap kali aku akan menjawab dengan kukuh "Tak ada" bila ada rakan sekerja mengacu soal "Kau ada blog?".


Perbualan serupa ini terjadi lagi minggu lepas, ketika aku berbasa-basi dengan seorang rakan pejabat di department sebelah. 


"Apsal, apsal tanya camtu, aku ada blog ke tak" soal aku balik dengan rasa agak hairan berbaur bimbang bila secara rambang ditanya tentang blog.


"Sebab aku tengok kau macam orang ada blog"


Aku garu-garu kepala yang memang gatal dek kelemumur. Aku tak tahulah reason aku jawab takda, sama ada paranoid taknak ummat pejabat tahu nota-nota aku atau taknak too naive to believe everyone can be kawan.


Tak lama kemudian, ketika basa-basi menjurus ke arah bola sepak. 


"Kau pun ada main fantasy football ? ( competition in which participants select imaginary teams from among the players in a league and score points according to the actual performance of their players), dia tanya aku.


"Ada" jawab aku.


"Aku dah agak dah, aku dah agak, mesti kau pandai kan pilih-pilih pemain kan, kau nombor berapa sekarang?"


Kebetulan kedudukan aku memang teratas di liga.


"Aku dah agak dah, aku tengok kau aku boleh tahu..haha, sebab tu aku tanya kau ada blog tadi" kata dia sambil melihat muka aku.

Nampaknya muka seposen aku dah tak laku sejak akhir-akhir ni, orang dah boleh baca respon dan realiti, aku kena lari tipikaliti. Untuk pengetahuan semua, aku memang ralat dengan tipikal or something yang too predictable, serupa macam dengar lagu berulang di radio rasa nak tukar siaran.

Sebagai contoh, di setiap tiap tempat makan kan kita akan ada makanan kegemaran atau makanan wajib order, so aku akan order benda yang sama, paling tidak pun 8 daripada 10 kali akan order benda sama. Namun, benda yang aku rasa tak boleh blah, apabila ketika nak pesan makanan, tukang amik pesanan tu sendiri dengan muka bangga terus tanpa segaris ragu nyatakan aku nak order apa, eh..dia pulak yang bagitahu aku sebelum aku bagitahu dia, moment tu aku akan rasa tak boleh blah dan terus aku tukar order yang terniat. Sanggup aku nak order benda lain tahu tak, sanggup.

Dukun Dan Dain Said - Setelah Lebih Sedekad

filem dukun review

( Bacaan lebih crispy jika sudah menonton Bunohan dan Interchange, mungkin juga Pak Ya Cong Codei)

1. Selepas membikin filem Dukun dan kemudiannya tidak ditayang, pengarahnya bernama Dain Said telah menghasilkan 2 lagi filem yang aku suka iaitu Bunohan dan Interchange. Ketiga-tiganya berunsurkan elemen mistik yang berkesinambungan dengan sejarah atau mitos. Tema sebegini boleh dikatakan segar dalam industri filem melayu. Jangan samakan dengan filem hantu-hantu mekap (tiada pertembungan dengan hantu dalam filem ini).

2. Sama seperti Bunohan dan Interchange, filem Dukun membariskan pelakon-pelakon terbaik tanahair. Ummie Aida, Faizal Hussein, Bront Palarae dan Namron (sekadar menyebut beberapa nama), bukan sahaja pelakon utama malah pelakon tambahan pun bukan calang-calang. Pelakon yang tampil membawa watak, bukan tampil dengan follower instagram yang ramai.

3. Dukun, bagi aku sebenarnya lebih kepada surreal / crime daripada seram, sama juga seperti Bunohan dan Interchange. Aku tak dapat lari dari menyebut kedua-dua filem arahan Dain Said tersebut. Nampaknya , karya pengarahannya betul-betul meninggalkan cop mohor / trademark dalam filem. Maafkan aku untuk itu.  Filem ini amat visualisasi, kena jamah dan terjemah menerusi frame by frame, aku pun tak arif nak menelaah sedalamnya.

4. Sebenarnya , banyak persoalan yang muncul tatkala menonton filem ini, jalan ceritanya / plot akan membawa penonton berfikir dan berfantasi sendiri, izinkan saya menyebut sekali lagi, sama seperti ketika menonton Bunohan dan Interchange. Timbulnya tanda tanya tidak bermaksud filem-filem ini longgar, sebenarnya filem ini jenis tidak menyuap sebaliknya mengajak penglibatan penonton.

5. Filem Dukun, meskipun ada masanya terasa seperti sebuah dokumentari, meletakkan persepsi yang berlainan dalam mezahirkan kes kematian / pembunuhan kejam. Sekali lagi, izinkan saya sekali lagi, sebagaimana filem Bunohan dan Interchange, semuanya berkait dengan kisah pembunuhan dan mata filem dikaburkan antara baik dan jahat. Hal ni sebenarnya lebih realistik, filem-filem tipikal selalunya membangun watak orang baik sebaik-baik, orang jahat pula sejahatnya, sedangkan realiti hidup diri manusia sebenarnya bukan semudah itu (sila rujuk watak Pak Ya Cong Codei).
filem dukun review


kanak-kanak ditatang seperti minyak penuh,
yang disayang tanpa setitis nila,
penenang mata pelengkap jiwa raga, 
wanita dicinta penuh puja teruja,
dibaja bercambah berbunga,
bagai bulan jatuh ke riba,
laki-laki dikasihi dengan terma,
selagi kudrat terberi, selagi salah silap diterima. 

manusia mencari cinta pada kriteria,
menyambut janji di atas acara,
harung hidup utara selatan,
melangsai jasa dengan tuntutan,
luhur dan tulus perkataan hadirnya pupus,
jalani hidup dalam kamus,
sunyi dan seorang memenuhi ruang,
menggilap luaran dalaman terbungkam gersang.

tanggungjawaban menjadi landasan berpanjangan,
yang terus aman,
tak bertaman hanya kitaran,
cinta resiprokal tinggal teoritikal,
kekal kritikal dan teaterikal,
sembunyi dalam kubikel dalam nilai sentimental,
ditemukan dalam pencarian mereka yang tidak gentar gementar mencabar arus sedar.


Dah lama tak buat review buku. Kadang aku dah baca buku sedap, aku tak buat review sebab rasa macam review aku tak dapat do justice to the book. Kali ni aku ingat nak tinggal komen sikitlah, tak cecah tahap review lagi. Dapat gaji tempoh hari, aku ada beli buku yang dah lama aku perhatikan kat rak buku MPH. Dari tahun lepas aku pegang buku ni, tapi aku letak balik, aku pegang, aku letak balik. Aku kalau nak beli buku bahasa melayu dan hasil tangan orang Malaysia ni memang agak selektif, teragak-agak dan terkemut-kemut, tapi kali entah bakteria apa merasuk aku dah terkendong ke kaunter pembayaran.

Buku ni tajuknya Ambivalen. Kemain kemas tajuknya, macam nama saintifik. Ambivalen menurut Kamus Dewan ianya bermaksud mempunyai perasaan yang bertentangan terhadap seseorang, sesuatu atau keadaan. Yakni ianya seperti rasa benci dan sayang pada seseorang pada masa yang sama. Aku pun pernah rasa perasaan ambivalen ni, masa tu aku rasa nak terberak dan dalam masa yang sama mengantuk tahap gajah-gajah. Memang hebat perasaan ambivalen ni.

Apa yang menarik mengenai buku ini? 


Percayalah cakap aku, menariknya buku ini terletak pada Kulit buku depan dan belakangnya, sahaja. Aku melihat buku ini berjaya lari tema novel-novel melayu picisan dan tipikal, dari segi kulit bukunya! Boleh nampak adanya pembaharuan dan anjakan paradigma di kulitnya, namun sayang isinya masih kisah anak dato, yang ada maid, ada pemandu peribadi, kemudian bisnes antarabangsa juta-juta, bercinta dengan orang biasa-biasa, ada konflik dalaman dan jiwa-jiwa sikit - multiple personality disorder, akhirnya kahwin dan pregnant dijadikan pengakhiran cerita agung ini. 



Kalaulah aku tahu, baik aku beli kulitnya saja. 

Kulit Belakang

Kulit Depan

Patutnya novel ni diberi tajuk Kekasihku Bukan Kekasihmu Harap Maklum atau Tergantung Sepi Tak Bertali Ikat Tepi, tak payah nak Ambivalen sangat.

Rakan sepejabat aku yang cuba-cuba nak eat clean mengomel. Katanya makanan berkhasiat ni bukan main harganya, mahal berbanding kebanyakkan. Aku mengiyakan, selalunya yang membeli barangan dapur di grocery sebegitu adalah orang ada-ada. 

Dan orang yang tak ada-ada, akan ambil sahaja selagi harga mampu milik, kalau ada lebihan baru beli yang darjat atas sikit sekali sekala. Kami orang kebanyakkan, mengutamakan kemampuan makan sehingga akhir bulan daripada eat clean ala western yang perlukan kos pentadbiran perut yang tinggi.

Sebab tu aku tak setuju kalau orang kata, rakyat Malaysia gemuk-gemuk sebagai petanda kita cukup makan dan kaya, sebab gemuk juga sebenarnya petanda tak cukup duit untuk membeli makanan yang sewajarnya. Sekian, 2 kupang aku.

Yeah

Col. Robert Iverson: Being a leader isn't about ability. It's about responsibility.
Maj. Rebecca Childs: Got it, sir.
Col. Robert Iverson: No you don't, Beck. I mean, you're not just responsible for the good ones. You've got to be responsible for the bad ones. You've got to be ready to make the shitty call.
Maj. Rebecca Childs: What makes you think I'm not?
Col. Robert Iverson: Because you're so damn good. You haven't hit anything you couldn't beat. I mean, hell, you were the one who figured out how to save the space shuttle. You made me, you made the rest of NASA just look like an ass. It's just you're used to winning... and you're not really a leader until you've lost.
Nak menyeru dan bertanya kepada para pentafsir,kalaulah butang baju di bahagian pusat tercabut, petanda apakah itu?

Betul ke ada ilmuan cakap, fenomena ini disebabkan sabun pencuci tidak sesuai dengan fabrik baju, akibatnya baju mengecil selepas dicuci.


Gong Nekara - Kmy Kmo ft Luca Sickta

Gong Nekara - Kmy Kmo ft Luca Sickta


Artis : Kmy Kmo ft Luca Sickta
Lirik : Kmy Kmo ft Luca Sickta
Komposer : Kmy Kmo
Produser : Luca Sickta

Tubuh berbulu,
matanya merah dalam rimba,
aku keliru angkatan ke lembaga menjelma?
urat kepala,
berdenyut cemas tak tenteram,
aku keliru,
berbaur seram dan geram.

Chorus:
Aku, (aku)
Engkau , (aku)
Dia, (aku)
Siapa tadi?
Dalam rimba,
Aku diam,
Tapi tadi siapa nyanyi?

Aku, (aku)
Engkau , (aku)
Dia, (aku)
Siapa tadi?
Dalam rimba,
Semua diam,
Aku tahu siapa nyanyi!



Verse 1 Kmy Kmo,

Dilontar lampiran yang tak se berapa mengusik,
nak dionarkan sakinah yang sebati di bumi muzik,
buncah dek,
tertumbuk akal tua picik yang mula semakin uzur kufur,
nikmat yang diberi percuma lantas nafsunya terus menggelupur,
rongga ritma rambang gila,
"kuku bima' bacok lidah,
longgar rima lambang nila,
susu dijaga rosak dah diludah,
separuh baris salam sua,
kenal dalam dunia nista,
pelaris dicari dalam gua,
untuk diguna demi dusta cita,
invasi kritikal,
silap ritual,
basi fizikal,
membengkak mual,
injaksi lirikal,
gilap visual,
salah magikal,
katak berbual,
mahu klasikal,
beli dan jual,
beli mistikal,
jual misitkal,
beribu tahun,
berkali lantun,
berjuta pantun,
berjujuk lakon,
Ya !
pungkur panas berdarah gusi ke ?!
hilang nafas yang tata susila !
ukur ganas pada kerusi je !
bilang "Emas" hmm jauh lagi la..
ukur agas dengan burung hantu,
cari nahas di gua puaka,
mantera lahir dari jari hantu,
matra ganas tak cari suaka,


Chorus:
Aku, (aku)
Engkau , (aku)
Dia, (aku)
Siapa tadi?
Dalam rimba,
Aku diam,
Tapi tadi siapa nyanyi?

Aku, (aku)
Engkau , (aku)
Dia, (aku)
Siapa tadi?
Dalam rimba,
Semua diam,
Aku tahu siapa nyanyi!


Verse 2 Luca Sickta,

Pantun angkuh lantun rakus rumus,
Santun patuh jakun kamus kubus,
Seru jangan sampai tamak nama,
Deru arus angan, tambat, lambai saka,
Mata merah tangan santai,
Bila,
Diam duduk tak berantai,
Maka, Tindak tanduk pun ter urai,
Dendam silam tusuk terburai,
Wooh
Naik bongkak susah sampai otak,
Sambil dongak waktu tolak,
Makhluknya rongak kepala botak, 
Minda todak namun masih hidup dalam kotak,
Tayang usah , jika jiwa tu mudah melayang,
Resah tenang diri sendiri sudah di karang,
Apa lagi?
Mahu jadi?
Terikat dengan bayang sendiri dari dulu sampai hari ini, haaaa...

Chorus:
Aku, (aku)
Engkau , (aku)
Dia, (aku)
Siapa tadi?
Dalam rimba,
Aku diam,
Tapi tadi siapa nyanyi?

Aku, (aku)
Engkau , (aku)
Dia, (aku)
Siapa tadi?
Dalam rimba,
Semua diam,
Aku tahu siapa nyanyi!


Verse 3 Kmy Kmo

Aku lempar tari Iqram mengusik ego tua kau ombak singgah omong nisbah gangguan
yang tak dihirau,
mungkin dulu rimba tebal semua berbekalkan pisau,
Ini zaman sembur pucuk lagi laju dari santau,
makin hari makin resahjiwa yang cuba ditenang,
tewas juga hujung hari lepas baru menang,
nafsu lonjak bakar hati jantung pun laju digendang,
bila jauh  jadi abdi "Masuth" puji pakai tendang,
"Murrah" gelakkan kau, aku, kita kerna dah berjaya,
lumrah gerakkan si alpa mudah lena lepas kaya,
bukan harta , atau benda di kejar nya hanya batu,
bukan Alpha atau Mambang yang ku gentar hanya Satu (Allahuakbar..Allahuakbar)

Chorus:
Aku, (aku)
Engkau , (aku)
Dia, (aku)
Siapa tadi?
Dalam rimba,
Aku diam,
Tapi tadi siapa nyanyi?

Aku, (aku)
Engkau , (aku)
Dia, (aku)
Siapa tadi?
Dalam rimba,
Semua diam,
Aku tahu siapa nyanyi!

Outro

Aku lempar tari Iqram mengusik ego tua kau ombak singgah omong nisbah gangguan yang tak dihirau.
Tatkala membaca , meneliti dan memahami tulisan yang pernah aku coret dan conteng, di pelbagai medium dan platform (blog dan mukabuku) , membuat dan membuai aku menyoroti jejak-jejak fikiran pada masa ianya dibidik jari-jemari. 

Apabila dibaca kembali, oleh aku sendiri, terasa seakan asing dan ada antaranya tidak berpadanan dengan kapasiti atau acuan fikiran aku sekarang. Dipendekkan kata, ianya menjelmakan satu persoalan di benak "Macam mana aku boleh tulis benda-benda ni?".  Agak sukar untuk aku kini, melihat keakuan aku di sebalik siratan tulisan-tulisan tersebut.

Fikiran adalah sesuatu yang sangat misteri. Sejak bila mula dilahirkan,  bagaimana dilahirkan, dizahir & batinkan, bentuk fizik dan respon kimia juga masih terus menerus menjadi kajian para saintis. Pada ketika ini, trafik fikiran yang lalu lalang di minda kita pun kita tak pasti datang dari mana, tahu-tahu saja dia sudah berterbangan, bergolekkan, meluru atau menyelinap, apa yang kita boleh buat? Tiada apa, dia tiba tanpa notis dan arahan.

Selalu kita risau "apa pulak kata orang" atau "apa pulak nanti dia fikirkan". Ianya amat sukar untuk kita mengelola fikiran orang, fikiran bukannya seperti air yang boleh dikelola mengikut acuan pembentung. Namun, masih lagi boleh dikira dan dicongak , ada teknik dan kaedah yang telah diajar dan dipraktikan supaya fikiran tidak cacamarba. Salah satunya menerusi penulisan, ianya merupakan satu siratan / proses di mana kita boleh mengestrak-meneliti-memperhalusi-menimbang-membantah-mengenalpasti--mempertingkat-menyusun-mempersembah fikiran-fikiran yang berbolak-balik menjadi satu kesatuan. 

Fikiran juga, pada saat ini aku pasti anda sudah ketahui, bahawa fikiran adalah bahaya, pada diri sendiri atau selainnya. Fikiran tanpa jagaan, akan mudah dimanipulasi atau termanipulasi dan berubah menjadi sesuatu yang menyakiti. Dengan sebiji buah fikiran, apa pun boleh jadi. Ianya boleh beranak-pinak dan menjadi sesuatu yang besar dan merajai, amat berbahaya jika ianya bukan suntikan roh yang molek. 

Pernah anda terbaca tentang kes-kes mengenai manusia yang melakukan sesuatu yang kejam dan nauzubillah, setelah terdengar bisikan-bisikan asing di telinga? Ya. Adakah bisikan halus /ghaib itu datangnya dari entiti terkecuali, atau, saya mahu persoalankan, ianya tercipta sendiri dari fikiran-fikiran kita yang menjadi asing dan meneroka egonya sendiri, meneruskan hidup dengan parti dan organisasi baru lalu melalukan penentangan dan menderhaka kepada zatnya?



Fikiran kita bukan milik kita. Kita bukan fikiran-fikiran kita.
Ramai yang tak tahu, aku sebenarnya mempunyai pasangan kembar. Kami sama-sama membesar secara kacak. Seperti pasangan kembar yang lain, kami selalu bersama dalam mengharungi ranjau dan turun-naik/ klimaks duniya. Jikalau lama tak bersua, rindu akan muncul bagai bulan mengambang  dikandung awan. Pasangan kembar aku tu namanya, bola sepak.

Bola sepak merupakan sukan yang bukan biasa-biasa. Bagi yang tidak selami, mendalami dan mengalami akan menganggap sukan bola sepak adalah sia-sia atas pertimbangan 22 orang pemain mengejar sebiji bola yang kasihan. Namun, sebenar-benarnya, dalam bola sepak itu, beradanya olahraga dia mana pemain berlari pecut, melompat tinggi menanduk bola, melipat bola seperti ahli gimnas, melontar bola, kadang-kala bertinju dengan pihak lawan, di mana semua ini memerlukan keunggulan tubuh badan yang bukan biasa-biasa.

Taktikal pula, jika mahu disusun, diatur dan dicerita satu persatu, takkan habis seperti menghitung dosa manusia se-dari lahir. Aspek psikologi juga amak berperanan dalam menggerakkan sukan dipanggil bola sepak ini, baik pemain mahupun penyokong, mental kena padu spirit kena teguh. Naik atau jatuh, jangan perlu sesama kita bermusuh(secara peribadi).

Ironinya, aku mengenal bola sepak bermula apabila aku tidak lagi boleh bermain bola sepak. Selepas berlaku kemalangan pada suatu hari yang dinota, algoritma tubuh badan aku dah berubah lalu aku mengenali bola sepak dari tepi padang atau di mana-mana saja bola sepak berada. Kalau bola sepak dimainkan di padang, maka tepi padang lah aku menyaksikan. Kalau bola sepak di jalan raya, maka di tepi jalan raya lah. Bila bola sepak sudah mendiami kepala, maka bola sepak boleh di mainkan di mana-mana sahaja.

Masa zaman sekolah, ketika waktu rehat yang singkat tu, rakan sekelas aku akan berlari ke kantin sepantas Mo Salah membeli makanan mengalas perut lalu lekas-lekas bersedia di kawasan lapang bersimen untuk bermain bola sepak. Walaupun namanya bola sepak, tapi yang disepak tu kadang tin minuman, botol, bola tennis atau gumpalan padat kertas-kertas yang dibaluti dengan pelekat lalu dibentuk bulat. Dan aku di tepi gelanggang, diam-diam menyimpan perasaan tidak sabar menanti mereka beraksi (seperti kucing melihat ikan). Dari sudut itu aku dapat melihat mana yang berbakat dan mana yang berkarat, di kalangan kawan-kawan itu , aku mempunyai pemain-pemain  pilihan aku, sama seperti menonton bola di peti televisyen aku akan bandingkan cara bermain mereka seperti pemain bola profesional.

Ada yang mempunyai teknik hantaran bola yang baik, ada yang sepak bola macam orang mabuk ketum ,ada yang gemar skor gol saja demi meraih populariti, ada yang mempunyai kawalan bola yang baik dan tendangan padu tapi suka main jadi penjaga gol, ada juga yang licik macam scammer, ada jugak main tak seberapa tapi gaduh je yang lebih.. had yang ni aku paling tak gemar sebab game akan terhenti pastu abis awal, potong betul lah. Ego dan kesamsengan patut jangan dibawa masuk padang.

Aku agak bertuah jugak sebenarnya sebab batch aku pada ketika itu boleh dikatakan mewah dengan bakat dan potensi bola sepak, sama ada mereka mahu membawa terus bakat itu atau menyerah kepada bakat lain itu cerita lain. Dengan bakat-bakat yang ada ketika itu, berpeluang menyaksikan mereka bermain bola secara tulus, percuma dan live adalah kenangan zaman kanak-kanak aku yang menyenangkan. Agak bersifat syok sendiri untuk membuat kenyataan sebegitu, namun keyakinan aku sebenarnya berasas apabila sekolah aku menjadi juara peringkat daerah dan salah seorang pemain terbaik kami sekarang dah jadi kapten futsal negara. Tahniah.

Bila masuk sekolah menengah, aktiviti main bola waktu rehat ni dah kurang, bakat bola sepak di kalangan rakan sekelas pun aku tak perasan. Malang sungguh nasib aku ketika itu. Bila waktu pendidikan jasmani pun sambutan untuk main bola padang tak meriah, yang boleh main selalu nau tak bawak kasut, sibuk buat kerja sekolah semalam, yang pergi main pun tak berapa nak fit, aku nak tengok pun tak lalu. Pada waktu tersebut aku dah kurang tengok kawan-kawan main bola sebab kawan-kawan aku tak reti main bola. Maka, hubungan aku dengan bola sepak lebih  kepada menonton di TV (siang/ malam) , berhubungan melalui suratkhabar dan permainan bola sepak di PC sahaja.

Masuk ke Universiti, main game bola menjadi lebih sedap sebab ramai pencabar, ianya adalah sesuatu yang mengujakan untuk aku selain pergi kuliah (ceewah). Kawan-kawan aku ketika itu ramai peminat bola sepak, disebabkan sama anutan bola sepak maka tak susah nak cari geng untuk tengok bola /sembang bola. Kalau di kalangan kawan lelaki, lebih ramai yang minat bola daripada yang tak minat. Kemeriahan tu dapat dirasakan lebih-lebih lagi bila ada kejohanan besar seperti European Champions League / Piala Eropan / Piala Malaysia atau World Cup. Lain-lain kelab pilihan tak mengapa, yang penting semangat kesukanan tersemat di dada dan bukan menyokong kelab semberono seperti Manchestet United, eh?


Next PostNewer Posts Previous PostOlder Posts Home