penutupan tol

Antara soalan yang rawak bila berjumpa kawan-kawan yang sudah lama tak berjumpa ;

Dah ada cuckoo?
Dah ada insurans?

Bukan nak kecam. Saja je nak kata. Kawan-kawan juga boleh dijadikan client, prospek atau networking. Ada juga kawan-kawan yang boleh dijadikan boss.

Ramai juga kawan yang tanya pakai kereta apa, anak dah berapa, rumah dah beli ke.

Bukan tak suka. Saja je nak kata. Memang inilah cara kita nak mengikuti perkembangan kawan-kawan kan. Berbasa-basi sekadar di permuka-mukaan. Mereka / kita akan tanya dah ada itu dah ada ini, seperti hidup ini satu perjalanan di pasar malam untuk memiliki sesuatu yang boleh dijinjing.

Cuma disebalik segala perkembangan dan kepesatan hidup, ada satu hal terpenting yang kita terlupa. Kalau kau ada jumpa kawan yang tanya /kisah secara literal atau tidak, " kau happy?'. Kawan macam ni lah sebenarnya kawan yang signifikan dan tempatnya di hati terdalam.

Atau lebih parah, kita pun menyangka happy adalah memiliki apa yang orang lain miliki meski bukan kemahuan sendiri.


Apa yang masuk ke fikiran aku sesudah menonton filem ini adalah tentang pengorbanan yang dilupakan / tidak diangkat selayaknya. Bayangkan pekerjaan-pekerjaan yang meletakkan nyawa sebagai taruhan, pun tidak dihargai dan diberi perhatian setimpal, inikan pulak pekerjaan pejabat-pejabat seperti aku, apalah sangat. Selepas ni kalau kita lakukan kebaikan dan tiada siapa yang berterima kasih, bertenang saja wahai orang muda, kerana ketika ini ramai pejuang sedang bersiap sedia dengan nyawa dan kita tidak perasan pun, balik kerja kena hujan pun badan dah merajuk, belum dihujani peluru lagj, yang kita perasan adalah betapa lazatnya gambaran makanan-makanan di instagram.

"Rezeki itu bukan sahaja dari wang gaji, tetapi dari kehidupan yang harmoni"- Syazwan Hardy


Boleh dikatakan kat pejabat aku tak seperti diri aku di ruang bukan pejabat, mungkin sesekali tu terjadi juga diri aku yang bukan pejabat di pejabat itupun masa bos tak ada, di pejabat aku agak serius meskipun adakala muka saja serius namun di laman fikiran aku sedang bermain gelongsur dan jongkang-jongket.

Dalam sedang serius, aku agak terhibur jugak mendengar team lain yang berdekatan bukan main gelak dan riang ketawa. Kedengaran merdeka tawanya, aku dapat bayangkan betapa berat juga kerjanya pasti bila pulang dia rasa gembira dan penatnya berbaloi.  Aku cuba ikut rentak gelaknya, ha ha ha aku cuba, tak terasa langsung kebahagiaannya, aku cuba lagi kah kah, tak dapat juga meminjam ilham kebahagiaan mereka di ruang kerja. Aku berhenti di situ sahaja dan teruskan sahaja kerja-kerja aku.

Minggu lepas aku pergi Penang bersama rakan seperjuangan ditemani juga oleh teman berkelahi. Orang bandar panggil benda yang aku buat ni short vacay. Kali ni aku tak naik kereta sendiri tapi menggunakan pengangkutan awam. Aku puas hati jugak trip ni walaupun hujan turun tak tentu masa. Trip atau percutian yang aku suka biasanya ada aktiviti fizikal sikit, lasak tak lasak tu belakang cerita janji ada sukan-sukan sikit, kat Penang tu memang banyak bergerak dari satu check point ke check point seterusnya menggunakan kudrat badan tenaga sendiri.

Di samping dapat bergaul dengan masyarakat sekeliling, berjalan kaki juga memberikan persepsi dan pengalaman yang berbeza berbanding berkereta sana sini. Sama jugaklah,  kalau nak kenal seseorang berbeza kenal melalui wechat dengan kenal secara berjabat dan bersalaman.Atau berkelahi juga kadang membuat kita lebih mengenali.



Perlukah setiap insan mempunyai identiti tersendiri?


Identiti dikaitkan dengan perkara silam, apa yang berlaku sebelum, cuba kita padamkan segala yang silam, kita pegang pada yang sekarang, kita pilih identiti yang kita rasa kita mahu, kita jadi apa yang kita mahu, lakonkan dan serap, kemudian..adakah yang silam begitu signifikan?

Adakah ini erti kemerdekaan dan kebebasan yang dicari? Tanpa dibelenggu kepatuhan pada kehendak identiti.







Kalau kau taknak apa yang orang lain nak, kenapa perlu bergetar tulang punggung kalau kau takde apa yang orang lain ada. Semua orang ada mimpi yang berbeza, walau tidur kepala tu berkongsi bantal pun mimpi takkan selari.

Sekadar contoh random,kalau kau tak minat Iphone, tak perlu pun mendesak-desak nak beli iphone sebab kawan-kawan lain pakai iphone. Bila kau beli nanti kau tak rasa best pun dengan iphone, cuma kau rasa dapat release dari pressure untuk diterima khalayak kau.(Contoh lain : hobi, financial plan pun tak semestinya sama dengan pakcik makcik kau, family planning)

Once kau tak terkapai-kapai pada mimpi orang lain, kau akan rasa bebas dan bahu tak berat seperti ada saka monyet menumpang kiri kanan. Jadilah watak utama dalam mimpi sendiri, sebab dalam mimpi orang lain kau hanyalah bayang-bayang kesamaran, hantu pun bukan, orang pun bukan.


p/s : A dream is a succession of images, ideas, emotions, and sensations that usually occur involuntarily in the mind during certain stages of sleep. The content and purpose of dreams are not fully understood, although they have been a topic of scientific, philosophical and religious interest throughout recorded history.Wikipedia
Next PostNewer Posts Previous PostOlder Posts Home