Dendam

 

Masa sekolah dulu ada seorang cikgu kaunseling baru berpindah ke sekolah aku. Bila dia masuk kelas aku dia pun memperkenalkan latar belakangnya dibidang kaunseling dan menjemput semua pelajar untuk datang ke bilik kaunseling sekolah jika dirasakan perlu sesi kaunseling.


Sebelum cikgu kaunseling beredar, dia sempat berbual dengan aku. Selaku orang yang mendalami ilmu psikologi, pattern soalan-soalan dia agak lain sikit, soalannya akan go deeper dengan term yang spesifik. 


Seingat aku soalannya menyentuh pada keadaan aku, perasaan aku pada keadaan aku, sama ada aku ada menyimpan rasa marah pada orang yang melangggar aku dan menyebabkan aku mengalami spinal cord injury level apantah aku tak ingat. Soalan-soalan ini diulang banyak kali, mungkin untuk trigger satu pendedahan emosi dari aku, bila dia tak dapat apa yang dia expect dia ulang semula soalan, paraphrasing dan tanya semula, tapi aku beri jawapan yang sama dan membosankan, jawapan yang aku rasa tak challenging untuk seorang cikgu baru yang berkobar-kobar mahu membantu pelajar dari aspek psikologi dan mencari bugs dalam kepala aku.


Jawapan aku ringkas, aku jawab sepatah-sepatah tapi memang itu sajalah jawapan aku yang masih budak-budak. Tapi bila aku filir balik, kalau ditanya semula soalan tu pada Fendi yang sekarang, jawapan aku rasanya tetap sama, cuma nada saja je mungkin lebih sarkastik bercampur komedi, intipati jawapannya tetap sama. Soalan-soalannya aku dah tak berapa ingat setiap satunya dengan spesifik, walaubagaimanapun, dengan kata lain, soalannya berkenaan mental dan emosi aku, sama ada aku ada menyimpan rasa dendam atau kesedihan dengan apa yang berlaku.


Soalan pesen begini memang jarang atau tak pernah muncul depan muka aku. Aku tahan dari terus menjawab tidak. Aku imbas bank memori aku , lepas abis scan aku jawab “Takde”. Bila soalan yang lebih kurang sama ditanya, aku tahan untuk terus menjawab, aku pandang ke siling kelas, pandang ke lantai jika ada jawapan lain yang boleh diberikan, tapi takde, jawapan aku masih “takde”. 


Aku lihat muka cikgu macam tak puas. Aku dalam hati masih tertanya-tanya betul ke takde. Sambil merasa pelik, kenapa takde..harus ada ke? Kemalangan tu menurut doktor telah mencederakan saraf tunjang aku , tapi setakat ni doktor tidak pernah merawat emosi dan perasaan aku, itu mungkin kesan sampingan. 


Mungkin akan ada, tapi aku masih belum mengalaminya. Mungkin pada usia awal itu, aku belum berdepan dengan kekecewaan gagal temuduga kerja, kesukaran meneruskan pengajian di peringkat yang lebih tinggi, penolakan cinta oleh makwe-makwe atau tidak boleh menendang bontot orang yang membuang sampah dari tingkap kereta. Jika itu semua aku alami, mungkin jawapan aku pada cikgu “ya, begitu tebal dendam saya kalau diletakkan dalam ASB, saya dah tak perlu bekerja makan gaji lagi”. Aku fikir begitulah, percubaan menjadi realistik memang aku dah praktik sejak muda.


Tapi sangkaan aku silap sebenarnya. Sampai hari ni aku tidak jumpa jawapan yang lain. Dilanggar kereta di awal usia 6 tahun, naik atas kereta pastu jatuh semula ke atas jalan raya, sedar-sedar aku dah ada kat atas katil, bukak mata aku nampak dinding yang dihiasi dengan lukisan kartun binatang-binatang macam wad kanak-kanak tu, since then aku dah tak berjalan melainkan pernah berjalan dalam mimpi pastu alien datang aku pun berlawan dengan alien tersebut..tapi itu cerita lain. Kemalangan itu tidak mendatangkan sakit atau sedih, aku boleh lalu semula jalan di mana kejadiaan itu berlaku tanpa ada rasa sebal pun. Cuma ada satu peristiwa yang lebih sakit dan sedih lagi dari peristiwa kemalangan tu.

Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

1 comment: