NOTA BUKU - TERUSIR by Hamka

NOTA BUKU - TERUSIR by Hamka


Buku ini cukup ringkas dan padat,ngam-ngam dengan isi yang hendak disampaikan penulis. Perkembangan watak tidak diperincikan sangat, ada masanya terasa landskap cerita memang sengaja tidak diperluas, untuk itu itu sahaja.

Emosinya tidaklah setebal mahakarya Hamka - Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck , tetap jua bergerak dalam lorong ceritanya dengan lancar dan tenang. Secara lahiriah pun buku ni memang nipis, kalau menaiki bas dari KL nak ke Perlis, sampai kat Alor Setar pun boleh habis.

Pokok cerita adalah tentang kita yang terburu-buru meletak nilai atau menjatuhkan hukum tanpa melihat sisi-sisi lain yang signifikan. Penulis memang tak menunggu-nunggu, cerita dimulai terus tentang seorang isteri yang terbuang melarat , diusir hina tanpa diberikan peluang untuk membela, atau sekurang-kurangnya untuk bersuara. Parah makin membarah, sadis, nasib yang tidak menyebelah membawanya ke lembah tragis serendah-rendahnya.

Dulu masa sekolah aku ada peristiwa manis muka kena lempang dengan cikgu, sebab cikgu fikir aku yang main baling pemadam dan hampir-hampir mengenai dia. Mentang-mentang aku duduk betul-betul dihadapan dia, semudah itu dia membuat penilaian separuh-malas dan malas melihat luas. Meski diberi ruang untuk bersuara, namun  pelempangnya terbih dahulu hinggap di muka, mendahului pertimbangan sepatutnya.

Penulis membuka minda kita dengan garapan cerita, untuk tidak gopoh, bukan sahaja melihat sesuatu dari sudut yang betul atau berbeza, malah untuk berani melihat salah ke dalam diri kita. Mengesankan, ketika kita sibuk mengecam atau menjadi emosi dengan sesuatu isu, kita terlepas pandang bahawa punca isu itu terjadi datangnya dari diri kita / kita sebahagian daripada isu tersebut. Umpama marahkan team bola kita main serupa hilang pedoman, tapi anak-anak nak main bola pun tak dibenarkan sebab takut tak fokus pelajaran.

Itulah lebih kurang mesej atau nota yang aku dapat kutip.

Kita perlukan cermin untuk melihat refleksi diri, supaya kita boleh kemaskan penampilan seadanya, atau mungkin kita perlukan buku-buku sebegini untuk lebih mendalami lalu menyedari lorong-lorong kemungkinan yang kita mungkin terusir untuk melewati.



Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

1 comment: