CRUSH


Ada satu soalan diacu kat aku, selepas paraphrasing soalannya lebih kurang “apa pandangan kau pada perempuan yang makan/ baca buku kat kafe sorang-sorang? Adakah kelihatan seperti loser?”


Jawapan aku tu biar aku jadikan entri lah agar dapat membuang masa anda semua. 


Soalan tu sebenarnya memang diciptakan untuk aku, atau nak lebih exaggerating lagi, aku dilahirkan di dunia ini salah satu sebabnya adalah untuk menjawab soalan itu.


Aku memang dari dulu lagi impress dan admire kat perempuan yang boleh pergi tengok wayang sorang-sorang, makan sorang atau kalau time belajar dulu perempuan yang rileks pergi kelas sorang-sorang. Dengan itu, secara automatisnya aku geleng kepala, bila perempuan nak gi kencing pun nak berteman , nak beli nasi nak berteman, nak beli tiket bas nak berteman, kalau tak berteman dia rasa macam planet bumi akan terkeluar dari paksinya, siang tak bertukar malam. Kalau isu keselamatan tu aku faham, tapi kalau yang saja-saja ni hmmm


Jadi kalau yang boleh rileks baca buku kat kafe sorang-sorang lagilah aku impress. Dia macam ada attitude ah sukahati aku la nak baca buku, attitude aku ok lepak sorang apahal tak boleh makan sorang, pada aku yang jenis gini dia boleh kawal spektrum fikiran-fikiran yang lalu lalang dalam kepala dia..atau tak ambil berat pada judgement orang. Tapi kalau perempuan cun melecun, mungkin impress tu bukan sebab attitude, tapi lebih kepada sebab dia cun, itu subjektif lah, boleh jadi multiple impress.


Dulu masa belajar aku pernah crush kat sorang awek kedai makan depan stesen bas Kangar. Pertama kali aku datang dengan kawan aku dia jadi tukang amik order, time tu memang wow, dupdap, kali kedua datang dia masak kat dapur..sempat juga ushar sipi-sipi, naik sakit leher nak tengok sambil nak cover-cover supaya tak nampak lapar sangat.kali seterus-terusnya ada yang dia cuti..memang selera makan pun lari tapi tetaplah order makan supaya modus operandi tak dihidu pihak rakan sekerja crush kan. 


Paling best bila crush amik order dan kemudian crush masakkan pulak, rasa macam dapat bonus tahunan, rasa yippie. Rasa macam diawang-awangan, atau sebenarnya yang terbang adalah common sense meninggalkan badan kita. Iyelah orang tengah angau / baru jatuh cinta mana ada ikut logik dah, lautan api sanggup direnangi.

 

Aku rasa kebanyakkan lelaki mesti pernah ada crush dengan awek kedai makan. Pada aku perasaan tu mudah singgah sebab selaku pekerja kedai makan memang kena dan perlu melayan pelanggan dengan ramah dan elok laku, jadi sebagai lelaki mungkin akan terbit sedikit sebanyak perasaaan yippie tu, walhal awek kedai makan hanya buat kerja dia je.


Biasanya aku pergi kedai makan tu dengan sorang kawan lelaki aku ni, tak molek nak beramai-ramai sebab kita datang bukan nak buat jamuan, kita datang memang dengan satu tujuan untuk melihat crush, meskipun nasib tak selalu indah sebab kadang customer ramai crush terpaksa terperap kat dapur bermain dengan kuali, kesian dia panas-panas kat dapur. Nak bantu potong-potong cili atau bawang tak manis pulak pada pandangan masyarakat. 


Mula-mula kami buat relaks wat peace, tapi bila dah agak biasa makan situ, bila nampak crush relaks-relaks, kitaorang pun panggil crush lepak sekali kat meja. Nampak tak keberanian tu, kan. Sebenarnya kawan aku yang panggil, aku mana berani, aku just mengharap dalam diam, mengharap dan mengharap, mungkin sebab aku sedar diri yang daif, kawan aku pun sedar diri tapi eh sukahati kami lah. Ceritanya sekarang kitarang panggil dia lepak skali skejap, dapur kan panas.


Sesi ice-breaking pertama tu nampaknya diterima dengan mesra, sebenarnya lebih baik dari sangkaan. Rancak jugak perkenalan atau perbualan kami sampai crush macam taknak balik dapur dah. Mungkin muka kami muka orang baik-baik, maka salam perkenalan kami diterima baik, atau mungkin juga dia hanya melakukan kerja selaku orang kedai makan dan kami sebagai pelanggannya, entahlah, yang pasti nama dan nombor telefon dah dapat lah ceritanya. 


Hari-hari seterusnya pun menjadi sejarah pendek kami. entah kenapa perasaan crushing tu tak berpanjangan, aku syak mungkin disebabkan crush tu terlalu ramah bercakap sampai taknak henti, sampaikan kami rasa nak suruh dia pergi dapur masak lah apa yang patut. Atau memang ini sifat lelaki ? Bincangkan, tapi tu la tu, lepas tu pergi kedai makan mana-mana jarang dah jumpa crush yang macam ni. Rupa-rupanya dia ada kacukan siam, patutlah bukan main lawa ciptaan tuhan alhamdulilah. 


Rupa-rupanya dia yang masih belasan tahun dah buat macam-macam kerja , untuk menampung hidup dan sekaligus menyara adik-adiknya, setelah kehilangan ibu-ayah. No wonder lah crush nampak matang rautnya di usia muda. Adakah aku admire ? Impress? Crush? Kalau aku boleh impress pada perempuan yang having good time minum overprice coffee sambil baca buku kegemarannya, apakan daya untuk tidak salute pada perempuan yang sorang-sorang endure her teenage years having multiple job to make sure not only diri dia tapi adik-beradik dia survive, apakan daya untuk melawan hasutan hati. Nampak tak aku mensucikan niat aku..padahal kacukan siam tu bukan kaleng-kaleng.

Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

1 comment: