SEMBANG BUKU - Pengembaraan Laki-laki Scorpio



Ada kelakar yang kena, ada yang tak kena. Kebanyakannya antara kena dengan tidak. Terpulanglah kau nak amik ia sebagai apa.

Pengembaraan yang nampaknya terlalu imaginatif tanpa batasan. Aku hampir-hampir nak tamatkan di bahagian pertengahan tapi aku gagahkan juga melayani imaginasi buku ni. Mungkin sebab bahasanya mudah dan pergerakan cerita laju jadi tak rasa berat sangat.

Pengembaraan seorang lelaki yang lari dari rumah kemudian berjumpa ikan duyung, pari-pari, sotong gergasi dan lain-lain lah. Aku tak dapat kaitkan hubungan cerita antara makhluk-makhluk yang lelaki tu jumpa selain hanya khayalan, untuk melampiaskan nafsu menulis mungkin? Boleh dikatakan ini adalah gaya penulis Hadi M. Noor yang tidak boleh bercerita secara serius, aku boleh faham hal tu sebab aku pun susah nak serius bila cerita hal serius.

Ada sedikit sebanyak pendirian, falsasah dan pendapat peribadi yang diselitkan dalam penceritaan. Mungkin ini adalah taman permainan / medan fikir penulis / watak dalam cerita ini, semuanya disampai secara santai.

Nasib baik penamatnya teratur dan tersusun, tak meninggalkan kesan sangat tapi sekurang-kurangnya tak rasa macam kena game.haha. Oh lupa, dia ada jumpa makhluk asing jugak.

#sembangbuku

SEMBANG BUKU
Lelaki Harimau - Eka Kurniawan


Cerita dimulai dengan satu pembunuhan kejam tanpa senjata. Punyalah awal dia punya klimaks, kemudian baru diperhalusi satu per satu lembaran cerita yang tragis.

Margio membunuh Sadat dengan hanya menggunakan gigi beliau, mengokak leher Sadat tanpa belas dan perikemanusiaan.

Persoalannya. Bagaimana beliau melakukan pembunuhan tersebut? Apa pembakar semangat Margio sehingga sanggup berkelakuan sebegitu brutal dan gothik? 

Cerita bergerak dari belakang ke depan dan melompat dari satu garis masa ke masa yang lain bagi membuka dan menghuraikan satu demi satu kisah tragik yang berkisarkan pada watak utamanya Margio dan manusia-manusia porak-peranda di sekelilingnya.

Berlatarbelakang keluarga yang tinggal di sebuah perkampungan di Indonesia, buku ini tebal dengan keganasan yang berlaku dalam keluarga, penindasan terhadap wanita dan budaya masyarakat yang lali dengan mabuk judi dan zina, pertembungan sosial dan agama dicerminkan dengan baik. 

Selain menyampaikan sebuah cerita , novel ini turut menonjolkan budaya masyarakat yang didiami watak, pemikiran dan juga kepercayaan-kepercayaan mereka. Antara contoh tentang kehadiran harimau yang diturunkan secara batin kepada Margio dan juga mengenai tanah yang tidak mahu menerima jenazah ayah Margio akibat daripada kebiadapan hidupnya.

Babak-babak dan latar diceritakan dengan terperinci, seolah-olah kita dapat melihat, bau, sentuh dan sekaligus merasai kehidupan yang dilalui. Ini mungkin akan membosankan bagi sesetengah orang.Namun, sebagaimana buku Salina karya sasterawan kita, buku masterpiece biasanya mempunyai kebolehan dan kelebihan untuk menyimpanbeku suasana tempat, kejadian, perasaan secara terperinci sehingga pembaca 50 tahun akan datang akan tetap merasai.

Sebuah cerita yang ringkas tapi diceritakan dengan unik dari sudut berbeza. Sesuatu yang mengetuk kotak fikir, adakah keganasan yang wujud dalam diri Margio hasil dari kehadiran harimau mistikal atau berpunca dari pengaruh menyaksikan keganasan yang berlaku dalam keluarganya? 



Manusia ialah makhluk sosial, berat untuk sesetengah orang mengubah norma-norma yang telah dilaluinya selama bertahun-tahun. Manusia makhluk sosial, membawa maksud manusia hidup berkelompok, perlu berinteraksi sesama sendiri, saling berhubungan dan akan berkembang melalui percampuran. Selain itu, secara langsung atau tidak, manusia juga terikat pada penilaian orang lain dan penerimaan masyarakat.

Oleh itu, kempen penjarakan sosial atau PKP/PKPB di hari raya adalah satu kempen yang berat bagi masyarakat kita. Setelah 2 bulan berjaga-jaga, kita memberi sedikit ruang demi keseronokkan berhari raya. Kalau dilihat dari paparan mukabuku, perasaan bercampur baur, riang dan risau dibuatnya.Doakan sama-sama, moga hari raya yang dianggap hari kemenangan ini, bukan petanda kelekaan yang membinasakan.
Musuh Tidak Kelihatan 4

(Pukul 8:30 malam.Di beranda rumah Khairul, hujan turun dengan renyai. Khairul menyalakan batang rokok di tangan. Abu diam memandang jauh seperti mengira butir hujan yang turun. Mereka berdua duduk sebelah menyebelah di kerusi kayu lama)

Khairul: Bu, kau tahu tak apa yang best pasal hujan?

Abu: Entah. Doa makbul?

Khairul :Time macam ni..kalau hisap rokok, rasa lagi sedap, lagi sesuatu perginya.

(Khairul menyedut dan melepaskan asap perlahan ke udara. Asap lenyap tatkala bertembung dengn air hujan di luar)

Abu : Ooooo..

Khairul : Kadang banyak ilham datang.

Abu : Ilham ke penyakit ?

(Khairul mengerling dan Abu menyambut dengan senyum hambar)

Abu: Kau tahu kedai DIY buka pukul berapa esok?

Khairul : Tahu..kalau dia muslim buka lepas maghrib la sama macam kita. Apesal. 

Abu : Bukan buka makan berbuka lah bahlol, buka kedai.

Khairul : Manalah aku tahu

Abu : Hmmm..

Abu : Mimpi yang aku alami semalam, feels so real doh.. aku masih tak boleh move on.

Khairul : Seyes ah kau tak habis lagi dengan mimpi tu,  cerita ni dah masuk episod 4 kut.

Abu : Damn it is...so real. Macam mana eh nak cakap, bila aku bangun tidur hari tu, aku tak pasti aku bangun in real life atau aku masih berada dalam mimpi, seperti dipisah satu garisan halus antara mimpi dan dunia nyata.

Khairul : Abis tu, kau rasa yang kita hidup bernafas sekarang ni nyata dan benar sangat ke.

Abu : Maksud kau?

Khairul : Kita rasa ini macam benar..tapi sebenarnya bila-bila masa kita boleh terbangun dari sini juga, kemudian kita sedar yang rupa-rupanya ada lagi satu alam yang lagi benar dari sini..itupun terpisah satu garis halus jugak..antara tempat kita duduk sekarang dengan kalau kau terjun ke bawah tu haha

(Abu melihat ke bawah , tidak kurang tidak lebih ada 15 tingkat sebelum mencecah ke jalan bersimen, tentunya tidak mengambil masa yang lama untuk ke bawah melalui jalan ini)

Abu: Yelah, hidup ni sekejap je kan.

Khairul : ni yang orang panggil fana..kau tengok asap aku hembus ni..

(Abu tekun melihat gelung-gelung asap yang keluar dari mulut Khairul, terbang lalu berpecah sedikit demi sedikit dan hilang dari pandangan)

Khairul : kan dah hilang tu.

(Abu dan Khairul diam untuk beberapa ketika. Kedua-duanya selesa melayan perasaan masing-masing)

Abu: Kau pernah ke alami mimpi yang begitu real?

Khairul : Hmm..aku pernah mimpi yang aku dalam mimpi tu aku sedang mengantuk gilababi, mengantuk yang kalau boleh pindahkan kepada gajah, gajah pun boleh tumbang..lepas aku tahan punya tahan, last aku mengalah dan aku tido.

Abu : Kau tido dalam mimpi kau..eh..maksudnya dalam mimpi tu kau mengantuk kemudian kau tertidur? Apa jadi?

Khairul : Lepas tu aku terjaga dari tidur. 

Abu : eh ..Tidur yang mana satu kau terjaga?

Khairul : itu lah persoalannya. 

Abu: Kau tidur tak basuh kaki ni..

Khairul : haha, apapun kan..aku boleh faham lah mimpi kau tu, my advice is ...kau cari lah dia. You always smile, but ..in your eyes, your sorrow show..macam ada benda tak cukup.

Abu: Memandai je kau ni macam tok batin pulak

Khairul : mungkin mimpi kau tu adalah satu aspirasi.

Abu : Itulah, aku cuba lupakan dan sebenarnya tak begitu ingat pun perempuan tu, dah 5 tahun kut, tapi yang sebati dengan aku perasaan tu, melekat betul.. aku tak boleh lupa perasaan yang sekejap tu kesannya mengundang betul.

Khairul : Ok dalam mimpi kau tu..kau cakap kau ada berbual dengan suara misteri apantah tu kan..lepas tu suara tu menjelma jadi perempuan tu..kenapa kau tak mintak je alamat rumah ke nombor telefon ke masa dalam mimpi tu

Abu : Aku tak terfikir pulak..boleh ke?

Khairul : Kenapa pulak tak boleh, mimpi kau kau punya suka lah.

Abu : Kau tahu Rul, aku siap bayar lagi aku punya mee goreng yang aku makan dalam mimpi tu. 

Khairul : Bangang kau, patut kau boleh jimat tu.

Abu: Silaplah..ayam goreng 4 ringgit tu dia caj

Khairul : mimpi patutnya tanpa batasan kreativiti, digubal oleh perasaan terdalam, kemahuan, nafsu, pertanyaan-pertanyaan..

Abu : Patutlah..

Khairul : apa yang patut

Abu : Entahlah.. Tapi, itu di luar kawalan aku lah..

Khairul : Mungkin secara luar sedar ; kau punya soul tu, kau memang nak cari perempuan tu..tapi you being you la..taknak ikut gerak hati...fikir banyak hal

Abu : Haha..lepas tu otak aku buat messy dengan teori-teori penawar covid semua, padahal aku hanya nak jumpa perempuan tu balik. Sometimes, what was right what was neccessry came into conflict..and..aku hanyut dalam mimpi aku...

Khairul : Dalam buku budak tu , selain nama, takde apa-apa lagi butiran?

Abu: Takde Rul..

Khairul : Tak mungkinlah.

Abu : Takkan aku nak kesan cap jari pulak, ini bukan cerita gerak khas.

Khairul : Buku tu terbitan syarikat apa? 

Abu : Entah..

Khairul : Kau tengok balik nama penerbit, kau call penerbit tu tanya dorang edar buku kat mana..kat kedai buku mana buku tu ada dijual, pastu pergi kaunter kedai buku yang berdekatan kau tanyalah kalau situ memang ada jual buku novel melayu yang kau cakap tu.

Abu : Then what..

Khairul : Kau bagi nama penuh perempuan tu, kalau kedai tu ada kad membership.. confirm kedai ada details perempuan tu kan.

(Abu menekuni kata-kata Khairul, matanya separuh pejam, seperti ada cahaya harapan yang cuba menembusi di hujung sana)

Abu : Wow..Rokok kau memang sesuatu!

Khairul: aku dah cakap

Abu : tapi kalau kau nak tahu, dalam mimpi aku tu..buku tu bukan buku novel.

Khairul: Abis tu buku apa

Abu : Lupakan je la. Mungkin itu hanyalah minda separuh sedar aku yang digubal oleh perasaan terdalam, kemahuan, nafsu, pertanyaan-pertanyaan..

Khairul: aku syak, bukan saja kaki..roh kau pun perlu dibasuh ni.

(Bersambung..)
Dalam membuat sesuatu kenyataan UMUM, kita harus mengelak dari menyandarkan input kepada pengalaman PERIBADI semata-mata. Pengalaman peribadi seringkali sifatnya berat sebelah dan tidak menyeluruh. 

Contohnya apabila kita mengatakan orang KL paling tak reti bagi signal, itu tak semestinya tepat kerana mungkin kau ada 1-2 pengalaman kat KL bila orang KL tak bagi signal masa nak masuk simpang, tapi..tapi orang lain tengok okey je, atau sebenarnya orang tak bagi signal tu sebenarnya bukan rakyat KL pun entah-entah orang negeri lain yang bertandang.

Atau bila kau kata semua lelaki sama, tak tepat jugak nak buat kenyataan umum berdasarkan 1-2 pengalaman pahit peribadi, sebab kau bukan test semua lelaki pun dan ada je perempuan yang dapat lelaki yang tak sebagaimana kau katakan.

Masa aku belajar dulu, bila berborak dengan budak-budak lelaki , bila nak refer pasal budak perempuan yang bernama Wani agak susah sikit sebab dalam kelas kami sendiri dah ada 3-4 orang nama Wani, belum campur Wani yang kami kenal di kelas orang lain. 

Pernah sekali tu perbualan kami terpetik nama Wani, kawan pun tanya “Wani yang mana satu ni?”

Seorang lagi menjawab “Wani yang cantik lah”.

Lepas tu kami pun bertambah pusing dengan jawapan tu sebab Wani yang kami kenal semuanya cantik belaka. Dalam diam-diam kami pun buat ranking Wani cantik 1 , Wani cantik 2 , Wani cantik 3 dan Wani cantik 4. Itu memang pengalaman terpencil kami la yang kebetulan bertemu begitu ramai Wani cantik, Wany Hasrita pun tak kurang cantiknya bukan?

Tapi still pengalaman peribadi sebegini rare tak boleh membawa maksud setiap orang yang bernama Wani adalah cantik berdesup.

Aku pernah sembang dengan kawan aku, aku beritahu yang nama FENDI ni cukup BERAT dan bukan semua orang boleh bawak, aku cakap lagi..orang yang bernama Fendi ni tak pernah lagi tak hensem, jarang sangat, memang kebetulan atau suratan orang nama FENDI ni memang hensem tak kira secara realiti atau dalam drama / filem. Aku tekankan lagi yang tak wujud lah orang nama FENDI yang tak hensem, nil..non-existant..sirna..zero! Sajalah aku nak up diri aku.

Lepas tu kawan aku potong cakap.

“Kiranya kau nak cakap, kau Fendi pertama lah yang tak hensem”.

Rasa down bila teringat pasal benda ni. Mungkin aku boleh cuti dari tunjuk muka di media sosial.
Aku dok hitung sejak PKP mula haritu, dah bermacam-macam filem Korea aku tengok, elok-elok heroin dan jalan ceritanya, ada moral, ada humor, kemasyarakatan, serta isu-isu yang pelbagai rencah, cerita Don Lee sahaja dan 4-5 filem aku layan.

bila berkurung di rumah ditemani channel Korea kat rumah dan jarang-jarang berjumpa orang melayu, diharap hal ni tak memeningkan genetik aku, kalau aku keluar rumah ni mungkin kemelayuan aku akan jadi Melayu yang Korea..otak aku dah kena brainwash..mungkin esok aku nak modified pintu rumah aku kepada yang jenis pakai password. Nak modified muka takleh, modified pintu je la supaya nampak macam Korea buat masa sekarang.

Yang aku perasan, filem Korea ni takde watak gadis gedik-gedik, kalau ada watak gadis yang cun pun bukan jenis yang dia pikir dia sorang je yang cun kat dunia ni dan semua planet-planet berputar mengeliling dia. Jenis cun yang tak memekak-mekak.

World of married couple pun aku tengok, tapi bila isteri aku tanya aku tengok cerita apa kat telipon..aku cakap cerita perang. Ni bukan tipu, ni memang cerita perang cuma senjata yang digunakan bukan mortar atau meriam. Best jugak ceritanya , tapi aku takdelah emosi sangat layan masalah-masalah dorang tu, pandailah dorang selesaikan nanti takkan aku nak campur. Kalau part yang ada kiss kiss tu aku tutup mata lah kan..seram jugak taktik peperangan zaman sekarang ni.

Namun ada jugak genre filem Korea yang tipikal, banyak cerita tentang bertukar identiti, maksudnya gangster masuk dalam badan pekerja pejabat pos, pekerja pejabat pos masuk dalam badan gangster. Atau golongan B20 masuk dalam badan T20 dan sebaliknya.

Apakah roh kita perlu bertukar jasad untuk lebih memahami orang lain? Mungkinlah. Macam sekarang ni roh Korea dah masuk dalam badan aku. Gamsahamnida.

(Aku cuba cari gambar aku yang mirip-mirip Korea sikit untuk match dengan post ni tapi tak jumpa, bengang je aku..)




Apa khabar?

Bila dah terkurung di rumah, dengan akses terhad ke dunia luar, memang normal kalau spirit sedikit down, patutnya waktu-waktu pagi ahad begini korang dah pergi berlari kat trek ataupun ngeteh kat kedai mamak kan. Sekarang nak pergi mamak pun duduk berjarak..ingatkan mamak buat peperiksaan bertulis untuk pengambilan staff baru.

the best way aku rasa adalah kepelbagaian, duduk rumah ni kalau kerjanya menyakat orang pun lama-lama kena block pulak. Kalau nak tengok movie pun kena gilir English Korea dan sebagainya. Baca buku pun cadangan yang baik dan juga bersenam. Cuma kalau bersenam mengadap dinding ni mental kena kuat. Bulan puasa pulak tu, air dalam badan dah lah kurang kang tak pasal-pasal dapat ulcer pulak kat mulut, rumah aku mana ada bonjella nak sapu, kalau Nutella ada lah..sedap tu sapu kat mulut.

Itu belum cerita pasal kerja.

Lebih-lebih lagi kalau work from buat rutin yang sama, suasana rumah yang berdindingkan putih dan kosong, rasa nak je lukiskan pemandangan tepian pantai di dinding kosong ini..atau mungkin lukiskan gambaran taman /air terjun atau hutan dengan pokok-pokok merimbun. Sekurang-kurang kalau lepak rumah menaik jugak spirit ye tak. 

Sayangnya aku tak handal melukis. Menulis bahkan agak buruk tulisan aku , dia punya pergi macam kacukan antara cacing dengan cakar ayam. Hipotesis aku mengatakan bahawa tulisan tangan tersebut terbentuk hasil dari ekosistem semulajadi, secara kuhususnya boleh dilihat melalui rantaian makanan seperti di bawah:

CACING ---> AYAM--->FENDI=Tulisan Fendi

Apapun, sebenarnya bergantung juga pada persekitaran, kalau situasi menekan-nekan tulisan aku:jadi bergelimpangan. Kalau aku tengok balik pun aku pelik "ni aku tulis ke aku tandatangan". 

Itu baru tulisan, kalau lukisan memang tak dapat diselamatkan. Kalau cikgu-cikgu pendidikan seni tengok lukisan aku mesti kena marah “Berapa kali dah cikgu pesan kat awak ni Fendi, jangan lukis gambar setan!”.

Jadi aku memang nak kena panggil orang yang layak untuk hidupkan dinding , itu boleh dicari kau just kena ada bajet dan konsep. Tapi kan bila aku sampaikan idea aku ni, isteri aku macam tak gemar pulak, dia lebih suka dibiarkan putih dan kosong, aku pun tak tahu macam mana nak buat. Atau mungkin instead of lukis gambar pokok-pokok kat dinding, aku perlu bubuh gambar pemandangan interior shopping mall, so bila nak le dapur tu rasa teruja lalu deretan kedai-kedai Sephora Watsons, letak jugak gambar lori GDEX ke, van Shoppee ke..ni kira kegemaran para wanita kan?

NOTA BUKU - TERUSIR by Hamka


Buku ini cukup ringkas dan padat,ngam-ngam dengan isi yang hendak disampaikan penulis. Perkembangan watak tidak diperincikan sangat, ada masanya terasa landskap cerita memang sengaja tidak diperluas, untuk itu itu sahaja.

Emosinya tidaklah setebal mahakarya Hamka - Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck , tetap jua bergerak dalam lorong ceritanya dengan lancar dan tenang. Secara lahiriah pun buku ni memang nipis, kalau menaiki bas dari KL nak ke Perlis, sampai kat Alor Setar pun boleh habis.

Pokok cerita adalah tentang kita yang terburu-buru meletak nilai atau menjatuhkan hukum tanpa melihat sisi-sisi lain yang signifikan. Penulis memang tak menunggu-nunggu, cerita dimulai terus tentang seorang isteri yang terbuang melarat , diusir hina tanpa diberikan peluang untuk membela, atau sekurang-kurangnya untuk bersuara. Parah makin membarah, sadis, nasib yang tidak menyebelah membawanya ke lembah tragis serendah-rendahnya.

Dulu masa sekolah aku ada peristiwa manis muka kena lempang dengan cikgu, sebab cikgu fikir aku yang main baling pemadam dan hampir-hampir mengenai dia. Mentang-mentang aku duduk betul-betul dihadapan dia, semudah itu dia membuat penilaian separuh-malas dan malas melihat luas. Meski diberi ruang untuk bersuara, namun  pelempangnya terbih dahulu hinggap di muka, mendahului pertimbangan sepatutnya.

Penulis membuka minda kita dengan garapan cerita, untuk tidak gopoh, bukan sahaja melihat sesuatu dari sudut yang betul atau berbeza, malah untuk berani melihat salah ke dalam diri kita. Mengesankan, ketika kita sibuk mengecam atau menjadi emosi dengan sesuatu isu, kita terlepas pandang bahawa punca isu itu terjadi datangnya dari diri kita / kita sebahagian daripada isu tersebut. Umpama marahkan team bola kita main serupa hilang pedoman, tapi anak-anak nak main bola pun tak dibenarkan sebab takut tak fokus pelajaran.

Itulah lebih kurang mesej atau nota yang aku dapat kutip.

Kita perlukan cermin untuk melihat refleksi diri, supaya kita boleh kemaskan penampilan seadanya, atau mungkin kita perlukan buku-buku sebegini untuk lebih mendalami lalu menyedari lorong-lorong kemungkinan yang kita mungkin terusir untuk melewati.




Waktu-waktu Yang Terakam


Ku bawa
Rindu yang disembunyi
Dalam kocek
Tetap terlihat
Kerana tebalnya
Semakin membuncit

Angan-angan
yang mendaki bukit
Perlahan-lahan
lelahnya menggigit
Mencari berani
Tinggi puncak dimimpi
Terlihat bulan bintang seperi berlian
Bertebaran keriangan
Hanya dilihat tak mampu dimiliki
Sekeping hati ku bawa berlari
Untuk dihadiahkan pada yang sudi

Rasa yang ku titip ke awan
Jatuh juga menjadi hujan
membasahkan rona perasaan
Yang ku siratkan dalam tulisan

Dalam segala yang belum tentu
Biarkan saja kita jatuh cinta
Dan paling perlu
biarlah waktu mengujinya.


Musuh Tidak Kelihatan 3


Abu pejamkan mata. Abu tidak sedar sudah berapa lama dia terlelap. Kepala terasa berpusing dalam gelungsur masa, yang membawanya entah ke daerah mana.

Terjaga. Abu mengangkat kepala dan melihat ke sekelilingnya. Kini Abu bukan lagi berada di rumahnya. Suasana terasa berbeza.

“Ini airnya “ pelayan lelaki meletakkan air di depan Abu. Nescafe panas. Abu keseorangan di dalam restoran itu, kerusi dan meja lain masih lagi kosong. Tidak lama untuk Abu meneka dimanakah beliau, tidak lain dan tidak bukan, di sinilah restoran makanan kegemaran Abu. Kelihatan pelayan di restoran itu juga adalah lelaki yang sama, Abu kenal dengan pelayan itu meski interaksi mereka hanya bersubjek makanan minuman. Namun persoalannya mengapa dia berada di sini, bukankah dia berbaring di rumahnya sebentar tadi ?

Abu menghirup perlahan air di hadapannya, rasa pekat nescafe memang sama seperti selalu, mimpi juga dapat menyukat rasa yang tepat. Abu mengelamun memikirkan keberadaannya di sana, apakah suara misteri itu yang membawanya atau ini hanya mainan mimpi yang sangat tepat.

“Haiiii Abuu!” 

Lamunan Abu terhenti drastik. Di hadapannya berjalan seorang gadis menuju ke arahnya. Langkah demi langkah seperti sangat perlahan seperti aplikasi slo-mo dalam telefon bimbit iphone10, jarum saat bergerak 5 kali lebih perlahan, tumpuan Abu tergamam pada gadis berkurung hitam di hadapannya- senyuman yang menghiasi wajahnya sangat mahal, jika mahu digadai pun Abu tak dapat melangsai dengan jiwa raganya. Gadis itu menarik kerusi dan duduk betul-betul dihadapan Abu yang kekejungan. 

Nampaknya suara misteri itu tidak bermain-main menunaikan permintaan Abu. Gadis itu ternyata cantik, full stop, tiada perdebatan dan perbincangan lebih lanjut diperlukan, ternyata cantik dan Abu hampir melelehkan air liur. 

Cuma, gadis ini bukan gadis turun dari kayangan. Gadis ini adalah gadis yang Abu kenali sejak dulu. Ya, Azahira,  gadis itu bernama Azahira. 

“Hey..kenapa buat muka macam tu? Ni Ira lah” tegur gadis itu prihatin dan sedikit ramah.

“Hi Ira..cececemana ada kat sini?” Abu kekok bercampur hairan.

“Haha!” gadis itu hanya ketawa ringkas sebelum memanggil pelayan untuk memesan secawan teh ais 3 layer dan mee goreng nak ayam bahagian peha.

Abu tidak salah, Abu masih ingat peristiwa kali pertama dia berjumpa Azahira. 5 tahun dahulu. Di restoran ini, ketika itu Abu duduk di kerusi dan meja yang sama bersama secawan nescafe panas. Pada pertemuan itu, Azahira muncul di hadapannya seperti cahaya yang kemudiannya duduk di hujung sudut restoran bukan di hadapannya seperti sekarang, bukan cahaya yang menyinarinya. Abu memerhati gadis itu dari tempat duduk Abu dengan rasa admire, seperti aiskrim kon yang terjatuh dan mencair di tengah jalan raya.

“Awak bukan Ira kan?” tanya Abu walaupun sudah tahu.

“Saya adalah mimpi dan angan-angan awak”

Abu diam.

“Awak ingat lagi masa ni Abu? 5 tahun lepas, masa tu awak pura-pura tidak endah, walhal awak sedang sibuk merakam saya dalam fikiran awak kan”

Abu diam lagi. Abu sedar gadis yang bercakap-cakap dihadapannya kini hanyalah sandiwara bukan watak sebenar. Suara misteri itu nampaknya benar-benar muncul sebagai wanita cantik, yang bukan sahaja menawan namun hatinya menjadi lemah dengan gadis ini. Kerana inilah Abu amat takut pada wanita cantik.. apapun sandiwara yang akan keluar di hadapannya, Abu akan percaya. Lemah.

“Nak tahu kenapa saya muncul sebagai gadis ini? Sebab pertemuan dengan gadis ini sahaja, yang telah membawa separuh jiwa kau hilang ,lalu separuh lagi menjadi aku. haha!” Gadis itu ketawa lagi, atau lebih tepat suara misteri itu ketawa lagi, tawa yang menyenangkan, meski Abu tahu ini semua sandiwara, Abu masih mengizinkan dirinya hanyut dengan secebis memori yang mengesankan itu.

Pada ketika itu, 5 tahun lalu. Abu melihat gadis itu duduk seorang sambil menikmati nasi lemak peha ayam, di tangannya sebuah buku dibaca dengan sangat peka. Sesekali riak wajahnya berubah-ubah, tidak pasti reaksi kepada nasi lemak ataupun buku yang sedang dibaca. Dalam diri Abu juga telah ada banyak reaksi, dengan jarak selang dua meja kosong itu, Abu membayangkan 
gadis ini sebagai kekasihnya di dalam sebuah daerah angan-angannya. Di dalam daerah itu, Abu dan gadis itu tidak menikmati makanan berselang dua meja seperti itu, Abu membayangkan mereka saling berhadapan menatap satu sama lain dan mungkin berkongsi mee goreng itu bagi menaikkan semangat romantis, dalam daerah itu, Abu dan gadis itu berpakaian sama hitam sama manis dan mereka bergelak ketawa haha walau tiada apa yang kelakar haha. 

Waktu kerja Abu bermula jam 9 , namun sudah 10 minit melepasi pukul waktu kerjaya Abu masih belum siap menanti gadis itu. Abu tidak pasti apa yang dinantikan, yang pasti hal kerja bukan lagi prioriti, separuh jiwa Abu sudah melayang tak bertali. Sehingga jam 10 pun Abu tidak peduli.

Abu masih di situ pura-pura menantikan seseorang. Sebenarnya Abu menantikan gadis itu untuk sedikit sebanyak menyedari kewujudan dia , waima seperti tunggul pun abu tak kisah asalkan tatapan berbalas. Sesekali gadis itu mengangkat kepala berpaling dari buku dan makanannnya, namun itu disebabkan tengkuknya mulai lenguh, Abu yang berada tidak jauh di depannya bukan siapa-siapa baginya. Tidak seinci pun rasa perlu untuk dilihat. 

Setelah jam menghampiri pukul 10, telefon gadis itu berbunyi lalu diangkat segera. Perbualan telefon itu nampaknya tidak berlangsung dengan tenang, kelihatan air mata jatuh dari kelopak gadis itu, ada yang berjaya diseka dengan tangan, selebihnya bertempiaran di meja makan. Tidak kedengaran tangisnya walau seesak cuma, namun Abu tahu gadis itu menahan sebak, menangis dalam diam adalah kesakitan yang tertinggi makamnya.

Abu kini sudah keluar dari daerah angan-angannya, walaupun tadi dia cuba masuk ke daerah terlarang namun fikirannya baiknya berjaya menutup jalan dan melencongkan ke daerah lain, apabila meihatkan keadaan gadis itu setelah menjawab panggilan tadi, Abu sudah masuk ke daerah yang dipanggil daerah kehibaan.

Gadis itu bingkas bangun dan menuju ke arah kaunter bayaran yang terletak di sebelah Abu. Gadis masih jugak tidak berpaling pada Abu walau seinci. Orang cakap kalau berpaling sedikit, mungkin ada sinar cinta, tapi sikit atau little-little pun tiada dalam kamus dwibahasa gadis itu. Kalau ini adalah peperiksaan mengenal cinta tahap 1..Abu baru sahaja mendapat markah 0. 

Abu hanyalah seorang lelaki biasa dengan rasa admire, seperti aiskrim kon yang terjatuh dan mencair di tengah jalan raya. Kini aiskrim kon itu dilanggar pula tayar kereta..menghasilkan bunyi kecepek.

Selesai membayar gadis itu meminta tisu dan berlalu pergi. Abu terbang dengan cintanya sambil tidak lekang merasa hiba akan apa jua kesedihan si gadis. Kesedihan yang masih berbentuk pertanyaan.

“haha!” 

Lamunan Abu terhenti tatkala watak di hadapannya ketawa. Mee goreng dihadapannya sudah tinggal sisa, teh ais 3 layer juga sudah tinggal 1 layer.

Abu yang terkejut cuba menenangkan kembali dirinya. Kenapa kau ketawa. 

“ Bukankan angan-angan awak untuk kita ketawa sama, dan makan mee goreng ini bersama haha”

Abu cuba untuk tersenyum kerana gadis di hadapannya adalah mirip Azahira, namun memikirkan ini adalah jenaka seram maka Abu hanya membuat bunyi hmmmm. Abu tidak selesa melihatkan Tshirt yang dipakainya sedondon hitam.

“Kita harus fokus pada tujuan dan perjanjian, apakah rahsia merawat corona virus, berikan pada aku”

“ Baiklah, aku tidak pernah lupa dengan perjanjian. Aku harap kau pun sama. Rahsianya sudah lama ada pada kau Abu”.

“ ??? Aku tak faham”

“Gadis ini, yang bergegas meninggalkan kau 5 tahun lepas, tanpa memghiraukan kau yang berharapan siang malam untuk bertemunya kembali..bukankah dia secara tidak sengaja telah meninggalkan buku di meja itu”

“Ya..buku itu..”

“Ya buku yang kau ambil dan simpan, yang tertulis nama- Azahira@Ira di muka pertama”

“Ya..”

“Kau tahukan buku untuk dibaca isi kandunganya, bukan untuk dibaca nama pemiliknya saja untuk keseribu kali“

“Buku bertajuk -Jem Avocado: Asal-usulnya, Sejarahnya dan Peranannya dalam Pembesaran Payudara secara Semula Jadi dengan Kuasa Mutlak- itu sangat menjengkelkan pada aku, aku hanya tertarik pada nama pemiliknya”

“Jawapan kepada soalan kau, ada di mukasurat 233 hingga 257”

Abu terkesima. Buku yang menjadi satu-satunya penyambung kenangannya dengan gadis itu mempunyai jawapan terbesar. Abu bangun dengan segera dari duduknya. Abu mahu lekas-lekas terjaga dari mimpi ini dan muncul kembali di apartmentnya untuk mengambil buku tersebut. 

“Kejutkan aku, aku perlu segera”

“Janji pada aku, kau akan mencari gadis itu semula?”

“Azahira?”

“Ya..dan aku akan bangkitkan kau”





“Janji!”





Hai
Stranger
Masa
Kini
nak berkenalan
cukup mudah
dengan
hanya tekan-tekan
Itu ini
lalu
keluar beratus gambar
beribu cerita
Kita boleh berkenalan
tanpa bersoalan panjang
cukup sekadar
menjenguk data-data
status-status
muka buku rambang
melihat di carian rawak
menikmati foto indah
dan duka lara
di ruangan instagram
Sinopsis hidup depan mata
seakan
trailer filem bakal tayang
Tapi sayang
walau
kita sudah tahu semua
kita masih
kekal terasing.

Hi Stranger !


Nota Buku - Guru Aini / Andrea Hirata


“Dalam perjalanan yang panjang menuju keikhlasan, kita akan menemukan harapan. dalam perjalanan yang berliku-liku menuju pengorbanan, kita akan menemukan keberanian. namun kejujuran pada diri sendiri akhirnya kita akan pulang “

Sebagai peminat Andrea Hirata yang totok, membaca buku ini sudah seperti menelefon seorang kawan dan bertanya khabar kepadanya. Ianya sudah jelas dan menjadi sesuatu yang natural untuk aku membeli dan membaca buku tulisan Andrea Hirata yang satu ini dan seterusnya. Bagi peminat Andrea Hirata lain, buku ini merupakan pre-kuel kepada novel Orang-Orang Biasa, harap maklum.

Buku ini fokus kepada dua watak utama iaitu Aini selaku judul buku dan gurunya Desi. Tema cerita adalah rasukan ilmu matematik. Aini adalah seorang yang bebal matematik manakala Guru Desi adalah guru matematik penuh idealisme yang kemudian sedar bahawa ternyata mengajar matematika tidaklah segampang yang disangka. Desi menganggap matematika itu seperti seni, maka perlu bakat, tapi bila bertemu Aini yang bebal nombor itu.. mengajari matematik macam mengajari ayam mengiau / mengeong.

Buku yang tak kering dengan humor bersahaja ala Andrea dan tentunya jalan cerita yang mengesankan. Ditambah pula dengan gaya bahasa penulis yang sangat bersahabat dengan analogi dan sarcasm yang menghibur dan menginspirasikan.

Kisah seorang guru yang sangat ingin muridnya mengerti bertemu dengan seorang murid yang ingin sangat mengerti, meski ranjau dan onak berduri menjadi pemisah. Di antara keduanya itu berlakulah letupan idea dan semangat. 

Guru Desi sangat berkobar-kobar dengan dunia Calculus dan Algebra, guru yang cukup berkorban dan mencintai kecerdasan matematika bukan jenis sekadar carma (cari makan). Aini pula jenis insan yang tersesat dalam hitung-hitungan rumit yang dia  tak tahu ujung pangkalnya, dari manakah angka-angka matematika ini bermula dan ke manakah mereka pergi?

Ketika Aini seakan menerima seadanya matematik bukan kepandaianya, bapanya jatuh sakit dan dia mendengar doktor berkata penawar untuk sakit bapanya masih belum ditemui namun ianya boleh dirungkai dengan rumus kebijakkan sains dan matematik. Sejak itu, Aini bermula dari angka kosong mengejar impiannya mahu menjadi doktor bagi mengubati /mencari penawar sakit bapanya.

Mampukah Aini ? 

Menghibur dan menginspirasikan.

"Merasa terhormatlah mendapat soal yang sulit, karena soal yang sulit akan mengeluarkan yang terbaik dari kita. Lalu tempur! Tempur semua kesulitan itu! Jangan mundur! Jangan sedetik pun mundur!" (hlm. 271)

Nota Buku - Guru Aini / Andrea Hirata

Salah satu air kegemaran aku adalah air teh ais cincau.

Banyak dah orang bukak kedai di tepian jalan yang jual teh ais cincau. Spesis pun dah bermutasi dengan pelbagai nama-nama menarik teh ais padu, teh ais pyorr, teh ais cincau viral meletop, teh ais cincau anak dara..dan lain-lain kluster lagi tapi asasnya adalah air teh ais yang dicampur dengan cincau, simple, kalau taknak cincau boleh beritahu, kalau nak lebih cincau pun boleh beritahu..jangan nak berahsia pulak dengan penjual.

Dia kalau pekena time tengahari atau lepas jogging paling kayangan. Feel dia macam minum air Boba jugak cuma harga teh ais cincau ni sesuailah untuk kluster B40 macam aku, takdelah terfikir pasal hutang rumah hutang kredit kad bagai kalau nak beli teh ais cincau kan, kalau nak belanja kawan pun keikhlasan tu masih pekat.

Cuma aku ada pengalaman tak berapa ngam jugak sepanjang meminati teh ais cincau ni. Pertamanya pada bazaar ramadhan tahun lepas, punyalah cari teh ais cincau sampailah ternampak banner besar macam gambar menteri nak pilihanraya , dalam banner tu tersergam sebuah karya teh ais cincau yang padu yang cukup mengucar-kacirkan iman aku yang sedang berpuasa, terus aku lafazkan niat membeli kat abang tu teh ais cincau besar punya. Abang tu pun terima pesanan dan bungkuskan untuk aku, lepas aku dah keluarkan duit dia boleh cakap “Cincau takde eh hari ni, dah habis tak sempat amik stok”.

Terus aku rasa down dan rasa nak buka puasa terus, tapi aku kuatkan balik semangat aku untuk teruskan hidup. 

Lagi satu kisah pasal teh ais cincau ni yang bukan sahaja buat aku kecewa, malah buat aku hilang punca. Aku pergi kedai aku tanya kat waiter ada teh ais cincau tak. Dia jawab takde. Kemudian aku tanya lagi.

Cincau ada tak?

“Ada” dia jawab.

Teh ais ada tak?

“Ada” dia jawab.

Haa...buatkan teh ais campur dengan cincau sikit.

“Takde”

Apa yang takde.

“Teh ais cincau takde”.

Cincau ada tak?

“Ada” dia jawab.

Campurkan teh ais dengan cincau.

“Takde”

Sebab aku tak reti nak bergaduh, aku order benda lain je.

Teh ais cincau

Nota Buku - Rembulan Tenggelam Di Wajahmu / Tere Liye.


Sepanjang hidup kita , akan berlangsung persoalan-persoalan yang mempertikai-mencari-merenung, tentang hal-hal yang tidak hadam dalam kepala. Ketika kita keseorangan, mungkin ketika malam berlabuh dan gelap menguasai, persoalan ini muncul dari lubuk sanubari mohon diberikan kewajaran.

Sejakdari kanak-kanak , remaja, dewasa, ada yang sampai ke hujungnya tidak menemui jawapan. Yang ada, hanyalah pertanyaan demi pertanyaan, yang beranak-pinak dan bercucu-cicit.

Bagi yang terpilih,mungkin diperjodohkan dengan jawapan dan pemahaman dalam hidupnya, lalu dipeluknya jawapan itu dengan pelukan bersahabat. Namun ada pula yang tidak beres dengan jawapan, lalu memberontak dan soalan menjadi senjata menyakitkan. Mungkin persoalan yang lahir juga bukan dari hati yang rendah, seperti syaitan yang merpersoalkan martabat Adam.

Jika fiksyen adalah penyampai dalam persembunyian. Tere Liye adalah penyeludupnya. Buku ini sedikit sebanyak memgingatkan aku pada Five People You Meet In Heaven by Mitch Albom, namun pada ruang dan medan yang berbeza. Agak menarik / dramatis juga apabila watak-watak saling berkait, namun begitulah kehidupan, kita tak tahu perbuatan kita mana yang memberi impak kepada orang lain, itu juga boleh diambil sebagai persoalan. Kecil-besar sesuatu pasti adanya sebab-akibat. 

Mengisahkan tentang seorang lelaki tua bernama Ray yang diberikan kesempatan untuk menelaah semula carut marut getir hidupnya. Munculnya satu sosok yang tidak dikenali , akan menjawab 5 soalan dalam hidupnya satu per satu, memungkinkan Ray untuk melihat hidupnya dari sisi berbeza.

Sepanjang hidupnya, dari ketika masih muda sebagai anak yatim, yang dirasakan tidak diberi hidup yang adil, seringkali ketika lelah dengan onar kehidupan, Ray merenung jauh ke bulan di langit..mencari nur jawapan dari penciptanya. Soalan-soalan tentang kehidupan dan rempah ratusnya. Persoalan berbentuk seperti kenapa Ray harus tinggal di rumah anak yatim, kenapa sering kebaikan yang diberi kepadanya hanya untuk ditarik. Apakah cinta itu? Apakah hidup ini adil? Apakah kaya adalah segalanya? Apakah kita memilki pilihan dalam hidup? Apakah makna kehilangan?

Cerita yang disusun ini memberi ruang untuk kita duduk dan merenung dalam alam secara unum dan kebesaran pencipta, jawapannya mungkin dalam bahasa alam yang tersendiri, yang mana kita cuba cari jawapan yang bentuknya mungkin tidak timbul seperti jangkaan, jika jumpa maka itulah zatnya namun jika tidak ketemui, redha juga bukan kepalang hadiah. 

Bersoal adalah ibu kepada berfikir.

"Begitulah kehidupan, Ada yang kita tahu, ada pula yang tidak kita tahu. Yakinlah, dengan ketidak-tahuan itu bukan berarti Tuhan berbuat jahat kepada kita. Mungkin saja Tuhan sengaja melindungi kita dari tahu itu sendiri."


Aku suka melihat-mendengar orang bermain gitar. Dapat pulak yang suaranya padan, memang ngam. Sound gitar cukup bersahabat dengan deria pemdengaran aku, terutamanya gitar akustik. Dia macam relaks-relak dan tak komplilated pada telinga aku. Kalau ada orang busking, memang cenderung untuk aku layan dulu selagu-dua. Kalau tiba-tiba datang muka tak malu aku, aku request lagu.

Masa aku duduk asrama dulu, memang rezeki pulak ada kawan yang handal bermain gitar. Kiranya rakan satu kelas dan satu asrama la walaupun bukan sebilik, by nature mukanya akan muncul di musim peperiksaan membawa buku nota - yang kosong. Last minute punya orang la ni, walau pintu kejayaaan hampir nak tutup pun tinggal seinci, dia jenis otak ligat boleh masuk ikut tingkap..ni yang orang cakap jalan menuju kejayaan ada banyak lorong.

Situ adalah pendedahan awal aku kepada kancah melihat orang bermain gitar secara berhadapan atau personal. Aku tak tahu dia perasan atau tak, tapi sedikit sebanyak petikan gitar dia mewarna dan memelodikan zaman duduk asrama aku. Kalau rasa tepu dan loya melihat buku, tiba-tiba dia datang bawak gitar, terasa rancak dan bergoncang sikit semangat anak muda seperti kami. Terima kasih Amirol Moreno.

Kalau penat main gitar secara duduk, dia akan main secara baring, kalau penat secara baring dia akan berdiri, sambil berjalan dan berlari pun boleh aku rasa tapi kalau dah sampai ke luar bilik aku tu dah di luar tanggungjawab aku. Lagu pulak tak payah yang susah-susah, tapi yang penting kena rugged dan tak terlalu meleleh lah yang aku suka. Tapi kawan aku tu semua dia tibai, baik lagu ganas atau lagu Raihan dan Rabbani pun diberi nafas baru..sambil pakai boxer nyanyi nasyid pun sedap, belum lagi dia berketayap kan. 

Pastu yang best bila berkumpul sembang-sembang, dia main gitar pulak seakan mengiringi jalan cerita yang sedang diketengahkan, dah macam drama plak ada background musik. Biasa kalau lewat malam memang lagu yang berbentuk melankolik dan syahdu malam berlagu sepi, mengiring rawan... dalam taman hati, gelisah menanti kau kembali..manja menagih bujukan di sisi.

Kawan aku ni kalau tengok gaya dari segi muka dan perwatakkkan memang serba-serbi ganas, rasanya ramai yang pernah kena pukul dengan dia, tak kurang jugak yang kena belikan dia makanan, tapi bila dia petik gitar memang syahdu menyentuh ke qalbu jugak kadang , tapi bila diselak soal hati dan perasaan nampak koyak jugak, so jiwa dan penghayatan tu sampai dalam lagu, rock-rock jugak tapi dalam hati ada taman bunga, ni taman yang pakej sekali dengan air pancut dan siap ada ikan koi main piano.

Begitulah pengalaman ringkas aku dengan gitar dan kawan yang suka bermain gitar. Aku ada juga belajar main gitar dengan dia, siap aku ada beli gitar pun, time tu band hujan baru nak naik so lagu Bila Aku Sudah Tiada dengan lagu Pagi Yang Gelap lah jadi baby step aku, belajar kod-kod asas, sambil tengok-tengok cara main guna software guitar apantah namanya. Time tu kalau aku petik gitar tu keluar jugaklah bunyi gitar tu, dia takdelah keluar bunyi kambing ke bunyi bayi menangis ke, cuma tu la..dengar syok sendiri bolehlah, kalau orang lain dengar mungkin boleh hilang semangat nak teruskan hidup.

Namun setelah cuba belajar dengan 2-3 orang jugak, aku dapat simpulkan muzik bukanlah permainan aku, instead of bermain gitar aku terjurus kepada bermain-main gitar, macam sama tapi tak sama, lebih elok aku jadi penggemar daripada pemain, displin musik dalam badan aku memang kurang bergetar, aku jenis sukar dibendung, aku kalau suruh ikut tempo atau ikut counting lagu memang rasa taknak ikut, rimas pulak rasanya nak kena ikut-ikut ni. Kalau PKP tu memang dah kena tidur lokap. 

Ataupun sebenarnya boleh je kalau aku berlatih lebih tekun dan istiqamah, entah aku tak tahulah, mungkin juga aku dewa kemalasan yang pakar dalam selok belok mencari alasan. 

Walaubagaimanapun, bergaya dengan gitar memang tak pernah tak A. Mungkin aku lebih ke arah poser.
Sejak dua menjak ni aku tengok banyak kucing yang tak ikut arahan PKP, ada yang jalan ke rumah jiran tak pakai mask, tak tahu nak nasihat macam mana dah, duduk rumah je la makan OAT dan cornflakes.

Pastu kalau nak beromen tu bukan main bising, romen senyap-senyap tak boleh ke. Miaw miaw, mooowe, meow.nyiauuu nyiauu nhyioou...miong maww meow.Miaw miaw, mooowe, meow.nyiauuu nyiauu nhyiow meow.Meowwww..miaw miaw miaww miooo...miawwwww.meow meow meoww. Dah macam ambulans bunyinya, dahlah time Covid ni orang panik dengar bunyi ambulans.

Kan? 
Pasti kita pernah di suatu ketika, merasakan diri boleh berbahasa kucing, dengan kucing. 

Contohnya aku, aku memang boleh berbahasa kucing. Sebab tu kalau jumpa kucing aku panggil sekor-sekor bagi ceramah sedas dua pasal memutuskan rantaian.

Aku pernah tegur kucing yang mundar mandir, aku cakap kat dia "Miaww miaww", maksudnya kau nak pergi mana. Kemudian dia jawab bersahaja "Miaw" maknanya makan. Aku tanya lagi, kali ini dengan lebih nyaring "Ngiyauuu ngiyauu meyaw" yang membawa maksud kau ni asik makan je kerjanya kan?

Pastu dia terus blah. Bajet bagus betul lah kucing ni.


Musuh Tidak Kelihatan 2


Statistik jangkitan Covid19 semakin laju meningkat, Abu sudah tidak sempat untuk mengejar angka demi angka.Abu sendiri adalah manusia jenis benak angka, yakni nombor-nombor tidak bergaul elok dalam kepala otak Abu. Jika dipaparkan nombor-nombor yang berderet seperti statistik kes Covid19, kepala Abu akan berpusing bingit seperti mesin basuh yang menanti tarikh mati.

Sudah dua hari Abu menantikan kemunculan suara misteri yang diceritakan pada episod lalu, namun penantian Abu masih belum ada kepastian. Bukan sahaja suara tidak muncul, bunyi perabot yang diseret-seret jugak sudah hilang. Abu menantikan di ruang tamu juga tiada sebarang petanda, dah masuk 2 hari Abu tidak bertukar kain pelikat, tilam yang dibentangkan di ruang tamu pun dah penyek-penyek menampung berat Abu, sambil dia berbaring menonton televisyen, dari pagi ke petang, bawak ke malam, di situlah Abu menanti tak tahu nak buat apa lagi, nak keluar bukan boleh, sekejap-sekejap mengiring, sekejap-sekejap terkangkang, dah serupa orang baru lepas bersunat pulak kekdahnya, cuma tak sapu krim je..ngilu pula bila memikirkannya.

Memandangkan Abu sudah hilang sabar, Abu memutuskan untuk tidak lagi menunggu, tapi mengambil langkah untuk memanggil-manggil pulak. Drastic times call for drastic measures, Abu perlu segera memikirkan cara untuk berbicara dengan suara mistikal tersebut. 

“Encik suara..kita perlu berbincang..wahai suara..” panggilan Abu seperti tidak diendah. Rasa tak manis pulak nak panggil suara tu sebagai suara, macam kau panggil orang gemuk sebagai gemuk atau orang botak sebagai botak. Mungkin kalau panggil puaka lebih kena.

Kecewa panggilan tak disahut. Abu mulakan langkah seterusnya. Abu menolak meja makan ke ruang tamu, kabinet tv dialihkan ke sudut dapur, sofa dianjak-anjak ke sana ke sini ke sana ke sini ke sana ke sini, diseret-seret rak kasut dan almari sehingga menghasilkan bunyi bising yang aneh-aneh. Dihentak-hentak dinding dah macam kompang. Abu mengulangi ritual tersebut sehinggalah suara itu menjelma.

“Assalamualaikum tuan hamba” 

“Waalaikumsalamm” sahut Abu. Kali ini Abu pula menyambut salam. 

“Engkau telah menganggu ketenteram alam aku wahai orang muda berkain pelikat”

“Mintak maaf. Alam aku tidak boleh menunggu lama lagi, aku perlukan rahsia untuk merawat Corona Virus”. Abu terus terang.

“Selepas berkomunikasi dengan kau tempoh hari, aku menjadi lemah, aku perlukan kuasa tambahan”.

Abu teringat tempoh hari pun puaka ni ada cakap pasal kuasa, dah macam Boboiboy lak.
“ Apa yang kau perlukan ?”

“Aku perlukan KETAKUTAN dan KEPERCAYAAN kau”

Wow. Abu berfikir sejenak. Dalam hidupnya yang fana, dia belajar ketakutan hanya satu konsep fikiran yang menekan emosi dan mencetekkan kecerdikan, ketakutan tu adalah bayang-bayangan yang tampak besar tapi berasal dari sosok kerdil..umpama time letrik rumah takde tu kan , depan lilin kita buat bayang-bayang anjing la harimau lah guna jari, gajah pun ada, bukan main besar bayangan tu kita buat sampai penuh dinding tapi sebenarnya guna jari pun boleh. Benda pun boleh adjust kecik-besar.

Masa kecik-kecik dahulu selalu la Abu dimomokkan dengan hantu, asal gelap je ada hantu, asal senja je ada hantu, disuruh tidur awal sebab nanti hantu keluar gigit dan bermacam-macam lagilah, tapi sampai sekarang Abu tak faham kenapa dia kena takut dengan hantu tetek, tapi seingat Abu memang dia ada berasa takut dulu..mungkin sebab semua orang takut maka dia pun menurut tuntutan psikologi dan kehendak masyarakat, kalau langsuir tu angkerlah jugak ada gigi tajam muka huduh dan rambut tak bergunting kan, hantu tetek apa je yang ada kan, namun demikian...sampai lah dah dewasa Abu belum pernah pun direzekikan untuk terserempak dengan sebarang kluster hantu, lama-kelamaan perasaan takut itu pudar dan Abu takut pada benda lain pulak, iaitu Matematik. 

Dia punya level takut sampai taknak pergi sekolah kalau boleh.Dia punya ketakutan bertambah-tambah, bila masuk tingkatan 4 dia kena belajar Matematik Tambahan dan Perakaunan. Dalam kelas tu memang rasa seram-seram sejuk. Tengok buku rasa macam nak naik angin. Lepastu rasa nak terkencing pun ada, tak tahu apa kaitan dengan cerita ni tapi pundi kencing dia pun tiba-tiba nak interframe dalam cerita ni.

“Aku boleh berikan kau KETAKUTAN aku dan KEPERCAYAAN” ujar Abu.

“Aku akan muncul sebagai objek yang engkau takutkan, namun kau perlu percaya pada aku”

Takut dan percaya? Abu mula keliru dengan permainan puaka ini, adakah ini boleh menyebabkan dia tersasar beriman kepada sesuatu yang selainNya. Abu jadi gusar, kalau tiba-tiba spesis ini muncul dengan wajah-wajah mengerikan, seperti filem mat saleh tu,ganas macam jerangkung ke jenglot ke memang tak selera nak makan nasik nanti.

“Nyatakan apa yang kau takutkan?”

“Wanita cantik!” jawab Abu, cuba untuk kedengaran takut tapi tak jadi. Tapi bagi Abu memang wanita juga seperti matematik, sukar difahami dan memberi beribu persoalan, namun matematik sangat penting dalam hidup kita, terutamanya matematik cantik..eh silap..perempuan cantik..haaa punyalah sama sampai keliru.

“Perempuan cantik?”

“Yup, kenapa perempuan cantik yang kau takut. Kau cukup aneh”

“Perempuan cantik ni kan kalau dia buat perangai ntah apa-apa pun orang cakap takpe, kalau dia buat salah pun orang mudah nak maafkan, kalau bodoh pun orang kata takpe muka dia cantik..aku TAKUT perempuan cantik sebab benda macam ni la, takut tanpa sedar aku boleh jadi bodoh sebab PERCAYA”

“Kalau kau takut perempuan cantik, maka akan aku menjelma berjasadkan perempuan cantik.”

“Baiklah”..Abu cuba untuk kelihatan takut sekali lagi, tapi masih tak jadi.

“Tapi kau tak kelihatan takut”

“Aku tak nampak kau tak bermakna kau tak wujud, takut juga bentuknya subjektif” jawab Abu tidak menyakinkan. Abu risau jugak kalau dirinya diapa-apakan oleh puaka tersebut, ni apa-apa jadi insurans tak cover ye tak.

Beberapa ketika suara tersebut senyap langsung. Abu pun turut senyap dan sabar. Jantung Abu berdengup kencang antara gugup dan excited. Abu mula membayangkan perempuan cantik yang bakal muncul di hadapannya, kurang-kurang Abu nak yang campuran antara Janna Nick campur Emma Maembong campur Anjoulie bagi nampak macam Arab sikit. Cukuplah campur 3 tu, kang kalau campur banyak-banyak sangat bergaduh pulak, kau tahu je la perempuan.

Sudah 30 minit, suara masih senyap, perempuan cantik masih tidak muncul waima bayangannya pun, bau pun takde ni, Abu mula tak sedap hati, adakah puaka nak game Abu? Pelbagai kebarangkalian berkejar-kejaran di fikiran Abu, Abu sedikit ralat meminta perempuan cantik, patutnya dia mintak perempuan sangat sangat cantik tadi.

Selepas sejam, masih tiada apa-apa. Abu mula hilang sabar dan dah start nak komplen, Abu bangkit dan separa menjerit mempersolkan integriti puaka kayangan.

“Wahai suara puaka, sudah lupakah kau pada perjanjian kita?” tanya Abu.

“Sabar wahai anak muda. Biasalah...perempuan cantik kan siap lambat..” jawab suara puaka.

Abu cakap okey dan terus ke dapur masak maggie kari.

Bersambung...
Ada orang tanya apa pelan selepas Lepas PKP (Perintah Kawalan Pergerakan) , aku belum terfikir lagi nak buat sesuatu yang drastik, cuma mungkin akan sokong dan mendahulukan perniagaan orang Malaysia terutamanya dari segi makanan lah, tapi rasanya lepas PKP mesti ramai yang dah puas duduk dan mencuba pelbagai resepi kat rumah, ni biznes ubat kurus makin mencanak lah ye tak lepas PKP? 



Selepas Grab Car, wujud pulak Grab food tolong belikan makanan. Lepas ni kena buat Grab Money pulak, mintak rider amik dan hantarkan duit sampai depan pintu.

Menang besar lah syarikat Grab.

Musuh tidak kelihatan.

Dari dalam bilik tidur, Abu mendengar seolah-olah kerusi meja perabotnya dialih-alihkan. Mistikal. Perkara ini sudah berlaku sejak seminggu lalu ketika dia keseorangan, namun apabila Abu keluar dan memeriksa, tiada apa pun yang beralih, sofanya masih ditempat asal, rak dan kabinet TV tidak berganjak, meja makan masih di sudut yang sama bersama bekas lauk pauk malam semalam yang tidak berganjak walau seinci, ada jugak bekas lauk 2 hari lepas..tidak berganjak dan tidak berbasuh.

Kalau minggu lepas agak kucar-kacir jugak perasaan Abu dibuatnya dengan kehadiran bunyi-bunyian tersebut, dia mula meragui kewarasannya selepas 2 minggu tempoh kawalan pergerakan. Mungkinkah aku berhalusinasi? Atau  rumah sewa ini memang halus permainannya? Tanya Abu kepada dirinya berteka-teki.

Abu sudah menetap di rumah sewa tersebut sejak awal tahun ini, namun disebabkan rutin kerjanya yang keluar pagi balik malam memang jarang dia melekat di rumah. Sejak dikenakan perintah kawalan pergerakan, nak pergi pejabat pun kena soal siasat, barulah kini Abu mula mengenali kerasnya hati budi rumah sewanya. Agak keras, namun atas arahan pihak berkuasa, Abu masih menganggap itu sebagai cobaan stay at home.

Ish.. kalau betul pun ada yang menumpang, kenapa perlu alih-alihkan perabot, apa susunan deko rumah ni tak kena dengan taste korang ke.
Kali ini, Abu nekad untuk bersuara. Semangat pendekarnya sudah memberontak dari dalam. Sewa rumah kondo yang mahal sepatutnya menjadikan dia selesa seperti T20, bukan jadi seperti pelarian. 

“Assalamualaikum!”

Tak berjawab.

“Assalamualaikum!”

Masih tak berjawab, sebenarnya rancangan Abu sampai situ sahaja, memberi salam yang orang panggil salam-salam ayam, jika tiba-tiba salamnya disambut, Abu mungkin akan jadi kaget dan tiada arah, melainkan ke arah pintu dah berlari keluar. Selain pintu, tingkap adalah jalan yang tidak patut kerana Abu berada di tingkap 8.

“As..sa..lamualaikum...damai pada dunia..” Abu menyanyikan lagu Faizal Tahir bagi mengubati hatinya yang gundah...asalamualaikum damai pada dunia..bangunlah semuaaaa..kita semua serupa. Minggu pertama kawalan pergerakan memang meriah ramai yang mencuba pelbagai resepi baru, tak kurang ramai juga pos gambar bekerja di rumah, kemudian masuk minggu kedua ketiga ramai dah gelisah mula cari gaduh di media sosial, menghantar mesej kepada ex dan sejak dua menjak ini sudah ada yang mula bercakap sendirian, ada yang mula menjiwai perasaan panda dan harimau yang terkurung di Zoo, kemudian nak menjelang Ramadhan tak lama lagi..ramai pulak yang dah masuk fasa menyelami perasaan setan yang kena ikat.

“Waalaikumsalam tuan hamba”

Tiba-tiba ada suara. Abu terdiam terduduk di sofa, cuba mengamati sama ada suara itu benar, atau sekadar tuntutan halusinasi dia. Abu cuba mengamati dari mana suara itu datang, television tak On, adakah dari meja makan, kabinet TV atau peti ais. 

“Hoi...!” Abu separuh jerit ke arah meja makan jenis kayu yang sudah uzur. Abu kini memasuki fasa bercakap dengan perabot rumah.

“Aku di dalam engkau” suara misteri itu kedengaran lagi, tak tahu dari mana seperti tiada arah yang khusus. Abu terkejut. Pertama dia terkejut pada suara yang entah dari mana itu, keduanya terkejut yang dia begitu tenang menghadapi pengalaman surreal ini setenang Mo Salah menjaringkan gol.

Abu teringat pada pesan orang dulu-dulu , jika ada benda yang masuk ke rumah, tegur dulu jangan dipukul-pukul terus.

“Kalau kau adalah manusia, munculkan lah diri. Jika engkau bukan manusia...keluarlah dari rumah ini”
Abu berdialog antara berani dan buat-buat berani. 

“Aku sentiasa di sini , siang juga malam,  kau hanya berada di sini selepas matahari terbenam, aku lebih akrab di tempat ini”.

Abu menoleh ke kiri dan kanan tanpa ada apa-apa bayang atau jasad. 

“Kalau kau tak mahu keluar, jangan ganggu aku” pinta Abu mencari jalan aman. Namun tiada sebarang respon buat seketika. Selang beberapa detik juga tiada sebarang respon atau petanda seperti lampu bukak-tutup-bukak macam dalam filem.

Abu mulai bosan dan mula berbasa-basi. 
“Aku..bekerja di rumah sekarang..kerana Corona Virus..mungkin sehingga bulan depan, bergantung pada pengumuman yang akan datang, kalau virus ni reda awal..mungkin dapat bekerja seperti biasa..aduh tak pernah aku merindukan pejabat sampai begini gayanya..” Abu meluahkan perasaan seperti berbual dengan seorang kawan. Sudah lama Abu tidak bercakap-cakap, terasa lega gatal di kerongkongnya meski teman berbualnya belum diketahui identiti. Abu terdetik mahu bertanya siapakah yang bersuara, just nak tahu spesis yang mana,jin ke, pokemon ke, artis ke. namun..mungkin belum sesuai pada waktunya.

“Aku nak tanya, engkau ke yang selalu buat bunyi guli melantun , kemudian bunyi bising perabot-perabot beralih. Aku harap kau tak kecik hati, itupun kalau kau ada hati, tapi tak boleh ke kau ikut cakap PM duduk diam-diam di rumah,  biarkan aku hidup aman di rumah? Sekurang-kurangnya sehingga kerajaan bagi keluar rumah”

“Fitnah ! Bunyi-bunyi tu adalah water hammer. Water hammer adalah keadaan dimana air yang bergerak laju di dalam batang paip terhenti secara tiba-tiba akibat injap ditutup sekaligusnya menyebabkan air menghentam dinding batang paip sehingga menghasilkan bunyi aneh”

“Tapi bunyi perabot tu aku dengar kat ruang tamu rumah aku ni, bukan kat rumah atas atau rumah bawah”

“Ohh..aku memang ada alihkan sikit sebab, sebab aku perlu aktif untuk terus relevan. Kalau aku senyap, diam , pegun, aku akan lenyap di telan masa ”

“Tak gurau ni?” 

Abu menyusun fikirannya, cuba menghadam pengalaman surrel bercakap dengan suara tanpa jasad. Suasana dipeluk kesunyian. 2 rakan serumahnya berada di kampung dan tidak dapat pulang sejak arahan kerajaan dikeluarkan. Ditambah pulak dengan ketiadaan makwe, hidup Abu adalah manifestasi social distance yang sebenar. 

“Wahai Encik suara, bahaya sangat ke Covid19 ni ? Sampai aku terkurung di rumah, terpaksa bercakap-cakap dengan engkau..entah engkau siapa”, soal Abu agak bersopan tak kena cara nak berencik-encik pulak.

“Bergantung, jika kau begitu meletakkan ketakutan pada covid19, maka Covid adalah sangat merbahaya dan akan menjadi semakin bahaya sehingga tidak terbendung, kau mungkin juga akan mati dalam ketakutan kau sendiri sebelum covid sampai ke bucu jasad”

“ Hmmm...Adakah kau bahaya?”

“Getaran batin dan zahir kau menolak untuk takut pada aku, oleh itu aku tidak ada kuasa untuk mempengaruhi kau. Aku hanya menjadi besar jika kau takut pada aku”.

“Aku takde pilihan sekarang, sekejap kerajaan cakap benda tu macam menakut-nakutkan, sekejap kata jangan takut, tuntutan naluri aku sudah berkecamuk, yang pasti aku lapar sekarang, bekalan makanan dah habis, sekarang ni aku ketua keluarga ke kau ketua keluarga?”.

“Tuan hamba, kita bukan sekeluarga”

“Ye tahu, tapi..nak keluar pergi Tesco tu jauhh.” Abu sedikit ralat dia tak kahwin sebelum perintah stay at home, bila mengenangkan kawan karibnya yang sempat kahwin seminggu sebelum PKP, memang menang besar mereka sekarang boleh saling membatalkan wuduk. Bagi Abu, nak batal wuduk mungkin kentut sajalah yang kos efektif dan harmless.

“Aku tak ada kuasa untuk keluar dari sini. Seperti Covid, apa jua ciptaan di dunia ini, punya limitasi, aku juga ciptaan , tidak boleh pergi dari satu tempat ke tempat lain sesuka hati”.

“Maksud kau, kau tahu apa kelemahan Covid?”

“Covid sama seperti aku, kami wujud di mana-mana walaupun manusia tidak nampak secara lahiriah. Sememangnya golongan kami arif akan kelemahannya, penawarnya begitu mudah..yang manusia masih tidak perasan”.

“Apa penawarnya?? Ini covid19 tau, bukan demam selsema.”

“Aku sudah letih untuk hari ini, berkomunikasi dengan manusia bukan sesuatu yang bishe-bishe untuk aku, jika kau mahu tahu..kau perlu berikan aku sedikit kuasa esok”.

Abu memanggil suara itu namun tiada respon. Perbualannya dengan encik suara itu adalah misteri yang tak mampu Abu terjemahkan, namun di sebalik itu ada sesuatu yang lebih penting, lebih bermakna kepada negara dan dunia. Abu cuba mengingati semula perbualannya, ada disebut penawar Covid adalah sesuatu yang mudah, sesuatu yang mungkin kita tak perasan sudah wujud di sekeliling kita. Mungkin entiti ini lebih tahu cara untuk mengatasi Covid19, hanya jauhari yang mengenal manikam. Tak pernah lagi Abu terfikir untuk meminta preskripsi ubat dari makhluk halus, biasanya nombor bertuah sahaja. 

Malam itu tidur Abu tidak lagi memikirkan tentang Janna Nick, sehingga terlelap Abu tidak dapat berhenti dari berfikir tentang penawar Covid19. Esok Abu merancang untuk mendapatkan maklumat sulit itu walau apa pun caranya.

Bersambung..
Sedar tak sedar, dah nak masuk minggu ke-3 kita melalui tempoh perintah kawalan pergerakan. Walaupun berada dalam ancaman pandemik...dont panik lets piknik. Berikut adalah tempat-tempat pelancongan yang menjadi pilihan aku sempena cuti-cuti Malaysia kali ini.

-Presint Balkoni Sidai Baju
-Seksyen 16 de Sofa
-No 2 Jalan Dapur 
-Ruang Tamu Club House
-Bilik Tidur Rest House Semenyih
-Store Room Spa & Resort
-Pusat Rekreasi Car Park Panaskan Enjin Kereta



The truth doesnt glitter or shine, like my head.

Dari hari minggu pertama tempoh #stayathome lagi tengok ramai yang terlalu beriye-iye nau menghamun orang yang keluar rumah, asal ada peningkatan kes je itu je yang ditunding, walhal bukannya hari ni terdedah esok terus dijamin kes dilapor (yang ignore arahan tu mungkin dia membiak ke minggu hadapan , mohon dijauhkan), dia makan masa sampai ke 14 hari juga, makna kata peningkatan kes minggu pertama dan kedua yang dibising-bisingkan tu adalah rentetan dari sebelum kawalan pergerakan lagi ye tak.

Ini adalah sesuatu yang unik (in a bad way) dan kita semua sama-sama belajar.

Kemungkinan dari kluster rumah kahwin dan yang memang dah disebut-sebut kluster tabligh. Korang pun sebelum PM umum tu ada je pergi stadium, pergi makan kat shopping mall, pergi ngeteh, tengok wayang..kann. Aku pun risau jugak ni sebab rantaian makin panjang, dia punya domino efek memang hanat.

Lagi satu, biasa lah tu lelaki tak pandai sangat barang-barang dapur, kata saling melengkapi, duh. Perempuan pun bukan semua tahu sangat gear oil, minyak enjin,air filter, atau fuel filter kan. Tapi aku takdelah tak tahu sangat barangan dapur, beras kubis terung timun kunyit strawberry bawang merah bawang kecik cili tu semua tahu, cuma bila isteri order grocery yang diluar glosari hidup kau, jangan panik..jangan jatuhkan maruah kau sebagai lelaki untuk video call bagai..buat steady rock je..cakap je dah habis.



Berikut adalah senarai promosi order dan gemuk bersama kami :













Next PostNewer Posts Previous PostOlder Posts Home