Ilustrasi Hidupan


Setiap kita takkan terlepas dari bermain dengan persepsi, atau dipermain persepsi. Setiap ketika persepsi sedang berada disekeliling kita, sama ada ianya berada dalam kawalan kesedaran kita, atau ianya sedang mengawal kepekaan kita. Ketika aku menulis setiap abjad-abjad ini, persepsi juga sedang terbina secara tak langsung / dibina dengan niat.

Katakan aku menceritakan tentang sebuah kedai makan dan mahu meletakkan persepsi "mahal" pada harga makanannya, aku boleh ceritakan pada kawan-kawan yang aku makan tengahari seorang harganya dekat 20 ringgit! Secara pantas, kawan-kawan akan melantun "mak datok, mahal nak mampus, patut pergi bangkrap je kedai macam tu". Itulah reaksi kebiasaan, sedangkan mereka tak ada inisiatif pun nak ambil tahu yang sebenarnya aku makan ikan siakap.

Persepsi ni adalah permainan yang selamat, ianya sukar dibuktikan salah kerana ianya tidak salah, yang salah adalah sudut melihat. 

Di musim perayaan, orang nak membeli baju raya, baju yang berharga RM150 adalah dikira murah sekiranya diletak notis harga asal adalah RM220. Persepsi sebegini boleh diubah dan diadun, sama seperti ketika kita up foto diinstagram. Kita akan cuba tukar warna sikit, crop sikit, untuk menampakkan persepsi yang kita kehendaki pada umum. Tulisan-tulisan/ perkongsian kita di media sosial jugak sedikit sebanyak mempengaruhi persepsi , kita boleh jadi orang malu-malu atau orang bijak-bijak mengikut piawaian kita sendiri, bagi yang hanya mengenali kita melalui ruang itu mereka tidak dapat tidak untuk melihat kita dengan apa yang kita tunjuk.

Persepsi yang separuh masak terjadi bila orang memberi reaksi atau pemahaman pada maklumat separuh-separuh dan malas melihat luas. Jika seseorang itu dilihat setiap hari pergi ke hospital, tidak semestinya dia seorang doktor atau jururawat. Aku pernah beritahu pada seorang kawan aku yang dulu aku setiap hari kena pergi hospital bahagian kecemasan, aku tidak menipu tapi aku meletakkan pada konteks yang dikawal, kawan itu nampaknya menjadi prihatin dan bertanyakan tentang keadaan aku, sedangkan aku ke hospital setiap hari adalah untuk berniaga.

Katakan jika kita adalah penyokong pasukan Barcelona ketika berlawan Juventus, persepsi kita tentunya telah jadi kabur dan bias. Kalau pemain Juventus kasar sikit je kita selaku penyokong Barcelona akan menuduh macam-macam, sedangkan perkara itu tidak berlaku pun secara teknikalnya tapi disebabkan persepsi telah dijana maka penglihatan kita telah dikawal tanpa sedar. Tapi semalam Neymar memang main secara poyo, masuk suku akhir nanti kalau tantrum berguling-guling jugak dah eloklah pakaikan dia walker baby dan sumbat puting.

Dalam bergaul dengan persepsi yang melata ni, kita mungkin betul kita mungkin salah. Ianya bergantung pada pelbagai faktor luaran seperti maklumat-maklumat yang kita termasuklah ilmu dan pengalaman, kemudian bergantung juga pada sense-sense kita yang menaakul segalanya, receptor kita pun bukan sempurna untuk hadam setiap satu. Cuma, kita buatlah pertimbangan setaranya, dacing jangan rosak buah tak berselerak, jarum boleh berubah-ubah ikut bebanan semasa.

Akhir kata, jangan terkurung dalam persepsi, jika dilemaskan cubalah cari udara walau sedikit. Moga diperhambanya duniya, sukar tapi aku/kita cuba.

An ancient proverb says " do not curse the prickly bush that delivers pain unto you but open up your ignorant mind and realise that the prickly bush is simply doing what it was designed to do "
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

1 comment:

  1. Betul3..

    Jemput join segmen ejulz jika sudi :)
    https://ejulz.blogspot.com/2018/07/segmen-tambah-duit-dengan-kerja-partime_1.html

    ReplyDelete