KJ

Nak dijadikan modal bercerita, seminggu sebelum PKP diumumkan tu, aku pindah rumah secara rasmi. Tak jauh mana pun, berpindah dari KJ ke KJG.

Timing agak tak berapa cantik. Lepas pindah kena pulak kurung. Time tu rumah memang takde perkakas memasak sangat, peti ais takde, meja makan takde. Nasib baik dah biasa makan di lantai atau kalau lenguh masih boleh beralaskan kotak yang tinggi sikit supaya senang nak suap nasi ke mulut. 

Part ni aku bagi peluang kat ex-girlfriend atau kekasih tak jadi atau wanita-wanita yang pernah tidak sampai cintanya. Korang boleh bermonolog dalam hati. “Peh..alas kotak je, nasib baiklah tak jadi...aku kurang-kurang nak IKEA”.

Hampir sedekad tinggal di KJ, banyak memori yang tak sempat aku notakan. Mungkin dari masa ke semasa aku kena tuliskan supaya boleh disemak pada masa akan datang.

Pertama kali aku sampai ke KJ tak sangka aku akan stay begitu lama. Terima kasih Farah Wahida sebab temankan aku melawat kawasan. Asalnya datang sebab dapat kerja di KJ , maka aku pun carilah rumah sewa yang dekat dengan pejabat. Rezeki tak salah alamat, aku dapat sewa bilik di rumah yang betul-betul di belakang pejabat.

Dia punya dekat sampaikan aku boleh makan kat pejabat dan balik basuh tangan kat rumah. Bukak tingkap bilik dah boleh nampak bumbung pejabat..kalau nasib tak baik boleh nampak kepala bos. 

Benda bagusnya boleh jimatkan masa+kos pengangkutan lah. Tapi yang tak bestnya kalau aku cuti pun muka aku akan berkeliaran di sekitar pejabat, sebab tu kan kawasan rumah aku.

Bila aku nikah dan kemudian berhenti kerja di tempat tu, aku berpindah 3km dari situ. Kali ni sewa rumah berdekatan dengan WISMA FAM, betul-betul di sebelah kedai mamak kat situ. Kesian siapa yang datang rumah aku sebab dihidangkan air teh ais / teh o ais fresh dari mamak, lagi kesian aku suruh je beli makanan kat mamak pastu makan kat rumah aku...makan pun dalam bekas mamak sebab pinggan pun aku tak bagi.

Mamak ni pulak memang port pemain bola selalu mengeteh, iyalah FAM tu kan Football Association of Malaysia. Antara yang aku pernah nampak adalah Shukur Adan, Apek, Safee Sali, Amri Yahya, Idlan Talaha dan beberapa lagi. Ramai sampai aku pun tak sempat nak catch-up dan terpaksa buat-buat macam takde benda (padahal dalam hati ada sedikit teruja). Pernah sekali aku drive nak balik rumah hampir nak terlanggar Amri Yahya, nasib baik Amri jenis pandai mengelecek kalau tidak aku pulak yang kena ganti dia main malam tu. 

Yang paling hampir aku pernah jumpa adalah Zaquan dengan Badrol Bakhtiar yang tengah makan laksa depan FAM. Time tu mana ada penjarakan sosial, duduk memang rapat kalau aku angkat ketiak mungkin dorang dapat bau sikit deodoran aku, memang rasa nak ajak bergambar untuk dijadikan modal berlagak tapi malas nak ganggu privasi dorang ye tak. Sebenarnya aku tak pasti Zafuan ke Zaquan sebab muka lebih kurang.

Yang seronoknya tinggal di KJ ni, tak besar sangat dan tempat-tempat awam berdekatan. Bila aku malas nak bawak kereta, aku boleh je kayuh wheelchair kalau nak pergi kedai makan, pergi beli burger, gunting rambut, giant atau pergi masjid. Sebenarnya stesen minyak pun dekat, tapi tak pernahlah aku pergi stesen minyak tak bawak kereta, apakejadahnya pulak kan.

Tapi yang paling selalu pergi rumah kawan aku lah Aminoor Farid Abdul Halim..melepak dan bermain teka-teki menguji IQ. Kebetulan pulak rumah kawan aku tu betul-betul dekat dengan masjid, sampaikan ada masanya aku boleh terkeliru, asalnya nak pergi terawih tapi terpergi rumah kawan main playstation entah berapa puluh rakaat. Merapatkan silahturrahim kata orang.

Begitulah kisahnya, cerita ni memang takde ending.
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

3 comments:

  1. Makin dibaca blog ni, makin kronik penyakit gelak sorang-sorang aku nih. Adeh, nanti sambung lagi lah.

    ReplyDelete
  2. gelak sorang-sorang tu gelak paaling ikhlas lah tu

    ReplyDelete