Bird Box - musuh tak nampak

B anyak cafe yang masih belum dibuka. Ada yang tutup terus akibat covid yang berlanjutan, ada juga sebab masih awal dari waktu operasi mereka. Pusing punya pusing sehinggalah aku jumpa sebuah cafe yang macam relaks-relaks bersesuaian dengan mood bercuti, aku pun masuk tanpa memberi salam. Benda paling penting sekarang adalah scan mysejahtera. 


M eja masih kosong. Kelihatan dua gadis pelayan cafe sedang tak berapa banyak kerja datang menjenguk aku di muka pintu, mungkin sebab memang sedang tak banyak kerja so dua-dua berebut-rebut mengalukan kedatangan aku di situ. Kekacakan mungkin ada mainkan peranan jugak.


A ku menoleh 90 darjah ke kiri cuba scan aneka lauk yang ada. Tanpa berfikir lebih panjang, aku memilih jalan klise dengan memesan nasi lemak telur mata dan teh ais lalu menuju ke meja paling hujung dan paling isolated. Setelah berpusing-pusing mencari kafe tadi, sebenarnya aku dah tak dapat recall kat mana aku meletakkan kereta, hilang dari radar..tpi takpe, masalah tu aku pendamkan di kolam permasalahan aku yang keruh dahulu. Risaukan perkara remeh kita takkan maju.


B ersama aku sekarang adalah sepinggan nasi lemak, secawan teh ais cair tak sedap, sebuah buku berjudul Bird Box dan sebuah telefon bimbit jenama epal yang aku dapat secara percuma dan spontan dari seorang yang telah membeli telefon baru. Masa dia bagi tu aku taklah terus simpan dalam poket dan cabut lari, sebaliknya aku biarkan di atas meja dahulu dan beri dia masa sehingga petang untuk mengubah fikiran. 

Cuma apa yang bother aku sedikit sebanyak bukan sebab harga telefon tu, tapi dia bagi telefon tu bersama isi kandungan tanpa cuba untuk memadamnya, kemudian barulah dia mintak aku tolong transferkan nota-nota dalam tu. Tidak dapat tidak, aku terpaksalah tanya macam mana kau boleh percaya sangat kat aku, aku pun tak percaya kat diri sendiri kadang. 


M engingatkan aku pada kata-kata Palahniuk yang sering aku copy-paste, You’re not your job. You’re not how much money you have in the bank. You’re not the car you drive. You’re not the contents of your wallet. You’re not your fucking khakis. Akhirnya kita semua akan dikompos dan kembali kepada alam, lebih mudah kita menjadi free dan tidak terlalu terikat pada material adalah lebih mudah.


B erkenaan buku Bird Box tadi nampaknya aku tak berapa fokus nak baca. Cafe yang kusangkakan tenang tadi rupa-rupanya memasang lagu-lagu yang rancak seperti lagu floor 88. Niat aku untuk berisolasi dan bersunyi-sunyian tidak tercapai. Bagi yang rajin menonton Netflix pastinya tahu Bird Box is a Netflix filem yang agak viral semasa PKP itu hari. Ada seorang kakak tanya kenapa tak tengok filem dia je, aku cakap aku dah tengok..tapi nak baca buku gak. Aku bukan saja tak percaya orang, filem pun aku tak percaya so aku kena baca sendiri dari bukunya. Why people pay to go up in tall buildings, and then put money in binoculars to look at things on the ground? 


S elesai makan dan minum, pelayan tadi ambil pinggan cawan untuk mengosongkan meja. Aku pulak yang jadi serba salah sebab rasa macam lepak tak order apa-apa. Kalau dapat hisap-hisap straw atau air batu pun okey dah, tapi cawan aku pun dia dah angkut dengan baki air batu, takkan aku nak hisap wayar telefon pulak. Aku pun tengok ke kaunter kalau ada air sedap yang boleh aku order, kepercayaan terhadap teh ais dia dah takde..maknanya aku kena taruhkan air buah pulak. Kepercayaan ada  9 nyawa, cuma kena judikan pada waktu dan orang yang betul dan anda tak akan rugi..contohnya Mo Salah yang membalasnya dengan hatrik. Worth it. 


Cerita bird box ni tentang seorang perempuan yang berada di satu zaman yang seluruh dunia histeria dan menjadi ganas jika terpandang satu ‘Creature’ni. Jadi kalau nak keluar rumah kena tutup mata dengan kain, kalau nampak je creature tu memang jadi histeria. Dengan mata yang bertutup, informasi yang tak cukup, susah nak agak apa sebenarnya yang telah dimomokkan sama ada hanya konspirasi informasi atau sebenar-benar bahaya, sebab betul-betul spesis musuh tak nampak. Perempuan yang bernama Malorie tu takde pilihan selain membawa dua anak beliau mengayuh sebuah bot kecil menuju ke satu destinasi yang dia percaya selamat untuk memulakan hidup norma baharu.


It's better to face madness with a plan than to sit still and let it take you in pieces.





Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

0 comments:

Post a Comment