Old Vibes



Hari ni (semalam) aku pergi ke kedai buku di KLCC. Terasa seperti menelusuri ruang-ruang waktu di zaman muda-mudi. Ketika tu aku agak karib dengan buku, seharian boleh menelaah dan menghayati buku perlahan-lahan. Sekarang nak melihat-lihat buku pun rasa tercekik, tambahan pula di zaman telefon pintar ni dayafokus dah jadi pendek.


Membaca buku ni antara aktivity happy vibes aku yang aku boleh buat tanpa perlu menjadi kaya terlebih dahulu. Membaca buku tak semestinya untuk jadi pandai,membaca boleh jadi hiburan yang mempunyai kesan sampingan yang baik..dia macam memvaksin minda jugak. Cuma banyak kali jugak bila naik lrt terlepas turun stesen bila ralit baca buku, ada satu kali tu sampai dah 6 stesen terlepas baru perasan..punyalah tak toleh kepala.


Dulu apa genre pun aku baca. Maklumlah masa anak dara tu otak berada dalam tahap curiousity yang tinggi. Cuma awal-awal tu genre thriller dan sci-fi agak mencabar minda samarinda aku, bukan mencabar dari segi keterbukaan dan minat, tapi mencabar dari segi bahasa mat sallehnya yang lebih teknikal dan perlukan layar imaginasi yang kuat untuk menghayati setepatnya. Mungkin setelah melalui banyak pembacaan, baru dapat tangkap dengan mudah.


Dulu kawan aku yang suka buku ni semuanya perempuan belaka, yang lelaki kebanyakkannya novel yang untuk SPM tu pun tak habis baca, jadi kebiasaannya aku akan pinjam buku dari kawan perempuan la bila cuti semester, tak kiralah kawan atau ehem ehem. Kawan pulak buku kemain banyak, dia bagi pinjam sekotak terus. Setakat novel chiclit tu jangan sembang terbang lah dengan aku, Sophie Kinsella dengan Meg Cabot tu berkotak dah aku layan, kebanyakkannya memang menghiburkan namun tidaklah begitu meninggalkan kesan yang mendalam..bolehlah buat sengih-sengih sambil makan biskut.


Buku inggeris yang paling awal meninggalkan kesan pada aku adalah buku The Doomsday Conspiracy ditulis oleh Sidney Sheldon. Buku ni aku pinjam dari clasmate aku yang dipinjam pula dari makciknya kalau tak silap. Sama ada makcik dia tahu aku pinjam buku tu pun aku tak pasti lah sebab bukan makcik aku. Buku tersebut aku habiskan sekali harung sebab sangat thrill dan dramatik. Habis je baca, aku termenung sejenak ke luar jendela memerhati ke langit kalau-kalau ada alien yang akan turun menculik aku, ya buku tu berkisar tentang makhluk asing.


Buku bahasa melayu yang meninggalkan kesan buat aku ialah SALINA ditulis oleh Samad Said. Buku ni mengenai seorang perempuan bernama Salina yang didorong kemiskinan untuk mencari kerja sebagai pelacur. Lepas abis baca buku ni pun aku termenung jugak, tapi takdelah termenung sejenak ke luar jendela memerhati kalau-kalau ada pelacur nak menculik aku, lebih kepada termenung memikirkan betapa handal Pak Samad menghasilkan kraf yang sebegini rupa. Lebih mengejutkan lagi, baru-baru ni baru aku tahu yang Pak Samad menulis buku Salina ni ketika beliau di awal 20-an...mantap betul Pak Samad, aku ketika awal 20-an menulis di fesbuk pasal benda-benda bangang je mampu.


Jadi hari ni aku nak cuba baca buku dari Kazuo Ishiguro. Diharap buku ni dapat membuatkan aku termenung kembali ke luar jendela, melihat-lihat masa silam ketika aku ada masa dan ketenangan untuk membaca. Atau setidak-tidaknya semoga otak aku terus muda serta fit untuk meneruskan vibes dunia buku yang adventures dan mengesankan. After all, what can we ever gain in forevor looking back and blaming ourselves if our lives have not turned out quite as we might have wished?

Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

1 comment:

  1. Lama tak jumpa buku yang boleh buat termenung macam tu. Buku Salina masih ada dalam cart Shopee. Pernah baca, tapi nak simpan buat anak cucu. Tu pun kalau ada

    ReplyDelete