Emovere ?

Akhir-akhir ni, banyak pulak dengar orang mengeluh. Bukan mengeluh soal minyak/beras naik rege, bukan soal kena lempang, bukan juga mengeluh kerana menjadi mangsa fenomena atau bencana alam, sakit gout pun bukan. Tapi, sebab, bosan. Beruntung jugak orang yang mengeluh sebab bosan ni / selalu merasa BOSAN.

Bosan ni aku tafsirkan mengikut konteksnya, sebagai berada dalam situasi atau keadaan yang tidak memberikan rasa exciting. Adakah bosan satu elemen yang teruk? Nampak gaya bosan sudah menjadi new term for pain. Bila orang cakap " Arghh Bosan la" , lihat pada riak mereka seperti berada dalam kesakitan. Sakit sedikit-sedikit, lama kelamaan akan mudarat / gangguan minda.

Bagaimana nak mengatasi masalah mudah bosan ni? Aku boleh listkan sampai 100 perkara nak hilangkan bosan dan sesiapa pun boleh pilih di antaranya mana yang berkenaan dan berkenan, namun aku tahu kesannya hanya sementara. Tak lama kemudian 'sakit' itu akan kembali. Adakah wujud ubat untuk bosan? Atau hanya bius sahaja?

Secara peribadi, aku susah untuk merasa bosan. To-do list aku terlalu panjang untuk memberi laluan pada bosan memotong barisan. Meskipun to-do list yang panjang tersebut mempunyai tetapan masa yang beza-beza, tetap jua tak dapat nak tapakkan kebosanan secara percuma. 

Its good to have an interesting life /  personality, dalam masa yang sama,the opposite, aku suka untuk merasakan diri aku seorang yang membosankan (betul/tidak bukan persoalan), aku boleh bersahabat dengan kebosanan. Bosan ada masanya, membuat aku menghargai rasa ketenangan dan kesunyian setelah atau sebelum datangnya ujian dunia. Bila merungut kebosanan, diberikan pula ujian, merungut pula pada ujian. Haruskan disuapkan diri kita dengan rasa exciting dan kegembiraan berpanjangan?

Boredom is vital for relationship

Aku ada tertengok video dari Mark Manson (penulis buku the subtle art of not giving a fuck) tentang betapa kebolehtahanan pasangan dalam mengharungi kebosanan mempengaruhi survival hubungan mereka. Pasangan pada masa kini, meletakkan hidup yang meriah dan 'hebat' sebagai relationship goal, misalnya melancong ke sana sini dan melakukan aktiviti-akviti luar biasa bersama. Kalau takde semua itu, masuk ke stage penamatan cinta euphoria, mereka akan anggap hubungan mereka tidak baik dan dingin, incompleteness. Boleh terima subculture begini?

Namun, apa yang aku nak cerita, yang memeranjatkan mengenai faktor hubungan menjadi kuat,adalah pasangan yang boleh tahan dengan value bosan pasangannya, able to be boring together, spend year after year doing 'boring stuff', cenderung untuk kekal lama. Contohnya pasangan dulu-dulu, tak bosan dengar isteri membebel, takde pun naik jet / candle light  dinner, isteri duduk rumah pun tak bosan tengok muka dan perangai suami, bertahun-tahun / seumur hidup tak bercuti ke luar negara pun masih merasa bahagia yang tersendiri ketika duduk di kerusi depan rumah atau jalan-jalan di persisir kampung. Boredom need to be approve again by society?

Kemeriahan dan keseronokkan mencari kelainan ni okay, okay bila kita nak mencuba pengalaman baru. Namun kebergantungam kepadanya akan menyebabkan minda kita rasa kosong tatkala kehilangannya. Minda kita akan terus-menerus minta disogok dengan perkara luaran. Lepas tu, fikiran ni akan kegersangan, semua tak puas hati. Pada aku, bosan ni perkara pokoknya kerana fikiran yang menguasai kita. Dalamannya kita haus. Kita biarkan fikiran-fikiran itu merantai dan menjelmakan kebosanan, makan datanglah bosan, walhal kita kena sentiasa mengawasi fikiran kita supaya tidak sewenangnya membekal bosan. Situasi ni boleh juga digunapakai untuk situasi lain. Rasa cemburu, marah tak tentu hala, tergugat, sibukkan salah orang dan sebagainya. Bila fikiran kita telah set bosan sebagai sakit, maka padanlah muka. Penat merawat sakit yang bukan sakit.

That pain or suffering arises through desire or craving and that to be free of pain we need to control the supply



Kalau betul rasa bosan, jawablah semua persoalan aku di atas, moga dapat membuang masa lapang anda.
Menerusi pembacaan blog secara rambang, aku dapat perhati, sesetengah orang memang punyai bakat menulis secara semulajadi. Dia tulis dengan spontan tentang apa isu pun, waima sekecil-kecil isu tetap menarik dan men-jadi, kalau dibaca ada rhythm. Aku senada dengan Murakami, penulisan sama jugak dengan konserto, ada rhythm maka pesona pengalirannya jadi lebih mudah sampai dan diikut tanpa mendesak.

Ada sesetengah pula, bakat menulis memang tiada, kalau ada pun sedikit. Namun, kerana usaha untuk belajar teknik dan cara penyampaian, praktis, maka hasil penulisannya jadi baik atau sangat baik. Ada juga, yang berusaha dengan gigih namun masih belum mencecah tahap yang diingini. Ditekan-tekan pun tetap tak boleh pergi, boleh jadi ada kelopongan di mana-mana segi yang terlepas pandang. Tapi aku percaya, lama kelamaan akan jadi mudah dan bertemu dengan rhythm bila terus praktis. Aku lainlah, aku cliche.

Jim Rohn ada beritahu aku, benda kalau tak praktis pun serupa tak payah ada, itulah yang dia cakap tentang talent. Sebenarnya, bukan talent atau bakat sahaja,  semangat pun kalau tak diapi-apikan manakan datang maraknya, cita-cita kalau tidak diapa-apakannya apalah motifnya kewujudan, kepercayaan kalau tak didalami takkan boleh menyerap ke tulang-temulang, katanya..guna sepenuhnya yang kita ada, asalkan ada, tak kiralah yang ada tu hanya sekelumit pun guna juga. 

Lumrahnya memang begitu, secara saintifiknya pun gitu , kalau kau mengadu kat doktor kau mudah letih, doktor suruh kau bersenam. Otot lagi banyak diguna, lagi kuat jadinya. Kalau tak percaya, tahun 2018 ni cuba buat apa kerja pun kau pakai tangan kiri, angkat baju tangan kiri, baling bola bowling tangan kiri, lempang polis tangan kiri, kecam artis pakai tangan kiri, masuk 2019 aku boleh jamin tangam kiri kau akan lebih kuat dan berotot dari tangan kanan kau.

Otak pun aku kira-kira sama jugaklah kaedahnya. Orang pintar biasanya orang yang berfikir dan selalu recycle sel-sel otak, bukan yang selalu simpan otak kat rumah tidak secara literal. Senang cerita camnila, kau beli nasi lemak ayam berempah pastu kau letak ke bawah tudung saji sampai lusa, basilah woi. Padahal, nasi lemak tu kalau dijamah tentu dapat hasilkan tenaga dan kebahagiaan dalam kekeyangan. Makanlah.

Apa-apapun kena berpada-pada pada tempatnya. Terlebih guna otot atau otak pun boleh jammed. Yang penting kena berotak baru boleh berontak.

Korang apa khabar? Dengar cerita kemain seronok duduk Malaysia yang sejuk ni, dah macam bercuti kat Eropah katanya, bukan cuaca je Eropah..wajah aku turut terkesan, dah macam lelaki Eropah pulak aku tengok, aku pun tanyakan pada kawan aku macam mana nak bendung situasi ni dari terus berlaku sebab aku tengok wajah dia masih kekal Asia, susah jugak dia nak jawab.

Mengenangkan kesejukkan yang melanda, aku teringat pada kereta pertama aku yang mendiam di perkarangan rumah, yang  kian lama tak dihidupkan. Aku capai kunci dan hidupkan enjin kereta, dia tak mahu. Rhythm langsung takde. Maka betul lah kata Jim Rohn.
Menulis merupakan satu aktiviti atau proses yang menarik, sekurang-kurangnya untuk aku. Menerusi penulisan, aku menjalani fasa-fasa melalui frasa-frasa  secara spontan juga dalam masa yang sama penuh penelitian. Ianya seperti penjelajahan minda, penyerahan perasaan dan penyimpanan fakta.

Menerusi penulisan, aku cuba sedayanya untuk berlaku adil dengan apa yang cuba dicerita, supaya tidak berbunyi terlalu hype dan juga tidak terlalu tawar. Apapun yang aku tulis, serius atau tidak, anggaplah ia bukan sesuatu yang konklusif, sesiapa pun berhak untuk membuat andaian dan memahami mengikut pemahaman masing-masing, serta aku juga berhak untuk tidak peduli.Kekhilafan dan ketidaksempurnaan juga pastinya akan muncul di sana-sini kerana sesungguhnya ini bukan sejenis maestro.

Aku punyai kecenderungan untuk menulis panjang-panjang, sebab aku rasa kena dengan diri aku. Aku bukan jenis yang bersedia untuk bersembang kalau jumpa dalam lif, sebab nanti kerana dek singkatnya waktu, perbualan atau cerita yang nak disampaikan mati ditengah jalan tanpa dikebumi, ekor takde kepala tak jumpa, mati terkapai hidup tak puas.

Pernah dengar tak orang kata, bila kita berborak selepas waktu 12 tengah malam, percakapan kita tu akan lebih natural dan jujurnya lebih? Boleh cuba sendiri. Ajak seorang (atau lebih) kawan kau berborak pukul 12 tengahari dengan 12 pagi. Pasti ada bezanya. Kalau 12 tengahari tu waktu berasak, kebanyakkan kita akan bercakap soal luaran dan cepat-cepat beransur ke soal lain, masa pun tak berapa banyak ditambah dengan kebisingan. Cerita situ habis situ.

Berbeza dengan 12 pagi, lebih tenang, sesuatu isu diperhalusi tanpa terkejar-kejar, perasaan akan pergi lebih dalam dan pendengar juga dapat mendengar dengan kurang prejudis dan lebih mendalam.
Lagi satu, menulis ni sebenarnya membuatkan fikiran kita lebih fokus dan organize. Sebelum dia jadi tersusun tu, dia akan menerawang dahulu, memang kaedahnya begitu. Entahlah kenapa, mungkin satu proses timbal-balik sama macam minum-kencing dan makan-berak.

Bila dah selesai tulis, kau baca balik hasilnya, baru boleh sedar yang kau tulis tu sejenis maklumat atau tahi. Tapi kalau tahi pun boleh buat baja, menyumbang kepada industri pertanian negara ye tak.
Next PostNewer Posts Previous PostOlder Posts Home