SITUASI

 Pagi tu aku melalui satu perjalanan LRT yang agak panjang dan mendebarkan. Tidaklah seperti Train To Busan yang dipenuhi aksi cemas bersama zombi-zombi, namun perjalanan untuk menemui potential ibu mertua buat pertama kali tidak kurang cemas juga. Literally panjang sebab begitu banyak stesen yang perlu dilepasi, illiteraly sebab begitu banyak cemas yang menghantui. Aku rasa macam too soon, tapi makwe dah aturkan perjumpaan, jadi aku kena mengambil peluang yang telah dibuka.


Takde watak lain yang aku boleh bawak pada hari kejadian, watak yang aku pegang ni memang watak semulajadi aku. Jika diberikan sedikit lagi masa, mungkin aku boleh menambahbaik watak kepada lelaki yang lebih menyakinkan. Namun tak banyak perkara berada di dalam kawalan aku, tibalah aku di stesen yang terakhir sebagai lelaki berkerusi roda, tinggal di rumah sewa, kereta 2nd hand, kerja secara kontrak dan pemalu orangnya menuju ke rumah bakal atau potential ibu mertua.


Sampai di stesen lrt, aku dan makwe mengambil teksi untuk ke rumah ibunya pula. Sekarang aku tak faham kenapa tak naik je kereta terus ke sana, kenapa perlu naik teksi macam filem masam masam manis. Boleh jadi pada masa tu aku masih tak cekap memandu ke kawasan rumah tu, malas memandu, cemas memandu, atau mungkin nak jimat kos. Arguments ini sudah kabur pada aku sekarang seperti tv 80-an.


Setibanya di rumah potential ibu mertua, aku menunggu di perkarangan bawah rumah. Di situ seingat aku ada kerusi batu untuk duduk-duduk. Makwe naik ke atas untuk menjemput ibunya turun ke bawah. Ya, disebabkan aku dah dikenakan PKPSH perintah kawalan pergerakan, maka aku tak dapat naik tangga ke rumah mereka yang berada di tingkat 1. Usaha tangga kejayaan, metaphor yang kejam untuk aku. 


Minit-minit awal pertemuan kami, potential ibu mertua nampak ramah tapi sedikit hiba di balik senyuman. Kemudian matanya berkaca-kaca, dalam sendu sambil mengelap air mata dia bertanya sama ada aku betul serius nak kahwin anak dia. Dari perbualan kami, aku mendapati dia tak yakin dengan hubungan kami yang masih baru-baru, atau dengan kata lain, secara tersiratnya dia pun was-was anak perempuan dia mampu untuk menangani ranjau perhubungan yang mahu dinaik pangkat. Teruskan mengenal hatibudi supaya lebih jelas dalam membuat keputusan  adalah nasihat beliau, aku sebenarnya setuju benar.


“Tapi rupa tu ada” kata beliau. Aku bingung sekejap tidak pasti dengan apa yang dimaksudkan dengan rupa. Melihat aku seperti confuse, dia menunjuk pada bahagian muka dan ulang “Rupa, rupa..rupa ada” katanya. Ok baru faham, dia kata aku ada rupa, masa tu aku dalam rasa bercampur baur sama ada nak gelak nak riak atau aku perlu angguk-angguk tanda setuju. Kalau orang cakap dalam situasi santai mungkin kita boleh anggap ianya seloroh, tapi moment ni adalah sangat cemas dan aku perlu ambik serius hal ni. Moment dia kata rupa ada tu aku ter-rekod dalam filem minda aku dalam forrmat 4k ultra HD, sangat jelas dan mengesankan. Walaubagaimanapun. aku mengambil jalan selamat dengan berdiam dan tidak keluar dari babak hiba yang sedang berlangsung.


Dalam pada kelihatan hiba dan berat tu aku fikir mungkin sukar lah untuk dia terima, tapi sempat juga dia suruh anak dia bawak turun album-album gambar bagi aku tengok. Jadi peluang masih 50-50, which is cukup baik dah tu.


Aku sebenarnya tak expect untuk diterima ramah . Melihat diri sendiri di cermin pun aku sedar aku bukan siapa-siapa, malah kebanyakkan cermin pun aku tak dapat lihat diri aku sebab cermin diletakkan agak tinggi, aku yang duduk ni biasa nampak dahi aku je, malah dahi aku pun tidaklah seksi sangat untuk dibelek-belek. Expectation aku pada pertemuan tu hanya mahu perkara ini jelas, aku bersedia untuk hard atau soft rejection tanpa berasa offended. Biar kita tahu awal-awal.  Kalau nak tahu true colour, show them at your lowest point.




Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

2 comments:

  1. kenapa dia suruh ambil album2 gambar fendi?

    ReplyDelete
  2. nak tunjukkan gambar ahli keluarga beliau, aku baca tindakan tu seperti sejenis 'invitation', kalau aku tak salah baca.

    ReplyDelete