Sebelum Final Piala Dunia 2018



Masuk peringkat suku akhir, raja bola dalam badan aku awal-awal dah bisik yang Final 15 hb July nanti adalah perlawanan antara Perancis menentang Crotia. Bisikan tu memang aku dengar dengan jelas dan nyata., ini adalah suatu kebenaran. Benda ni aku dah sampaikan kat group-group whatsaspp, yang percaya tu percayalah, yang tak percaya tu rasanya menyesal sampai sudah sebab berkiblatkan Brazil, England dan Belgium.

Secara peribadinya, piala dunia tahun ni aku tengok banyak gol masuk menerusi sepakan penalti. Gol yang cun-cun tak berapa nak ramai tapi tetap ada satu dua. Penjaga gol nampaknya ramai yang tunjuk hero menyelamatkan cubaan-cubaan berbahaya, serta pasukan-pasukan dari eropah mendominasi pertandingan. Selain dari itu, tiada apa yang mengejutkan apabila melihat pasukan seperti Germany, Portugal, Argentina atau Brazil pulang sedikit awal.

Argentina memang dari peringkat kelayakan, atau 4 tahun sudah, 8 tahun sudah pun syahdu, memang tiada tanda-tanda kebangkitan, Argentina kalau layak ke Final sebenarnya adalah lebih miracle dari Argentina keluar awal. Messi tu dah main sejak 10 tahun lepas pun tak boleh buat apa, Maradona yang dikatakan tuhan bola oleh rakyat Argentina pun tak dapat nak mengubah DNA bola sepak Argentina.

Germany sebenarnya lebih kepada complacent. Meskipun tewas di peringkat kumpulan namun aku tetap merasakan Germany sebuah pasukan yang bagus di setiap bucu. Joachim Low dah jadi manager sejak 12 tahun lepas, mungkin dia lebih memerlukan kekalahan daripada kemenangan , untuk dapatkan balik inspirasi dan pedoman untuk kembali dengan Germany Baru, ingat Malaysia je ke ada Malaysia Baru.

Brazil pulak walaupun gaya dan kerakusan tu seperti menjanjikan bulan dan bintang, namun Brazil yang dulu bukanlah Brazil yang sekarang. Apapun, terima kasih jugak kepada Brazil kerana berjaya menghiburkan peminat bola sepak seantero dunia dengan bermain bola sepak secara pantas, kemas dan bermutu. Kalau tengok gaya samba yang meliuk-liuk tu masih menebal, cuba perangai Neymar yang melantun-lantun tu kena kurangkan sikit. Amboi sedap pulak aku mengata Brazil.

Terus ke pasukan soft spot aku pulak iaitu England. Layak ke semi final sebenarnya dah beyond expectation sebenarnya sebab korang jangan lupa yang mereka tiba di bumi Rusia sebagai bukan pasukan pilihan pun. England ni pasukan ejekan je, 'its coming home' pun asalnya adalah statement sarkastik dari peminat England sendiri seehinggalah tiba-tiba England layak ke semi final..haa..terbelah bahagi lah dibuatnya. Apapun, layak ke Semi Final dengan bermodalkan barisan pemain suam-suam kuku( yang power hanyalah seoarang iaitu Jordan Henderson dari Liverppol ) sudah dikira syukur alhamdulilah lain kali cuba lagi.

Crotia, aku tak faham kenapa orang tak dapat lihat Crotia sebagai pilihan, Crotia sepatutnya diletakkan sebagai pilihan dari awal sebab orang yang hobinya menonton perlawanan bola sepak dan akan jadi depressi kalau seminggu takde tayangan bola pasti sedia tahu yang Crotia dibarisi pemain-pemain dari kelab elit dunia seperti Liverpool, Real Madrid, Barcelona, Atletico Madrid, Juventus, Monaco, Ac Milan dan Liverpool. Kalau tengok first 11 pun kita dah tahu Crotia ni bukan calang-calang. Layak ke Final merupakan takdir yang paling layak untuk penyokong Crotia yang boleh dibilang jari.

Akhir sekali, ulas sikit pasal Perancis, pasukan yang aku dah ikrar dari awal untuk menjuarai piala dunia 2018. Perancis ni sebenarnya tak kuat mana pun, kalau dikira main sedap..sedap lagi Brazil, nak dibandingkan pengalaman dan kematangan, elok lagi Belgium. Meskipun skuad termahal, Perancis ni terdiri dari barisan pemuda yang berbakat dan berpotensi besar yang tak semua orang kenal pun . Aku percaya dorang boleh pergi jauh sebab belum ada masalah complacent dan kecelaruan star player, masih mengekalkan eleman 'raw' dan berpasukan. Macam kita pun suka tengok rancangan realiti tv yang menyanyi-nyanyi tu, seronok tu sebab kita tengok ketidaksempurnaan dan proses peningkatan kemudian ada elemen surprise dari budak-budak Perancis yang kurang dikenali (selain Griezman / Pogba/ Mbappe).

Kesimpulannya, Perancis Juara.



Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

2 comments: